22 October 2017

Kujibiki Tokushou Bab 134

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 134 – Pernyataan Wanita

Sore hari di ruang tamu, aku *MofuMofu* Miu.

*MofuMofu* Miu yang belum pernah kulakukan karena masalah Iris.

Bulunya yang lembut sangat bagus sehingga aku tidak bisa menahannya keluar "Fuwaa~......" saat aku *MofuMofu* dia.

"......"

Dan, Iris menatap itu.

"Apa?"

"Tidak……"

"Aku akan mengatakan ini sebelumnya. Aku tidak akan membiarkanmu *MofuMofu* dia oke. MofuMofu Miu adalah punyaku"

"Tidak apa-apa. Bukan itu, aku hanya ingin tahu tentang dia "

"Begitu ya"

Kalau begitu, itu tidak masalah.

Alasan mengapa Iris penasaran dengan Miu mungkin karena apa kata Helen.

Ada dua panutan, satu Delfina dan Miu adalah yang lain.

Iris mungkin penasaran dengan Miu setelah mendengarnya.

Jujur saja, itu tidak masalah.

Alasan mengapa Helen memandang Miu sebagai panutan tidak masalah.

Bagaimanapun, itu *MofuMofu*!

*MofuMofu*, *MofuMofu*.

Seluruh tubuhnya terasa hangat dan lembut dan *MofuMofu*.

Alasan mengapa *MofuMofu* Miu hebat bukan hanya karena bulunya yang lembut.

Begitulah cara dia menggerakkan tubuhnya sesuai tanganku dan mempertahankan posisi MofuMofu terbaik.

Jujur saja, biarpun itu Miu, MofuMofu bulunya setelah *MofuMofu* dia.

Tapi dia akan beralih ke bagian MofuMofu terbaik, dan dengan santai memelihara tempat aku *MofuMofu*.

Setelah beberapa saat, tempatku sebelumnya *MofuMofu* akan kembali ke MofuMofu optimalnya, dan kembali ke telapak tanganku.

Miu, dia adalah MofuMofu Master.

"Etto, bisakah aku bicara?"

"Baik"

Aku mengangguk ke iris.

Tidak masalah, aku hanya akan *MofuMofu* dia saat dia berada di sana.

"Sebagian besar akibatnya telah ditangani, jadi aku berpikir untuk membiarkan Kakeru tahu. Pertama, Kushifos benar-benar lenyap"

"He~"

"Kami benar-benar menyelidiki secara fisik dan magis, tapi sepertinya Kushifos benar-benar meninggalkan tempat itu"

"Secara fisik juga? Apakah benda Kushifos hilang juga? Logam bekasnya seharusnya masih ada"

"Tentang itu, sepertinya hancur, bukannya lapuk pada hari itu"

"He~ , begitu?"

"Itulah Pedang Iblis"

Potong Eleanor.

Begitu, saat terakhir Pedang Iblis seperti itu huh.

"Kami tidak bisa memastikan apa yang terjadi pada Kushifos yang lain di Aegina"

"Jangan khawatir. Aku cukup yakin itu masih ada"

"……Aku setuju"

"Aku akan melakukan sesuatu tentang hal itu suatu hari nanti. Jangan khawatir lagi"

"Baik"

Iris mengangguk. Wajahnya yang tersenyum bahagia membuktikan bahwa dia mempercayaiku.

"Ayah adalah......dia seperti sebelumnya, untuk selamanya dan buruk. Dia antusias mengatakan bahwa dia akan mendapatkan kekuatan yang berbeda jika Kushifos gagal"

"Dia tidak belajar pelajarannya huh"

"Ambisi ayah mungkin tidak akan hilang, jadi mulai sekarang, aku akan menindaklanjutinya dari samping, jadi aku tidak akan terjebak ke dalamnya. Meski, keadaannya begitu, jadi mungkin tidak mudah"

"Daripada itu, buatlah agar kau tidak tertangkap lagi. Ahh, kalau itu seperti mengirim ke medan perang, itu baik-baik sajaーー"

"Aku tahu"

Iris menyela kata-kataku.

"Aku sudah menjadi wanita Kakeru. Aku sedang berpikir untuk mengambil beberapa tindakan sehingga tidak akan ada ide tentang aku yang dinikahkan"

"Kalau begitu tidak apa-apa. Kalau kau tidak memikirkan hal itu, aku berpikir bahwa aku akan memberi semacam tanda padamu, tapi tidak apa-apa kalau begitu"

"Tanda?"

"Ya, tanda yang mengatakan bahwa kau milikku"

"Tanda...... Kakeru......"

Iris bergumam, tak lama kemudian, wajahnya memerah, dan dia meletakkan tangannya di lehernya.

Itu adalah tempat dimana kuberi tanda ciuman pada Iris saat aku memeluknya sepanjang malam.

"Tidak apa-apa juga, tapi sesuatu yang terukir di tubuh adalah...... aku tidak suka mengukir sesuatu ke tubuh cantik wanitaku"

Aku harus memikirkan hal lain.

"Uhm, Tuan"

Miu yang diam sampai kemudian berbicara denganku.

"Apa?"

"Kalau memang seperti itu......saya sudah memikirkan sesuatu"

"Ada sesuatu di dalam pikiranmu?"

"Ya. Bisakah saya membawanya ke sini?"

"Tidak, tidak boleh"

"Eh?"

"Eh?"

Miu dan Iris mengeluarkan suara terkejut pada saat bersamaan.

Oh sial, aku bilang tidak boleh dengan refleks.

Aku hanya ingin *MofuMofu* Miu, tapi Miu yang ditolak tanpa sedetik pun membuat wajah sedih.

Mungkin saja aku, tapi telinganya dan ekornya terlihat sedih, dan MofuMofu-nya menurun tajam.

"Dasar idiot, tentu saja bukan hanya kau"

Eleanor memarahiku.

"Hanya bercanda. Bagaimanapun, apa yang ada di benakmu? Apakah itu sesuatu yang bisa kau bawa ke sini dengan cepat?"

"Ya! Ada di gudang mansion!"

"Ada apa di sana? Baiklah. Bawa ke sini"

"Iya!"

Miu berdiri dan meninggalkan ruang tamu sambil melambaikan ekornya.

Dan segera setelah itu, dia kembali dengan cepat.

Ada lingkaran emas di tangannya.

"Ini dia, Tuan"

"Apa.... ini?"

"Sebuah gelang"

"Gelang?"

Aku mengambilnya dari dia dan menatapnya.

Ini cukup berat. Dari warnanya, tidak ada keraguan bahwa itu terbuat dari emas.

Sebuah gelang emas dekoratif.

Ada hal seperti ini huh.

"Ini kan?"

"Ini adalah sesuatu yang Tuan beli"

"Aku membelinya?"

"Ini adalah salah satu benda yang kau beli saat kau tahu bahwa kau bisa mendapatkan tiket lotere dengan berbelanja"

"......ahh"

Aku menjatuhkan kepalan tangan ke telapak tanganku.

Aku ingat itu.

Ini adalah salah satu barang yang kubeli saat aku berbelanja dengan menggunakan 300 koin perak.

Jujur saja, aku lupa tentang hal itu sampai sekarang.

"Bagaimana dengan memakai ini, pada Iris-sama?"

"......ahh, itu mungkin bagus"

"Aku akan mencoba memakainya"

Iris mengatakan itu dan menerima gelang dari Miu.

Dia memakainya.

Dia menyerahkannya ke lengan atasnya, dan memasang gelang emasnya di sana.

"......Miu, ada baju di sini? Sesuatu seperti ini, memperlihatkan banyak kulit, dan yang kurus"

"Ada"

"Biarkan Iris memakainya, saat mengenakan gelang itu"

"Iya!"

Miu berlari lagi, membawa gaun itu segera, dan membiarkan Iris memakainya.

Iris berubah menjadi penari dari seorang putri perang.

Dan gelang emas di lengannya saat berada di pakaian itu.

"B-Bagaimana?"

Tanya Iris malu-malu.

Dia tampak seperti tidak nyaman dengan penampilannya yang tidak biasa.

Aku mendorong Iris tanpa kata-kata.

Dia terlihat sangat manis sehingga dia sangat cantik dan seksi, jadi aku terus berpaling.
 

"K-Kakeru?"

Aku mencium Iris yang terkejut dan berbisik padanya sambil menatap langsung ke matanya.

"Pakailah gelang itu, kenakan selalu saat kau bersamaku"

"...un! Aku mengerti!"

Dari wajah terkejut, wajah Iris tersenyum, dan mengangguk saat berada di bawahku.

Aku menciumnya sekali lagi, dan membawanya ke pelukan.

Kami meninggalkan ruang tamu dan pergi ke kamar tidur.

Saat kami sampai di sana, Miu yang sebelumnya keluar dari kamar tidur, dan menunduk.

Aku melihat ke dalam. Persiapan untuk merangkul Iris selesai.

"Kerja bagus"

"Silakan luangkan waktu Anda, Tuan"

Iris mengatakan itu, dan menutup pintunya, bukannya aku dengan lenganku ditahan.

Aku meletakkan Iris di atas ranjang dan menjepitnya.

Dia menatap pintu.

"Aku mengerti......begitu jadinya"

"Apa?"

"U~un, bukan apa-apa"

Iris menggelengkan kepalanya, dan menatapku.

Dia menatapku dengan mata panas dan wajah gembira.

"Aku , akan menjadi lebih dan lebih dari wanita yang disukai Kakeru. Aku akan melakukan yang terbaik untuk menjadi satu"

"Lakukan yang terbaik. Aku akan bercinta denganmu kalau kau menjadi wanita yang baik"

"Un....... aku, menyesal tentang satu hal"

"Apa itu?"

"Seharusnya aku, seharusnya aku mencintai Kakeru tadi. Sama seperti kakak"

Wajah Iris saat dia mengatakan itu adalah terindah yang pernah kulihat.
Kujibiki Tokushou Bab 134

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment