29 October 2017

Oukoku e Tsudzuku Michi 13

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 13 – SCHWARZ

Aku bangun untuk melihat pemandangan yang agak menarik.

Ada Maria tidur di pelukanku.

Rupanya dia puas dengan bercinta kemarin karena ia tidur dengan wajahnya tersenyum luas dimakamkan di dadaku.

Ini baik-baik saja, aku memeluk Maria kemarin, dan ingat akan tidur di ranjang yang sama.
Keanehan itu lebih lanjut di bawah, pantat itu mencuat keluar dari selimut.

"NNH, NNH, NNH"

Ada suara berirama basah dan suara wanita dan juga perasaan yang menyenangkan datang dari daerah bawahku.

Aku ingat mengambil bagian dalam pantat yang gemetar ke atas dan ke bawah bersama dengan suara.

Carla telah menyelinap dan meletakkan kayu pagiku ke dalam mulutnya.

Namun, untuk menempatkan benda seorang pria, yang berbagi ranjang dengan wanita lain, ke dalam mulutnya. Aku tidak bisa mengatakan apakah dia berani atau tidak punya akal sehat.

Dibandingkan dengan teknik mulut jiwa menyayat Lucy, dia cukup terampil, tapi mungkin apa boleh buat karena dia masih perawan sampai kemarin.

Dia mencoba untuk tetap di mulutnya mati-matian ketika ia sesekali tersedak. Mari kita menikmati layanan gagahnya.

Mireille mungkin akan menyadari dan datang bergegas pada akhirnya, aku akan membiarkan dia melakukan apa yang dia suka sampai nanti...

Ini bukan jenis pelayanan yang membuatmu ejakulasi segera, tapi kalau kau melihatnya sebagai stabil kesenangan dari waktu ke waktu maka itu tepat.

Di tengah tertidur pagi, layanan santai kemajuan. Seperti yang diharapkan, keinginan untuk melepaskan meningkat.

Carla sedang mengalami pertempuran yang sulit dengan bendaku yang sepenuhnya membesar.

Hampir ejakulasi, aku meraih kepala Carla.

Aku ingin muncratdi mulutnya, tapi Carla mengangkat kepalanya dan menyambut dengan riang ketika dia menyadari aku sudah bangun.

"Ah! Selamat pagi Aegir–. Bagaimana mulutku? Ini adalah pengalaman pertamaku jadi aku tidak yakin, tapi... jangan menahan diri dan keluarkan benihmu di mulutku"

Salah perhitunganku yakni Carla tidak memerhatikan sedikit pun Maria yang sedang tidur di sebelahku.

Tentu saja Maria juga bangun pada suara energik Carla.

"Mmh. Aegir-san, selamat pagi..."

Wajah Maria melunak saat menatapku dengan mata mengantuk, kemudian menjadi kaku saat melihat Carla.

Itu seharusnya sudah pagi manis dengan pria yang menghabiskan malam, tapi wanita lain mengisap batang dagingnya.

Aku ingin memberinya penjelasan tapi bagian bawahku mencapai batas saat Carla tidak menunjukkan tanda-tanda berhenti. Penisku mulai berdenyut untuk keluar di mulutnya.

"Nnbuuu!"

Meskipun aku mengeluarkan banyak di dalam Maria semalam, sperma ini seharusnya sudah dibuaat semalam. Ini bukan jumlah yang seorang gadis yang memegang penis di mulutnya untuk pertama kalinya dapat tangani, itu menciprat setelah mengisi mulutnya.

"Gehoh Gehoh! Maaf, aku akan minum segera!"

Aku tidak benar-benar mengatakan apa-apa, tapi Carla pun menyendoki benih yang tumpah pada seprai ke dalam mulutnya.

"Sungguh lucu"

Carla terus menempatkan benihku ke dalam mulutnya bahkan saat ia meringis karena pahit. Aku membelai kepalanya perlahan-lahan.

"Jadi Maria, ada keadaan tertentu, kau lihat?"

Jawabannya adalah tamparan kuat dan sebuah kalimat "musuh wanita!"

 

 

"Hei Aegir, bisa kau ikut aku sebentar?"

Saat kami bertiga tengah sarapan, Carla meringkuk denganku.

"Hm? Apa itu?"

Kupikir kita akan membutuhkan obat saat di perjalanan, aku lupa untuk membeli kemarin."

"Ah, kalau dipikir-pikir kita tidak pergi ke tempat lain setelah kembali dari membeli Schwarz."

Obat jelas dibedakan dari bahan makanan dan serba-serbi lainnya dengan nilai tinggi.

Karena nilai mereka tinggi, banyak dari mereka menjual dengan harga yang sangat tinggi.

Lebih jauh lagi, karena seseorang tidak dapat membedakan palsu dari yang asli tanpa keahlian khusus, itu khas untuk tidak membelinya di toko biasa tapi di toko obat khusus atau pribadi dari apotek.

"Kita pasti akan terluka selama perjalanan, apakah kau punya, Mireille?"

"Tentu saja tidak, penyakit asli atau obat luka dijual dalam emas. Aku tidak pernah memiliki uang sebanyak itu, jenis obat-obatan yang bisa kita beli dengan uang kita hanyalah luka yang sembuh dengan meludahinya."

Jadi karena itu sia-sia, mereka tidak pernah membeli apapun.

Lalu aku yang punya uang ekstra harus membeli beberapa.

"Baiklah, aku akan membutuhkan obat juga, mari kita pergi."

"Aku tinggal di sini untuk makan~ Kami akan makan manisan di perjalanan jadi aku harus mengisinya."

Carla membawaku ke sebuah toko obat di sepanjang jalan utama. Toko itu sendiri adalah kecil tapi interiornya rapi. Obat tidak dapat diproduksi dalam jumlah besar pula, sehingga tidak ada gunanya di toko besar.

Toko ini memasok rumah tangga Duke dan juga disertifikasi oleh keluarga kerajaan, sehingga tidak ada diskon tapi tidak ada yang meragukan kredibilitasnya.

Dalam toko, ada berbagai obat, obat-obatan tampak mirip, bersama dengan hal-hal yang hanya dapat dilihat sebagai racun oleh warnanya.

Aku terpikat dan melihat sekeliling dengan gelisah karena aku belum punya banyak pengalaman dengan obat-obatan, tapi Carla meraih obat langsung di depannya.

"Bisakah kau membeli ini dengan uangmu, kumohon"

Obat yang Carla ulurkan adalah jeli berwarna kuning di dalam panci kecil.

"Ini 1 perak koin"

Tidak ada masalah dengan biayanya, tapi aku tidak tahu mengapa Carla ingin aku membelinya secara khusus.

Pria tua di belakang meja memberi senyum pemahaman setelah aku membayar sekoin perak dan mengambil obat.

Sambil begitu, aku ingin membeli salep penyembuhan jadi aku tanya si pria tua. "Obat ini efektif untuk sebagian besar luka", dia menjawab dan merekomendasikan pot obat berukuran kepalan.

Obat ini terbuat dari bahan yang benar-benar berharga. Dapat menyembuhkan nanah dan luka dengan cepat bila diterapkan ke area yang diderita, dan pemulihan kulit juga bisa, meninggalkan hampir tidak ada sisa-sisa tampaknya.

Biayanya 5 koin emas, sangat mahal untuk sebuah pot kecil.

Ini sama dengan 2,5 Schwarz, tapi ada kesempatan kematian segera jika kita tidak memiliki obat ketika seseorang terluka, dan membeli itu juga dibenarkan ketika memikirkan tentang menjaga kulit rekan wanitaku bebas dari bekas luka.

Aku menyerahkan penjaga toko yang tertawa 5 koin emas saat ia mengatakan kepadaku bentuk sejati obat Carla. Obat itu kontrasepsi yang terbuat dari getah pohon Seir, yang tampaknya tidak sangat mahal.

Begitu, dia berpikir akan menjadi sulit untuk hamil selama perjalanan.

Tapi saat pria tua melanjutkan, tampaknya ada arti khusus jika pria hadiah itu untuk seorang wanita.

"Kau hanyalah selirku. Ini hanya hubungan fisik jadi gunakan ini dan persiapkan tubuhmu."

Adalah maksudnya.

Di ujung ekstrim usulan lainnya, gadis itu akan membelinya untuk dirinya sendiri jika mereka pecinta sejati tidak peduli seberapa buruk dia.

Aku mengerti, tapi sekarang aku tidak.

Apakah Carla puas diberitahu bahwa dia "selir yang kumau untuk tubuhnya saja"?

Aku tidak benar-benar yakin, tapi aku mengambil obat dan berlari keluar dengan cepat.

Tatapan dari kerumunan di luar toko berkonsentrasi pada apa yang kubawa.

Rupanya obat ini cukup terkenal saat terlihat dari wadahnya.

Betina memandang kami dengan cemoohan, sementara laki-laki mengarahkan mata penuh nafsu ke arah Carla, dan mata iri padaku.

"Terima kasih banyak! Akan kupastikan bersiap-siap dengan benar!"

Kata Carla dengan keras.

Fakta bahwa dia menggunakan nada yang berbeda dari biasanya tak salah lagi dilakukan dengan sengaja.

Karena lebih banyak tatapan berbalik ke arah Carla, wajahnya menjadi memerah.

Dalam perjalanan kembali ke penginapan dengan Carla yang bernapas berat, aku meraih tanganku ke dalam celana pendek kulitnya, itu basah kuyup.

Pada saat ini aku menyadari bahwa ia telah mulai cabul di jalan.

 

"Umm! Aku akan Aa! Aau..."

Sekitar waktu aku kembali ke penginapan dan selesai mempersiapkan Schwarz, Ruu datang.
Dia membawa bagasi sekitar setengah ukuran tubuhnya.

"Oh, boleh saja ditambah tapi pastikan kau tidak jatuh!"

Mireille menjadi ketat, tapi kepribadiannya mungkin bukan tipe untuk meninggalkan Ruu jika dia benar-benar mulai jatuh di belakang.

"Ya, tak begitu penting."

Carla kehilangan kewaspadaan setelah benar-benar menganggap Ruu hanya sebagai seorang anak kecil, kehilangan minat.

Orang ini sepertinya dia benar-benar akan meninggalkan siapa pun yang jatuh, sungguh menakutkan.

Pada saat itu Schwarz sangat gembira, berpikir bahwa jumlah perempuan telah meningkat setelah melihat Mireille dan Ruu, tetapi ia jadi puas ketika Mireille mengisi makanan yang dia beli.

Tapi karena Schwarz memiliki tubuh yang besar bahkan untuk kuda perang, ia bisa mungkin masih bisa dinaiki dan berjalan dengan hanya jumlah yang langka ini dengan bagasi pada dirinya.
Sepanjang jalan ke desa Sheera terutama dataran rumput, dan air dapat diisi ulang di kolam, sehingga hanya beberapa pakan ternak yang dibawa.

Tentu saja, pakan ternak ini dimuat ke kuda yang akan memakannya.

Yah, akhirnya waktu untuk keberangkatan.

Tapi, sebelum itu.

Aku dengan penuh semangat membuka pintu Little Bird Inn dan mengintip Maria.

"Aku akan kembali"

Aku tidak akan mengatakan kapan.

Bibir kami bertemu, aku memasukan lidahku, meremas selama 30 detik.

Saat bibir kami berpisah, Maria kehilangan kekuatan di pinggangnya dan jatuh dengan pantatnya.

"…………Aku akan menunggu"

Aku tak memikirkan tatapan siapa pun.

Nah, mari kita pergi.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Aku menyadari setengah hari setelah kami berangkat tapi, mungkin karena mereka memiliki kekuatan fisik, Carla dan Mireille memiliki kecepatan berjalan cepat.

Tentu saja, langkahku juga tidak kalah dengan para gadis sehingga kecepatan kami bahkan tidak dapat dibandingkan dengan karavan normal.

Kalau begini, masalahnya adalah gadis kecil yang membawa bagasi besar yang mulai jatuh dengan cepat sebelum tengah hari.

Oleh karena itu, dia sekarang naik di punggung Schwarz bersama dengan bagasinya.

"Maaf! Membiarkanku naik kuda! Aku baik-baik saja dengan diseret oleh tali!"

Dia bermasalah, tapi adeganku menyeret Ruu saat mengendarai kuda hanya dapat dilihat sebagai penculikan, sehingga ditolak.

Selain itu, membiarkan Ruu naik memiliki efek meningkatkan kecepatan berjalan Schwarz.

Benar-benar kuda cabul, aku ingin tahu dia menyerupai siapa.

Kadang-kadang kita tidak maju dalam perjalanan kita, kita mulai mendirikan kemah sebagai saat hari mulai berakhir.

Kami membuat api unggun di beberapa hutan sedikit keluar dari jalan dan memakai selimut.

Ini sudah akhir musim gugur. Meskipun area ini tidak dingin, malam masih dingin dengan hanya satu selimut.

Pada saat-saat seperti ini, mereka akan tidur mendekat bersama-sama agar hangat tapi...

"Ruu, kita akan tidur di sini"

Mireille membungkus Ruu dalam selimut dan menariknya.

"Eh? Um? Bagaimana Aegir-san dan Carla-san?"

"Kau akan mengerti pada akhirnya. Ayo, kau akan harus bangun pagi-pagi besok juga jadi cepat tidur."

Namun, suara-suara bergairah dan suara daging bergema di malam yang tenang, tampaknya Ruu tidak bisa tidur sampai saat setelah mereka selesai karena kegembiraan dan shock.

 

 

"Sangat menyenangkan dan damai saat tak ada apa-apa, tapi bahkan berpikir tidak ada jalan."

Aku berbicara tanpa sadar.

Di sebelah selatan Loreille adalah ibukota Trisnia. Utara adalah jalan menuju kerajaan Arcland dengan banyak benteng-benteng. Sisi barat memiliki sungai besar yang mengalir ke Federation, North Terjes. Tapi tak ada yang ke timur selain desa-desa kecil.

Aku pernah melihat pada peta bahwa tidak ada negara timur dari Triea, daerah-daerah itu berbatasan dengan kurangnya Central Mountain Range di kedua strategis signifikansi dan kapasitas produksi, sehingga kerajaan hanya membutuhkan Penguasa lokal untuk mengerahkan tentara selama masa perang dari desa-desa dan meninggalkan mereka sendirian.

Karena itu, Penguasa lokal tidak memiliki kapasitas untuk melakukan pekerjaan umum skala besar, dan sementara ada banyak daerah padang rumput terbuka yang luas, jalan raya hanya pada tingkat jalan hewan dan setiap rawa atau pohon tumbang di sepanjang hutan yang tersisa karena mereka, sehingga sulit untuk transportasi.

Bukit-bukit kecil dan sungai kecil menjadi titik jalan yang akan menjadi rintangan besar setiap kali hujan.

"Kalau saja jalan dilakukan dengan benar, perjalanan ini akan membutuhkan hanya 2 hari."

"Ya... Ibuku selalu meratapi ini juga."

Aku tahu bahwa Ruu dan Mireille bekerja jauh dari rumah, dan jarak dari desa-desa timur ke pusat kerajaan jauh.

"Yang lebih parah lagi, bahkan bandit akan muncul sehingga pedagang tentunya menjauh."

Alasan pedagang mengunjungi desa-desa timur terpencil meskipun begitu, adalah kesempatan untuk membeli tanaman dan bulu dengan murah dan menjual produk kota dengan harga tinggi.

Tidak jembatan yang ingin mereka sebrangi dengan risiko yang direbut akar dan cabang dengan bandit.

"Mireille, tampaknya kau telah membeli banyak makanan, apakah kau memiliki keluarga besar?"

"Aku punya dua orang tua dan aku putri sulung, lebih muda dariku adalah 4 perempuan dan 3 laki-laki, 1 laki-laki dan 2 perempuan bekerja di ladang, tapi tanah menjadi subur. Dan mereka semua anak nakal masih kecil yang hanya tahu bagaimana menangis."

Tampaknya keluarga yang cukup besar, makanan untuk 10 anggota keluarga di musim dingin sudah bertekad untuk menjadi muatan besar.

"Lobak mudah untuk didapat bahkan selama musim dingin lho, dan hutan di dekatnya memiliki beberapa permainan juga."

Dia tertawa, "Tapi beruang yang tidak tidur sangat menakutkan."

"Ruu, apakah keluargamu memiliki banyak orang juga?"

"Tidak! Aku punya ibu dan kakak, peternakan kakakku dan ibu. ...Ibu belum bisa bergerak banyak karena dia mendapat luka bakar besar tahun lalu."

Dia punya beban sendiri, juga.

"Karena aku seperti ini, aku tidak bisa melakukan banyak pekerjaan di ladang, jadi aku diberitahu aku mungkin juga pergi mencari uang di kota."

"Meskipun aku tidak bisa mendapatkan uang banyak", tambahnya.

"Begitu, maka kita harus buru-buru sehingga kau dapat bertemu mereka lagi "

"Ya!"

Di samping catatan, Carla sedang mengarah lurus ke bawah dengan cabul, melakukan hal-hal seperti menggulung bajunya dengan malu-malu setiap kali tatapanku bertemu miliknya, mencapai tangannya dari belakang ke selangkanganku setiap kali kita berlatih mengendarai Schwarz, dan masturbasi di tempat-tempat yang kuyakini untuk menemukannya.

 

Kami melanjutkan perjalanan meski memiliki masalah dengan jalan yang buruk, dan setelah memutuskan ke kampung halaman Mireille dulu, kami sudah sehari jauh dari desa Sheera, ketika akhirnya sebuah insiden terjadi.

"Aegir, apa kau melihat itu?"

"Itu hanya sekejap jadi aku tidak tahu pasti, tapi ada sesuatu."

Pada cekungan yang dikelilingi oleh bukit-bukit, bayangan terlihat sebelumnya di atas bukit-bukit sekitarnya menghilang.

Dari sini, ada cukup banyak jarak yang tersisa ke bukit.

Jika itu serigala, mereka akan mengejar kita dari aroma kami meski kita tidak pergi lebih dekat, semua arah selain bawah angit terlihat, sehingga akan aneh untuk bersembunyi.

"Carla, kau melihatnya?"

"Hanya sekejap tapi, banyak orang."

Itu mudah untuk diketahui, ada beberapa kasus di mana orang-orang yang menyembunyikan diri mereka mengikutimu dengan ramah.

"Carla, Mireille, waspada! Ruu, meringkuk dan tetap tenang!"

Aku membuka bagasi dari Schwarz dan melompat pada dirinya.

Merasakan suasana tegang, mereka dengan cepat mengikuti perintahku.

"Kemana kau pergi?"

"Ditembak oleh panah dari bukit-bukit sekitarnya adalah masalah! Aku akan ke atas bukit untuk menahan mereka! Kalian ikuti di belakangku!"

Aku menendang perut Schwarz, berderap seperti aku tidak pernah dilakukan selama latihan ... sprint penuh daya.

"Cepat", aku sungguh-sungguh merasakannya.

Dia bukan hanya besar, misalnya meski ada kuda lain dengan ukuran yang sama akan lebih lambat sejauh ini, bahwa ia dilahirkan hanya untuk berlari.

Ini mungkin pertama kalinya dalam hidupnya berlari sesuka hati, rasanya punggungnya tertawa dalam suasana hati yang baik.

Kami tiba ke puncak bukit dalam sekejap mata, mungkin itu bisa seperti yang diharapkan, ada sekelompok dari 5 laki-laki kotor tampak memegang kapak dan tombak, mata mereka menuju arah kami.

"Hei, dia naik!"

"Sejak kapan!!"

"Aku akan bertanya dulu, kenapa kau mengikuti kami!"

Orang-orang itu terdiam beberapa saat, kemudian mengacungkan senjata mereka dan mulai berteriak-teriak seolah-olah mereka akan kembali kontrol.

"Kami akan memintamu meninggalkan barangmu!"

"Wanita juga!"

Masih seperti yang kuharapkan.

"Aku menolak"

"Eh?"

"Eh?"

Mereka adalah sekelompok bodoh.

"Aku bilang aku menolak. Apa yang akan kalian lakukan, menyerah dan peri? Atau kalian akan melawan?"

Penunggang kuda, pejuang mengeluarkan tekanan besar untuk menginjak para tentara.

Belum lagi bahwa Schwarz membanggakan ukuran besar bahkan di antara kuda perang, rasa intimidasi yang ia keluarkan tidak biasa.

Ini sudah lebih baik bagi mereka untuk takut dan melarikan diri.

"Jangan meremehkan kami!"

"Apa yang bisa seorang pengendara lakukan!"

Tampaknya negosiasi telah rusak.

Dengan senjata di tangan mereka, pria pertama bergegas padaku untuk menarikku dari kuda, namun gerakan mereka begitu lambat sampai kepemimpinan mereka tidak efektif.

Dengan orang-orang bergegas di dari depan, Schwarz melakukan hal yang cerdas dan berlari ke arah miring.

Kepala kuda menghilang dari pandanganku, aku menunjuk tombak pada si pria dan dua tombak dan empat lengan menari di udara.

"●▲■!!!!!!!!"

Aku menangkis jeritan yang tak tertahankan dari telingaku dan menyerang pada pria yang bermain peran pemimpin memberikan yang arah.

"Hiii! Pergi! Pergiiiii!"

Pria itu berbalik kepadaku dan berlari tapi itu terlambat, sinyal dari pertempuran sudah dibesarkan.

Dia pasti sudah baik-baik saja jika ia menyerah tetapi berlari tidak menandai akhir dari pertempuran.

Setelah memprovokasi pembunuhan, itu tugasnya sebagai pemimpin untuk mengambil tanggung jawab.

Menggunakan kekuatan dari seranganku, tombak menusuk ke punggung pria itu, melalui tengah, dan keluar perutnya.

Penderitaan kematian tak tertahankan lagi, aku hanya mendengar suara menarik perempuan baru-baru ini, sehingga kontaminasi di telingaku ini menggangguku.

Aku mengayunkan tombak, melempar orang itu di depan sisa keduanya.

Melihat pria mengeluarkan gelombang darah dari mulutnya, kedua orang itu berbalik lemah di lutut.

"Hii!"

"Kau dapat meninggalkan senjatamu dan peri, kalau kau bertarung, kau akan menjadi berikutnya."

Setelah memastikan bahwa orang-orang itu melemparkan senjata mereka dan berlari, aku kembali ke tempat yang lain.

Mireille dan Carla melawan dua orang, mungkin kolom terbang yang menyerang di ketidakhadiranku.

Ada seorang pria bergulir di bawah kaki mereka, tampaknya mereka memiliki tangan atas.

Keduanya adalah tentara bayaran, bukanlah putri.

*Bururu*, Schwarz meringkik seolah berkata mari kita pergi membantu mereka.

Tentu saja, mereka adalah wanita dan cadangan, juga kuncup bunga kecil.

Aku bergegas masuk dari sayap di keempat yang bertarung dan memotong kepala seorang pria, Schwarz menginjak-injak yang lain dengan kekuatannya.

*Bwltch*, suara kepala pecah mengakhiri pertempuran.

Aku senang dua terakhir tidak berteriak, aku tidak tahan mendengarkan setiap jerit pria.

"Kau kembali!"

"Ya, kau baik-baik saja?"

"Tidak masalah. Aku menghbisi satu ini di sini dan yang satu di sana."

Tampaknya Carla mengalahkan seorang pria di atas bukit dengan busur.

"Pada akhirnya aku membunuh orang yang tampaknya menjadi pemimpin dan dua pria lain dan mengirim orang lain berlari."

"Mereka mungkin memiliki lebih banyak teman, mari kita bergegas dan pergi."

Aku tidak berpikir bandit memiliki kuda.

Oleh karena itu kalau aku menempatkan Ruu pada Schwarz dan bergerak cepat ada sedikit kemungkinan mereka akan menangkap kita.

Tapi kelihatannya takkan mudah.

Dari depan, sekelompok 10 orang menghalangi jalan kami.

Tiga dari mereka memegang busur sehingga akan berbahaya untuk mengambil jalan memutar dan melewati mereka.

Namun, tidak ada musuh di bukit-bukit sekitarnya, jika orang-orang di depan mereka semua, belakang akan aman meski aku menuju pada mereka sendiri.

"Aku meninggalkan Ruu padamu."

Musuh sudah bersiap untuk perang, aku tidak punya waktu untuk meletakkan bagasi dengan bebas.
Aku menurunkan gadis kecil yang khawatir dan melompat pada Schwarz.

"Ayo maju, tunjukkan apa yang kau miliki."

Meringkiknya terdengar seperti tawa.

Dia berlari dan berlari dengan kecepatan luar biasa.

Dia tak tampak membawaku, yang beratnya 100 kg dengan tombak yang disertakan, dan beberapa kg bagasi.

Dia berlari semudah telanjang, kuda liar di lapangan, namun mukanya seperti titan, suara yang dalam dari kukunya membuatnya terasa seperti beban berat melebihi satu ton.

Panah berasal dari depan, tapi karena kecepatan yang luar biasa dan suasana mengintimidasi tujuan rusak dan mereka tidak mengenainya.

Tiga dari mereka mencoba untuk mencegat dengan tombak namun Schwarz tidak memikirkan mereka, menginjak-injak mereka dengan mudah.

Kepala seorang pria terbang dengan setiap rotasi tombakku, atau wajah terbelah jika tujuanku tergelincir.

Schwarz berlari saat menggambar angka 8 di sekitar rumpun bandit, berulang kali menembus melalui mereka.

Lalu sat 6 orang jatuh oleh kuku kuda, mereka semua berlari pada waktu yang sama.
semangat mereka mungkin pecah. Mungkin kuda hitam serta aku yang menaikinya, muncul seperti malaikat maut bagi mereka.

(Memangnya aku akan membiarkan kalian pergi)

Rasanya sesuatu seperti itu terdengar.

Tapi bukan berarti mereka perlu dibantai.

"Jatuhkan senjata dan menyerah kalau kalian ingin hidup! Lari akan dilihat sebagai melawan!"

Kami sudah mendekati desa, mereka akan menjadi imbalan yang bagus untuk para penjaga jika ditangkap dengan patuh.

Namun pilihan mereka adalah untuk melarikan diri.

"Baiklah"

Aku menyiapkan tombakku lagi.

Tidak bersedia untuk menunggu lebih lama lagi, Schwarz melangkahkan kakinya.

"Ayo! Bantai mereka!"

Tidak ada cara untuk orang-orang ini melarikan diri dari Schwarz dengan lari, sehingga hanya kita yang berdiri tersisa.

"Tak bisakah kau menjadi sedikit lebih tenang?"

Mireille mengeluh saat ia memegang Ruu.

Ruu meringkuk dalam ketakutan dari pertempuranku, tampaknya ia kehilangan kesadaran setelah melihat tombak bernoda darahku dan Schwarz bersimbah darah.

"Ini bukan apa-apa, dia tidak akan mampu bertahan seperti itu"

Carla menampilkan ketidakpuasan, tapi ini jelas adegan mengejutkan untuk seorang gadis sekitar 10. tahun

Aku akan memberinya beberapa apel ketika dia bangun.

"Jadi apa yang akan kau lakukan tentang hal yang kepala penjaga tanyakan? Kalau kau mengatakan bukti penaklukan bandit maka kau harusnya menangkap dan mengambil bandit sendiri, atau mungkin..."

"Potong kepala mereka dan membawa mereka bersama, kan."

Aku minta maaf pada Ruu tapi apel harus menunggu.

Lebih baik baginya untuk tidur agak lama, demi dirinya.

Sebuah tas goni tergantung dari leher Schwarz, di dalamnya ada kepala orang yang kupikir pemimpin bandit sebelumnya.

Bandit adalah petani yang mencapai batas menjadi miskin.

Aku berpikir bahwa meski aku membawa benih kecil mereka tidak akan dapat memverifikasi itu jadi aku hanya mengambil pemimpin pria.

Jika tidak ada gunanya kita bisa membuangnya, berat badan itu tidak begitu berat.

Tapi tak satu pun dari kita bersedia untuk melakukan itu sehingga kami akhirnya mengantungnya di leher kuda itu.

Akhirnya, desa mulai terlihat sedikit demi sedikit, kita bisa melihat beberapa rumah yang dikelilingi oleh pagar kayu di atas kenaikan sedikit.

Mireille menghadapi kami dengan giliran.

"Selamat datang di Sheera Village"

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Malam Maria

"Ini tidak bagus... mustahil...yang ini belum cukup"

Apa yang kucari adalah sesuatu yang berbentuk batang, tetapi tidak ada yang cukup tebal.

Aku mencoba memakai sapu dan pipa bambu namun tidak satupun dari mereka adalah bagus.

Satu-satunya ukuran yang tepat adalah kayu bakar untuk memasak, tetapi jika aku menggunakan mereka aku akan terpecah dan berada dalam kesulitan.

Ini semua adalah kesalahan Aegir.

Meskipun aku merasa puas dengan hanya jemariku sampai sekarang, dia memberiku rasa benda besar dan sekarang aku tidak bisa tahan lagi.

Dan tidak hanya dia memiliki anggota yang besar, ia juga tahu dengan baik bagaimana menangani wanita.

"Meskipun ia tampak lebih muda dariku...Aku bertanya-tanya bagaimana ia bisa begitu baik."

Akhirnya ia melihat tongkat kayu yang ditinggalkan seseorang, itu memiliki pegangan dan ukurannya hampir sama. Sambil berdoa bahwa tongkat pemilik itu tidak datang kembali, dia mencuci dengan hati-hati dan membawanya kembali ke kamarnya.

"Aegir-san! Aaaah tahan aku lebih kuat, beri aku benda besar itu!"

"Aku baik-baik saja. Aku akan melakukannya meskipun itu menyakitkan! Masukkan semuanya!!"

Suara cabul Maria melayang manis di penginapan malam itu.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Nama : Aegir

Pekerjaan : Tentara Bayaran Independen

Uang : 64 Emas , 45 Perak (tembaga tidak dihitung)

Senjata : Large Bardiche, Steel Knift x2

Armor : High Leather Armor, High Leather Gauntlets, High Leather Boots, High Leather and Chain Shield, Black Cloak (Cursed)

Rekan : Mireille (Pendekar Pedang), Carla (Pemburu), Schwarz (Kuda), Ruu (Loli)

Jumlah Partner Seksual : 3
Oukoku e Tsudzuku Michi 13

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment