01 September 2017

Super Soldier King 7

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

AIR MATA SEORANG PRIA

Dia tiba di bangsal rumah sakit akhirnya, hanya untuk melihat Han Xue memanjat sisi tempat tidur untuk tertidur, dengan buku yang dia baca meluncur ke lantai. Lao Die memiliki penampilan yang baik, senyum di wajahnya saat ia melihat Han Xue. Mendengar suara pintu yang dibuka, Lao Die mengangkat kepalanya untuk menemukan Ye Qian memasuki ruangan. Dia memberi isyarat lembut untuk diam.

Menatap sekilas pada Han Xue yang tidur, Ye Qian mengerti. Berjalan pelan agar tidak menimbulkan suara, ia menutup pintunya dengan lembut. Berjalan ke sisi ayahnya, lalu dia berkomentar: "Lao Die, apakah kau lebih baikan?"

Sambil mengangguk sedikit, Lao Die menjawab: "Aku baik-baik saja. Omong-omong, di mana selama delapan tahun ini, Xiao Er? Apakah kau telah melakukannya dengan baik?"

Ye Qia menjadi tenang: "Lao Die, jangan bicara tentang hal-hal ini, aku membawakanmu bubur, tolong makan perlahan."

Lao Die tahu bahwa Ye Qian belum siap untuk membicarakan masa lalu, dan tidak perlu memaksakan hal-hal ini. Melirik ke sisi Han Xue, dia kemudian berkata: "Anak ini menyedihkan; Orangtuanya terbunuh dalam sebuah kecelakaan mobil, tapi dia belum menerima sepeser pun tabungannya. Orangtua seharusnya lebih memikirkan apa yang akan terjadi padanya. Sigh!"

Melihat Han Xue, Ye Qian memalingkan kepalanya untuk mengatakan: "Lao Die, tahun-tahun ini pasti melelahkan untukmu. Karena aku telah kembali ke rumah, kau tidak akan menghadapi kesulitan lagi, dan dapat menikmati sisa tahunmu dengan baik. Aku baru sadar, kenapa kakak sulung dan ketiga tidak datang lagi untuk menemuimu?" Ye Qian mengeluarkan sebuah kotak kecil dari kantong plastik saat dia berbicara.

"Mereka punya, baru sekarang mereka sudah beres. Selain itu, aku tidak ingin menambahkan beban seperti itu bagi kehidupan mereka. Aku juga tidak suka berpisah dengan lingkungan ini." Kata Lao Die.

Di bibir mata Ye Qian, seseorang bisa melihat irisnya mulai perlahan memerah. Tampaknya semua orangtua memiliki hati yang baik kepada anak-anak mereka meskipun mereka tidak terkait dengan darah. Tidak ada keraguan bahwa Lao Die adalah orang terbesar di hati anak yatim yang dia masuki. Setelah menyerahkan kotak makan siang, Ye Qian melanjutkan, "Terlepas dari bagaimana kau mengatakannya, aku tidak akan membiarkan malapetaka ini terjadi padamu lagi. Ke depan, aku akan menjadi orang yang menjagamu."

Lao Die mendorong kotak makannya saat dia melirik Han Xue sambil berkata: "Berikan pada Xiao Xue, aku tidak punya selera makan. Dia belum makan malam, dan dia percaya bahwa aku tidak menyadarinya." Sambil menepuk kepala Han Xue, memanggil dengan lembut: "Xiao Xue, Xiao Xue!"

Han Xue perlahan terbangun untuk menggosok matanya, bertanya: "Lao Die, kau sudah bangun? Apa kau mau minum? Aku bisa menuangkanmu."

Lao Die menggelengkan kepalanya dan berkata, "Tidak, Xiao Xue, kakak keduamu sudah kembali dengan bubur, tolong dimakan."

Han Xue memperhatikan penampilan Ye Qian dan berseru: "Kakak kedua", dan kemudian melanjutkan: "Lao Die, aku tidak lapar, kau masih harus makan."

"Aku membeli dua, satu untuk setiap orang." Ye Qin berkata, "Xiao Xue, setelah kau selesai makan, kenapa kau tidak beristirahat dan aku akan menemani Lao Die."

"Tidak kakak kedua, sebaiknya aku mengurus Lao Die, kau pulang ke rumah untuk beristirahat." Kata Han Xue

Ye Qian sedikit tertawa, lalu berkata: "Bodoh, aku dan ayah tidak pernah bertemu selama delapan tahun, ada banyak hal yang perlu dibicarakan, kau tidak ingin menghalangiku dan Lao Die, bukan?"

Han Xue tersenyum manis: "Bagus."

Setelah makan, Han Xue mengucapkan selamat tinggal pada Lao Die. Ye Qian membawanya ke pintu masuk rumah sakit, dan dari balik saku belakangnya dia menarik dua ratus dan menyerahkannya kepadanya: "Malam ini berbahaya, gunakan taksi untuk pulang ke rumah."

"Kakak kedua, tidak usah, aku punya uang." Kata Han Xue.

"Idiot, dengan kakak kedua, tidak perlu sopan." Mulut Ye Qian melengkung menjadi senyum. Tanpa membiarkan Han Xue berbicara, dia melangkah keluar untuk menahan taksi dan memerintahkan Han Xue untuk masuk. Dia mengatakan pada si pengendara untuk kembali di kota kumuh. Melihat mobil itu perlahan menjauh dari rumah sakit, Ye Qian berbalik dan berjalan menuju bangsal.

"Xiao Er, aku sungguh baik-baik saja, tidak perlu seseorang menemaniku. Kau harus kembali." Kata Lao Die, melihat Ye Qian masuk

Ye Qian tersenyum dan berkata: "Lao Die, kami ayah dan anak belum lama duduk untuk mengobrol dengan baik. Ini adalah kesempatan langka untuk melakukannya."

"Sayangnya, tidak ada achohol." Kata Lao Die sambil menghela napas.

Ye Qian menarik keluar sebotol minuman keras dengan ajaib, dan kedua pria itu saling memandang tersenyum. Tidak perlu kata-kata.

Ye Qian tidak ingat kapan dia tertidur malam sebelumnya. Dia dan Lao Die minum dan berbicara sampai larut malam. Karena Lao Die mengalami cedera, pada dasarnya Ye Qian-lah yang meminum seluruh botolnya. Ye Qian biasanya bisa banyak minum, tapi kemarin dia tampak mabuk lebih cepat dari biasanya. Mungkin bukan hanya anggur yang mengarah ke keadaan itu.

Sekitar saat dia terbangun, Ye Qian melihat bahwa di tubuhnya ada jubah putih dokter melilit dia. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menatap dirinya sendiri dan tidak tahu siapa yang menutupi bahunya. Sambil mengangkat kepala untuk melihat ayah, yang masih tidur, Ye Qian tersenyum dan berdiri untuk berjalan ke luar.

Mencuci wajahnya, Ye Qian menggunakan air dari wastafel rumah sakit. Berjalan di koridor, ada seorang perawat yang langsung menuju ke arahnya, tiba di samping Ye Qian. Dia menghentikan langkahnya dan tersenyum: "Anda akhirnya terbangun? Apakah Anda tidur nyenyak semalam?"

Ye Qian tercengang saat meliriknya, agak terlihat hampa saat dia menjawab: "En, aku tidur nyenyak, terima kasih."

"Bisakah aku mengambil kembali bajuku?" Kata perawat itu.

Pikiran Ye Qian pergi kosong, tertegun sejenak, mengingat bahwa dia mengenakan jubah dokter sebelumnya. Jangan bilang perawat di hadapanku yang menaruhnya di tubuhku? Hati-hati mengukur perawat ini dengan sekilas - wajah apel, kulit putih, dan senyum tulus yang manis.

Lin Rou Rou sejauh ini belum melihat seorang pria menangis sangat sedih seperti Ye Qian. Semalam, dia harus memeriksa bangsal seperti biasa, melihat Ye Qian berbicara dengan Lao Die sambil minum, dia langsung dan terus-menerus marah. Dia meledak untuk memutuskan bahwa Ye Qian tidak diizinkan untuk minum di rumah sakit. Namun, melihat Ye Qian menangis seperti anak kecil, hatinya segera melunak. Dia tidak tahu mengapa, tapi ketika melihat mata Ye Qian, dia merasa bahwa ini adalah orang yang memiliki begitu banyak rasa sakit yang terkubur di dalam hatinya sehingga dia pasti memiliki sebuah cerita. Meskipun dia tahu bahwa menguping salah, Lin Rou Rou tidak bisa menahan diri untuk tidak mendengarkan di luar Ye Qian menangis, sampai dia tertidur. Kemudian, Lin Rou Rou masuk ke dalam ruangan dengan pelan untuk menutupi tubuhnya dengan jas lab dokter, menatap wajahnya yang tampan, yang agak mabuk. Melihat bekas luka di wajahnya, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menggosok bekas lukanya dengan pelan. Dia yakin ada cerita di dalam pria ini.

Ye Qian kembali kepada Tuhan dengan senyum malu dan berkata: "Baju itu ada di dalam ruangan, tunggu sebentar supaya aku bisa segera mengembalikannya padamu."

"Tepat pada waktunya untuk giliranku di bangsal rumah sakit, ayo pergi!" Kata Lin Rou Rou.

Ye Qian tidak pernah merasakan perawatan dan rasa aman seperti itu oleh seorang wanita, dan perhatian perawat ini terasa asli. Pada saat ini, Ye Qian tiba-tiba merasa seperti anak yang dicintai. Dengan suara pelan "En", dia mengikutinya ke bangsal.
Super Soldier King 7

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment