22 October 2017

Kujibiki Tokushou Bab 136

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 136 – Pedagang Kaya dan Putri

Dua gadis berbaring di atas ranjang.

Salah satunya adalah Iris dan yang lainnya adalah Delfina.

Ketika kupikir mereka tertidur setelah bosan dicintai sepanjang malam, Delfina mengangkat tubuhnya.

Dia menyisir rambutnya yang indah yang menempel di pipinya karena keringat menggunakan jarinya, dan mempersiapkan diri.

Aku duduk di sofa dari ranjang dan berbicara dengan Delfina yang berada di atas ranjang begitu saja.

"Apakah kau baik-baik saja sekarang?"

"Ya, hanya ini saja......"

"Itu bukan kalimat yang dikatakan setelah melakukan hal-hal erotis"

"Bercinta denganmu sama dengan berjuang"

"Itu cara baru untuk menggambarkannya. Menarik"

"Menarik juga bahwa sebagian besar gadis di sekitarmu berjuang untuk kalah"

"Maka kau berbeda?"

"Aku tidak hanya berjuang untuk kalah"

......hanya, huh

Ini sangat mirip Delfina.

"Gadis ini juga, tidak berjuang hanya untuk kalah"

Dia mengatakan itu dan menatap Iris yang tertidur.

"He~?"

"Apakah kau berjuang tanpa menyadarinya? Sementara kami melakukan ituーーdia selalu mengamatiku sampai kau mengacaukannya"

"Kalau dipikir-pikir, Iris yang memanggilmu"

Karena aku membuat harem, 3P malam itu tidak biasa, tapi pasangan wanita atau lainnya adalah......

Nominasi yang lain hanya sangat tidak biasa.

Yah, itu mungkin juga karena ucapan Helen.

Helen menyebut Miu dan Delfina sebagai wanita untuk dijadikan panutan, jadi Iris melakukan ini.

"Dia pasti menyukai sesuatu"

Ketidakpeduliannya Delfina dengan mudah mengetahui tentang hal itu sedikit lucu.

"Mungkin begitu"

"Kau membuat wajah seperti itu tidak masalah juga"

"Benarkah? Kupikir itu menyenangkan juga?"

"......kurasa kata-kataku tidak cukup. Kau membuat wajah tentang dia menyukai sesuatu, tapi kepuasannya tidak masalah"

"Ya"

Betul.

Sangat menyenangkan melihat dia melakukan sesuatu, tapi kepuasannya tidak masalah.

Itu dengan semua wanitaku. Mereka terindah, tercantik, dan paling cemerlang saat mereka berpikir dan melakukan sesuatu.

Itulah mengapa aku berpikir bahwa ada baiknya mengatasi sesuatu, tapi kepuasannya tidak terlalu penting.

"Aku mungkin perlu mengucapkan terima kasih kepadanya"

"Un?"

"Aku akan sibuk sebentar, ya. Terima kasih telah menghubungiku"

"Begitu ya"

Percakapan kami berhenti.

Itu berlanjut selama sepuluh detik.

"Seperti yang sudah kuduga. Kau tidak akan bertanya mengapa aku akan sibuk ya"

"Pergilah dan dapatkan sebanyak yang kau mau. Aku akan memakanmu dengan benar nanti setelah kau gemuk. Itu semacam janji yang tepat"

Aku tersenyum pada Delfina sambil menyeringai.

Secara substansial Delfina adalah wanitaku, tapi kami berdua membuatnya tidak.

Sang Pedagang Kaya Delfina yang memiliki aset yang setara dengan kerajaan, membatasi pasangan nikahnya dengan "seorang pria yang akan membelinya bersama asetnya".

Aku berjanji bahwa suatu hari nanti akan membelikannya bersama semua asetnya, dan saat ini secara nominal disebut "masa percobaan".

Tentu saja, itu bukan apa-apa selain kata-kata.

Aku benar-benarーーserius berencana untuk melakukan itu.

Aku berpikir bahwa saat terbaik untuk "makan" dia adalah ketika Delfina yang memiliki aset setara dengan kerajaan menjadi orang terkaya di dunia.

Kalau kita tidak bicara tentang itu, aku akan hanya membuatnya wanitaku, tapi karena kami melakukannyaーーaku berpikir bahwa dia harus menjadi terkaya di dunia bagaimanapun juga.

"Astaga~ , betapa menyeramkannya. Sebaiknya aku dirantai dengan gelang suatu hari nanti"

Delfina tidak mengenakan gelang emas yang sudah mulai dipakai Iris.

Setelah memperhatikan Iris, hal yang ingin kuberikan pada wanitaku, aku tidak akan memberi Delfina.

Itu juga akan menjadi masa depanーーitu persetujuan diam-diam.

"Aku akan merantaimu dengan itu. Tunggu saja"

"Fufufu"

"Hmph"

Delfina dan aku saling menatap, dan tersenyum.

Aku merasa matanya meminta aku menciumnya, jadi aku menciumnya.

"Kau sangat bersemangat ya"

"Kau akan sibuk sementara, kan?"

"Tapi, kemungkinan pertemuan kita bisa meningkat"

"Apa maksudmu?"

Aku memiringkan kepalaku.

"Alasan mengapa aku akan sibuk adalah karena aku memegang sebuah gerakan menarik di Kerajaan Aegina. Aku masih belum bisa mengatakannya secara spesifik, tapi ada gerakan menarik yang berbau keuntungan besar"

"He~"

"Dan, Kakeru-sama sedang menuju Aegina kan?"

"Kenapa menurutmu begitu?"

Delfina tersenyum dengan seringai.

Dia mulai menghitung dengan jarinya.

"Putri Mercouri bersaudari, Ratu Calamba, Putri Comotoria, Ratu Siracuza bersaudari"

Delfina tersenyum nakal.

"Setelah sampai sejauh ini, bahkan tiga tahun lagi bisa berspekulasi yang akan kau tuju selanjutnya"

Ada pepatah "Lima Kerajaan Besar" ーーdan aku juga disebut "Goshaku (lima gelar bangsawan)".

Seperti yang dia katakan, bahkan anak berusia tiga tahun pun bisa tahu.

"Meski masuk akal, mungkin tidak ada wanita manis di Aegina"

"Apa kau tidak membuat wanita manis di Siracuza sendiri?"

Fiona dan Marie ya.

Memang benar bahwa akulah yang membuat mereka menjadi ratu.

Dia mengatakan bahwa aku harus membuatnya dalam kasus seperti itu. Begitu ya.

"Peluang pertemuan kita mungkin benar-benar meningkat"

Bagaimanapun, aku berencana menghancurkan setengah Kushifos lainnya, jadi aku akan terlibat dengan Aegina suatu hari nanti.

Kalau Delfina akan bertindak, maka bergerak bersama dengannya mungkin akan lebih menarik.

"Itu sebabnyaーー"

"Tapi, itu bukan alasanku untuk tidak melakukannya sekarang"

"Eh?"

Delfina terkejut. Aku menukar posisi dengan dia dan mendorongnya ke sofa.

Aku menciumnya sekali lagi.

"......Iris"

"ーーY-Yah!"

Dipanggil tiba-tiba, Iris mengangkat suara tercengang.

"Kemari"

"......kapan kau memperhatikannya?"

"Pura-pura tidur? Dari awal. Tidak mungkin lelah sebelum Delfina"

Aku memeluk keduanya sama-sama. Meskipun kau mengurangi perbedaan dengan pengalaman, tidak mungkin Iris akan lelah sebelum Delfina.

Meski begitu, alasan mengapa dia pura-pura tidur dan menguping adalah dengan mengamati Delfina.

Yah, aku memutuskan untuk tidak menunjukkan hal itu.

Sekarang, bukan ituーー.

"Ngh!"

Aku mencium Iris juga.

Aku memeluk pinggangnya, menariknya ke arahku dan menciumnya.

Setelah itu, aku mencium Delfina juga, dan setelah itu, aku mencium Iris lagi.

Aku mencium mereka berdua dan mencintai mereka sesuka hatiku.
Kujibiki Tokushou Bab 136

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment