05 September 2017

Super Soldier King 20

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PASANGAN MENJENGKELKAN

Ji Meng Qing, dengan wajah penuh kebahagiaan, menarik tangan putrinya saat mereka memasuki restoran. Restoran "Lang Man" ini adalah produk dari darah, keringat dan air matanya. Dari rencana membangun dekorasi interior, dia melakukannya sendiri. Bisnis restoran akhirnya berada di jalur yang benar dan akhirnya dia bisa bersantai. Dia tidak perlu khawatir tentang segala hal lagi. Sebagai ibu tunggal yang mengurus bisnis besar dan anak perempuan, ada saat-saat dia merasa sangat lelah. Tapi setiap kali dia melihat wajah putrinya yang polos dan imut, dia merasa sangat diberkati.

Cara dia melihatnya, putrinya adalah seluruh dunia. Dia layak untuk semua kerja keras.

Begitu masuk ke dalam restoran, mata Ji Meng Qing menyapu. Tiba-tiba dia ketakutan. Tertegun, dia menatap ke sudut di mana seorang pemuda dengan pakaian sederhana duduk. Ketika putrinya melihat bahwa ibunya tiba-tiba berhenti, dia mendongak dengan mata ingin tahu dan berseru, "Mama, kenapa kita berhenti?"

Ketika dia mendengar suara putrinya, Jin Meng Qing memulihkan akal sehatnya. Dia tersenyum ramah pada putrinya dan berkata, "Ayo pergi!" Mengatakan ini, dia menarik tangan putrinya dan mereka memasuki kantornya, tatapannya masih terpaku pada pria di sudut jalan.

Pria ini membuat kesan mendalam pada dirinya. Jika bukan karena dia, dia pasti akan bertemu dengannya di tanah asing. Meski sudah dua tahun berlalu, bayangan pria itu telah diukir jauh-jauh ke dalam otaknya. Terkadang, larut malam, sosok mengesankan pria itu akan masuk ke dalam pikirannya.

Selama dua tahun terakhir ini, dia juga mencoba bertanya untuk mendapatkan berita tentang pria itu tapi tidak ada yang muncul. Dia tidak menyadari bahwa hari ini dia akan tiba-tiba melihatnya di restorannya sendiri.

Ketika mereka berada di dalam kantor, putrinya melompat dengan imut di sofa. Dia makan kudapan dan bermain dengan seekor ragdoll sendiri, sangat bahagia.

Ye Qian rupanya tidak menyadari bahwa dia sedang diawasi. Lagi pula, saat ini dia sedang makan malam bersama Lin Rou Rou. Dia tidak punya alasan untuk waspada. Saat makan, seseorang harus santai. Ye Qian tersenyum sedikit saat meminta saran dari pelayannya. Meskipun dia menyembunyikan perasaannya dengan baik, dia bisa tahu bahwa ada sedikit penghinaan di wajahnya. Orang-orang jenis ini yang melihat orang melalui kacamata berwarna, pernah melihat banyak hal sebelumnya. Dia tidak perlu menurunkan dirinya untuk mengulur semua pikiran mereka. Jadi saat makan dengan Lin Rou Rou ia merasa sangat bahagia dan tidak terasa seperti bertengkar. Namun, ini adalah kali pertamanya untuk mentraktir makan Lin Rou Rou. Dia tidak ingin gadis baik hati ini merasa bersalah. Jadi saat pelayan itu merekomendasikan daging sapi, ikan, dan anggur merah yang mahal dia tidak keberatan.

"Rou Rou?" Sementara dua orang sedang makan, seorang gadis muda yang lengannya ada di sekitar seorang pemuda mendekat memanggilnya.

Lin Rou Rou tampak tercengang saat dia mengangkat kepalanya untuk melihat mereka. Dia berseru dengan sangat terkejut, "Ya Ying? Kau adalah Xu Ya Ying? Di mana kau bekerja sekarang?" Lin Rou Rou tidak menyangka akan bertemu teman sekelas dari sekolah perawat. Dia merasa sangat bahagia.

"Aku bekerja di biro keluarga berencana. Tidak ada masa depan yang pasti menjadi perawat. Pacarku juga tidak ingin aku terlalu lelah, jadi dia memindahkanku ke biro keluarga berencana. Saat ini aku sedang menangani beberapa proyek amal, jadi aku sudah bisa dianggap pegawai negeri sipil. Bagaimana denganmu? Apa kau masih bekerja di Rumah Sakit Rakyat sebagai perawat?" Kata Xu Ya Ying, sangat senang dengan dirinya sendiri.

"Ya!" balas Lin Rou Rou dengan tak acuh. Dia tidak keberatan Xu Ya Ying merasa sangat senang dengan dirinya sendiri.

"Rou Rou, aku benar-benar tidak bisa mengerti dirimu. Dengan keadaanmu, tidakkah menemukan pekerjaan baru menjadi sangat mudah? Kenapa kau terus bekerja keras sebagai perawat?" Xu Ya Ying tampaknya sangat prihatin dengan Lin Rou Rou, namun kenyataannya dia mengisyaratkan kepintarannya sendiri. Saat ini dia merasa sangat bersemangat.

Lin Rou Rou tersenyum samar dan menjawab, "Aku suka menjadi perawat. Meski melelahkan, itu membuatku bahagia."

Xu Ya Ying menggelengkan kepala dan mengganti topik pembicaraan, "Rou Rou, izinkan aku mengenalkanmu pada pacarku Zhao Xie. Dia bekerja di biro keadilan distrik tapi segera dia akan pindah ke komite kota." Xu Ya Ying tampak seperti sangat senang dengan dirinya sendiri, melihat tatapan itu membuat kebanyakan orang merasa jengkel. Kembali saat mereka masih bersekolah, Xu Ya Ying kalah dari Lin Rou Rou dalam segala hal. Dia tidak sebaik Lin Rou Rou dalam teori keperawatan dan praktik keperawatan; Bahkan dalam penampilan dia tidak cocok untuknya. Tapi sekarang hal-hal ini tidak lagi penting baginya. Tidak peduli betapa hebatnya Lin Rou Rou, pada saat ini, dia telah menang.

Setelah mendengar perkenalan Xu Ya Ying, Ye Qian yang diam-diam meneguk anggur merahnya tidak bisa menahan diri untuk tidak bercanda, "Pu chi", tertawa. Dia berpikir bahwa, apakah tidak ada nama lain yang bisa dia jalani, mengapa dia tetap berpegang pada "Zao Xie". Melihat tiga orang menatapnya dengan tatapan kosong, Ye Qian tersenyum kecil dan berkata, "Tidak ada apa-apa. Tiba-tiba aku teringat sesuatu yang lucu. Silakan lanjutkan."

TLN: 赵 谢 Zhao Xie adalah nama pacar - ini adalah nama baik yang berarti bersyukur tapi kedengarannya sangat mirip 早泄 Zao Xie yang berarti ejakulasi dini.

"Rou Rou, apakah ini pacarmu? Kenapa kau tidak mengenalkannya? Tn. Tampan, apa jenjang karier yang kau raih?" Xu Ya Ying bertanya. Sementara dia memanggil Ye Qian "Tn. Tampan", cara dia mengatakan itu membuat jelas bahwa dia hanya bersikap sopan. Dia berpikir bahwa Ye Qian adalah orang udik dan menunduk menatapnya.

Lin Rou Rou hanya mengenal Ye Qian selama dua hari dan mereka juga bersama-sama hanya dalam waktu singkat. Jadi pekerjaan Ye Qian masih belum jelas baginya. Ketika dia mendengar Lin Rou Rou memanggil Ye Qian pacarnya, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak membalas.

"Ah, aku tidak berani naik jenjang. Aku bekerja sebagai satpam." Jawab Ye Qian dengan acuh tak acuh.

Setelah mendengar jawabannya, ekspresi penghinaan muncul di wajah Xu Ya Ying dan Zhao Xie. Mereka muda dan berbakat, masa depan mereka cerah, dan saat ini mereka memerah dengan sukses. Bagaimana bisa petugas keamanan umum hadir di depan mata mereka. Xu Ya Ying menjadi lebih senang dengan dirinya sendiri dan berpikir, Kau Lin Rou Rou, saat dirimu cantik pacarmu hanyalah satpam, pekerjaan dimana kau hanya makan dan mati, seumur hidup tidak akan ada masa depan.

"Benar, Rou Rou, hari ini adalah hari ulang tahun Ou Yang. Kami berencana pergi ke bar untuk merayakannya. Kau harus ikut juga." Kata Xu Ya Ying dengan sangat sopan, tapi siapa pun bisa melihat bahwa dia tidak tulus. Dia hanya bermaksud terus mengejek Lin Rou Rou.

Lin Rou Rou adalah seorang gadis yang baik, dia belum pernah ke bar sebelumnya. Ketika dia mendengarnya mengatakan ini, dia berpaling kepada Ye Qian dengan mata penuh harapan. Ye Qian masuk ke dalam hati sambil menggelengkan kepalanya, berpikir, betapa gadis itu naif. Tapi Lin Rou Rou ingin pergi jadi Ye Qian harus menemaninya. Dia menganggukkan kepala dengan ringan dan berkata, "Beritahu kami di mana tempatnya, kita akan pergi setelah makan malam."

"Oke, Bewitched Bar, pukul 8 malam." Jawab Xu Ya Ying. "Meski kita tidak saling bertemu, jangan menyerah dan pergi! (Idiom: pastikan untuk menunggu, sampai jumpa di sana). Mengatakan ini, Xu Ya Ying menarik lengan Zhao Xie dengan ekspresi senang saat mereka meninggalkan restoran. Sepanjang seluruh pertemuan, Zhao Xie tidak mengucapkan sepatah kata pun. Bukannya dia memiliki ketenangan tertentu, dia hanya memiliki keyakinan yang benar bahwa dia seharusnya tidak berurusan dengan orang seperti Ye Qian.
Super Soldier King 20

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment