06 October 2017

Reunion v2 Bab 4

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 4 – Orang yang Hidup untuk Bertarung

Bagian 1

Ini reuni 1 tahun untuk Tooi sementara 10 tahun untuk Gilfrain, setelah bersatu kembali; mereka berada di gang belakang bangunan rumah pelacuran.

"Oi, Tooi. Apa kau memiliki pemantik?"

Sementara menempatkan rokok di mulutnya, Gilfrain mengatakan itu. Tooi mengambil kenang-kenangan neneknya, pemantik dari sakunya.

"Heeh. Kau mulai merokok? "

"Tidak. Aku tidak merokok "

"Lalu mengapa kau memiliki pemantik?"

"Ini hobiku"

"Orang aneh"

"Biarkan saja. Tapi Gilf. Apa kau perlu orang lain untuk menyalakan rokokmu? Sangat mudah bagimu untuk membuat api, kan?"

"Aku lebih suka memiliki seseorang menyalakannya untukku"

"Orang aneh"

"Tutup mulutmu"

Tooi memicu pemantik api dan bergerak lebih dekat ke mulut Gilf. Daun rokok yang dibungkus kertas, membentang merah dan bersinar. Di gang belakang gelap di mana lampu-lampu jalan hiburan tidak bisa mencapai, api dari pemantik api dan dengan lembut menerangi kedua orang tersebut.

Gilfrain *fuuu,* menghebuskan asap dari mulutnya.

"Tapi, aku terkejut. Meskipun itu 10 tahun reuni kami, kau tidak berubah sama sekali dari sebelumnya. Aku setengah meragukan bahwa kau berasal dari dunia lain tapi, sepertinya benar. Kau benar-benar tidak masuk akal"

"Kau berubah banyak, Gilf. Kau bocah yang lebih kecil dariku sebelumnya dan sekarang kau menjadi lebih dewasa. Suaramu anehnya lirih"

"Ini wajar sejak 10 tahun berlalu"

".........kau juga menjadi lebih baik dalam menangani perempuan juga"

Tooi bergumam itu dengan kebencian dan takut-takut.

Keduanya meninggalkan rumah pelacuran untuk mengobrol sebentar di luar tetapi, ketika mereka menuju luar ia bisa mendengar bisik-bisik dari resepsionis yang dirayu oleh Gilfrain.

Dia tidak tahu maksudnya tetapi, dilihat dari anggukan dari resepsionis berwajah merah, ia bisa membayangkan sebagian dari itu. Setelah 10 tahun, anak laki-laki berusia 12 tahun Gilfrain tampaknya telah tumbuh menjadi playboy yang luar biasa.

"Di masa lalu........kau adalah anak lucu dan polos. Tidak peduli berapa kali aku memintamu untuk datang ke rumah pelacuran denganku, kau akan selalu menolak"

"Kau idiot untuk mengundang bocah nakal berusia 12 tahun. Sebaliknya, kau selalu takut pada saat terakhir dan kembali benar?"

"Kau seperti anak polos sampai-sampai kau khawatir tentang masalah pertumbuhan rambut kemaluanmu"

"Aku akan membunuhmu, brengsek!"

Gilfrain terdistorsi wajah cantik dan berteriak dalam kemarahan nyata. Dia kemudian mendecak lidahnya dengan merasa jijik sebelum menghembuskan asap lagi. Asap yang keluar dari mulutnya menyebar dalam ruang sempit gang belakang.

"Apakah pikiran atau penampilan, itu biasa saja bahwa banyak hal akan berubah"

Toh 10 tahun berlalu, tambahnya.

Gilfrain mengucapkan itu dengan nada tumpul.

Tooi diam seolah-olah ia berpikir sementara waktu sebelum,

"Hei, Gilf – mengapa kau mengkhianati Ifnatus?"

Dia membesar-besarkan topik itu.

Dia ditanya pertanyaan yang ingin ia tanyakan, pertanyaan yang harus ia minta tepat di wajahnya.

"Aku mendengar semuanya dari Laila. Tentang konflik internal Ifnatus, dan juga tentang hilangnya kau selama konflik internal"

Tak ada perubahan pada ekspresi Gilf. Tak ada tanda-tanda kebingungan atau terganggu, ia tetap terus merokok. Tepat ketika rokok itu ternyata lebih pendek, ia membawanya keluar dari mulutnya dan hancur dengan tinjunya.

Dia menjatuhkan cangkang yang tersisa ke tanah sebelum perlahan-lahan membuka mulutnya.

"Aku tidak mengkhianati mereka. Aku meninggalkan mereka"

Itu nada yang sangat dingin.

"Meninggalkan….?"

"Yeah. Aku merasa bahwa itu bodoh untuk memperjuangkan desa itu. Jadi aku punya sedikit waktu melarikan diri"

"............Kenapa, kenapa sih, Gilf. Kau [pahlawan] Ifnatus, kan?"

Tooi setengah-ragu mengenai Gilfrains yang mengkhianati.

Tidak – ia hanya tidak mau mengakuinya.

Menghilang di tengah-tengah konflik internal. Tindakan yang begitu jauh dari cara hidupnya yang dulu Tooi tahu.

Tapi sekarang.

Ia memperoleh konfirmasi dari orang itu sendiri.

Konfirmasi bahwa ia berhenti berjuang dengan kehendaknya sendiri, bukan karena beberapa kecelakaan yang tak terduga atau semacam kekurangan------

"Kau mencintai Ifnatus lebih dari orang lain, kan? Kau merasa bangga lahir di suku yang dikenal sebagai Ifnatus, kan. Lalu kenapa…………"

"Aku menyukainya. Aku menyukainya dan aku bangga akan hal itu. Ajaran Ifnatus berarti dunia bagiku"

"Kalau begitu"

"Itulah sebabnya--- aku tidak bisa memaafkan itu. Aku tidak bisa mengakuinya. Aku tidak tahan melihatnya begitu. Jatuhnya Ifnatus"

Nadanya tenang tapi, rasanya seolah-olah ia sangat menekan emosi beratnya. Amukan marah membakar di matanya dan lengan kanannya yang diperban itu mengepalkan benar-benar sulit.

"Tooi. Apa kau mendengar tentang awal konflik internal dari si payudara raksasa?"

".............opini Ifnatus dan negara yang bentrok, mengenai imbalan pertempuran Raja Iblis"

"Iya. Betul. Jujur saja – aku tidak suka itu sejak awal. Aku benci orang-orang dari desa yang bertengkar tentang sesuatu yang membosankan"

Dia melanjutkan seolah-olah ia meludah.

"Untuk Ifnatus, pertempuran adalah tujuan. Hal ini tidak pernah metode. Kami berjuang untuk melawan dan akan mati di medan perang seperti jika kita kehabisan tenaga. Para prajurit Ifnatus tua hidup seperti itu. Dan jika kita tidak melewati cara hidup begitu, aku merasa menyesal pada nenek moyangku"

Tidak ada agama tertentu yang ada di suku Ifnatus.

Sebaliknya – ada sudut pandang hidup dan mati yang aneh.

Dikatakan bahwa setelah mempertaruhkan hidup mereka dalam pertarungan, setelah mencapai kematian terhormat mereka di medan perang, prajurit akan naik ke langit setelah kematian, bergabung dengan dunia dan menoleh ke bawah ke bumi.

Karena itu, orang-orang dari Ifnatus akan memberikan penghormatan kepada suku mereka yang meninggal di medan perang.

Merasa malu pada tindakan yang akan mengkhianati nenek moyang mereka, mereka memegang kebanggaan terhadap jiwa dan keterampilan yang mereka warisi dari zaman kuno.

Bagi mereka, mereka ancaman nenek moyang yang mendiami hidup heroik mereka, sejenis [Tuhan].

"Tentu saja, aku membutuhkan makanan juga untuk bertahan hidup. Aku kurang lebih menginginkan uang – tapi, mengenai pertempuran raja iblis 10 tahun yang lalu, setelah pertempuran usai, mereka menerima imbalan dari negara sesuai dengan kontrak. Sebagai tanggapan, masalah ini dimulai karena Ifnatus meminta lebih"

Peran Ifnatus di pertempuran besar raja iblis.

Mereka mungkin bekerja melebihi dari isi kontrak yang dipertukarkan sebelumnya.

Itulah sebabnya, itu normal saja bagi mereka untuk meminta lebih banyak imbalan – tapi, itu juga wajar bahwa Kekaisaran tidak menghargai mereka lebih dari kontrak yang ditetapkan.

"Itu adalah Ifnatus yang memulai pertarungan dengan alasan bodoh sialan. Di atas semua itu, mereka terus melakukan pertarungan membosankan seperti terorisme, pembunuhan dan penculikan. Bahkan aku........... diperintahkan oleh sesepuh desa. "Pergi culiklah anak-anak dari keluarga kerajaan". Astaga, semuanya berubah menjadi omong kosong"

Dalam keputusasaan mata pria ini bergerak.

Apa yang diberikan kepada seorang pria yang ingin hidup sebagai prajurit, adalah perintah yang jauh dari tindakan seorang prajurit. Pada saat itu, itu tidak sulit untuk membayangkan apa dampak Gilfrain rasakan pada waktu itu.

"Itu sebabnya ......... kau meninggalkan Ifnatus?"

Yeah, Gilfrain mengangguk pelan.

Dia tidak mengkhianati tetapi meninggalkan mereka.

Banyak orang akan menganggap ini sebagai [pahlawan] yang mengkhianati desa tetapi – dilihat dari pikiran, orang yang dikhianati mungkin Gilfrain.

Ajaran Ifnatus yang mewakili cara hidupnya dikhianati oleh orang-orang dari Ifnatus.

"Bagaimanapun juga---- Ifnatus mulai menjadi aneh sebelum pertempuran dengan Raja Iblis. Orang-orang berlatih untuk mejadi prajurit menurun setiap tahun, dan dalam penggantian, mereka yang bertujuan untuk menjadi pengusaha bisnis meningkat. Meskipun ada orang-orang yang bekerja sebagai tentara bayaran, mereka mulai berbicara tanpa henti tentang uang sebelum aku tahu itu. Mereka memilih medan perang melalui kerugian dan keuntungan, keuntungan dan kerugian, bukannya apakah ada musuh kuat atau lemah"

Sudut pandang jadul Ifnatus yang berfokus pada menghormati kebanggaan dan kesombongan mulai bisa hancur oleh komersialisme modern.

Itu mungkin hal yang normal untuk dilakukan.

Tidak banyak orang yang akan memprioritaskan kebanggaan atas uang uang di depan mereka.

Semua orang ingin hidup di kehidupan yang mudah sehingga uang diperlukan. Daripada medan perang yang tidak memiliki keamanan untuk masa depan, itu adalah emosi yang normal untuk setiap keluarga yang ingin mendapatkan pendapatan yang stabil dalam lingkungan yang aman. Bahkan jika mereka bekerja di medan perang, itu normal saja ingin mengurangi risiko bahaya.

Sebagai contoh: Sama sebagaimana ia pergi dengan Sachs Hayern yang dibunuh oleh Arwah kontraknya – dia mungkin seorang pria yang membuang harga dirinya dan status sosial dan ingin hidup tanpa beban.

Tapi.

Ada eksistensi di dunia ini yang tidak akan pernah menerima sudut pandang umum seperti itu.

"Desa itu bukan lagi Ifnatus yang kutahu. Itu telah kehilangan kebanggaannya dan aku tidak ingin desaku menjadi sampah. Itulah mengapa aku meninggalkan mereka. Itu saja"

"............Jadi, itu betapa sedikit berartinya untukmu?"

Tooi mengucapkan itu.

Seolah-olah ia menggertakkan gigi.

"Untukmu, apakah Ifnatus........kampung halamanmu, rekan pelatihanmu, sedikit berarti? Hanya karena berubah sedikit, itu benar-benar sesuatu yang dapat dibuang yang mudah?"

Pertanyaan yang diperas keluar dari kedalaman tenggorokannya – dijawab oleh Gilfrain dengan mata dingin.

"Ini adalah tempat yang benar-benar berbeda karena sudah berubah. Mereka mengucapkan bahwa tidak peduli seberapa rendahnya harta menjadi, itu masih harta........tapi itu hanya berarti bahwa itu tidak lagi harta"

Membuangnya karena berubah adalah cinta, ucapnya.

Setelah Gilfrain mengucapkan itu, Tooi tidak ada mengucapkan apa-apa lagi.

(........Cinta ya)

Sebagai contoh; untuk pasangan yang dibentuk dengan kedua perasaan diterima dan pacar yang serius jatuh cinta dengan gadis itu.

Karena dia serius jatuh cinta padanya, bahwa ia tidak akan membencinya dari sesuatu yang kecil seperti mengubah gaya rambut. Bahkan jika dia mengubah hobinya, ia akan secara alami tidak membencinya. Bahkan jika ia mengubah make-up-nya, bahkan jika dia melakukan operasi plastik kecil, bahkan jika suaranya berubah karena alkohol, bahkan jika kepribadiannya berubah menjadi peminum berat, bahkan jika tubuhnya berubah karena makan berlebihan, bahkan dia tidak bisa melindungi janji mereka buat sebelum pergi, bahkan jika dia menipu dirinya----

Ketika pria itu menerima semua perubahan ini dari pacarnya –orang ini benar-benar bisa jatuh cinta dengan pacarnya?

Ada hal-hal yang tidak dapat diampuni karena cinta.

Ada garis yang tidak boleh disebrangi.

Gilfrain tidak bisa memaafkan Ifnatus yang kehilangan kebanggaan dan mengubah diri.

Karena dia mencintai kampung halamannya lebih dari orang lain.

Menolak perubahan, untuknya, adalah sombong dan cinta.

 

"----Banyak situasi seperti itu yang terjadi tapi, meyakinkan Tooi Onii-chan berhasil dan damai dengan Ryura Vega dan membangun kembali kontak mereka. Pada akhirnya, mereka menghadapi Militer Lectar yang menggunakan Ryura Vega untuk------"

Itu ringkasannya – tidak juga tapi, Alua memberi penjelasan rinci dari tindakan dan pikiran Tooi setelah pemanggilan ke-2-nya ke dunia lain.

Itu menuju Zesca Aldebaran yang berada di dalam kamar.

Tepat setelah peristiwa sebelumnya, Alua dibawa selama Aldebaran Company oleh Jebeg.

Namun tidak seperti perjalanan sore, ia berada di sudut lantai terakhir kamar bukannya ruang tamu – pada dasarnya, dia dibimbing ke kamar pribadi pemilik.

Jumlah minimum alat rumah tangga dan beberapa senjata yang ditempatkan di dalam kamar. Zesca Aldebaran sendirian di sana. Jebeg segera meninggalkan kamar dan meninggalkan Alua di sana sendirian dengan dia.

Dia sendirian dengan Dewi [Permaisuri Senjata].

Setelah dipanggil, Alua gemetar ketakutan dari peristiwa tak terduga ini tapi, kata-kata yang keluar dari Zesca pada saat itu,

"Aku ingin kamu ceritakan tentang Tooi"

Ini adalah kata-katanya.

Ini adalah permintaan tulus. Beberapa jam yang lalu, ia menolak Tooi dengan sikap tak bisa didekati dan tampak seperti orang yang berbeda.

Meskipun Alua mempunyai pertanyaan, dia mulai berbicara tentang apa yang dia tahu.

Zesca mendengar cerita serius dan kadang-kadang akan melemparkan pertanyaan. Ketika mereka sedang bercakap-cakap, kegugupan Alua secara bertahap pecah.

"----Pertarungan itu hanya dapat digambarkan sebagai yang terbaik! Bahkan elit militer Lectar turun hingga gerombolan orang bodoh di depannya! Itu pasti tentara dalam satu prajurit! Itu pasti pertandingan ribuan! Seolah-olah ini sedang digambarkan di belakang pria yang berjalan di medan perang seperti badai tersebut. Itu, [Tooi Cross di sini]! Lihat itu, gorengan kecil Lectar! Sebelah sini, adalah ksatria Dewi Kekaisaran Arludea terkuat dalam sejarah, [Tyrant Slayer]!","

"……Maaf. Bisa kamu tenang dan mengurangi pendapat pribadimu sebanyak mungkin?"

Alua segera mendatangi ketika dia membalas dengan wajah lelah.

Rupanya, dia menenangkan keadaan gugupnya.

Darah mendidih Maniak Tooi Cross-nya.

Setelah menurunkan suaranya yang sangat antusias, dia mulai mengucapkan kebenaran tanpa menambahkan kelebihan.

"----Itu semuanya. Ini semua yang kutahu "

"Begitu ya. Terima kasih. Maaf untuk membuatmu datang jauh-jauh ke sini karena ini"

Zesca mengucapkan terima kasih dengan sopan pada Alua setelah dia menyelesaikan ceritanya. Dia memberikan kesan yang berbeda dibandingkan dengan saat dia mengusir Tooi ketika ia duduk di kursinya dengan arogan.

Sejak suasana berdurinya dinetralkan, Alua mampu berbicara secara alami.

"Err…….Zesca-san. Kenapa kamu melewati upaya untuk ingin mendengar ini sampai-sampai memanggilku ke sini? Kamu bisa saja meminta Tooi Onii-chan langsung bukannya aku..........."

"Fuun............ aku ingin mendengar dari orang-orang di lingkungannya bukan orang yang sebenarnya"

Begitu ya, Alua setuju.

"... ..Tapi, sudah kuduga, bahkan Zesca-san khawatir tentang Tooi Onii-chan juga"

Dia mengucapkan itu dengan alasan tertentu, tetapi – warna wajah Zesca berubah karena kalimat itu.

"Ap….Ja-jangan mengucapkan sesuatu yang bodoh! Err, oke........itu hanya ingin tahu! Aku tidak khawatir sama sekali! Aku tidak khawatir apa yang pernah terjadi! Tidak peduli apa yang orang itu lakukan, itu bukan masalahku!"

Zesca dengan keras turun dari kursinya dan mulai mengucapkan itu dengan tinjunya terkepal. Melihat keadaan panik itu, Alua.......mendapat sedikit petunjuk mengapa.

(Ah……. Begitu ya. Karena itu. Itu……….)

Jika Alua adalah penduduk Jepang modern, 4 kata katakana khusus itu akan dapat mengekspresikan Zesca yang bekerja sampai mencoba untuk membuat alasan.[1]

[1] Tsundere - Sebuah kata yang menggambarkan seseorang yang memegang kasih sayang kepada seseorang / orang lain tapi tak bisa mengekspresikannya dengan benar dan akan selalu menghina

(Dia mengucapkan itu bukan masalah dan tidak tertarik tapi, dia sebenarnya............ khawatir tentang Tooi Onii-chan ya)

Alasan mengapa dia melewati semua kesulitan untuk memanggil Alua, mungkin karena ia ingin mendengar ini dari orang lain selain orang yang sebenarnya – mungkin, pada kenyataannya, mungkin telah benar-benar canggung untuk bertemu dengan Tooi lagi setelah bagaimana dia mengusirnya sekali sebelumnya.

Sama sebagaimana Tooi ingin tahu tentang Zesca, dia juga ingin tahu tentang Tooi juga.

Sikap arogan dan tumpulnya, adalah sebuah cara untuk menyembunyikan rasa malu, dan mungkin hasil dari tidak mampu menjadi jujur.

Ketika ia mulai berpikir tentang itu, Dewi di depannya yang dia pikir benar-benar menakutkan, tiba-tiba tampak benar-benar lucu untuknya.

(Ah, aku mengerti)

Mungkin dia punya waktu luang di dalam hatinya, Alua teringat kata-kata yang didengarnya dari Tooi.

Kepribadian Dewi [Permaisuri Senjata] dan cara untuk menanganinya yang ia dengar dari mantan tuannya-----

"Kamu tahu, Zesca.............mungkin terlihat benar-benar keras kepala dan sulit untuk menyenangkan pada pandangan pertama tetapi, diri sebenarnya adalah sederhana dan benar-benar dapat diprediksi. Jika Alua-chan bertemu Zesca, cobalah memuji senjata yang dia buat"

"Tapi juga............ tempat ini penuh dengan senjata yang menakjubkan. Aku bisa tahu semua itu adalah barang kelas 1 dengan satu lirikan"

Sambil melihat sekeliling kamar, Alua memuji senjata yang dihiasi di dinding. Ini mungkin hanya menyanjung tapi, mereka adalah kesan yang murni.

"Pedang yang tergantung di atas sana...... bagaimana aku harus mengucapkan ini, ada aura yang berbeda untuk itu. Seolah-olah ada jiwa yang berada di pedang itu sendiri"

"Kamu bisa tahu!?"

"Hii"

Ketika dia agak memfokuskan pujiannya ke pedang besar yang paling dekat dan paling menonjol, warna mata Zesca berubah dan dia berteriak dalam sukacita.

"Fuufuufuu. Sangat benar, sangat benar. Pedang ini sangat favoritku bahkan dalam senjata yang baru-baru ini kubuat. Lihat, lihatlah. Bilah ini indah...... dengan garis lengkung halus..........dengan ornamen rinci tersebut. Apa kamu berpikir ini sangat mengagumkan? Lihatlah lihatlah, kamu bisa mendekat lagi, lho? Kamu bisa menyentuhnya untuk sementara waktu kalau kamu mau?"

".............."

Begitu jelas.

Sementara ditekan oleh pedang besar yang diambil dari dinding, Alua hanya bisa merasakan tercengangnya Zesca yang tiba-tiba mulai membangga-banggakan tentang pekerjaannya.

(Di-dia benar-benar mencintai senjata dan membangga-banggakan senjatanya ......)

Begitu sampai sejauh ini pada memuji barangnya sendiri, ia mengambil satu putaran penuh dan merasa nyaman.

Mungkin dia adalah tipe yang tidak bisa berhenti setelah berbicara sekali, Zesca mulai mengambil lebih banyak senjata dari dinding satu per satu dan akan mengucapkan "Ini bagus", "Ini melelahkan", seperti anak mencoba untuk membangga-banggakan ke orang tuanya, dia terus berbicara tentang kreasi senjatanya.


Tidak ada kesempatan untuk mengganggu Zesca bicara begitu Alua tetap diam dan terus mendengarkan.

(Err...........apa yang Tooi Onii-chan bilang selanjutnya?)

Sambil memberikan indikasi moderat perjanjian, ia mulai mengingat kembali kata-kata Tooi dalam kepalanya lagi.

"Pola bicara Zesca dan sikap gagah dan berani daripada kebanyakan pria.......tapi, dia memiliki sisi lucu untuknya. Sebagai contoh-----"

"C–Cantik"

Alua meluncurkan kata-kata tersebut seakan menenun bualan panjang.

"HaaHaaHaa. Aku benar, aku benar. Aku terutama tertuju pada ornamen tombak ini. aku cukup bermasalah tentang warna dekorasi kain ini---"

"Bukan, bukan itu"

Ucap Alua.

"Aku mengacu pada Zesca-san"

"......... Heh?"

"Rambutmu sangat halus, dan kamu terlihat bagus dalam armor itu......... .juga, aku merasa bahwa caramu bicara yang terbaik tentang senjata tampak benar-benar lucu"

Ini adalah apa yang Tooi ucapkan.

Itu mengacu pada penampilan dan kepribadian Zesca, pada dasarnya, untuk memuji dia.

Ini tidak seperti Alua yang menyanjung, dia jujur hanya ingin memuji penampilan dan tindakan Zesca yang dia rasakan seperti memuji tapi, sebagai hasilnya-----

"~~?"

Boom.

Wajah Zesca memerah seperti letusan gunung berapi. Dia berusaha keras untuk menutupi wajahnya dengan kedua tangannya yang tertutup dengan armguards.

"Bodoh ap-apa yang kamu....!? Bo-Bodoh, idiot! Kamu bodoh!"

"..................."

Lucunya!

Rupanya, dia buruk dengan penanganan pujian atas penampilannya. Mulut Alua secara alami santai saat melihat dia semakin malu dengan jelas.

"........Apa, apanya yang lucu?"

Uuu, Alua cepat-cepat menyingkirkan senyumnya saat melihat silau Zesca padanya dengan erangan.

"T-tidak, itu bukan berarti itu lucu, hanya saja, Zesca-san benar-benar berbeda dari apa yang kupikir jadi aku sedikit lega seperti itu..........ketika kami datang ke sini pada sore hari, bagaimana aku harus mengucapkan ini, kehadiran luar biasa dan permusuhan itu menakutkan......"

"Fuun. Aku melakukan itu karena Tooi di sini. Tidak mungkin aku bisa menjalani hidupku kalau aku terus menguatkan diri seperti itu setiap kali"

"...........Karena Tooi Onii-chan di sini ya "

Alua mempertahankan kata-katanya untuk sementara waktu sebelum menetapkan pikirannya,

"Zesca-san. Apa bagian dari Tooi-chan tidak bisa kamu memaafkan?"

Dia bertanya.

".........kamu tidak mendengarnya dari Tooi?"

"Tidak........dia hanya mengucapkan bahwa itu adalah perbedaan pendapat"

"Fuun. Perbedaan pendapat ya......aku mengerti, itu persis seperti itu. 10 tahun yang lalu – pikiranku pada dasarnya bentrok dengannya. Dia tidak ingin menjadi tuan yang aku harapkan. Aku tidak bisa memaafkannya untuk itu"

Zesca menempatkan kembali senjata dia ambil ke tempat semula dan duduk di kursi di kamarnya. Dia kemudian melipat kakinya dan melihat ke ruang kosong seolah-olah untuk melihat kembali ke masa lalu.

"Kamu tahu bahwa aku melatihnya, kaan?"

"Iya. Dia mengucapkan padaku bahwa Zesca-san adalah orang yang berpikir dia bagaimana untuk melawan. Juga bahwa, kalian berdua sering berlatih di Shrine [Ruang & Waktu]"

"Betul. Aku membanting semua ke dalam kepalanya. Ini bukan bohong tapi.......... dalam [Nebulosa], aku mungkin satu-satunya yang menghabiskan sebagian besar waktu dengannya"

Zesca tersenyum.

Senyum itu lembut tapi tampak agak kesepian.

"Sampai aku bertemu dengannya, aku tidak pernah berpikir untuk mengajari seni bela diri pada manusia. Itu karena aku pikir tidak ada orang yang cukup baik. Bahkan ketika dia memintaku untuk melakukannya, pada awalnya aku berencana untuk mengajarinya dasar-dasarnya saja dan berakhir di sana"

Tapi, Zesca mengucapkan ini.

"Tooi – melebihi harapanku"

"...................."

"Dia memiliki bakat tapi, yang lebih penting, kegigihan yang luar biasa. Dia menyerap semua yang kuberitahu padanya dan bahkan menguasai teknik yang kupikir tidak mungkin diajari dengan mengamati gerakanku dan mempelajarinya. Sejajar dengan menangkap [Deus Alma], lanjutnya mempelajari seni bela diri-ku dan sebagai hasilnya membentuk style-nya sendiri"

"D-dia semenakjubkan itu ya, Tooi Onii-chan"

"Jenius......... mungkin sebuah kata yang mudah untuk diselesaikan tapi, tidak bisa berhenti di sana. Sama seperti apa yang kuucapkan tadi, bagian yang paling menakjubkan tentang dia adalah keuletan – nya. Dia sungguh-sungguh dan rakus ingin menjadi lebih kuat"

Kegigihan tak berujung Tooi. Alua tahu dasar-dasar itu.

Dalam rangka untuk menengok neneknya sendiri.

Dalam rangka untuk membalas satu-satunya keluarganya.

Untuk itu – ia sangat menjadi kuat tanpa pilih-pilih tentang metode.

"Jujur saja........saat aku membuat kontrak dengan Tooi, dia sudah menjadi seorang Dewi dengan beberapa kontrak dengan Dewi lainnya. Daripada mengharapkan kekuatan individu, aku berharap untuk kekuatan Dewi lainnya dengan dirinya. Tapi –pemikiranku berubah ketika aku terus melihat Tooi. Cara bagaimana dia ingin menjadi lebih kuat, dan terus semakin kuat; Aku jujur saja menghormatinya sebagai prajurit..........aku merasa bangga bahwa ia layak menjadi tuanku. Tapi bahkan semua itu.......!"

Ada kemarahan ditekan dalam suaranya. Zesca mengepalkan tinjunya tetapi, ia segera tenang dan bernapas sebelum mengeluarkan kata-katanya lagi.

"..........sekitar waktu dia berhasil membuat kontrak dengan anggota terakhir dari [Nebulosa] – Mephiros Betelgaus, dan [Nebulosa] selesai........Kekuatan Tooi, terus terang itu seperti Tuhan. Semua orang yakin bahwa ia melampaui [Raja Iblis] Hadar yang dikatakan bencana yang akan menghancurkan dunia"

Tooi Cross memerintahkan semua [Nebulosa].

Saat itulah ia disebut ksatria Dewi legendaris, sang [Tyrant Slayer] dan dengan kata lain, itu adalah masa jayanya.

Dia mungkin memiliki kekuatan yang tak terbayangkan.

".....aku terkejut. Aku merasa takut di kedalaman hatiku dan pada saat yang sama, merasa sukacita. Apa kamu tahu kenapa?"

"Eh? It-itu...........bukan karena Tooi Onii-chan menjadi kuat sekali..........."

"Bukan"

Zesca mengucapkan itu dengan jelas dan melanjutkan.

Seolah-olah dia teringat kembali saat ini, suaranya sedikit gemetar.

"Itu karena aku menemukan bahwa meskipun ia berbalik sangat kuat – kekuatan Tooi masih berkembang"

Alua tidak bisa benar menelan arti dari kata-kata tersebut.

Masih berkembang?

Dengan 12 Dewi di bawah komandonya, dan kondisinya yang memiliki kekuatan untuk mengalahkan [Raja Iblis] yang merupakan penyebab kejahatan yang membawa kekacauan benua – masih berkembang?

"Mengumpulkan 12 Dewi hanya stimulasi untuk Tooi – dengan kata lain, tanda-tanda kebangkitannya. Aku tahu ini secara naluriah [Orang ini masih bisa menjadi lebih kuat]. Aku menemukan kemampuannya dan gemetar dalam sukacita. Jika itu pria ini, dia bisa menjadi jauh lebih kuat. Dia bisa mencapai ketinggian yang aku tidak bisa capai sendiri. Aku yakin dengan itu"

Tapi meskipun demikian, Zesca melanjutkan.

"Aku tidak bisa menyembunyikan kegembiraanku, dan dalam menanggapi ketika aku mengucapkan [Mari kita menjadi lebih kuat bersama-sama] dengan gembira............ Tooi, mengucapkan kata-kata ini dalam sikap tenang"

---Tidak, ini sudah cukup.

---Aku sudah cukup kuat.

---Setelah aku menjadi cukup kuat untuk mengalahkan [Raja Iblis], tidak butuh untuk menjadi lebih kuat lagi.

 

"........Aku benar-benar meragukan telingaku. Aku percaya kata-katanya. [Aku tidak perlu lebih kuat dari ini] – kalimat yang sangat sulit bagiku untuk menerima dan aku tidak ingin berpikir bahwa ini adalah kalimat dari seorang pria yang kulayani"

Sudut mulut Zesca tersenyum cemoohan diri.

"Tapi, seperti kata-katanya, kami tidak berlatih sama sekali sejak saat itu. Dia memerintahkan semua Dewi kontraknya dan menyusup ke kastil raja iblis.......apa yang terjadi setelah itu, aku tidak perlu mengucapkannya, benar?"

Setelah itu – itu tersebar di seluruh dunia sebagai legenda.

Ia mengalahkan Hadar dan mencabut semua kontraknya dengan [Nebulosa].

"Aku dikhianati.......aku berpikir begitu. Aku mengerti bahwa itu adalah harapan sepihak tapi, aku masih tetap tidak bisa memaafkannya. Meskipun ia memiliki bakat dan kemungkinan seperti itu, ia tidak memiliki kebanggaan dan kehormatan prajurit; dan aku merasa kecewa padanya karena itu.......... "

Zesca mengucapkan itu dengan suara marah – lebih tepatnya, dengan suara kecewa.

Alua teringat latihan dari beberapa minggu yang lalu.

Kenangan kekuatan Tooi Cross sangat bias---

(........Tooi Onii-chan puas selama ia bisa mengalahkan [Raja Iblis])

Karena itu metode untuk kembali ke dunianya sendiri.

Karena, itu satu-satunya cara untuk membalas satu-satunya keluarganya.

Untuk neneknya yang dekat dengan kematian, ia harus kembali secepat mungkin, ia tidak punya waktu luang untuk memilih metodenya sama sekali.

Itu sebabnya dia tidak memilih metode apapun dan – semuanya menjadi metode.

Menekan Raja Iblis, [Nebulosa] – dan, bahkan menjadi kuat juga.

Karena itu.

Bahkan jika itu sedikit, jika Tooi berhasil mendapatkan kekuatan yang lebih dapat menghadapi [Raja Iblis] kemudian, mungkin dalam arti tak terelakkan baginya untuk menyerah semakin kuat.

Tapi tindakan itu, menyentuh murka Zesca.

"Ta-tapi, tunggu sebentar. Zesca-san. bukankah aneh?"

Alua mengajukan pertanyaan.

"Bagaimana kamu tahu bahwa Tooi Onii-chan melebihi [Raja Iblis]? Kamu memiliki nada yakin tapi, kita tidak akan tahu itu kalau ia mencoba melawan-----"

"Aku tahu. Karena Minami mengucapkannya"

Zesca dengan mudah mengucapkan itu.

"Mina-mi..."

"Alua. Apa kamu tahu mengapa ada 12 di [Nebulosa]?"

"Eh?"

"Apa kamu tahu mengapa Tooi mengumpulkan 12 Dewi?"

"............."

Alua tidak bisa menjawab pertanyaan yang tak terduga tersebut.

Dia tidak mencoba berpikir tentang hal ini tetapi – setelah dipikir-pikir, itu pasti misteri.

Mengapa ada 12 di [Nebulosa].

"Jawabannya sederhana - Itu karena Minami meramalkan itu"

"..........Minami "

Dewi [Serba Tahu] - Minami Acrux.

[Nebulosa] ke-7 yang mengontrol masa depan dan kebijaksanaan.

"Minami tiba-tiba muncul dihadapan Tooi, yang telah membuat kontrak dengan 6 Dewi, termasuk aku dan mengucapkan kata-kata ini. [Kamu perlu membuat kontrak dengan 12 Dewi untuk mengalahkan Hadar]"

"...........Dan, Tooi Onii-chan percaya itu?"

"Tooi bukan satu-satunya. Kita semua percaya padanya. Tidak – percaya, mungkin kata yang salah untuk mengucapkannya. Aku harus mengucapkannya sebagai, mematuhi, karena itu fakta yang ditetapkan"

"Fakta?"

"[Mata] Minami dapat melihat semua di dunia ini apakah itu di masa lalu, sekarang atau masa depan. Ramalannya mutlak dan dia selalu tak mengucapkan apa-apa selain ramalan mutlak. Dia tampil dan mengucapkan ramalan itu – berarti bahwa itu pasti akan menjadi kenyataan"

Seolah-olah itu normal, seolah-olah itu wajar, Zesca berbicara tentang sifat mutlak Minami Acrux. Dia hanya praktis mengucapkan bahwa hit rate-nya selalu 100 persen.

Alua juga tahu tentang kemampuan meramalnya dari buku tapi – Dia tidak berpikir bahwa itu akan sampai [Mutlak].

Bahkan kerabat yang sama, seorang Dewi akan percaya pada [Mutlak] dan tidak akan ragu------

"Kamu mengerti sekarang kan, Alua"

Ucap Zesca.

"Baginya, [Kekuatan] hanya sesuatu untuk mengalahkan Hadar. Tooi dasarnya tidak memiliki kebanggaan prajurit yang ingin menjadi lebih kuat dan tetap kuat. Aku hanya tidak mau berbenturan dengan cara berpikir begitu"

Bagian 2

Setelah kembali ke penginapan dari jalan hiburan, Tooi tidak kembali ke kamar dan langsung menuju ke pemilik toko untuk meminjam komunikator di belakang meja resepsionis.

"-----Begitu ya. Jadi kamu bertemu Gilfrain huh"

Suara Laila polos seperti yang diharapkan.

"Rupanya, alasan mengapa ia datang ke kota itu tidak terkait dengan pemberontakan dan hanya kebetulan saja. Dia semacam mencapai kota ini ketika ia bergerak ke utara karena semakin panas belakangan ini"

"Kedengarannya seperti Gilfrain"

"Untuk sementara, aku memikirkan laporan ini, tapi, apakah itu buruk bahwa aku membiarkan dia pergi? Apakah dia memiliki poster dicari?"

"Hadiah uang ada tapi, aku tidak keberatan kalau kamu mengabaikannya. Aku tidak berpikir kamu bisa menangkap dia di keadaanmu saat ini"

"Benar...........aku pikir Gilf telah berjuang di suatu tempat sepanjang waktu. Aku tahu itu dari tubuh dan kehadirannya. Dia telah tumbuh sampai-sampai ia bahkan tidak bisa dibandingkan dengan dirinya saat berusia 12 tahun yang kutahu. Menanggapi – aku meninggalkan medan perang untuk 1 tahun penuh"

"Bagaimanapun juga, kalau dia menyebabkan semacam kesulitan maka itu akan menjadi masalah kalau kamu tidak bisa melawan bahkan jika kamu tidak bisa menang"

"Aku ingin tahu tentang itu. Dia pergi sebelum aku bisa menanyakan berbagai pertanyaan. Dari percakapan dengan [Rekan Perang]-ku yang aku punya setelah 10 tahun reuni, tampaknya, situasi menambah gadis-gadis menjadi lebih penting"

"Hoou. Bocah nakal itu menjadi dewasa ya"

"Dia menjadi sangat tampan itu membuatku kesal"

"Begitu ya, kukira aku harus mencoba melihat dia setidaknya sekali"

Itu adalah percakapan dangkal kosong.

Setelah mengakhiri percakapan kosong melalui komunikator, Laila mengucapkan ini dengan nada agak mencemooh diri,

"Kamu........tidak mau mengucapkan apa-apa huh"

Dia mengucapkan itu.

"Aku adalah orang yang menghancurkan Ifnatus. Namun demikian, kamu tidak mencoba untuk menghiburku atau mencoba untuk menyerangku secara verbal"

"Apa, kamu ingin aku untuk menghiburmu? Atau – kamu ingin aku menyalahkanmu?"

".................."

"Aku tidak akan mengucapkan apa-apa. Sebaliknya ---- Laila tidak mengucapkan apa-apa, kan?"

Ucap Tooi.

"Alasan mengapa konflik internal terjadi di Ifnatus...... adalah karena aku, benar?"

Laila tidak mengucapkan apa-apa.

Ia hanya bisa mendengar keheningan yang menyakitkan dari komunikator.

"Kalau aku kembali ke duniaku – aku, orang yang paling aktif dalam pertempuran raja Iblis meninggalkan semua imbalan dan menghilang jadi, itu menjadi pemicu konflik internal. Apa aku benar?"

Pertempuran Raja Iblis – perang besar dari 10 tahun yang lalu menyeret seluruh benua Reneous ke dalamnya.

Orang yang memberikan kontribusi paling banyak dalam perang itu – itu pasti Tooi.

Sudah sewajarnya bahwa pahlawan yang mengalahkan sumber kejahatan, sang [Raja Iblis] akan menerima imbalan besar dibandingkan dengan orang lain. Tentu saja untuk status dan uang, itu tidak akan menjadi aneh jika ia diberi seluruh kota atau tanah. Sebenarnya, Kekaisaran Arludea mungkin menyiapkan sebanyak itu untuk orang yang berkontribusi paling banyak.

Namun, sang pahlawan penting tidak ada di sana.

Kemudian – itu adalah konsekuensi normal bahwa orang lain ingin imbalan itu dalam keadaan gantung.

"Pahlawan yang menyelamatkan dunia secara gratis........... itu akan menjadi keberadaan keren kalau itu dongeng tapi, itu hanya akan menimbulkan masalah jika orang tersebut ada dalam kenyataan. Orang-orang akan tampak rakus untuk uang kalau mereka meminta imbalan yang sah dan kesempatan besar tidak akan mampu mempertahankan kehormatan mereka karena mereka tidak bisa menawarkan imbalan pada pahlawan itu"

Tentang permintaan Ifnatus untuk imbalan tambahan.

Tooi tidak bisa membedakan apakah itu tepat atau tidak.

Satu-satunya hal yang pasti adalah bahwa, konflik internal di Ifnatus tidak akan terjadi kalau Tooi tinggal di dunia ini-----

".............Tooi. Tanggung jawab tidak semuanya ada padamu. Sebelum pertempuran Raja Iblis, ada konflik antara Kekaisaran dan Ifnatus. Bahkan jika kamu tinggal di dunia ini, tidak ada-----"

"Terima kasih, Laila. Tapi tidak apa-apa"

"Tooi........"

"Aku melakukannya sepenuhnya siap untuk segalanya. Tidak peduli berapa banyak kekacauan yang kubawa ke dunia ini, tidak peduli berapa banyak kejahatan yang kutinggalkan di dunia ini, aku masih ingin kembali ke duniaku. Satu-satunya hal yang tidak akan pernah kubiarkan terjadi adalah membiarkan nenekku mati sendiri"

Itulah mengapa; ia bisa melakukan pekerjaan yang besar – tidak, aksi nekat memerintah lebih dari setengah dari 21 Dewi dunia ini.

Dia bahkan melakukan itu sepenuhnya menyadari bagaimana menakutkan itu----

"Aku siap untuk dibenci dan membenci melalui kesalahpahaman. Kalau seseorang menyalahkan aku maka aku berencana untuk melupakannya dengan tertawa dengan [Tidak, itu bukan masalahku]. Tapi............ tidak seorangpun akan menyalahkan aku untuk ini. Apakah itu kamu atau Alua-chan"

"............"

"Laila. Ini seperti apa yang kamu ucapkan sebelumnya "

Ucap Tooi.

"Kami kaki tangan kejahatan. Itu sebabnya mari kita hidup membebani kejahatan kita sebabkan"

Tidak ada jawaban. Hanya suara lembut mendesah menggelitik daun telinganya. Tooi tahu bahwa Laila tersenyum selama ini di sisi lain dari komunikator hanya dari napasnya.

 

Setelah panggilan berakhir, Tooi kembali ke kamarnya, melihat bahwa Alua tidak di dalam, sebelum menuju ke pemilik penginapan untuk meminta penjelasan – dan saat itu dia pulang.

"Alua-chan......kamu baik-baik saja?"

"Iya. Aku baik-baik saja. Aku hanya ada obrolan kecil"

Ketika mereka kembali ke kamar, Alua berbicara tentang peristiwa di mansion.

Tentang percakapan dia dengan Zesca Aldebaran----

"Tooi Onii-chan. Kupikir kamu harus berbicara dengan Zesca-san sekali lagi? Kalau kamu menjelaskan alasan mengapa pertarungan Tooi Onii-chan, alasan mengapa kamu harus kembali ke duniamu, aku tahu Zesca-san akan mengerti"

"........Aku berharap"

Tooi berbicara ambigu di banding sungguh-sungguhnya Alua.

"Kalau aku menjelaskan tentang nenekku, aku tahu bahwa Zesca akan mengerti. Aku tahu dia akan mengerti dan mengucapkan bahwa itu mau bagaimana lagi. Tapi – hanya saja"

"Hanya saja?"

"Hanya saja kesalahpahaman akan dihapus; sudut pandang kita terhadap [Kekuatan] tidak akan berubah sedikitpun"

[Kekuatan] untuk manusia bernama Tooi Cross, hanyalah sebuah metode.

Dia mencari [Kekuatan] 1 tahun lalu untuk neneknya dan saat ini menginginkan [Kekuatan] untuk [Nebulosa].

Menjadi lebih kuat, ia tidak dapat menemukan arti apapun dari itu dengan sendirinya.

Tapi Zesca, adalah pengrajin senjata sampai meresap dan juga seorang prajurit pada waktu yang sama.

Baginya, [Kekuatan] dengan sendirinya adalah sesuatu yang layak dihormati.

"Tidak mungkin……….."

Ekspresi Alua berubah gelap sebelum ia mengeluarkan suara cemas.

"Lalu, apa yang harus kita lakukan........kita kehabisan waktu"

"Waktu? Apa yang kamu maksud dengan waktu?"

"Zesca-san memberitahuku ini. Transaksi dengan Pemberontakan...... .dengan [Sayap cahaya crimson] telah diselesaikan dan telah mempersediakan senjata dengan jumlah besar"

"............Wanita itu, dia memberitahu seorang perwira militer Alua-chan tentang hal ini ya"

Tooi merasa lelah dalam menanggapi Zesca yang tampaknya mengerti tentang etika profesional dan privasi pelanggan. Apakah dia memiliki rasa kesadaran bahwa tindakannya yang memilih bertarung dengan militer negara itu.

"Tampaknya dia tidak tahu di mana tempat persembunyian dan perlindungan dari [Sayap cahaya crimson]. Distribusi dan negosiasi semua dilakukan oleh Jebeg-san jadi Zesca-san ini bukan urusannya"

"Fuuun. Pada dasarnya, pemilik sebenarnya adalah dia ya "

Zesca hanya akan membuat senjata sementara Jebeg menangani segala hal lainnya yang lain.

Rupanya, Aldebaran Company diciptakan dengan sistem seperti itu.

Untuk pemilik normal, ini adalah sistem organisasi mustahil tetapi, untuk Zesca yang tidak peduli tentang pembuatan uang atau otoritas, ini mungkin artinya struktur terbaik.

(Yang berarti, ada kemungkinan tinggi bahwa satu-satunya penjualan senjata ke pemberontak bukanlah Zesca dan malahan Jebeg...... yah, dilihat dari kepribadian Zesca, itu tidak akan menjadi aneh jika dia menjual ke pemberontakan pula)

Ketika ia berpikir begitu untuk sementara waktu, Alua [Err ...] membuka mulutnya dengan cemas.

"Tooi Onii-chan........sudah diduga, kamu akan membuat Zesca-san sekutu kita?"

"Hmm? Apa maksudmu?"

"Aku.......seorang perwira militer Kekaisaran Arludea. Sebagai seorang perwira mengenakan seragam militer, aku tidak bisa mengabaikan pemberontakan dan Company yang menjual senjata kepada pemberontak yang membahayakan negara"

Tapi, Alua melanjutkan.

"Zesca bilang bahwa melanjutkan perusahaan adalah kebanggaannya. [Kekuatan untuk orang-orang yang menginginkannya]. Di bawah motif itu, dia akan memberikan senjata kepada siapa pun tanpa diskriminasi. Bahkan mendistribusikan senjata untuk pemberontakan, dia tidak memikirkan sesuatu yang buruk sama sekali..........."

"Dia bilang begitu"

"Kesanku berubah cukup banyak ketika aku berbicara dengan Zesca-san barusan. Dia lebih jujur dari apa yang kuharapkan, dan seorang perempuan yang sangat lucu. Tapi, sebagai seorang perwira militer aku tidak setuju dengan tindakannya. Tapi.........Tooi Onii-chan menghormati maksud Zesca-san, kan?"

Suara Alua sedikit gemetar tapi, matanya tidak bimbang dan menatap lurus pada Tooi.

Siapa yang akan dia pilih, para warga atau [Nebulosa]?

Seolah-olah mata diarahkan kepadanya meminta itu.

Atau mungkin – itu pertanyaan sederhana.

Pihak mana yang akan kamu pilih, manusia atau Dewi---

"Aku sekutu Zesca "

Tooi mengucapkan itu.

Dia mengucapkan itu tanpa ragu-ragu.

"Laila dan Alua-chan mungkin berpikir untuk menghancurkan perusahaan itu tetapi, jika itu sebuah perusahaan yang Zesca ingin buat itu, aku tidak akan mau menghancurkannya. Aku ingin membangun kembali kontrak kami tapi aku tidak akan menyakitinya karena itu"

"............"

"Daripada [Warga] yang kubelum lihat sebelumnya, Zesca lebih penting untukku"

"..........Kamu benar"

Alua membuat ekspresi menyakitkan dan melihat ke bawah. Tooi *Pon* lembut meletakkan tangannya di atas kepalanya.

"Jangan terlalu kecewa, Alua-chan. Aku berencana untuk menghancurkan perusahaan itu sekarang"

"E-ehhhh?"

Wajah Alua bersemi.

"Ap- apa maksudmu? K-Kamu baru mengucapkan bahwa kamu tidak ingin menghancurkan itu......."

"Kalau itu sebuah perusahaan yang ingin dia buat, adalah apa yang kumaksud"

Setelah mengucapkan itu, ekspresi Alua berubah bahkan lebih berantakan.

"E-err..........Apa Zesca-san dipaksa untuk melakukannya oleh seseorang?"

"Tidak, bukan seperti itu. Bagaimana aku harus mengucapkan ini"

Sementara mencari kata yang tepat, Tooi mengucapkan pikirannya.

"Bagaimana aku harus mengucapkan ini...... sebagian besar [Nebulosa] adalah tipe murni"

"Eh? Mu-murni?"

"Haruskah kuucapkan murni dan polos atau mereka suka bermimpi? Kebanyakan dari mereka tidak berinteraksi dengan manusia pula juga, mereka adalah jenis tidak bermasyarakat. Ryura jenis yang merasakan hal itu, kan?"

"Y-ya......"

Alua mengangguk.

Sebulan yang lalu, Ryura Vega berusaha melindungi wilayah Fior sampai-sampai menghadapi Tooi dan Kekaisaran tetapi, alasan itu begitu murni dan romantis.

"Sampai Ryura bertemu aku, dia belum membuat kontrak dengan manusia. Tentu saja, tidak mungkin dia berinteraksi dengan manusia juga. Dan ini berlaku untuk Zesca juga. Itu sebabnya – Zesca mungkin tak tahu apa-apa. Hal seperti apa yang dia lakukan"

Tooi kemudian melanjutkan bergumam sesuatu untuk dirinya sendiri.

"Aku harus memberitahunya cepat-cepat...... tidak........ mungkin sekarang aku tidak berhasil. Lebih baik jika kita terburu-buru sekarang. Aku tidak bisa membiarkan perusahaan itu mengambil keuntungan dari Zesca lagi lebih dari ini"

Aku harus bergegas dan menyelamatkannya.

Sementara kalimat tersebut mungkin terdengar seperti kalimat pahlawan keadilan, orang yang mengucapkan itu bukan rasa keadilan, kata-kata tersebut juga dioleskan dengan keinginan untuk memonopoli dan keinginan untuk melindungi seperti kata-kata orang tua yang overprotective.
Reunion v2 Bab 4

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment