29 October 2017

Kujibiki Tokushou Bab 145

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 145 – Masa Lalu Delfina (Part 2) ~ Si Budak 10 Kre

Delfina, 13 tahun, musim gugur.

Ada beberapa perubahan yang pernah mengunjunginya.

Satu, dia menjadi sedikit lebih tinggi, dan payudaranya tumbuh. Tubuhnya berangsur-angsur menjadi lebih feminin.

Satu, kerahnya berubah.

Di Kerajaan Aegina, seorang budak yang pernah dijual jauh dari Tuan mereka karena beberapa alasan menjadi bekas, dan itu harus dinyatakan dengan tegas sebagai sebuah kewajiban.

Perubahan dengan kerahnya adalah buktinya.

Dan, budak seperti itu sering dijual dengan tawar-menawar yang keras.

Harga yang dilampirkan ke Delfina adalah 10 Kre. Itu sepersepuluh ketika dia pertama kali dibeli.

Itu tidak hanya berlaku untuknya. Sama halnya dengan Petrina yang dibeli pada saat bersamaan, dan menjadi barang dagangan lagi pada saat bersamaan.



Di mansion budak.

Delfina dan Petrina didorong ke lingkungan yang inferior di mana seseorang hanya bisa meregangkan kaki mereka saat mereka berbaring miring, hanya dengan pintu masuk dan jendela kecil.

Sebuah jendela kecil yang hampir tidak bisa dijangkau orang dewasa, yang tidak bisa dilewati seorang bocah.

Melihat itu, Petrina mendesah.

"Haa...... aku ingin belajar lebih banyak. Koleksi buku di rumah Adamandious-sama, aku penasaran apa yang terjadi sekarang. Bahkan aku berjanji kepadanya bahwa aku akan melakukan yang terbaik untuk belajar dan mengingat semuanya ketika mencapai usia 15, tapi aku tidak dapat mencapainya......"

"......"

"Hei, Delfina, apa kau juga tidak berpikir begitu?"

"Eh?"

Delfina mengangkat wajahnya. Dia menatap lantai sampai Petrina berbicara dengannya.

"Aku bertanya apakah kau ingin belajar lebih banyak di tempat Adamandious-sama?"

"U~un, tidak sebanyak itu"

Delfina menjawab dengan hampir tidak ada jeda.

"Apa! Kau, itu karena kau seperti itu sehingga kau kalah denganku dalam ujian. Seseorang yang dipilih oleh Adamandious-sama harus lebih rajin dan...... yah, terserah"

Petrina mendesah dan menggelengkan kepalanya.

"Daripada itu, apa yang kau lakukan?"

"Aku berpikir"

"Tentang apa?"

"Kenapa, kami dijual"

"Kenapa kau bilang? Tentu saja karena Adamandious-sama telah meninggal dunia"

"Kenapa?"

"He?"

"Kenapa, kita dijual, jika Adamandious-sama meninggal dunia?"

"Itu karena……"

Petrina terhenti di ‘kenapa’ pertama. Delfina menatapnya yang tidak bisa menjawab beberapa saat, tapi akhirnya dia kehilangan minat, dan langsung menunduk ke tanah.

Ngomong-ngomong, Delfina melakukan hal yang sama ‘kenapa’ beberapa waktu yang lalu.

Dengan ‘kenapa’ yang pertama, "Adamandious tidak meninggalkan keberuntungan bagi mereka", dan dengan pertanyaan kenapa dia tidak meninggalkan apapun "karena kita adalah budak", dan pertanyaan kenapa dia tidak melakukan tindakan apapun terhadap budak studi bahwa dia memperlakukan secara khusus......

Dia sudah bertanya kenapa, itu sudah terjadi setelah dia bertanya kenapa.

Karena itulah, minatnya sudah memusatkan perhatian pada hal yang jauh lebih berbeda.

"Kenapa...... itu diperiksa? Karena dia adalah Tuan (廃爵). Meskipun dia semacam tuan yang hampir tidak pernah terdengar? Karena dia telah melakukan kesalahan? Karena ada yang dendam?"

Delfina, dia melindungi apa yang telah Tuan katakan padanya, dan mengulangi ‘kenapa’.



Tak lama kemudian, dia dijual.

Kebanyakan orang tidak menyukai budak 10 Kre murah yang sudah "kotor" atau "diwarnai warna", tapi ada beberapa orang kaya kecil yang akan memutuskan untuk membelinya karena murahnya.

Itu sama dengan barang bekas lainnya, dan Delfina dijual hanya tiga hari setelah dia ditawari untuk dijual.

Orang yang membelinya adalah seorang ksatria muda yang telah membedakan dirinya dalam medan pertempuran pertamanya.



Di sebuah rumah baru yang sedikit mencolok dari sekitarnya di kawasan perumahan di Malonei.

Itu adalah rumah baru Paulos Putremos.

Dia yang agak pendek untuk pria dewasa, pulang dengan semangat tinggi dengan seorang budak baru.

Dia melewati pintu masuk, menatap Delfina yang baru saja dia beli dan rumah barunya, dan napasnya agak kasar.

"Rumah, budak, dan status sosial! Dengan ini, akhirnya aku menjadi orang yang sepenuhnya matang"

Persis seperti itu, dia sepertinya sedang bergerak tentang sesuatu.

"Hei kau"

"Iya"

"Mulai hari ini, aku adalah Tuanmu, kan?"

"Benar"

"Aku adalah Tuan oke, kau adalah budak. Kau harus mengikuti perintahku, mengerti?"

"......kenapa, haruskah aku mengikuti perintah Anda sama sekali?"

"Karena aku adalah Tuanmu"

"Kenapa, haruskah aku mengikuti perintah Anda sama sekali jika kau adalah Tuanku?"

"Karena Tuan seperti itu"

"......Kenapa, Tuan seperti itu?"

"Karena mereka adalah Tuan"

"......, kenapa"

Delfina tiba-tiba berhenti di tengah jalan melalui kata-katanya.

Dia tidak bisa mengulangi ‘kenapa’ lima kali.

Tampaknya Paulos memiliki kepercayaan diri yang mutlak.

Keyakinan tentang bagaimana Tuan dan budak harus berada.

Dan dasarnya hanya pada titik "karena mereka adalah Tuan dan budak".

Tidak peduli berapa kali dia bertanya kepadanya, dia hanya akan menjawab seperti itu.

Karena itulah, Delfina berhenti bertanya.

"Begitu, kalau jawabannya jelas, tidak apa-apa untuk tidak mengulangi ‘kenapa’ ", pikirnya.

"Tuan, tolong beri aku perintah"

Sejak hari itu, dia dipengaruhi oleh Paulos yang gigih, dan berangsur-angsur berubah menjadi budak biasa.



Delfina yang berada di bawah ksatria muda, Paulos Putremos, adalah seorang budak normal.

Dengan setia dia melakukan pekerjaannya sebagai pelayan rumah, dan dengan setia menjalankan perintah tuannya.

Dia tidak diperlakukan secara khusus, tapi dia juga tidak diperlakukan dengan buruk.

Paulos adalah orang yang percaya pada "bagaimana budak harus berada", jadi dia bisa menjalani kehidupan yang sangat rata-rata sebagai budak.

Secara kiasan, itu adalah musim gugur dalam empat musim hidupnya.

Delfina berhenti berpikir dan membiarkan dirinya dilalui arus, dan menghabiskan dua tahun sebagai budak.

Dan akhirnya, Paulos yang memiliki ketegasan percaya akan "bagaimana seorang ksatria harus berada", menutupi Rajanya dengan tubuhnya sendiri di medan perang, dan dengan tewas dengan hormat.

Karena kematian Tuannya, Keluarga Putremos yang tidak memiliki penerus dan juga tidak punya istri telah hilang secara alami, dan dia dijual kembali sebagai budak dengan harga 1 Kre.
Kujibiki Tokushou Bab 145

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment