26 October 2017

Campione! v1 2-2

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bagian 2

Si singa mengejar dengan gembira Godou yang menghindar.

Ia menyerang dengan kecepatan kilat dengan kaki depannya, atau menyerang dengan gigi taring atau cakar setajam pedang, merobek-robek benda-benda, dan kadang-kadang melemparkan tubuhnya ke arahnya, seolah-olah tengah mencoba menghancurkan hewan kecil.

"Sepertinya Yang Mulia tidak terlalu termotivasi pada duel ini."

Orang yang mengatakan ini pada Erica adalah sang [Purple Knight] di dekatnya.

Pada beberapa waktu yang tidak diketahui, dia pasti menggunakan sihir, karena sekarang dia berdiri di atas dinding.

"Kalau dia hanya terus menghindar dan mengelak, takkan ada gunanya bagi kita untuk menentukan kekuatannya. Nah, ekspresi Anda memberitahuku bahwa Anda telah melakukan apa yang telah kukatakan sebelumnya."

Sebagai balasan atas komentar pemuda yang tinggi itu, Erica mengungkapkan senyuman yang brilian.

"Aku sudah mempertimbangkan hal ini mungkin terjadi dengan baik. Lagi pula, Tuanku tidak pernah menikmati pertarungan dengan orang-orang... Tapi, itu baru permulaan duel."

"Oh? Jadi apa maksud Anda...?"

"Tapi Tuanku mencoba untuk menolaknya, dia adalah seorang Campione. Dia adalah orang yang mampu menyamai seorang dewa dalam pertempuran, orang yang telah merebut kekuasaan tertinggi dan tak terkalahkan. Meski kata-katanya terus-menerus berbunyi, dia tidak bisa benar-benar membenci pertarungan. Jika semua Campione serupa, Kusanagi Godou juga jenius dalam seni pertarungan, dan juga merupakan pemenang di antara para pemenang."

"Umm... meski aku tidak setuju, dia masih paling ahli dalam menghindari hukuman."

Sang [Purple Knight] menunduk curiga padanya.

Erica menatap penuh kasih pada pemuda itu, yang berlari kesana-kemari dengan putus asa.

"Hal-hal akan segera berubah— dia hampir pada titik di mana dia tidak memiliki tempat lain untuk dituju. Parlemen memiliki laporan tentang Kusanagi Godou, sudahkah Anda membaca dengan teliti dokumen itu?"

"Aku sudah membacanya, tapi sulit dipercaya, dan aku tetap ragu-ragu."

"Jika kita menilai laporan berdasarkan kepercayaannya, mungkin sekitar 60% akurat. Untuk bisa melakukan investigasi bagus semacam itu cukup mengesankan."

"Jadi Anda bilang bahwa apa yang ada dalam dokumen itu asli? Kemampuan Kusanagi Godou adalah beradaptasi dengan musuh yang dia hadapi dan situasi sekitarnya — sebuah kemampuan yang memberinya kekuatan untuk mengatasi semua rintangan?"

"Tentu saja! Saksikanlah, [Purple Knight]!"

Di depan mata mereka, situasi tiba-tiba berbalik.

Menghadapi kaki depan singa yang menjulang, Godou mengambil sikap untuk pertama kalinya.

Agar bisa melarikan diri dari cengkeraman cakar perak yang tajam, dengan hati-hati dia melangkah mundur lalu melompat maju, dan membungkus kedua lengannya di seputar cakarnya.

Lalu dia mengangkatnya.

Meraih, dia hanya mengangkat singa singa yang sangat besar itu.

Sama seperti pesaing angkat berat, Godou, berukuran 179cm, mengangkat singa besar itu, sebesar truk, tinggi ke udara.

"Apa ——! Kekuatan macam apa itu!"

"Dalam mitos, dikatakan bahwa pahlawan Hercules memiliki kekuatan dewata, cukup untuk menunjang langit. Dewa perang yang Godou kalahkan, Verethragna, memiliki asal-usul yang sangat mirip dengan Hercules — maka Godou bisa menyamainya dalam hal kekuatan."

Erica menjelaskan dengan bangga kepada [Purple Knight] yang tercengang.

Sekarang Godou telah mengangkat singa perak itu untuk menghadapi langit, dan kaki singa itu terbelah di tanah, terbang di udara.

Orang bisa menyebutnya kekuatan aneh yang luar biasa.

"Aku ingat bahwa ini ditulis dalam laporan parlemen, '...Kami telah menyebut kemampuan bahwa Kusanagi Godou memperoleh [Dewa Perang Persia]. Kemampuan melawan dewa Verethragna adalah berubah menjadi sepuluh bentuk yang berbeda, memasuki pertempuran yang tak terhitung jumlahnya dan meninggalkan setiap kemenangan. Karenanya Kusanagi Godou jelas juga monster, bisa mengubah kekuatannya sesuka hati ——"

Seorang tetua tiba-tiba terputus dengan kata-kata itu.

Komandan [Female Wolf] segera muncul seketika di sisi Erica dan sang [Purple Knight].

"Oh, Yang Mulia—— apakah itu Anda?"

"Mmm. Bajingan tua dari Turin itu masih bersembunyi seperti tikus di suatu sudut di suatu tempat. Tentu saja aku tidak ingin melewatkan melihat kekuatan baru Campione dari dekat, jadi biarkan aku melihat kekuatannya dengan mataku sendiri."

Komandan [Female Wolf] berbicara dalam dialek Roma, tanpa henti mengeluarkan penghinaannya, dan bahkan membiarkan senyum menyebar di wajahnya.

Dia adalah pemimpin knight dan sorcerer Roma, dan tidak menyukai [Old Dame] yang memiliki benteng mereka di Turin.

"Aku merasa Lord Salvatore masih sangat muda saat menjadi Campione, dan kali ini, Raja di sini bahkan lebih muda lagi. Selain berbagi kekuatan dewata itu, apakah Kusanagi Godou mampu mengubah kemampuan yang berbeda?"

"Jadi, jika Kusanagi Godou ingin menggunakan kemampuan itu, sebuah persyaratan adalah bahwa musuh-musuhnya memiliki kekuatan untuk membanjirinya?—— paling tidak, itulah yang dilaporkan oleh laporan parlemen..."

Pemimpin penyihir Roma dan [Purple Knight] berbicara serentak.

Menghadapi tatapan pasangan yang bertanya, Erica menyeringai puas dan menjawab dengan tenang.

"Saat dia bertemu dengan musuh dengan kekuatan otot yang hebat, Kusanagi Godou dapat memperoleh dan menggunakan salah satu dari tiga bentuk Verethragna: [Banteng]. Verethragna memiliki sepuluh transformasi, dan sementara saat ini tidak diketahui apakah dia bisa memanfaatkan semuanya, pastinya bahwa dia sudah memiliki beberapa."

[Angin], [Banteng], [Kuda Putih], [Unta], [Babi Hutan], [Pemuda], [Burung Pemangsa], [Domba], [Kambing], dan [Pahlawan].

Ketika sepuluh transformasi Verethragna dibandingkan, [Banteng] dan [Unta] paling erat kaitannya dengan bumi, namun juga merupakan simbol langsung bagi kekuatan terbesar, terbesar dalam susunan, dan terbesar dalam semangat juang.

Oleh karena itu atribut ini secara alami menjadi teridentifikasi dengan kekuatan dewata atau simbol kemarahan, menerima pujian dan penghormatan.

Dan hari ini, di depan mata mereka, dengan mudah Godou menghancurkan singa perak itu.

Cangkang besar singa itu diangkat dan dilempar keluar, dan terjatuh ke tanah.

Selanjutnya, dia bergegas ke atas singa yang terbaring itu, menginjak leher dan dadanya dengan kakinya.

Lalu, dia memegangi kaki depan, dan dengan sandaran kakinya menempel kuat di tubuh sang singa. Singanya dirobek dengan mudah.

Selanjutnya dia menyerang dagu, dada dan perut si singa, menendangnya dengan kejam tanpa jeda, sampai seluruh tubuhnya menyerupai bentuk V.

"—— Aku sudah menghancurkan mainanmu! Jadi sekarang kau akan melawanku secara pribadi, kan? Ayo ke sini, aku akan mengakhiri ini sekarang!"

"Oh, akhirnya dia serius."

Godou mendongak tak senang pada Erica.

Melihat pandangan Godou yang tak terpuaskan, sang [Purple Knight] mengangguk puas.

"Bagi seseorang yang biasanya memikirkan cinta-damai, dia mencari kemenangan tanpa belas kasihan saat dia bersemangat dalam pertarungan... Nah, kekasihku memanggilku, jadi aku permisi."

Erica yang tangkas melompat ke tanah.

Melihat gadis berambut emas itu melakukan lompatan dengan indah, sekali lagi Godou merasakan rasa penyesalan.

Siapa sangka di negara asing ini, dia terpaksa berduel dengan seseorang lagi...

Meski dia sudah menduga ini adalah hasil yang mungkin terjadi saat dia menyetujui permintaan Erica agar dia datang ke Italia, mau tak mau dia merasa tertekan saat ini benar-benar terjadi.

"...Erica, kamu tahu bahwa perbedaan antara orang beradab dan orang buas berasal dari tingkat kemampuan dalam menangani sesuatu secara beradab. Kumohon; Bisakah kamu belajar mengendalikan naluri kekerasanmu, dan kebutuhanmu untuk terus membuat masalah bagi orang lain? Apa kamu tahu betapa sulitnya bagi mereka yang mencoba tinggal di sekitarmu?"

"Tapi, pada topik lama yang sama? Aku tidak melihat ada masalah dengan hal itu, terutama karena saat kamu selalu memulai menghindari pertarungan, pada saat hal itu benar-benar dimulai, kamu menjadi sangat serius. Kamu benar-benar sangat menyukai ini, bukan? Kenapa tidak sedikit lebih jujur ​​dengan dirimu sendiri?"

Menghadapi keluhan Godou yang tak berujung, Erica menjawab dengan ceroboh.

"Kamu adalah seorang Raja dan aku adalah seorang ksatria. Kami memiliki kewajiban untuk melakukan duel yang intens namun indah. Jadi marilah kita saling bertarung dengan semua cinta kita, dan membuat duel ini menjadi klimaks dari percintaan kita!"

"Dari pengalamaku, kekasih tidak mempertaruhkan nyawa mereka dalam duel seperti ini! Jangan membawa-bawa ide percintaanmu pada orang lain!"

Godou membalas dengan keras, dan memperhatikan gadis berambut emas itu dengan hati-hati.

Singa perak telah hancur, jadi Erica seharusnya kehilangan bahan untuk pedang panjangnya... tapi dia tidak bisa membayangkan Erica menjadi tidak bersenjata karena itu.

"O Cuore di Leone —— Kaulah pedang yang tak pantang menyerah. Hingga semangat juangku hancur, pedangku takkan pernah pecah. Wahai singa, kumohon sekali lagi; kembali ke tanganku!"

Erica mengulurkan tangannya ke arah reruntuhan Cuore di Leone.

Hancur, yang semula berbentuk singa, mulai menyusut; Bagian yang robek mulai menempel kembali, dan sekali lagi berubah bentuknya.

Ajaibnya, rosokan itu berhasil kembali menjadi pedang, dan kembali ke Erica.

"Kamu masih melakukan hal-hal yang tak masuk akal, dan setelah akhirnya aku berhasil menghancurkannya..."

Tapi, ini semua masih sesuai harapannya.

'Erica datang ke medan perang tanpa pedang? Itu mustahil.' Godou, yang mengerti logika ini, menatapnya dengan tatapan tak terkejut.

Syukurlah kekuatan mengerikan dari si [Banteng] masih ada.

Dia mungkin masih bisa menggunakannya selama sepuluh menit lagi, dan berharap bisa meraih kemenangan dalam batas waktu ini.

——Kekuatan Godou, yang oleh para sorcerer London disebut [Dewa Perang Persia], adalah kemampuan yang memberinya kekuatan yang tak terbayangkan, tapi hanya dalam keadaan khusus dan spesial.

Misalnya, memanggil [Banteng], dia mampu menggunakan kekuatan dewata.

Tapi sebelum bisa digunakan, ia harus menghadapi musuh dengan kekuatan fisik yang luar biasa.

Begitu, tapi...

Bulan lalu, Godou diserang oleh seorang pria seberat 138 kilogram (yang jelas tahu bela diri). Namun, dia tidak mampu mewujudkan [Banteng], dan sangat menderita. Tampaknya hanya jenis kekuatan super—— katakanlah, gerbong kereta yang meluncur dengan kecepatan penuh, atau pria yang memakan harimau yang beratnya lebih dari 300 kilogram; Jika itu adalah musuh semacam itu, dia bisa memanggilnya.

Selain itu, ada keterampilan yang hanya bisa Godou gunakan saat mengalami luka fatal.

Meskipun keterampilan ini hanya bisa digunakan untuk melawan 'orang-orang berdosa besar yang telah membawa penderitaan besar bagi rakyat', setiap keterampilan tampaknya membuat orang takut bahwa itu adalah jenis kejahatan itu sendiri. Lagi pula, persyaratan itu sangat merepotkan untuk dipenuhi.

"...Karena aku yang terkuat di antara yang kuat. Sesungguhnya aku adalah satu yang memegang setiap kemenangan. Aku tak peduli siapa yang menantangku, entah manusia atau iblis— aku mungkin menghadapi semua lawan dan musuhku. Apapun itu, aku akan menghancurkan semua orang yang mau menghalangiku!"

Godou, sambil merenungkan aspek kuat dari banteng, menggumamkan ayat ini.

Ini adalah nyanyian perang yang dirapal untuk memanggil dewa perang Verethragna untuk bertarung. Sederhananya, itu adalah metode untuk mempertahankan kekuatan dewa, seperti bahan bakar agar tetap menyala.

Dia masih punya sepuluh menit sebelum kekuatan [Banteng] surut.

Jika dia menggunakan sebuah bentuk sekali, dia harus menunggu sehari penuh sebelum dia bisa menggunakannya lagi. Dan jika dia berubah ke bentuk yang berbeda, yang sekarang aktif akan lenyap. Makanya, Godou tidak bisa menggunakannya sembarangan.

Jadi, sementara kemampuannya sangat kuat, ia juga memiliki banyak batasan mengenai bagaimana penggunaannya.

"Aku harus menyerahkannya padamu, Godou. Meskipun kamu masih mengoceh tentang 'cinta-damai', tubuh dan pikiranmu telah mempersiapkan diri untuk pertarungan—— karena itulah kamu memenuhi syarat untuk menjadi kekasihku!"

Erica memujinya dengan cara yang menyebalkan itu, lalu menunjuk dengan jarinya.

Dorongan di tanah di samping kaki Godou adalah jarak yang sangat bagus, sekitar satu setengah meter. Mungkin mirip dengan Cuore di Leone, keduanya dipanggil oleh sihir Erica.

"...Kamu ingin aku menggunakan ini?"

"Tentu saja, Erica Blandelli yang terhormat tidak akan pernah berduel dengan seseorang yang sama sekali tidak bersenjata. Untuk Godou saat ini, memegang tombak itu seharusnya sesuatu yang mudah, kan?"

"Kenapa kamu hanya berpikir ketika menyangkut hal semacam ini... karena kamu ingin membuat pertarungan itu adil, mengapa tidak meletakkan senjatamu? Dengan cara itu akan lebih adil."

Godou mendesah dan mengambil tombak itu.

Dia ingat bahwa di tangannya ada tombak kesayangan Erica, yang memiliki inti sihir yang melekat pada pegangannya. Begitu berat bahkan orang dewasa pun tidak bisa mengangkatnya, namun dengan mudah ia memutarkan dan mengangkat tombak baja ini. Sungguh, kekuatan mengerikan itu.

Itu mungkin manfaat dari sihir tipe penguatan tubuh.

Meski Erica tampak ramping dan rapuh, kekuatan di genggamannya jauh lebih besar daripada Godou.

Tapi itu hanya dalam keadaan normal. Bagi Godou saat ini, walau tombak ini tiga kali lebih berat, dia masih bisa mengambilnya semudah tusuk gigi.

Godou menggeser pegangannya di tombak seperti tongkat baseball, dan angin dihasilkan oleh gerakan tunggal itu.

——Erica menyerangnya dengan senang hati.

Sama seperti bayangan, mustahil melihat gerakannya, dan karena tindakan kekerasannya hampir tidak memiliki hambatan angin. Teknik semacam ini hanya bisa dilatih dengan sabar.

Cuore di Leone bergerak di udara.

Ketika akhirnya Godou menyadari hal itu, pedang perak itu sudah mendekati wajahnya.

"——Tidak bisakah kamu lebih berhati-hati?! Kamu sedang melawan seorang pemula!"

Untuk membuat perbandingan, apa yang baru saja terjadi adalah seperti petinju kelas dunia yang meninju dengan segenap kekuatannya.

Dan ini bukanlah kepalan tangan, tapi bilah pedang keras dan mematikan.

Seolah-olah dia sedang bermain dodge ball, dimana Godou memprioritaskan untuk menghindari bola yang melaju menuju kepalanya, dia menghindari dorongan pedang Erica.

Karena dia tak pernah belajar bela diri apapun, dia hanya bisa mengandalkan penglihatannya yang tajam dan refleks yang cepat untuk menjaga nyawanya.

"Tapi Godou, siapapun yang bisa menghindari seranganku sekarang pasti tidak bisa disebut seorang pemula."

"Tapi itu hanya karena keberuntungan, dan kamu menargetkan titik-titik yang 100 persen berakibat fatal kalau kena!"

Sejak dia menjadi Campione, saat dia melangkah ke medan perang, konsentrasinya bisa naik ke tingkat yang tak terbayangkan.

Berkat ini, ia bisa melihat dorongan pedang super Erica yang sangat cepat.

Godou telah bermain bisbol sejak ia memulai SD. Di SMP dia akan menjadi catcher atau hitter keempat – cleanup – bahkan di tim semi profesional.

Pada saat itu dia berada di prima fisiknya, dan dia bisa menandingi bola cepat yang dilemparkan oleh lawan.

Mungkin karena itu, dia merasa lebih nyaman dengan kelainan tubuh Campione.

'Kelainan tubuh' yang Godou pikirkan, adalah kemampuannya untuk secara tiba-tiba meningkatkan konsentrasi dan mempertahankan kondisi fisik puncaknya, begitu dia memasuki medan perang. Jika dia bisa menggunakan ini selama acara olahraga normal juga, dia yakin dia bisa memukul homerun bahkan melawan mesin pelempar bola 190 mil per jam.

...Sebenarnya, dia mungkin bisa melakukan perubahan itu.

Begitu dia membutuhkannya seketika, tubuhnya secara alami akan mengkonfigurasi dirinya sendiri untuk fungsi optimal. Sudah menjadi seperti ini sejak Godou menjadi Campione.

Meski Godou menyukai olahraga, dia tidak masuk klub olahraga di SMA.

Ini karena dia merasa bahwa kemampuannya itu terlalu tidak adil, terlalu mirip kecurangan, saat bersaing melawan orang lain.

"Sialan, sejak kita mulai, kamu telah melakukan apapun yang kamu inginkan—— aku memperingatkanmu sekarang, aku tidak dapat mengendalikan kekuatan seranganku, jadi sebaiknya kamu menghindar!"

Lalu Godou berteriak sambil mengacungkan tombak.

Meskipun ia tidak pernah tertarik untuk berduel, ia tahu bahwa dalam situasi seperti ini, jika ia hanya bertahan dan tidak pernah menyerang, tak dapat dipungkiri bahwa lawan akan menghancurkannya.

Untuk memastikan keamanan Erica, dia menggunakan poros tombak itu dan bukan bilahnya untuk menyapu pergelangan kakinya.

Tapi dia melompat ke samping.

Menekan serangan tersebut, seakan ingin mengejar Erica yang melarikan diri, Godou terus menyerang, kali ini membawa tombak di atas tubuhnya.

Kali ini, Erica tidak melompat untuk menghindari serangan tersebut.

Hanya bergerak mundur dengan margin kecil, dia menghindari serangan tersebut, dan kemudian menerjang ke depan.

Dengan serentak menyodorkan pedangnya seperti jarum yang ditujukannya ke dada Godou.

Ini adalah serangan balasan!

Setelah mencurigai rencana Erica, Godou sengaja memilih untuk tidak mengelak — tapi itu juga karena dia kehabisan waktu — dan menyapu tombak yang mana Erica telah menghindar secara horisontal.

Sambil mengandalkan jentikan pergelangan tangannya, tombak baja itu bergerak seperti cambuk, bersiap untuk menyerang gadis ramping itu.

Ini adalah cross-counter yang tidak mungkin bagi orang normal, tapi untuk kekuatan mengerikan [Banteng] ini mudah dilakukan.

Itu terjadi dalam sekejap.

Tepat sebelum dia ditusuk oleh Cuore di Leone, dia berhasil menghindari Erica.

"Astaga... Refleksmu sungguh hebat— kamu tidak pernah berubah, ya?"

Meski serangan balasannya gagal, Erica hanya menertawakannya.

Sepertinya dia tidak mengalami cedera. Sejujurnya, sesaat sebelum tombak melandanya, dia juga melompat mundur untuk menghindari serangan tersebut. Dia harus menyerahkannya pada Erica, baik serangan dan pertahanannya sempurna.

Menghadapi ahli seperti bagaimana dia mengalahkannya?

Jawabannya terbaring teliti.

Godou telah melakukan ini untuk waktu yang lama. Kemenangan yang lebih jauh dan semakin besar tekanan untuk mendapatkannya, semakin cepat mata dan pikirannya bekerja.

Setiap gerakan, ekspresi, tatapan musuh.

Selama ada secercah harapan, dia akan merebutnya. Memastikan karakter lawan, membedakan pola pikir lawan; Dia akan menggunakan observasi dan analisis untuk memastikan gerakan orang lain.

Entah musuhnya manusia, dewa atau monster, selama dia bisa menangkap jiwa mereka, dia akan bisa merumuskan rencana untuk meraih kemenangan.

Dari beberapa titik dan seterusnya, semua konsentrasi Godou ditempatkan pada pencapaian 'kemenangan'.

Itu bukan perubahan mendadak, tapi merupakan hasil alami dari tindakannya.

Duel yang meluas ini, selain lawannya adalah orang jenius dengan pedang dan pengguna sihir misterius, membiarkan Godou benar-benar menyerap dirinya dalam pertempuran.

Erica tidak memiliki kelemahan. Dan meskipun dia melakukannya, dia tidak dapat melihat mereka.

Tapi dia sangat mengerti karakter Erica, yang benar-benar berlawanan dengan nakalnya. Dia benar-benar percaya pada gaya pertarungan yang terhormat dan adil, dan tidak akan pernah melestarikan kekuatannya.

Taktik pertempuran favoritnya adalah tuduhan frontal, dan menggunakan kekuatan terberatnya dan semangat penuhnya, dalam hal itu.

Saat ini Erica tidak melakukan hal ini, mungkin karena dia ingin menarik keluar semua kekuatan Godou, dan dengan sengaja melunakkan serangannya.

"Kelicikan tertulis di seluruh wajahmu. Kecerdasan rubah dan keganasan singa — sekarang itulah Godou yang kucintai! Berikan semua yang kamu punya, aku menerima tantanganmu!"

Mendengar Erica mengatakan ini, Godou menyeringai sejenak.

Lalu, dia tersenyum muram.

Apapun yang dia katakan sebelumnya, dia tidak bisa menyangkal bahwa duel itu sangat seru. Bahwa ada lawan yang rela menangani serangannya hanya bisa membuatnya merasa bahagia. Karena pemikiran ini, secara tidak sadar dia menyeringai.

Mana yang harus dia pilih? Bentuk dengan kekuatan merusak terbesar adalah [Kuda Putih] atau [Babi Hutan].

Saat ini dia tidak bisa memanggil [Kuda Putih]. Tapi dia mungkin bisa menggunakan [Babi Hutan] ——

"Engkau telah melanggar perjanjian itu, dan berdosa di Bumi, Tuhan telah berfirman —— Orang berdosa harus dihukum, semoga tulang punggungnya hancur, semoga tulangnya patah, uratnya sobek, rambutnya robek dari tengkoraknya — bolehlah darahnya, yang tumpah ke atas Bumi, akan menjadi buih yang berdarah. Aku akan menjadi orang yang menguburkan taring ke dalam daging orang berdosa, agar kehendak Tuhan diikuti— Engkau harus dibersihkan!"

Awalnya, ini adalah sebuah ayat yang lazim dari teks-teks suci.

Ayat itu tiba-tiba berubah menjadi mantra, dan mengalir dari mulut Godou.

"Babi Hutan akan membinasakanmu! Babi Hutan akan memusnahkanmu!"

Inilah Campione: "Inilah kemenanganku atas para Dewa, ucapan kekuatanku!"

Inilah orang yang berubah menjadi Iblis: "Inilah ejekanku pada para dewa, yang manjadi musuhku!"

Inilah pemenangnya: "Inilah pernyataan pembangkanganku, untuk memahami kekuatan membunuh dewaku!"

"O Dewa angin, kalian semua yang telah mendengar ayatku ini, marahlah pada kematian saudara-saudaramu!"

"O Dewa bumi, kalian semua yang telah mendengar ayatku ini, tunggulah tanpa sia-sia pada hari ketika penistaanku kembali padaku!"

"O Dewa laut, kalian semua orang yang telah mendengar ayatku ini, berkabunglah karena mengusahakan ketidakberdayaanmu!"

"Aku adalah musuh semua Dewa! Akulah perampas kekuatan dewata!"

Dipaksa oleh kemampuan Iblisnya, tanpa sadar Godou meneriakkan ayat-ayat ini.

"Apa penyebab gempa ini?!"

"Dia hanya mengucapkan nama [Babi Hutan], sehingga seharusnya kemampuannya itu... Inkarnasi kelima Verethragna, Babi Hutan dengan taring tajam. Legenda mengatakan, bahwa makhluk itu bisa menghancurkan benda apapun dengan satu pukulan ——"

Dinding di mana komandan [Female Wolf] dan [Purple Knight] berdiri mulai terguncang.

Bangkitnya Godou sebelumnya adalah: sebuah nyanyian rohani untuk memanggil hewan dewata yang disebut 'pembawa kehancuran'.

Mungkin karena seseorang merasa seolah-olah hewan itu benar-benar turun dari langit, langit berguncang sambil mengumpulkan awan badai dan bumi bergetar saat bergemuruh dengan gempa kecil.

"Sa-Sampai begini... Untuk menggunakan [Babi Hutan] saat berduel dengan lawan sekuatku, betapa tak berperasaannya kamu! Kalau kamu mengacaukan ini, bukan hanya bukit Colosseum Romawi, tapi Forum Roman pun akan benar-benar diratakan!"

Erica melepaskan emosi yang langka; itu khawatir

Melihat tatapan cemas yang tidak biasa ini, Godou merasakan kepuasan yang luar biasa.

"Kalau aku menggunakan metode biasa melawanmu, aku takkan memiliki kesempatan untuk menang. Jadi, aku memutuskan untuk menggunakan serangan terkuat yang tersedia bagiku saat ini."

Di udara di atas Godou dan yang lainnya, distorsi ruang muncul. Antara dunia 'nyata' dan dunia 'imajiner' — yang tidak dimaksudkan ada — muncul jalan yang diakses melalui celah-celah keduanya. Di sana tampak seekor hewan besar yang ganas, terbungkus bulu hitam gelap, berusaha melepaskan diri dari distorsi.

Tubuhnya bahkan lebih besar dari singa yang dipanggil Erica. Dua kali ukurannya.

Panjang keseluruhannya setidaknya 20 meter.

Saat ini hanya hidung ke leher yang bisa dilihat, bersamaan dengan dua taring besar yang tajam.

Beberapa menit lagi, dan itu benar-benar akan memasuki dunia 'nyata'.

Raksasa ini belum bisa sepenuhnya terlihat, dan belum bisa secara definitif disebut 'monster ganas', tapi fitur, terutama hidung dan gading, pasti milik babi hutan.

Godou dan Erica telah melihat kekuatan mengagumkan monster itu sendiri sebelumnya.

Di bawah bulu gelap [Babi Hutan], ada sejumlah otot yang mengerikan.

Awalnya, ini adalah manifestasi keinginan Verethragna untuk mengalahkan musuh dewa pelindungnya, Mithras. Hewan kekar dan dewata yang dinyanyikan Godou adalah manifestasi dari [Babi Hutan].

Dia tidak tahu kenapa, tapi kondisi untuk memungkinkan kemampuan ini sangat luas.

Selama Godou 'memiliki benda besar sebagai sasaran, dan bertekad untuk menghancurkannya', kondisinya terpenuhi. Dia belum pernah menguji sebelumnya seberapa besar atau kecil objek yang dibutuhkan, tapi selama itu terlihat lebih berat dari sepuluh ton, itu bisa ditentukan sebagai target.

Dan, manifestasi [Babi Hutan] tidak hanya berkaitan dengan ukuran yang sangat besar.

"Aku tahu Godou adalah sesuatu selain normal— semua pembicaraan tentang perdamaian hanyalah omong kosong saja... Eloi, Eloi, Lama Sabachthani! Tuhanku! Mengapa Engkau meninggalkanku!"

Erica mengangkat pedangnya ke langit, menyanyikan nyanyian suci itu dengan nyaring.


Dia pernah mendengar ini berkali-kali sebelumnya, mantra untuk melepaskan sihirnya yang paling kuat.

"O Tuhan! Aku meratap dan memohon sepanjang hari, namun Kau meninggalkanku— aku menangis dan berdoa semalaman, namun Kau mengabaikanku. Tapi Kau tetap yang paling suci, Kau yang memuji Israel sebagai takhta-Mu!"

Mantra yang menyedihkan mengguncang udara, dan mulai membeku di seluruh bumi.

Tubuh Godou mulai bergetar samar.

Itu karena suhu di sekitarnya menurun pada tingkat yang mengkhawatirkan.

...Pada akhirnya, dia masih menggunakan teknik ini. Karena Erica tidak pernah menahan diri dalam serangannya, mudah untuk meramalkan keseluruhan rencananya; Sebenarnya, itu mungkin karena dia pikir tidak masalah jika seseorang mengetahui rencananya, selama dia menghancurkan musuh.

Godou sejenak melirik rumput di dekat kakinya.

Kesempatan bagus untuk mendapat konfirmasi terakhir mengenai targetnya.

"Meskipun setiap tulang tubuhku hancur, sakit hatiku meleleh seperti lilin yang menyala. Kau harus menguburku di tanah yang mati! Burung liar mengelilingiku, Kelompok Jahat menemaniku! Tuhan duduk di surga, tak mau memberi bantuan. Menyendiri adalah keputus-asaan, kesulitan menimbulkan kutukan."

Mantra ini, yang penuh dengan emosi negatif, melelahkan bumi, dan Erica, saat ini menjadi spellcaster, memusatkan semua energi negatif itu.

Suhu terus menurun, dan sekarang pada titik di mana bahkan tulang pun mulai terasa sakit karena hawa dingin.

"O Tuhan Penyelamatku, kumohon bantuan-Mu— tolong aku! Jauhkan aku dari senjata musuh, jauhkan aku dari rahang singa, jauhkan aku dari tanduk banteng!"

Sesaat sebelum kematian Messiah, ini adalah seruan pemakaman dan pujian yang dimenanginya, putus asa dan penuh kerinduan.

Dengan hanya mendengar kata-kata itu sendiri, rata-rata manusia akan dibutakan; yang fisik lemah pun akan runtuh. Jika si spellcaster mau, mantra ini bahkan bisa membunuh semua orang yang hadir.

Godou membuang tombaknya, dan tiba-tiba membungkuk. Dia meraih kerikil yang dia periksa ada di sana, terbaring di rumput beberapa saat yang lalu, dan langsung melemparkannya ke arah luar. Ini adalah tindakan yang telah dia lakukan berkali-kali di lapangan basket.

Yang dia arahkan adalah dada Erica.

Godou sangat percaya diri dengan kekuatan dan ketepatan lengannya; Dari jarak ini, tidak mungkin dia meleset.

Meskipun ini hanyalah kerikil, orang tidak boleh menganggap remeh. Sejak zaman dahulu, batu yang dilempar adalah senjata yang paling sederhana dan paling murah, namun memiliki kedekatan cukup untuk membunuh seorang manusia. Orang Kristen pun memilikinya, senjata yang biasa digunakan David untuk membunuh Goliath adalah batu.

——Tapi Erica menembaknya dengan Cuore di Leone.

"Tuhanku! Mengapa Engkau meninggalkanku!"

Kekuatan mantra yang luar biasa ini membutuhkan konsentrasi penuh dari spellcaster. Ini adalah kesalahan kecil dalam penilaian yang membuat perbedaan dalam situasi hidup atau mati. Bagi Godou, kesempatannya untuk kemenangan terpusat pada saat ini juga.

Erica tidak menganggap rencana utama Godou, jadi dengan santai dia menggunakan pedangnya.

Godou tidak memanggil [Babi Hutan] untuk menghancurkan Erica.

Itu hanya tipuan —— mendorongnya untuk sesaat menenangkan ketepatannya.

Melihat saat pedang itu bergerak, Godou memulai serangannya.

Saat mewujudkan [Babi Hutan], Godou sendiri mendapatkan kemampuan menyerang seperti babi hutan.

...Tapi itu hanya sebuah garis lurus gila. Jika dia menggunakan ini di rugby atau sprint, itu mungkin tidak masalah, tapi dalam duel yang menghadapi musuh yang memegang pedang, itu sama sekali tidak menarik baginya.

Namun, jika sikap lawan melesat, ada kemungkinan untuk merebut celah pertahanannya untuk mengalahkannya.

Jika lawannya adalah seorang pendekar biasa, rencana serangan mendadaknya mungkin akan membuat lawan mudah dikalahkan.

Masalahnya adalah bahwa musuh ini adalah monster yang jauh melampaui orang biasa.

Erica langsung mengoreksi postur tubuhnya yang lemah. Orang bisa mengatakan ini adalah aspeknya yang paling menakutkan; Dia memiliki keseimbangan yang luar biasa.

Cuore di Leone melintas, dan memotong ke arah Godou, kembali membungkuk untuk menusuk Erica.

'Syukurlah kecepatan [Babi Hutan] itu lebih cepat.'

Hanya ujung pedang, di dekat gagangnya, yang mengenai lengan Godou.

Potongannya sangat ringan, dan mungkin hanya kulit dalamnya.

Meski seseorang adalah seorang ahli, tidak ada cara untuk menggunakan bagian senjata itu untuk membunuh seseorang. Jika serangan Godou lebih lambat, ketajaman pedang dan kecepatan serangannya mungkin telah membelahnya menjadi dua.

Sementara itu, Godou menghela napas lega, sambil meraih Erica dan menjepitnya ke tanah.

"——!?"

Meski itu adalah Erica, tidak ada jalan untuk menghadapi kecepatan serangan [Babi Hutan].

Godou membuatnya benar-benar menjepit, duduk di atas tubuhnya.

Tentu saja, dia langsung menahan tangan yang memegang Cuore di Leone.
Campione! v1 2-2

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment