29 October 2017

Kujibiki Tokushou Bab 143

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 143 – Delfina Si 1 Kre

Di kereta menuju Malonei.

Delfina dan aku duduk saling berhadapan.

Neora juga naik ke sisiku, dan dia duduk dengan sikap berperilaku.

"Berapa lama sebelum Malonei?"

"Sekutu"

Ada balasan dari luar kereta.

"Dengan kecepatan ini, kita harusnya mencapai setelah makan siang"

"Kau mendengarnya"

"Aku mengerti"

"Ini butuh sedikit kesabaran. Maafkan aku, aku tidak membiarkan mereka tahu bahwa kita akan datang, jadi sambutan hangatnya......"

"Jangan pedulikan. Kami tidak pergi ke sana untuk bermain"

"Sangat baik darimu untuk mengatakan itu"

Di dalam kereta itu, aku mengobrol dengan Delfina dengan mudah.

Apakah karena dia seorang pedagang? Aku merasa dia biasa membicarakan hal-hal sepele.

Aku merasa bisa menghabiskan waktu bersamanya seperti yang kuinginkan.

"Kalau dipikir-pikir, kau, satu-satunya kota yang kau miliki adalah Malonei, cuma satu?"

"Ya, setidaknya, sekarang"

"Apakah kau berencana untuk memiliki yang lain?"

"Tidak sama sekali. Lumayan sulit untuk memiliki satu, jadi aku tidak mempertimbangkan untuk memiliki lebih banyak"

"......"

"Percakapan yang aneh"

Bisik Eleanor pada saat jeda. Aku setuju.

Delfina Homers Lanmari.

Dia telah memperluas bisnisnya secara luas, dan dikatakan bahwa kekuatan finansialnya sama dengan kerajaan.

Seseorang yang ahli, apakah ada kemungkinan dia salah membaca biaya perawatan dari barang yang dia beli?

......yah, tidak seperti barang dagangan dan toko, seluruh kota mungkin saja berbeda.



Sesuai jadwal, kami tiba di Malonei setelah makan siang.

Untuk mengatasi masalah tersebut, kami menyamar sebagai pelancong sederhana dan memasuki kota.

Bukan Kakeru si Bergelar Lima Bangsawan, atau Delfina si Don dalam Bayang-bayang.

Sebagai pelancong sederhana, kami turun dari kereta, dan melintas ke tempat seperti stasiun pemeriksa.

"Namamu"

"N? Ahh, ini Yuuki Kakeru"

"Sungguh nama yang aneh. Darimana asalmu?"

"Reiusu"

"Begitu. Dimana barang milikmu? Apa itu di pinggangmu?"

"Sebilah pedang"

"Apa, itu Replika Pedang Iblis yang dalam tren huh. Versi generasi apa itu?"

"Yang tertua"

"Begitu ya"

"Fun", pria itu mengejek.

Setelah itu, aku tidak berguna, seperti dalam pertanyaan yang tidak berguna, dan akhirnya aku diizinkan memasuki kota.

Aku berhenti dan menatap kota.

Kota itu terlihat penuh kehidupan.

"Selamat datang, selamat datang~ kami memiliki buah manis Torideca di sini~"

“Ikan, ada orang yang ingin membeli ikan~. Anda bisa mendapatkannya segar dan hidup setelah sihir dihapus saat Anda membelinya~"

"Hei ada nona! Sungguh anak kecil imut yang Anda miliki di sana. Bagaimana? Apakah Anda ingin membeli Replika Pedang Iblis baru ini ‘Sayap Hitam Kembar Tiada Taranya’, ini adalah versi terbaru~"

Ada banyak orang dan banyak bisnis yang ramai.

Ini berkembang tanpa diragukan lagi, dan sepertinya kota yang akan melanjutkan kecepatan perkembangannya.

"Ini luar biasa"

"Terima kasih banyak"

Aku mendengar suara Delfina dari belakang, dan setelah beberapa saat, Neora juga melewati pos pemeriksaan.

Delfina berdiri di depanku. Setelah beberapa saat, Neora mulai fokus menjadi penjaga.

"Apa yang akan kita lakukan sekarang?"

"Hal itu, orang-orang yang dikuasai oleh benda itu, mereka pasti akan menimbulkan keributan?"

"Sepertinya begitu. Haruskah kita pergi ke tempat di mana akan ada banyak keributan...... misalnya, kedai minuman?"

"Itu terlalu menjengkelkan. Tunggu sebentar"

Aku menutup mataku secara perlahan......

Aku menyilangkan lenganku dan memusatkan perhatian pada mataku.

Pendengaran seperti manusia super yang dikalikan 777x.

"Manisnya~ , ini pertama kalinya aku makan buah yang manis"

Bukan itu, berikutnya.

"Uwwa! Ikan mati yang sebelumnya dihidupkan kembali"

Bukan itu juga, berikutnya.

"Mama~ , belikan aku Pedang Iblis~"

Lakukan yang terbaik, Nak......berikutnya.

Aku menyortir suara yang bisa kudengar.

Ini seperti membedakan beberapa suara instrumen sementara mengabaikan yang lain sambil mendengarkan musik.

Dan begitulah, aku mengumpulkan hampir semua suara orang-orang di Malonei, dan mengurutkannya.

Dan.

"Berhenti! Uang itu, uang itu untuk biaya hidup!"

"Tutup mulutmu!"

Ini dia

Aku membuka mataku dan mulai berlari.

"Kakeru-sama?!"

"Neora, jaga dia dan ikuti!"

"Ya!"

Aku meninggalkan kedua wanita itu dan melangkah maju.

Aku mengubah suara tambahan menjadi koordinat tiga dimensi, dan langsung menuju ke sana.

Aku menendang dinding sambil melompat dan berlari melewati atap. Warga menjadi berisikーーaku mengabaikan mereka.

Aku maju melalui jarak terpendek, dan tempatnya adalah sebuah rumah. Aku membuka pintu dan menemui adegan bertengkar.

Perabotan itu tersebar di mana-mana, ada yang tersebar dan ada yang rusak.

Dan di dalam itu, seorang pria paruh baya mencoba mengeluarkan uang dari laci, dan seorang wanita paruh baya berusaha menghentikannya dengan putus asa.

Wanita itu melihatku dan tertegun seketika, tapi segera meminta bantuan.

"Tolong bantu aku! Suamiku, suamiku aneh"

"Mengambil uang dari rumah mereka, huh"

"Brengsek"

"Apa katamu?!"

Pria itu marah dan menghampiriku. Dia mengambil pisau itu di sepanjang jalan, dan mencoba menikamku dengan itu.

"Brengsek, janganーー"

Sementara itu, aku menjatuhkannya. Tanpa perlu menarik senjata, dengan santai aku menjatuhkannya.

Pria itu berguling-guling di tanah dengan tatapan tajam.



Aku menyeret orang itu keluar dari rumah mereka dan meninggalkannya sendirian.

Massa yang mendengar keributan itu menunjuk jari mereka dari samping, dan mulai bertengkar.

"Apakah kau akan mengeluarkan hal gelap itu sekarang?"

"Itu akan sama sampai sekarang. Aku ingin menghapus penyebabnya"

"Apa yang akan kau lakukan?"

"Biarkan aku berpikir......"

"Kakeru-sama"

Melewati kerumunan, akhirnya Delfina menyusul. Ada juga Neora tepat di belakangnya.

Delfina melirik sekeliling dengan cepat, dan langsung mengerti situasinya.

"Apakah itu orang yang kau tangkap?"

"Ya"

"Haruskah aku mengatakan "seperti yang diharapkan", atau haruskah aku memutar mataku......kita juga baru tiba"

"Tidak ada gunanya meluangkan waktu untuk melakukannya, kan?"

"Apa rencanamu dengan dia?"

"Aku sedang memikirkannya sekarang. Sangat mudah untuk mengeluarkan hal gelap itu, tapi aku ingin menghilangkan penyebabnya. Apakah kau punya ide?"

"Biar kupikir"

Saat Delfina berpikir, pria itu berangsur-angsur terbangun.

Dia menyambar pelipisnya dan menggelengkan kepalanya. Dan perlahan mengangkat tubuhnya.

"U~n"

" Dia terbangun ya. Hmm, itu ada di dalam dirinya seperti yang kupikirkan"

"Ya"

Aku mengangguk kembali ke Eleanor.

Sepertinya lebih mudah untuk mengatakan bahwa hal gelap itu "di dalam" dia dibandingkan saat dia tersingkir.

"Uu~n"

Pria itu berdiri dengan lamban. Mungkin aku harus menjatuhkannya lagi, tapi saat memikirkan hal itu.

"Ohh"

Tatapan pria itu menangkap Delfina.

"Bukankah bocah itu budak 1 Kre?"

"1 Kreーーapa sih yang dia katakan?"

"......Delfina tampaknya agak aneh"

"Eh?"

Aku melihat ke arah Delfina.

Wajahnya yang biasanya tersusun dengan cepat berubah.

Matanya membelalak, dan melihat pria itu seolah-olah sedang melihat masalah ketakutan yang luar biasa.

Dia memegangi kepalanya dengan kedua tangan dan mulai gemetar deras.

"Maaf bocah, uangku saat itu cuma sampai 30 orang. Kalau aku memiliki 1 Kre lagi, aku pasti sudah membelinya ya"

Pria itu melanjutkan sambil menyeringai.

"Aku benar-benar menyesal tentang itu, oke? Membuatmu budak yang bahkan tidak akan terjual dengan 1 Kre. Apa yang terjadi setelah itu? Apakah kau dibuang sebagai budak yang tidak bisa dijual? Haha"

Penampilan Delfina semakin banyak berubah.

"Hahahaha, sialan! Seorang budak sialan yang bahkan tidak bisa dijual untuk satu roti punー"

Aku memotong kepala pria itu. Mendengarnya dia membuatku kesal.

Di sisi lain, Delfina. Wajahnya menjadi pucat dan rambutnya menjadi berantakan.

"Uwaaaaa!!!"

Pada akhirnya, dia bahkan mulai berteriak seperti orang gila.

Itu hanya sebuah kejadian selama beberapa detik. Setelah Delfina berteriak, dia menjatuhkan kepalanya dengan rambut acak-acakan.

"......masuk, huh"

"……ya"

Itu juga masuk ke dalam Delfina, ya.

Proses masuk ke dalam, dan kemampuan seseorang untuk itu.

Sepertinya, aku perlu menyelidiki lebih banyak tentang itu.
Kujibiki Tokushou Bab 143

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment