01 October 2017

Arifureta After 16

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

RAHASIA GAYA YAEGASHI

AN: Gaya Yaegashi......bagaimana bisa menjadi seperti ini



Tepat sebelum matahari mendekati puncak pendakiannya. Hajime berjalan tanpa ekspresi di area perumahan di tepi sungai tertentu.

Rasanya dia tidak memiliki suasana hati yang buruk, tapi ketika dia memikirkan tujuan di mana dia akan berkunjung setelah ini, itu membuat dia merasa agak melankolis, di atas itu juga membuatnya memeras otaknya dengan ini dan itu tentang bagaimana mengatasinya, jadi ekspresinya menegang secara alami.

Meskipun, tidak peduli berapa banyak Hajime mengkhawatirkannya, dengan bagaimana dia tidak berniat untuk menghasilkan status quo dan kehendaknya, menyelesaikan ini sangat sulit, dan menemukan solusi yang bisa berjalan baik tidak mungkin dilakukan. Dibandingkan dengan masalah yang sulit ini, menaklukkan labirin yang hebat adalah sesuatu yang sangat sederhana.

"Nah, itu sudah jelas, apa boleh buat huh."

Dia mendesah kecil sambil menatap tujuannya yang terlihat di jalan di depan.

Tempat itu luas yang dikelilingi oleh pagar tanaman yang indah, dengan sebuah rumah besar Jepang ada di dalamnya, atau lebih tepatnya sebuah estate. Sejarah bisa dirasakan dari penampilannya.

Dengan melirik pagar tanaman dan estate itu, akhirnya Hajime tiba di depan pintu masuk. Gerbang depan juga merupakan bangunan yang berat dan indah. Kayu dan besi itu jelas-jelas menunjukkan bulan dan tahun mereka menumpuk sampai sekarang. Jika orang biasa mengunjungi tempat ini untuk pertama kalinya, mereka secara tidak sadar akan meluruskan diri mereka sendiri.

Nama keluarga yang tertulis di samping gerbang depan adalah— "Yaegashi".

Ya, tempat ini adalah rumah Shizuku dimana dojo gaya Yaegashi juga didirikan secara bersama-sama.

Entah kenapa Hajime melihat pelat nama dimana nama "Yaegashi" diukir saat menekan tombol interfon terpasang di samping gerbang, satu-satunya yang mendekati zaman modern di sini.

'Ya, siapa ini?'

Suara wanita segera merespons. Kedengarannya muda, dengan nada menyenangkan yang terdengar tenang, suara yang memberi rasa kedewasaan. Pemilik suara itu— jika ingatannya saat bertemu dengannya terakhir kali benar, maka itu adalah suara ibu Shizuku, Kirino, dia adalah orang yang menanggapi Hajime.

"Aku menerima undangan. Ini adalah Nagumo Hajime."

'Kau tepat waktu, Hajime-san. Selamat datang. Gerbangnya tidak terkunci, jadi masuklah seperti biasa.'

"Maaf mengganggu."

Hajime meletakkan tangannya di pintu gerbang. Lalu dia mendorongnya terbuka sementara, sekali lagi dia mendesah pada "itu" yang dia rasakan saat dia berjalan di jalan yang menghadap pagar tanaman.

Segera setelah itu, *hyu-* suara angin kencang!

"Seperti yang diharapkan ya......"

Dengan sembarangan ia mengangkat tangannya di depan dahinya. Di antara sela jemarinya, ada beberapa bidang yang ada di antaranya. Hal-hal itu terbang saat Hajime membuka gerbang yang dia tangkap di antara jemarinya. Ketika dia memasukkan sedikit kekuatan ke jemarinya, bola-bola itu terbelah dengan suara retak dan dari dalam bubuk berwarna-warni keluar.

Saat dia mendekatkan hidungnya, aroma beberapa bumbu seperti lada atau cabe rawit menusuk rongga hidungnya dengan parah. Jika bola itu menyentuh dahi dan isinya menyebar, orang normal akan meneteskan air mata sambil menggeliat dalam bersin tak terbendung.

"Aku ingin membantah seperti apa periode ini tapi......benar-benar rumah ini. Lagi pula, jika aku diberitahu ini adalah menuai apa yang kutabur maka itu dia.....apa boleh buat."

Hajime melangkah melintasi ambang pintu kediaman Yaegashi sambil tersenyum masam.

Pertama pemandangan taman yang sangat luas sampai pintu masuk bangunan utama masuk ke matanya. Itu bukan taman bergaya Jepang dimana orang bisa menikmati pemandangan, tapi taman dengan rumput dan kerikil normal menyebar meski terlihat rapi. Jalur dari gerbang depan sampai pintu masuk gedung utama ditunjukkan oleh stone paving, ada sebuah kolam kecil yang agak jauh di antara keduanya. Selanjutnya ada juga lentera taman yang menggantung secara tidak teratur dan pepohonan yang relatif besar tumbuh.

Ada rumah satu lantai independen lain yang jaraknya agak jauh, tempat itu menjadi bangunan bergaya Yaegashi. Tapi, di liburan ini biasanya ada suara bersemangat dari banyak murid yang datang berlatih dari sana, tapi malah tidak ada suara dari sana.

Hajime yang secara spontan ingin mendesah setelah menebak alasan keheningan itu berlanjut pada stone paving, mendekati sebuah tempat di mana sebatang pohon di dekat dedaunan lebat memiliki salah satu cabangnya yang membentang sampai di atas stone paving, pada saat itu,

Maksud membunuh mendadak-!!

Saat Hajime melihat ke atas, ada sosok seorang pria tua yang melompat turun dari dahan di atas kepalanya, hakama pria tua itu berkibar sementara tangannya memegang pedang kayu tinggi-tinggi! Ki pedang pria tua itu seperti bukanlah sesuatu yang normal, penentuan kekalahan pasti dengan satu pukulan berada di matanya! Sosok yang menukik turun dari langit, mengayunkan serangan yang hebat, itu seperti teknik seorang pendekar berkeliaran!

Tapi, menuju serangan mendadak itu,

"Lama tak jumpa, Shuuzou-san."

Hajime yang berhenti diam dengan satu tangan serangan yang tampak seperti itu bisa menghancurkan setidaknya satu batu besar, menundukkan kepala secara normal dan memberi salam. Lawan di depan matanya yang terlihat seperti berusia sekitar 80 tahun dengan wajah sangat keriput dan rambut putih, adalah seorang instruktur gaya Yaegashi dan kakek Shizuku, jadi Hajime harus menunjukkan sopan santun padanya.

"Ya, lama tak jumpa, Hajime-kun. Senang kau datang. Kau bisa bersantai di sini."

"Terima kasih banyak."

Shuuzou mengucapkan kata-kata sambutan biasa seolah-olah tidak ada yang istimewa terjadi saat terlihat sama sekali tanpa ekspresi dengan tangannya menekan pedang kayu sampai batasnya. Menanggapi hal itu, Hajime pun membalas sapaannya.

Hajime dan Shuuzou saling menatap tanpa kata demi kata selama beberapa saat, tapi seperti yang diharapkan Shuuzou kemudian menarik kembali pedang kayunya dengan tenang seolah tidak ada yang terjadi dan dia berbalik.

"Kurasa Shizuku ada di kamarnya. Tapi, ini sedikit tidak bisa diterima untuk kalian berdua yang masih pelajar untuk berduaan di dalam ruangan yang sama. Ada juga kue teh yang lezat, jadi datanglah ke ruang tamu."

"Ah~, ya, terima kasih-"

Shuuzou memunggungi Hajime dan kembali ke dojo saat berbicara. Tapi, di tengah percakapan itu dalam waktu yang canggung, niat membunuh baru menyerang Hajime!

Hajime dengan cepat membungkuk dan di atas kepalanya, sebuah angin kencang meledak melewatinya. Selanjutnya, seikat hakama tercermin di tepi pandang Hajime yang berjongkok. Sebuah tendangan rendah yang mengarah ke kepala Hajime mendekat dengan cepat.

Sambil menghindari hal itu dengan melompat ke samping, Hajime menggunakan salah satu tangannya dalam postur tangan untuk berguling sebelum mendarat kembali. Menjelang tatapannya ada sosok penyerang yang masih dalam kewaspadaan terus-menerus.

"Yaa, Hajime-kun. Senang kau datang. Kau bisa bersantai di sini."

"......Terima kasih, Koichi-san. Maaf mengganggu."

Yaegashi Koichi. Dia adalah ayah Shizuku, dan seorang instruktur gaya Yaegashi. Dia adalah seorang pria tampan paruh baya yang wajahnya agak kasar, luka di pipinya yang didapatnya dari suatu tempat adalah ciri khasnya. Sambil mengucapkan kata yang sama dengan ayahnya Shuuzou, dan juga raut tanpa ekspresi yang sama seperti yang diharapkan, dia meletakkan pedang kayu di pinggangnya seolah tidak ada yang terjadi.

Pada saat itu, pedang kayu dilemparkan dengan kecepatan tinggi dari samping! Hajime yang dengan cepat menoleh dan menghindarinya dengan jelas mendengar lidah mendecak bergema dari balik keranjang lentera di dekatnya.

Lebih jauh lagi, dari belakang Hajime yang menghindar adalah *zapaa-* suara gemilang, saat dia mendengar bahwa salah satu murid yang sepertinya bersembunyi di dalam kolam melemparkan batang besi yang tak terhitung jumlahnya seukuran telapak tangan dari pose yang tampak seperti elang liar!

Hajime menghindar dengan gerakan kaki yang mengalir seperti ikan yang berenang di udara, tapi sesaat setelah itu dia melihat sesuatu dan membelakangi dari tempat itu. Ketika dia melakukan itu, pada saat berikutnya seorang murid muda yang diolesi tanah melompat keluar dari bawah tanah di kebun sambil memegang pedang kayu. Murid itu berbisik "Chiih, jadi aku gagal menjatuhkannya-" dengan volume kecil.

Hajime yang mendarat sambil tersenyum samar dengan kata-kata itu mengangkat tangannya dengan cepat dan menangkap sesuatu yang terbang ke arahnya. Panah tertangkap di dalam tangan itu. Saat mengikuti lintasan, di atas atap bangunan utama ada sosok seseorang yang tampaknya murid yang memegang busur.

"Aku memikirkan ini setiap waktu tapi......gaya Yaegashi sama sekali bukan dojo kenjutsu, kan? Sebaliknya malah kupikir tempat ini adalah dojo ninjutsu."

TLN: Kenjutsu = seni pedang, ninjutsu = seni ninja

"Apa yang kau katakan, Hajime-kun. Sesuatu seperti shinobi tidak mungkin ada. Apa kau membaca terlalu banyak manga? Ini mengganggu seseorang yang mencoba menjadi pasangan Shizuku melakukan hal seperti itu."

Hajime membisikkan dugaannya sambil menatap tajam pada murid-murid yang kembali ke dojo dengan cepat sementara juga bertindak seperti tidak ada yang terjadi. Mendengar itu Shuuzou mengatakan sesuatu seperti itu dengan nada yang terdengar sangat bingung.

Murid yang basah kuyup yang bersembunyi di kolam dengan cepat melepaskan seragam dougi-nya dan di bawahnya ada baju hitam tapi......wajahnya tampak seperti berkata "Lalu?". Tentunya meskipun batang besi yang dilemparkan ke arahnya terlihat serupa dengan shuriken yang sebelumnya dia lihat di museum, atau meskipun murid yang turun dari atap bangunan utama menggunakan alat turun khusus dimana ujung tali memiliki sesuatu yang berbentuk seperti rake. Untuk diperbaiki di tepi atap, atau salah satunya tidak membuat jejak saat berlari, pastinya, semuanya hanyalah kesalahpahaman Hajime.

Meski saat ini, di depan mata Hajime, seorang murid dengan cepat berlari dengan sikap tertunduk— yang disebut ninja berlari melewatinya, pastinya itu hanya kesalahpahamannya!

"Hajime, selamat datang!"

Tapi, pada saat itu, sebuah suara yang sedikit meriah memanggil Hajime yang melihat dari belakang sosok orang-orang dari Yaegashi dojo dengan ekspresi rumit. Ketika dia menoleh ke arah suaranya, dia bisa melihat sosok Shizuku berpakaian kimono cantik sambil melambaikan tangannya ke arahnya dari teras bangunan utama.

Hajime mengangkat tangannya sambil menyapa "Yo" saat mendekatinya. Ekspresi Shizuku semakin terang saat dia semakin dekat. Melihat dari dekat, tampaknya dia memakai kosmetik meski hanya sebentar. Ternyata dia berdandan sedikit saat Hajime datang ke sini karena diundang.

Shizuku yang sangat mencintai seperti biasa dalam hal-hal kecil dengan cepat membersihkan perasaan suramnya yang menumpuk karena ini dan karena dia melangkah melewati gerbang rumah Yaegashi, yang tidak dapat dia balas pada saat dia menginginkannya.

"Seperti yang diharapkan, Shizuku cocok dengan pakaian Jepang. Meski tidak seperti yukata murni......"

"Y-Ya. Aku menerima ini sebagai contoh dari prototipe yang dirancang Tio. Tampaknya ini adalah kombinasi antara pakaian dragonoid race dengan pakaian Jepang."

"Begitu ya, dia orang mesum tapi dia masuk akal. Ini seperti pakaian buatan atas pesanan untuk Shizuku. Selain itu, warna sakura juga cocok untukmu."

"-……Terima kasih"

Shizuku tampak malu saat dia diam menyentuh bibirnya. Dia tidak bisa menyembunyikan kebahagiaannya dari Hajime memperhatikan dan memujinya. Orang yang ada disana itu bukanlah Shizuku si ksatria gagah yang biasa, tapi gadis normal yang bisa ditemukan di mana saja.

Segera, Hajime memasukkan tangannya ke dalam saku dadanya dan memanggil Donner mini yang dilekatkan dengan peredam suara. Tanpa menunjukkan gerakan keluar, dia menembak cepat ke sisi kanan dengan laras senapan tersembunyi di bawah lengannya! Segera, banyak percikan dan suara metalik bertebaran di udara!

Shizuku masuk ke indranya dengan 'hah', saat dia mengalihkan pandangannya ke sana, dia menemukan tonjolan di tanah begitu kecil sehingga tidak ada yang memperhatikannya di sana tanpa memperhatikannya, dari situ ada beberapa benda kecil yang terlihat seperti pipa bambu yang mengintip keluar. dari sana……

Sepertinya masih ada beberapa murid yang bersembunyi di bawah tanah. Kemungkinan besar ada terowongan yang bisa masuk oleh seseorang di bawah permukaan, dengan sedikit mengangkat penutup yang disamarkan sebagai tanah, mereka menembak Hajime dengan menggunakan sumpitan dari celah itu.

"He-Hei-, kalian semua! Kalian semua melakukan hal seperti itu lagi! Keluar dari sini"

Shizuku teriak marah dengan wajah merah cerah. Tapi, mereka tidak menanggapi kata-kata Shizuku, tanahnya sedikit goyah dan mereka lenyap entah di mana.

Shizuku gemetar sekali. Hajime menatapnya dengan sedikit simpati saat mencoba bertanya kepadanya tentang masalah yang mengganggunya seperti yang diharapkannya.

"Hei, Shizuku. Keluargamu, sama seperti kupikir mereka adalah keturunan ninja atau sesuatu, kan? Memang benar bukan?"

"......Tidak mungkin itu benar, kurasa. Sebelum dipanggil, tidak ada yang seperti ini. Ini seperti ini sejak Hajime datang ke rumahku. Bahkan aku tidak tahu teknik semacam itu ada dalam gaya Yaegashi. Pada kenyataannya aku hanya diajarkan katana, seni bela diri dan seni melempar."

"Aku tidak berpikir itu pada level "hanya" saja.......atau, bagaimana seharusnya aku mengatakannya, kau tidak bertanya kepada mereka? Seperti, 'Apakah aku, menerima pelatihan kunoichi sementara aku tidak menyadarinya sendiri?'"

"Aku sudah menanyai mereka. Kutanyaa, apa itu gaya Yaegashi? Seperti itu."

"Dan jawabannya?"

"Ini kenjutsu biasa dan sedikit akrobat. Itulah yang mereka katakan padaku."

"Jadi mereka menyembunyikannya bahkan dari putri mereka......"

Shizuku berbisik "Keluargaku ini......" dengan pandangan yang jauh, yang diikuti Hajime dengan tatapan simpatik, sedangkan misteri keluarga Yaegashi— tidak hanya mereka tidak menyembunyikannya sama sekali meskipun mereka seperti ninja, Bahkan tipuan mereka begitu tidak meyakinkan sehingga membuatnya ingin membalasnya 'apakah kalian semua bahkan memiliki motivasi untuk menyembunyikannya huh'— dia tersenyum kering.

Setelah itu, Shizuku yang tahu tentang serangan kakek dan ayahnya meminta maaf kepada Hajime dengan mata berkaca-kaca saat menuju ke kamar Shizuku saat waktu berjalan, tapi bahkan saat mereka berjalan ke sana, tombak ditikam dari celah antara dinding, sebuah perangkap tiba-tiba muncul di koridor. lantai, dinding di tengah tiba-tiba berbalik di mana Koichi yang tanpa ekspresi menuju Hajime dengan kodachi berayun, dan ketika mereka mengira mereka mendengar seseorang berbicara "Muh, tanganku tergelincir", dari sudut koridor, sebuah rantai sabit terbang membuat pilar sebagai titik tumpu yang mengubah lintasannya dengan menggunakan gaya sentrifugal menuju Hajime......

"Shizuku......terima saja. Rumahmu adalah kediaman ninja. Keluargamu adalah ninja."

"Aku yang tidak tahu sampai tahun ini rumahku sendiri memiliki alat bantu seperti itu.......Maksudku, Ojii-chan! Rantai sabit tidak baik! Lihat itu menempel ke dinding! Itu jelas sungguhan, bukan!? Dari mana kau menyimpan senjata semacam itu!"

Shizuku dengan marah pergi ke sudut koridor sambil melambaikan manset yukata-nya, tapi sudah tidak ada siapa-siapa di sana. Shizuku merosot. Ini adalah pertama kalinya dia melihat wajah terbalik keluarganya sejak dia kembali dari dunia lain. Ternyata Shizuku terbebani dengan takdir untuk melewati kesulitan bahkan di dalam keluarganya.

"Hei, Shizuku. Kurasa sebaiknya kita pergi ke ruang tamu bukan ke kamarmu? Shuuzou-san juga mengatakan hal itu padaku. Seperti ini, aku tidak tahu alat apa yang akan aktif saat aku memasuki kamarmu. Ini tidak akan menjadi masalah bagiku tapi, koleksi berharga(boneka mewah)-mu mungkin dalam bahaya, tahu."

"......Uu. Tidak ada semacam alat aneh di kamarku, kurasa. Tidak diragukan lagi ada sesuatu di ruang tamu......atau lebih tepatnya, aku sudah sangat marah pada saat Hajime diserang! Aku akan mengajak Hajime bersama denganku di kamarku sampai waktu makan! Jika ada orang yang menyusahkan, aku benar-benar tidak akan memaafkan mereka siapa pun dengar!"

Tentunya Shizuku menaikkan suaranya dengan keras ke arah keluarganya yang harus bersembunyi di balik langit-langit dan di sisi lain dinding.

Seperti itu akhirnya mereka sampai di kamar Shizuku. Di dalamnya ada banyak boneka mewah yang diletakkan di kamar itu. Ada kalender binatang dan kucing yang indah, tirai merah muda, bantal yang dilapisi telinga kelinci berbulu. Seluruh kamar diselimuti suasana lembut dengan keharuman wangi yang menghembus. Itu adalah ruang girly yang sangat nakal.

Shizuku meletakkan bantal rakun murung di depan meja bundar kecil yang terbuat dari kaca. Saat Hajime duduk di atas bantal, itu membuat suara "pukyu". Sosok raja iblis dari dunia lain duduk di atas bantal maskot yang bersuara, jika dilihat oleh teman sekelas dan rekan dunia lain (terutama seseorang seperti kaisar) pastinya akan menjadi kepastian bagi mereka untuk meledak tawa..

"Tunggu di sana. Aku akan menyiapkan teh dan camilan sekarang juga."

"Tidak, kau tidak perlu melakukan itu. Sebaliknya, aku tidak ingin ditinggalkan sendirian di rumah ini......"

"Uu. I-Itu akan baik-baik saja. Karena kamarku adalah zona aman."

Bahkan saat terhuyung-huyung dalam kata-katanya, Shizuku menjamin bahwa 'kamarku aman!', Segera setelah itu,

"Hajime-san, selamat datang. Ini adalah yokan dari toko lama. Silakan ambil."

Mengatakan itu, ibu Shizuku— Kirino tampak membawa teh dan makanan ringan.

—Dari langit-langit *sucha-!* dia melompat turun

"Okaa-san!? Dari mana kau turun tadi!? Tunggu, papan plafon tidak pada tempatnya!? Tidak mungkin......meski seharusnya aku menyelidiki kamar dengan baik saat aku tahu rumah adalah tempat tinggal yang aneh......"

Seperti yang diharapkan Kirino tersenyum ramah seperti tidak ada yang terjadi dengan pandangan sekilas ke Shizuku yang tercengang saat melihat ke langit-langit. Sosok yang lembut dan tenang persis seperti Yamato Nadeshiko, namun dengan suasana dimana inti sederhana bisa dirasakan darinya, hal itu menyebabkan Hajime bisa memahaminya 'begitu ya', bahwa dia memang ibu Shizuku. Dia adalah seorang wanita yang membuatnya berpikir, atau bahkan membuat dia mengantisipasi bahwa saat Shizuku sudah berumur, pasti dia akan menjadi wanita seperti ini.

Namun, pada titik waktu dia melompat turun dari langit-langit sambil mengenakan kimono dengan benar, dengan nampan di satu tangan yang diletakkan dengan teh dan makanan ringan, dengan tidak hanya pakaiannya yang tenang, tapi bahkan setetes pun teh tak tumpah, dia bukan seseorang yang normal sama sekali.

"He-hei, Okaa-san. Izinkan aku bertanya dalam kesempatan ini, mengesampingkan masalah mengenai plafon kamarku untuk nanti, sama seperti kupikir bahwa Okaa-san adalah seorang kunoichi? Hei, apakah itu benar?"

Sejak dia kembali ke rumah sampai hari ini pada saat ini, berbeda dengan ayah dan kakeknya, ibunya sama sekali tidak menunjukkan tanda itu. Shizuku bertanya kepada ibu dengan perasaan yang sangat rumit yaitu setengah "Katakan bahwa ini tidak benar, mama", dan setengah "Okaa-san, jadi kau juga".

Menuju Shizuku seperti itu, Kirino,

"Astaga, Shizuku. Kau terlalu bersemangat hanya karena Hajime-san ada disini.......Maafkan dia oke, Hajime-san. Astaga, anak ini, pastinya dia mencoba yang terbaik untuk membuat lelucon yang sesuai dengan hobi Hajime-san tapi......secara alami, dia orang yang serius, jadi leluconnya tidak lucu, kan? Sebuah lelucon seperti 'Kau adalah kunoichi?' terhadap ibunya dari segala hal, lihat? Dia adalah anak seperti ini tapi, tolong jangan meninggalkan dia bagaimana pun juga."

"......Tentu. Aku tidak berpikir itu tidak lucu sedikit pun. Sebaliknya, aku sangat bersimpati padanya. —apa kau baik-baik saja, Shizuku?"

"Aku tidak bisa melakukan ini lagi, Hajime. Aku ingin menjadi anak keluarga Hajime......"

Hajime melakukan yang terbaik untuk menghibur Shizuku yang menundukkan kepalanya dengan ekspresi seperti prai tua yang lelah dengan gerakan 'disana disana'. Melihat harmonis(?) sosok putrinya dan Hajime, Kirino berkata, "Astaga, ya ampun Shizuku, bertingkah seperti itu di depan orangtuamu. Ya ya, Okaa-san akan langsung pergi" dan meninggalkan kamar.

Tentu saja, *hyupa-!* dia melompat ke langit-langit.

Melihat papan plafon yang kembali normal tanpa suara, Shizuku lalu menatap Hajime dengan ekspresi yang bisa menangis kapan pun.

"Ya-Yah, apa......seperti ini Shizuku juga diajarkan rahasia keluargamu sedikit demi sedikit ya. Aku tidak tahu apakah itu karena kau kembali dari dunia lain, atau karena kau dapat memiliki kekasih sepertiku tapi......baik untukmu."

"Di dunia ini, aku penasaran apakah ada masalah yang lebih baik untuk tidak diketahui.......Aku merasa seperti hal yang mereka lakukan meningkat secara bertahap......"

Shizuku merasa terhibur saat dibelai Hajime.

Hajime berpikir sambil menatap Shizuku seperti itu. Biasanya sulit membayangkan bahwa dia tidak akan tahu tentang keluarganya dan alat-alat rumah sampai dia masuk SMA. Tapi, tidak mungkin Shizuku berbohong, dalam kasus itu, itu berarti Shuuzou dan yang lainnya serius menyembunyikannya dari Shizuku.

Selanjutnya, sebelum pemanggilan, dengan kata lain bahkan saat dia menjadi murid SMA hal ini belum pernah diceritakan kepadanya. Itu mungkin bisa berarti bahwa Shizuku tidak akan menceritakan semua ini selama hidupnya, kemungkinan seperti itu tidak dapat dibuang.

Lalu, mengapa masalah tentang keluarga sendiri disembunyikan dari putri satu-satunya, atau cucu mereka.

Di labirin dunia lain, perasaan Shizuku benar-benar terlihat. Setelah itu Hajime menyadari hal-hal yang Shizuku sembunyikan dari cerita yang dia dengar dari Shizuku sendiri. Soal betapa senangnya kakeknya yang buram saat Shizuku menunjukkan bakat kenjutsu. Tentang berapa banyak orang di sekitarnya yang menaruh harapan pada dirinya.

Dan juga tentang bagaimana hasilnya, seberapa besar perasaan Shizuku yang sebenarnya ditekan karena itu.

Hajime mengingat kata-kata yang diucapkannya untuk pertama kalinya Hajime saat pertama kali menghadapi Shuuzou dan Koichi.

—Begitu ya, jadi Shizuku, sudah baikan.

—Terima kasih, karena membiarkan Shizuku menjadi seorang gadis.

Tampaknya, alih-alih kembali dari dunia lain, mereka berdua merasa syukur dari lubuk hati mereka karena fakta bahwa Shizuku jatuh cinta dari perasaannya sendiri, pada pertumbuhannya. Dorongan juga keluar dari mereka.

Hajime tidak banyak bertanya saat itu, tapi dia bisa menebaknya.

Bagaimana pun, Shuuzou dan lainnya mungkin menyesali bahwa mereka membuat Shizuku mempelajari gaya Yaegashi. Tidak mungkin untuk memberi tahu seorang kakek agar tidak merasa bahagia saat cucunya memiliki banyak bakat pada gaya keluarga, orangtua yang memiliki harapan pada anak-anak mereka juga sesuatu yang alami.

Itulah mengapa mereka terlalu bersemangat untuk menilai mereka yang lebih baik, dan seperti saat mereka menyadari, Shizuku sudah tidak bisa memberikan keluhan kepada keluarganya, menciptakan Shizuku yang membunuh begitu banyak bagian dirinya.

Melihat Shizuku seperti itu, tentu saja Shuuzou dan yang lainnya tidak mengajarkannya lebih dari kenjutsu sehingga dia tidak akan membunuh sebagian dirinya lagi dari pada itu. Mereka benar-benar menyembunyikan rahasia keluarga.

Ini hanya tebakannya, tapi Hajime yakin bahwa itu adalah kebenaran.

Hajime berbicara dengan nada lembut saat membelai kepala Shizuku.

"Mungkin mereka keluarga yang bermasalah tapi......kau benar-benar berharga?"

"......aku tidak menyangkalnya."

Ternyata Shizuku juga bisa menebaknya. Meskipun dia tidak bisa tidak peduli karena tidak disengaja karena disembunyikan darinya, dan betapa mengerikannya absurditas dari rahasia itu.

"Sekarang, mengesampingkan sementara bagaimana salah satu istriku menjadi seorang kunoichi."

"Aku tidak menjadi seorang kunoichi, jangan mengesampingkan itu."

Shizuku tampak semakin masam dengan kata-kata Hajime, tapi ketika dia menyadari bahwa kehadiran banyak orang menyebar sedikit demi sedikit di sekitarnya, pipinya terasa sesak.

"Yah, ada juga yang diajarkan Shizuku tentang keluargamu, kurasa tapi......lebih dari setengah ini adalah ujian untukku. Ini pasti seperti balas dendam untuk pria harem yang berani meletakkan tangannya pada putri penting mereka. Bahkan Kirino-san yang tanpa ampun sekali pun wajahnya tersenyum seperti itu."

"Okaa-san? Sejauh yang kutahu, Okaa-san tidak melakukan apa pun terhadap Hajime sekali pun......"

"Tidak, dia mengambil tindakan saat ini, tahu.......Teh dan yokan ini, ada sesuatu yang masuk ke dalam. Racun tidak bekerja padaku, tapi dari sensasinya seperti obat melumpuhkan, kurasa. Mungkin mereka berniat menyerang sementara aku tidak bisa bergerak."

"OKAAA-SAAA——————N!!! APA YANG KAU BERI PADA KEKASIH PUTRIMU!!! BERHENTI MAIN-MAIN, AKU HARUS MENEBAS KALIAN SEMUA SEKALIGUSSSSSSS-"

Di dalam kediaman Yaegashi di tengah hari, teriakan marah Shizuku yang marah bergema. Dia melompat keluar kamar dengan katana hitam di satu tangan.

Hajime yang ditinggalkan sendirian di kamar itu benar-benar mencicipi potongan terakhir dari yokan sebelum dia berbisik.

"Yah, dibandingkan dengan ayah dari tempat Kaori, pendekatan kasar ini menyelamatkanku."

Dari suara taman "Ojii-chan dan Otou-chan, dan Okaa-saaan-, berlutut di sana!", Atau suara sesuatu yang tertiup angin, atau "Ojou, dia akan marah! Kirim bantuan!", Atau "Muu, Shizuku, keahlianmu meningkat!", Atau "Jangan berpikir bahwa Shizuku saat ini dapat dihentikan secara normal! Bentuk formasi! Siapkan formasi Four Cardinal Thousand Execution-", atau "Kami akan memisahkan Ojou dari bocah itu! Skuad White Tiger, bunuh orang itu sekarang juga!", Suara dengan kesan seperti itu bisa terdengar datang dari sana-sini.

Hajime merasakan kehadiran ganda yang mendekatinya sambil meludahkan kata-kata "Entah di bumi atau dunia lain, sebenarnya tidak ada banyak perubahan ya......" benar-benar hampa.

Setelah itu, apakah Shizuku akhirnya tahu semua rahasia keluarganya, lalu apakah Hajime diakui oleh keluarga Shizuku atau tidak......

Untuk saat ini, katakan saja bahwa murid-murid Yaegashi (sekolah tersembunyi) bergaul dengan sangat baik dengan si telinga kelinci dari dunia lain.



AN: Terima kasih banyak telah membaca ini setiap saat.

Terima kasih juga atas pemikiran, opini, dan laporan tentang kesalahan ejaan dan kata-kata yang hilang.

Aku sungguh tidak punya waktu untuk menulis.

Meski begitu saat aku menulis mengikuti kehendakku, gaya Yaegashi menjadi seperti ini......

Update berikutnya direncanakan pada pukul 6 sore hari Sabtu juga.
Arifureta After 16

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment