04 September 2017

Super Soldier King 15

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

TANTANGAN

Setelah mendengar Lin Hao menyebutkan bahwa Ye Qian adalah kakak keduanya, Zeng Fa Du menjadi sangat ketakutan. Dia mengerti tujuan Lin Hao sampai di sini - dengan sopan memintanya untuk mencabut tuntutan hukum tersebut. Lin Hao dengan blak-blakan menunjukkan bahwa permintaannya itu sendiri merupakan peringatan. Naga yang kuat tidak bisa menekan seekor ular. Jika dia melanjutkan perjalanan ini dan mencabuti dirinya dengan orang ini, akhirnya dia tidak akan beruntung dengan hasilnya.

TLN: Ular mengacu pada bos tiran atau mafia, jadi apa yang mereka maksud dengan naga tidak bisa menahan seekor ular. Artinya gangster yang berada di atas hukum.

Menatap sekilas Zeng Da Fu, Lin Hao merasa sangat marah. Lagi pula, pria ini melukai ayahnya, tapi untuk membebaskan Ye Qian, dia tidak punya pilihan selain memaksakan diri menahan amarahnya.

Zeng Dang Fu mengandalkan keadaannya saat ini dan menganggap dirinya beruntung. Jadi setelah Lin Hao mengucapkan kata-kata ini, dia menjawab tanpa ragu.

Menerima jawaban Zeng Da Fu, Lin Hao dengan lembut tertawa lalu tersenyum dan mengucapkan beberapa kata sopan setelah tontonan itu. Segera setelah itu dia meninggalkan rumah sakit, dengan cepat langsung menuju ke sub biro tempat Ye Qian dikurung.

Hal pertama di pagi hari, Wang Yu pergi ke kantor polisi. Saat dia memasuki pintu, dia bertanya: "Di mana bajingan itu?". Kemarin, Ye Qian membuatnya marah dengan memanfaatkannya. Gagal memenuhi harapannya, tiba-tiba dia menangis tersedu-sedu. Setelah kembali ke rumah, dia merasa semakin pahit, jadi keesokan harinya dia bergegas datang untuk membalas dua lipatan penderitaan yang dia dapatkan kemarin dari Ye Qian.

"Di dalam pusat penahanan." Petugas polisi yang bertugas melihat Wang Yu pagi-pagi penuh dengan kemarahan dan agresi. Dia sangat gugup dan berhati-hati untuk tidak mengundang bencana bagi dirinya sendiri. Di suatu tempat, seseorang telah berani memprovokasi kemarahannya.

Sementara tawaran itu berbicara, Yan Wei masuk dan melihat Wang Yu. Segera dia memasang tampang sombong, dan mengambil kesempatan untuk datang. Dia berkata: "Xiao Yu, apa kau baik-baik saja? Aku sudah membantumu mengajari pelajaran bajingan itu. Kemarin, dia ditutup di sel penjara dimana penjahat ternama dijaga. Bersukacitalah karena hari ini dia tidak akan keluar utuh sepenuhnya."

"Siapa yang mau bantuanmu? Aku akan menyelesaikan masalahku sendiri, aku tidak membutuhkanmu untuk ikut campur." Kata Wang Yu sambil melotot padanya, lalu dengan dingin mendengus padanya sambil berjalan menuju sel penjara.

Niat baiknya dianggap sebagai kepalsuan, Yang Wei dimarahi di tengah awan dan langit. Sambil menatap kosong selama setengah hari, dia kemudian kembali sadar. Melihat belakang Wang Yu, dengan marah Yang Wei berkata, "Chou **, kenapa kau sangat sombong? Kalau bukan karena ayahmu adalah wakil sekretaris panitia kota, aku tidak akan repot-repot berbicara denganmu." Setelah berbicara, dia mengikuti Wang Yu yang berjalan menuju sel penjara.

TLN: Chou - secara harfiah "bau", digunakan di sini seperti penghinaan untuk memanggilnya menjijikkan.

Sesampainya di sel penjara, Yang Wei tidak tahan untuk tidak khawatir. Sepanjang waktu dia percaya bahwa Ye Qian pasti akan hancur parah di sekujur tubuhnya hari ini. Ini jelas bukan hasilnya, tanpa diduga Ye Qian berbaring santai di tempat tidurnya. Tahanan yang biasanya ganas itu menjadi anak-anak yang memijatnya dari samping dengan patuh. Penjara dengan tidak percaya entah bagaimana mulai menyerupai tempat di mana orang bisa menikmati.

Ye Qian sedikit tersenyum, dia berkata: "Gadis cantik, apa kau sangat merindukanku sehingga kau datang lebih awal untuk menemuiku? Bukankah semalam kau memikirkanku jadi kau menderita insomnia?"

"Insomnia apanya, aku datang untuk melihat apakah kau belum mati." Umpat Wang Yu.

"Oh sayang, hati wanita sungguh beracun, bagaimanapun kita dianggap memiliki setidaknya hubungan fisik yang intim, bagaimana kau bisa memperlakukanku seperti ini?" Seru Ye Qian tampak kesakitan.

Mendengar Ye Qian berbicara, Yang Wei dan para tahanan itu tercengang sejenak, tatapan mereka tidak bisa tidak memperhatikan Wang Yu. Yang Wei dalam hatinya diam-diam berpikir, chou ini berpura-pura berbudi luhur di depan laozi, tapi ternyata juga wanita yang longgar. Benar-benar terhubung dengan nakal dan dipanggil "wanita".

TLN: 'Wanita' berarti dia kehilangan "kemurnian"-nya... Laozi - biasa merujuk diri saat berbicara dengan cara sombong. Contoh: aku, ayahmu

"Apa yang lihat-lihat, aku akan mencongkel matamu." Wang Yu berteriak keras kepada para tahanan. Mata tahanan dilempar ke tempat bibir mereka yang melengkung, memutar kepala mereka kembali untuk terus memijat Ye Qian. "Ye Qian, kalau kau seorang pria, keluarlah dan duellah denganku! " Kata Wang Yu dengan keras.

"Duel?" Ye Qian tertawa tanpa sadar lalu berkata, "Gadis cantik, apa kau sudah kehilangan akal sehatmu? Apakah menurutmu sekarang adalah abad pertengahan eropa. Lagi pula kenapa aku ingin melawanmu?"

"Apa? Apa kau takut? Bagaimana kau bisa menyebut dirimu seorang pria?" Umpat Wang Yu.

"Entah aku laki-laki atau bukan, kecuali kau dan aku yang tidak dapat kami uji. Kau adalah gadis keluarga, bagi orang lain bukan masalah, tapi hal semacam itu sering tidak terlihat bagus. Sebaiknya kau pulang ke rumah belajar melukis atau bermain piano, kalau tidak nantinya akan sulit bagimu untuk menikah." Kata Ye Qian dengan sombong. Anehnya, melihat Wang Yu menangis dan lari keluar dari ruang interogasi kemarin membuat jantung Ye Qian benar-benar merasa malu; Namun, melihat gadis ini lagi hari ini, dia tidak bisa tidak bertengkar dengannya lagi.

"Apakah aku menikah atau tidak, itu bukan urusanmu! Bagaimanapun, aku tidak akan menikahimu!" Kata Wang Yu.

"Hei, kalau kau ingin menikah maka aku juga ingin menikah, tapi kau sangat kasar sehingga kita bisa bertengkar setiap hari! Ini akan menjadi pernikahan yang sulit!" kata Ye Qian

Di sisi saat Yang Wei mendengar percakapan mereka, dia terperangah. Bagaimana ini percakapan antara petugas polisi dan narapidana? Itu jelas kekasih menggoda satu sama lain.

"Brengsek, bajingan, kau bukan laki-laki!" Umpat marah Wang Yu.

Ye Qian tampaknya tidak gentar, dia berkata: "Aku benar-benar bajingan, dan aku sama seperti preman, masalah dengan itu? Gigit aku!"

Wang Yu sedang mengamuk, ke arah Yang Wei yang berteriak, "Aku tidak akan tinggal lama lagi, aku akan pergi!"

Kulit Yang Wei tampak suram dan dingin, melotot pada Wang Yu dengan kedua matanya. Lalu matanya menatap tanpa sombong ke arah Ye Qian, membiarkan pintu terbuka saat ia pergi. Menurutnya, alasan mengapa Wang Yu memperlakukannya seperti ini sepenuhnya karena hubungannya dengan Ye Qian. Di dalam hatinya ia merasa dendam bangkit melawan Ye Qian. Pada saat yang sama, hatinya diam-diam mengutuk Wang Yu, cepat atau lambat dia akan ditekan di bawah tubuhnya, maka dia akan membuat dirinya ganas.

Saat pintu penjara dibuka, Wang Yu bergegas masuk. Matanya menyapu para tahanan, Wang Yu berteriak pada mereka: "Keluar!"

Ye Qian menatap Wang Yu, pura-pura tampak gugup, dia berkata: "Kau...... apa yang kau inginkan dariku? Jangan main-main denganku, aku bisa memanggil untuk serangan tidak senonoh." Kata Ye Qian sambil menutupi dada dan tubuhnya, seolah-olah Wang Yu ingin menjadi "Wanita" dengan bersemangat.

TLN: "Wanita" yang mereka maksudkan di sini adalah orang Cina yang berarti seorang wanita yang telah menaiki tangga masa dewasa. Pada dasarnya salah satu yang telah kehilangan kemurniannya.

Wang Yu mendengus, lalu membungkuk dan meraih lengan Ye Qian, menggigitnya dengan tegas. "Ahh....." Ye Qian menjerit kesakitan, lalu mengutuk: "Keparat, apa kau berhubungan dengan anjing, kau benar-benar menggigitku."

Wang Yu dengan sikap ramah berkata, "Bagaimana? Aku menggigitmu."

"Lupakan saja, pria sejati tidak bertengkar dengan wanita." Ye Qian memalingkan kepalanya, lalu mengabaikannya.

Siapa sangka Wang Yu tidak mau menyerah, sekali lagi mencengkeram lengan Ye Qian. "Melakukan lagi?" Ye Qian berkata, "Lakukan ini lagi dan mungkin aku ingin membalasnya."

"Ayo, gadis ini takut kau tidak bisa." Kata Wang Yu dengan bangga kemudian memegang lengan Ye Qian erat-erat dan tidak melepaskannya.

"Sepertinya aku tidak bisa pergi tanpa mengajarimu pelajaran." Setelah Ye Qian mengatakan ini, dengan kekuatan kuat di pelukannya, dia menarik Wang Yu dengan santai dan meletakkannya di tempat tidur.
Super Soldier King 15

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment