22 October 2017

Arifureta LN v3 Prolog

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PROLOG

Hatayama Aiko, 25 tahun. Seorang guru SMA.

Baginya, menjadi seorang guru bukan hanya tentang mengajarkan subjek kepada murid-muridnya dan memastikan mereka mempertahankan nilai dan penampilan mereka. Tentu saja, hal-hal itu penting juga, tapi apa yang dihargai Aiko melebihi apa pun yang ada untuk para murid. Lebih konkretnya, itu berarti dia ingin menjadi seseorang di luar keluarga mereka sehingga murid-muridnya dapat mengandalkannya kapan pun mereka berada dalam masalah.

Kesepakatan ini pertama kali terbentuk kembali dalam sebuah kejadian tertentu di masa sekolahnya sendiri, tapi itu adalah sebuah cerita untuk lain waktu. Bagaimana pun, itu adalah kepercayaan dan kebanggaannya untuk menjadi orang lain selain orangtua mereka yang dapat diandalkan oleh para murid. Jika dia tidak dapat mempertahankan prinsip sederhana itu, maka dia merasa tidak berhak menyebut dirinya guru.

Oleh karena itu, mengapa situasi saat ini adalah Aiko sangat tidak senang dengannya. Bukan saja mereka tiba-tiba terdorong ke dunia yang berbeda, sementara dia masih terhuyung-huyung dari keterkejutan kejadian yang tak bisa dipahami, muridnya itulah yang membuat semua orang tenang. Kemudian sebelum dia mengetahuinya, murid-muridnya yang berharga mulai bersiap menghadapi perang meski usianya masih muda.

Tidak peduli bagaimana dia mencoba membujuk mereka, para murid telah tersapu arus yang tercipta dari tekad mereka sendiri. Permintaannya jatuh di telinga yang tuli, jadi mereka bergerak untuk bertempur meski ada protes.

Kalau aku tidak bisa menghentikan mereka, maka setidaknya aku akan berada di sana untuk bertarung di pihak mereka! Tapi harapannya pun telah hancur saat dia mendapati job tidak berguna dalam pertempuran. Sebagai gantinya, karena betapa langka dan berharga skill-nya, dia diperintahkan untuk pergi ke berbagai kota untuk memperbaiki kondisi pertanian mereka dan menciptakan bidang baru tanah subur. Dia mencoba membantah, tapi baik muridnya yang berharga dan pendeta dunia ini mendesaknya untuk pergi. Dan karena dia tidak bisa menyangkal fakta bahwa dia adalah satu-satunya yang mampu melakukan pekerjaan itu, akhirnya dengan enggan dia menyetujui.

Dia menghabiskan hari-harinya dengan waspada terhadap murid-muridnya, tahu dia tidak berdaya untuk membantu. Dikawal oleh ksatria templar gereja dan penjaga istana Kerajaan Heiligh, dia pergi ke berbagai kota dan daerah yang belum berkembang untuk memperbaiki tanah mereka atau menciptakan lahan pertanian baru. Lalu, ketika dia akhirnya bisa kembali, dia mengetahui bahwa salah satu muridnya telah tewas dalam pertempuran.

Aiko menyalahkan dirinya sendiri karena tidak bersikeras bahwa dia ikut serta. Dia telah membahas cita-citanya yang tinggi untuk cita-cita seorang guru, namun pada akhirnya dia tidak membiarkan dirinya terbawa arus?

Meski, seandainya Aiko ada di sana, diragukan hasilnya akhirnya akan berubah. Namun, apakah dia bisa membantu atau tidak, insiden tersebut berfungsi untuk membuka matanya terhadap kenyataan.

Dia melihat bagaimana beberapa murid menjadi terlalu trauma untuk terus berjuang, dan bahwa banyak bangsawan dan pendeta mencoba membujuk mereka kembali ke medan perang. Dia bersumpah pada dirinya sendiri bahwa dia tidak akan membiarkan dirinya terbawa arus lagi, dan berdiri menghadap para bangsawan dan pendeta. Dia menggunakan posisi uniknya sebagai sebuah keping tawar-menawar, yang membuatnya baik seperti pedang dan perisai saat melakukan negosiasi, dan menuntut agar kerajaan tersebut berhenti mengganggu murid-muridnya untuk bertarung.

Pada akhirnya, dia sukses. Para pendeta dan bangsawan berhenti menekan para murid untuk kembali bertempur.

Ironisnya, bagaimana pun, perjuangannya yang putus asa demi mereka hanya membuat dia semakin terpelajar. Dan sementara tak satu pun dari mereka akan kembali ke Labirin Orcus Agung lagi, sebagian besar dari mereka memutuskan untuk mengumpulkan keberanian mereka sekali lagi dan setidaknya menjaga Aiko sementara dia berkeliling negeri untuk memperbaiki negeri.

Bukan hanya demi dia saja. Mereka juga ingin menghormati pengorbanan teman sekelas yang telah tewas melindungi mereka, dan mereka merasa bersalah menjadi satu-satunya yang tetap aman di kastil sementara teman sekelas mereka bertempur di labirin. Namun, lebih dari itu, mereka ingin menyingkirkan belenggu ketakutan yang telah merenggutnya begitu lama, jadi bukan semata-mata karena Aiko telah bertempur untuk kepentingan mereka.

Aiko juga mengerti hal ini, dan dia setidaknya senang karena beberapa murid mulai mengatasi rasa takut mereka dan melangkah keluar dari istana sekali lagi.

Tapi pada saat yang sama, dia tidak ingin membiarkan mereka membahayakan diri mereka sendiri, karena itulah dia mencoba menghentikan mereka agar tidak melakukan argumen seperti "Kalian seharusnya tidak bertarung," dan "Tidak apa-apa, para ksatria akan melindungiku," antara lain. Namun, protesnya hanya lebih banyak membangkitkan murid-murid, dan mereka semua berseru, "Kita akan menjadi orang yang melindungimu, Ai-chan," serempak.

Pada akhirnya, dia merasa terbebani oleh antusiasme mereka, jadi akhirnya dia terseret lagi.

Kebetulan, para ksatria yang ditugaskan untuk menjaga Aiko juga telah mencoba meyakinkan para murid untuk tetap tinggal di kastil, namun para murid sama sekali tidak menganggapnya sama sekali. Ada alasan mengapa para murid tidak mempercayai para ksatria. Dan alasan itu bisa disimpulkan dalam satu kalimat saja.

"Enak saja, kita takkan membiarkan orang lain membawa Ai-chan dari kita!" Para murid lebih khawatir tentang para ksatria yang ditugaskan untuk menjaga Aiko daripada bertemu para bandit atau monster di jalan. Ketakutan mereka sama sekali tidak berdasar. Setiap ksatria yang ditugaskan ke Aiko tampak sangat tampan. Dan sebenarnya, kerajaan berharap bisa mengikat Aiko ke negara mereka, jadi para ksatria benar-benar jebakan. Murid yang mengetahui hal itu telah membagikan informasinya dengan yang lain, itulah sebabnya mereka membentuk pasukan pertahanan "Lindungi Ai-chan dari pasukan orang tampan".

Tapi para murid telah membuat perhitungan yang salah. Dan begitu para pemburu menjadi buronan. Inilah yang mereka katakan pada murid ketika mereka mencoba membujuk mereka untuk tinggal di rumah:

Komandan Ksatria Templar, David Zahler: "Jangan khawatir. Aku akan melindungi Aiko. Aku berjanji, aku tidak akan membiarkan rambut di kepalanya dilukai. Lagi pula, dia adalah mal— Er, segalanya bagiku."

Wakil Komandan Ksatria Templar, Chase Domino: "Aku siap memberikan segalanya untuk Aiko-san. Aku pun akan membuang imanku padanya jika aku harus melakukannya. Jadi jangan khawatir, kita akan membuatnya tetap aman."

Penjaga Kerajaan Joshua Augus: "Pertemuan Aiko-chan pastilah takdir. Bagaimana mungkin aku membiarkan pasanganku yang ditakdirkan itu mati?"

Penjaga Kerajaan Jade Hatto "Aku bersumpah selama hidupku bahwa aku akan membuatnya tetap aman. Bukan sebagai anggota Penjaga Kerajaan, tapi sebagai seorang pria."

Pada saat itu, para murid telah menyadari kesalahan mereka. Apa yang terjadi!? Apakah aku saja atau mereka jatuh hati padanya? Mereka dengan suara bulat memikirkan sesuatu di sepanjang kalimat itu.

Awalnya, mereka bermaksud membuat Aiko dari jatuh hati pada salah satu ksatria, tapi setelah mendengar bagaimana mereka semua jatuh hati padanya, tujuan mereka telah beralih menjadi keinginan protektif untuk menjaga agar Aiko tetap aman dari kemajuan para ksatria.

Tapi para murid sangat penasaran... apa yang terjadi antara Aiko dan para ksatria agar mereka menjadi seperti ini? Itu terlalu panjang untuk disebutkan, tapi cukup untuk mengatakan ketulusan, kelucuan, dan kecenderungan alami Aiko untuk jatuh dengan wajahnya setiap kali dia mencoba melakukan sesuatu memainkan peran besar mengapa para ksatria sekarang jatuh hati padanya. Kisah petualangan Aiko dengan kelompok ksatria kesayangannya cukup banyak mengisi keseluruhan buku mereka sendiri... cukup sedikit terjadi. Sedikit.

Dengan demikian, para murid kini telah terbagi menjadi tiga kelompok. Kelompok pahlawan yang terus berjuang melalui labirin untuk mendapatkan pengalaman bagi perang yang akan tiba, kelompok yang memilih untuk tinggal di kastil, dan sekarang kelompok yang akan menjadi pengawal Aiko.

Pemimpin de facto "Lindungi Ai-chan dari pasukan pria tampan," yang kemudian disebut "pengawal Ai-chan," adalah Yuka Sonobe. Teman-temannya, Miyazaki Nana dan Sugawara Taeko, bersama Tamai Atsushi dan teman-temannya, Aikawa Noboru, Nimura Akito, dan Shimizu Yukitoshi, membentuk kelompok tujuh dari mereka. Banyak dari mereka masih belum sepenuhnya pulih dari trauma mereka.

Sekitar dua bulan setelah utusan Kekaisaran, kaisar sendiri, datang mengunjungi Heiligh.

Saat ini, kelompok Aiko tengah dalam perjalanan ke desa tepi danau Ur sehingga mereka bisa memperbaiki tanah di daerah tersebut. Kereta mereka menggetar berisik saat meluncur menyusuri jalan yang bergelombang, masing-masing kerikil dan lubang menambah memar lagi ke pantat para murid.

"Apa kau baik-baik saja, Aiko? Kalau kau bosan, katakan saja. Kita bisa berhenti sejenak."

"Aku baik-baik saja, David-san. Selain itu, kami baru berhenti beberapa menit yang lalu. Aku tidak begitu lemah sehingga aku cepat lelah."

David mencemaskan Aiko, tapi sepertinya dia baik-baik saja. Bagian dalam gerbong tempat mereka berada cukup luas, jadi tidak sekasar seperti yang seharusnya terjadi.

"Fufu, kapten selalu mencengkerammu seperti induk ayam, bukan, Aiko-san? Meskipun sampai baru-baru ini perjalanan satu hari sudah cukup untuk membuatmu benar-benar kelelahan, jadi kukira kekhawatirannya tidak sama sekali tidak berdasar... jujur saja aku sedikit khawatir dengan dirimu sendiri. Kapan pun kau lelah, beritahu kami."

"Aku sangat menyesal telah menyebabkanmu mengalami banyak masalah terakhir kali. Itu adalah perjalanan pertamaku dengan kereta kuda, dan... yah, aku sudah terbiasa sekarang, jadi seharusnya baik-baik saja. Terima kasih sudah mengkhawatirkanku, Chase-san."

Aiko tersipu malu karena memikirkan kembali apa yang telah terjadi saat pertama kali dia naik kereta. Chase gelisah beberapa saat sebelum diam-diam berusaha meraih tangan Aiko. Namun, batuk disertai tatapan tajam dari salah satu muridnya membuatnya berhenti.

Lebih khusus lagi, dari Sonobe Yuka, yang duduk diagonal seberang Aiko.

Sejak Yuka dan yang lainnya masih secara teknis "utusan Ehit," para ksatria telah menyiapkan sebuah kereta terpisah untuk mereka semua, tapi mereka berkeras berkuda dengan Aiko. Mereka hampir tidak bisa meninggalkannya sendirian di kereta yang penuh dengan pria tampan.

Potongan rambut Yuka yang tidak masuk akal dan fitur tajam membuat silau semakin menakutkan. Dia belum pernah nakal atau semacamnya di Jepang. Sebenarnya, dia adalah murid yang rajin dengan minat yang tak terduga, tapi kepribadiannya yang tumpul sering kali membuatnya disalahpahami oleh orang lain. Dan dia masih memotong sosok yang mengesankan dengan lengan dan kakinya disilangkan dan alisnya berkerut. Cukup saja Atsushi mengalihkan tatapannya, terlepas dari kenyataan bahwa tatapannya tidak ditujukan padanya.

Ada delapan orang di dalam kereta. Sebagian besar peleton ksatria berkuda di luar, tapi komandan dan wakil komandan mengemukakan sebelumnya bahwa mereka harus mengendarai kereta dengan Aiko. Beberapa ksatria lain juga punya dalih untuk duduk bersama Aiko. Sepertinya tak satu pun dari mereka ingin menjauh darinya sedetik pun saja.

"Astaga, sungguh tatapan marah. Wajah yang indah seperti milikmu seharusnya tidak dirusak oleh wajah yang suram." Chase tersenyum manis pada Yuka, giginya menyilaukan warna putih cemerlang. Senyum itu cukup cerah untuk membuat wajah gadis biasa tersipu malu, tapi Yuka hanya menatapnya seperti tumpukan sampah yang sangat busuk.

"Ai-chan-sensei ada di sini dan kau berani memanggil gadis lain imut? Ai-chan-sensei, pria ini jelas seorang penggoda wanita. Pastikan kau berhati-hati di sekelilingnya, paham?"

Yuka mengalihkan pembicaraan menjadi sebuah kesempatan untuk mengantarnya ke rumah. Sejauh menyangkut Yuka, seseorang yang menyebut gadis lain imut saat berada di hadapan wanita yang dia temui tidak ada gunanya. Lebih buruk lagi, meski mereka tahu itu adalah kewajiban mereka untuk merayu Aiko, mereka tetap menggunakan tamparan bagus untuk bermain-main dengan gadis-gadis lain. Di mata Yuka, mereka hanya sekelompok playboy.

"S-Sonobe -san, jangan begitu jahat. Dan aku senang kau akhirnya memanggilku Sensei, tapi bisakah kau menghilangkan bagian chan? Bukankah Aiko-sensei saja sudah cukup?"

"Tidak. Bagian Ai-chan penting, Ai-chan-sensei. Semua murid sepakat mengenai hal ini."

"A-Aku tidak mengerti, kenapa? Dan semua murid setuju untuk ini? Inikah generasi murid saat ini pikirkan? Aku perlu berusaha lebih keras untuk memahami kalian... aku harus menjadi guru yang dihormati dan diandalkan oleh para murid!"

Pembicaraan semangat Aiko sendiri sangat menggemaskan sehingga Yuka dan Chase sejenak melupakan pertengkaran mereka. Aiko sendiri sepertinya tidak menyadari hal itu karena saat-saat seperti inilah yang didengar semua muridnya "Ai-chan." Jalan menuju menjadi guru yang terhormat sepertinya sangat panjang.


Empat hari setelah kejadian itu...

Bahkan Aiko pun menyadari bahwa kemajuan agresif para ksatria pasti ada kaitannya dengan gereja atau skema raja, jadi dia mengabaikannya lebih sering daripada tidak. Sayangnya, karena ini, dia gagal menyadari bahwa sebagian dari mereka sebenarnya telah jatuh cinta padanya secara nyata. Dalam waktu kurang dari empat hari yang mereka butuhkan untuk mencapai Ur, ada sejumlah siklus yang tak terhitung di mana salah satu ksatria akan mencoba mengakui cintanya, mendapati dirinya dilotot oleh Yuka dan yang lainnya, dan kemudian seluruh situasi menyebar karena sesuatu yang Aiko katakan.

Party tersebut mulai memalu rencana untuk memperbaiki situasi tanah Ur saat mereka beristirahat di penginapan kota. Tak perlu dikatakan lagi, bahkan tindakan sederhana untuk merumuskan sebuah rencana memunculkan banyak situasi yang pasti akan sempurna di rumah dalam sebuah komedi romantis.

Kemudian, saat akhirnya Aiko memulai, rumor tentang "Aiko sang Dewi Kesuburan" mulai menyebar di kota Ur juga, menyebabkan Aiko merasa malu tanpa kahir. Tapi ada kejadian tertentu yang menyingkirkan semua hal itu di benaknya. Salah satu muridnya menghilang.

Aiko mulai mencari dengan panik untuk muridnya yang berharga itu. Tidak tahu bahwa reuni mengejutkan menunggunya. Sebuah reuni yang akan berakhir dalam sebuah akhir yang tak ada yang menginginkannya.
Arifureta LN v3 Prolog

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment