29 October 2017

Kujibiki Tokushou Bab 142

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 142 – Keberangkatan

Aku menendang pria itu dengan ringan ke tanah.

Aku menendangnya membuat dia berbaring. Itu hanyalah mayat. Tak ada yang berubah secara khusus.

"Inilah penyebab apa yang mengubahnya"

Kata Eleanor. Aku masih memegang benda gelap itu dengan menggunakan lengan aura.

Tidak ada keraguan bahwa inilah penyebab yang membuat pria itu aneh.

"Delfina, kumpulkan semua bawahanmu di sini"

"Apa yang kau rencanakan?"

"Aku akan membersihkan mereka. Tidak masalah apa yang akan kau lakukan, tapi kau tidak akan merasa nyaman jika hal-hal seperti ini ada di sekitarmu?"

"……Aku mengerti"

Delfina tampak sangat tidak senang, dan meninggalkan ruangan.

Setelah beberapa saat, aku dipanggil ke halaman dalam bangunan.

Ini adalah taman yang indah, dikatakan bisa digunakan untuk diskusi bisnis.

Desain dan detail kecilnya berbeda di sana-sini, tapi entah bagaimana membuatku mengingatkan pada paviliun taman Jepang.

Di sana banyak pria dan wanita, berbaris dengan baik meski membuat sedikit kebisingan.

"Kami telah membuat Anda menunggu"

"Semuanya disini ya"

"Ya. Tolong urus kami "

"Baiklah. Ayo kita lakukan, Eleanor"

"Oi, tunggu sebentar, kau, jangan bilang padaku......"

"Ya"

Aku menyeringai, mengangkat ujung bibirku.

"Terlalu merepotkan melakukannya satu per satu.Aku akan melakukannya sekaligus"

"Seperti yang sudah kuduga, ya. Sungguh, kau mengatakannya dengan mudah"

"Aku mengatakannya karena kau"

"Aku tidak membutuhkan sanjungan yang jelas"

Meskipun dia mengatakan itu, Eleanor sepertinya tidak merasa tak enak dengan hal itu.

"Kalau begitu, ayo kita lakukan"

"Ya"

Dengan ringan aku meletakkan tanganku ke Eleanor, menarik napas dalam-dalam, dan memusatkan kesadaranku.

Aku mengumpulkan kekuatan Pedang Iblis dari dalam tubuhku, dan mengeluarkannya di luar.

Suara dengung meningkat.

Itu karena aku menembakkan aura Pedang Iblis sekaligus, mengisi tempat itu, dan menyelimuti semua orang.

Aku membayangkan. Kekuatan yang kuciptakan selama masa Kushifos, kekuatan yang hampir tidak memiliki kekuatan ofensif, kekuatan yang hanya akan memahami hal-hal jahat atau gelap dari tubuh mereka.

Aku menutupi semua bawahan Delfina dengan itu, dan "mengangkat" mereka.

Ada sekitar seratus orang yang berkumpul, dan aku bisa memahami hal-hal gelap dari tiga orang.

Setelah orang-orang yang terangkat runtuh ke tanah, mereka tidak bergerak sedikit pun.

Di sisi lain, orang-orang yang tidak tahu apa yang terjadi semakin ribut.

Delfina mendekatiku.

"Terima kasih banyak, Kakeru-sama"

Setelah mengatakan itu, dia melihat hal yang kusambar, dan menyipitkan alisnya.

"Untuk berpikir bahwa kita disusupi......jika Kakeru-sama tidak ada, pasti akan terjadi bencana"

"Benarkah? Tampaknya kau telah melakukan sesuatu tentang hal itu"

"Aku akan melakukan sesuatu tentang hal itu"

Ujar Delfina dengan wajah serius.

"Tidak mungkin menemukan mereka sebelumnya. Tidak mungkin untuk memahami penyebab kejadian tersebut, dan ketiganya pasti sudah terkurung atau dibuang"

"Begitu"

Yah, ukurannya pasti seperti itu.

"Dan untuk berpikir bahwa itu akan diselesaikan dengan cara ini...... Aku hanya bisa mengatakan bahwa itu seperti yang diharapkan Kakeru-sama"

"Atau lebih tepatnya, ini adalah kekuatanku"

Eleanor mengklaim dalam diriku.

"Meski begitu...... ketiganya"

Melihat ketiganya yang sudah pingsan, alis Delfina tergerak.

"Ada sesuatu yang ada dalam benakmu?"

"Hanya satu hal...... itu termasuk pria sebelumnya"

Orang yang menyerang Delfina ya.

"Mereka semua, mereka adalah orang-orang yang berada di Malonei sampai kemarin"

"Malonei......kotamu huh"

"Ya. Keduanya adalah pejabat fraksi Delfina. Mereka ditempatkan di Malonei. Yang lainnya, aku telah mengirimnya untuk kasus yang berbeda"

"Apa itu, fraksi Delfina?"

"Aku telah membeli Malonei, tapi nominalnya, masih wilayah kerajaan Aegina. Itu sebabnya, ada pejabat yang dikirim oleh pihak kerajaan yang tidak memiliki kewenangan, dan pejabat yang kutetapkan yang benar-benar memegang kekuasaan. Yang pertama disebut fraksi kerajaan, dan yang terakhir disebut fraksi Delfina"

"Ini sudah rumit huh"

"Itu salah satu cara untuk menyebutnya"

"Baiklah, terserah. Bagaimanapun...... Singkatnya, setiap orang ada kaitannya dengan Malonei, huh"

"Ya. Dan, ayah Neora, dia saat ini berada di Malonei"

"Setelah kau menyebutkan. Bagaimana dengan orang yang menyerangmu tadi?"

"Pada tempo hari, pada masalah lain"

"Begitu ya"

Jika semuanya serupa, maka tidak salah lagi.

"Sesuatu sedang terjadi di Malonei"

"Ya. Kemungkinan besar, sesuatu yang telah dimulai di Aegina"

"......"

Aku melihat benda gelap yang masih kupegang.

Ini belum dimulai di Aegina, ini juga terjadi di Comotoria. Ini sudah muncul di Comotoria sebelum Aegina.

Bagaimanapun, tidak ada bukti bahwa hal di Aegina adalah hal yang sama yang terjadi di Comotoria.

"Itu adalah hal yang sama"

Ujar Eleanor dengan percaya diri. Aku juga berpikir begitu.

Ini bukan logika. Perasaan ini melewati Pedang Iblis mengatakan bahwa itu adalah hal yang sama.

Itu, keduanya adalah hal yang sama.

"Seberapa jauh dari sini?"

"Kakeru-sama, apa kau bilang......?"

Aku mengangguk.

"Aku akan pergi ke Malonei"

Di Malonei...... di Aegina, ada sesuatu yang terjadi.

Aura, Iris, Neora, dan Delfina.

Demi wanitaku, sepertinya ada kebutuhan untukku masuk secara pribadi dan menyelesaikan semuanya sekaligus.
Kujibiki Tokushou Bab 142

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment