10 November 2017

Campione! v1 3-2

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bagian 2

Sudah beberapa hari berlalu sejak dia kembali dari Roma.

Tepatnya, setengah minggu, dan disaat Kamis sore, saat ini Kusanagi Godou menikmati waktu senggangnya sepulang sekolah.

Setelah melewati gerbang sekolah, dia memutuskan untuk melakukan perjalanan pulang dengan memutar.

Akhirnya dia berhasil melewati jet lag, dan suasana hatinya telah cerah —— tapi begitu pikirannya jatuh ke Gorgoneion yang tengah disimpan di lemari di rumah, suasana hatinya turun bersamaan.

Harus dikatakan, bahwa setelah kembali ke Jepang, berkali-kali Godou mencoba menghancurkan ukiran itu.

Tapi itu hanya berakhir menjadi buang-buang waktu.

Setelah menyia-nyiakan setengah hari berkeringat dan memikirkannya, tak satu pun dari apa yang dia coba lakukan menggoresinya.

Godou mengingat kata-kata perpisahan yang ditinggalkan Erica darinya.

—— 'Mungkin terlihat seperti batu, tapi bukan batu. Apa itu, yakni catatan dari akumulasi kebijaksanaan yang tak terhitung jumlahnya. Jadi tidak akan pernah hilang, dan tentu saja tidak bisa dihancurkan.'

Saat dia sekali lagi mengutuk kenyataan konyol yang sekarang mengelilinginya, kakinya terus menuju rumahnya.

Keluarga Kusanagi tinggal di tepi kawasan Bunkyo di Tokyo.

Di antara banyak toko yang berada di dekat stasiun kereta bawah tanah; Terletak di sudut, adalah toko buku bekas yang sempat tutup.

Ini adalah kediaman Kusanagi. Setelah kematian si pemilik toko, nenek Godou, empat tahun yang lalu, perlahan mulai meninggalkan bisnis, dan akhirnya tutup untuk selamanya.

Lagi pula, jika dibandingkan dengan hari-hari ketika toko itu buka dan tutup tanpa satu pelanggan pun, tidak ada yang benar-benar berubah.

Apalagi saat seseorang menganggap tidak ada yang mendekati 'bagian manga' di toko itu, tidak mengherankan jika toko buku itu tidak bisa mengikuti toko baru. Mungkin toko itu bisa bertahan jika berada di Jinbocho, tapi berada di gang kecil, akan lebih tidak biasa jika bisnis itu lebih baik.

Sejak empat tahun lalu, keluarga Kusanagi tidak pernah repot-repot memulai kembali toko.

Dan karena kita membahas topik ini, jalan di mana toko buku itu berada, Sanchoume Street, stasiun Nazu, masih mempertahankan suasana pusat kota Tokyo yang lebih tua.

Meski Godou tidak memikirkannya seperti itu, karena selalu tinggal di daerah itu, banyak orang lain mengatakannya seperti itu. Memang, arsitektur kuno seperti ini — kediaman perkantoran, yang terasa memancarkan periode Showa — memenuhi jalanan.

Itu benar-benar berbeda dari jalanan kota Roma, segar dalam ingatannya.

Jalanan di sana hanya memiliki beberapa bangunan bertingkat modern dan toserba; melestarikan penampilan aslinya, dan keseluruhan pemandangan, dengan semua bangunan di sekitarnya, merupakan salah satu kemegahan gaya gothic.

Makanya warga di sana hampir seperti pengunjung dari kota lain, dipenuhi dengan semangat yang dipaksakan.

"Onii-chan, selamat datang kembali... meski sangat jarang kamu pulang lebih awal."

Tiba-tiba terdengar suara dari belakang, menghadapinya.

Tanpa melihat sumbernya, dia sudah tahu siapa itu; Lagi pula, dia sudah tinggal dengan si pembicara selama lebih dari sepuluh tahun.

"Shizuka, bukankah itu benar-benar tidak adil? Aku sudah pulang sangat awal selama beberapa hari terakhir ini, tapi kamu membuatnya terdengar seolah-olah aku sengaja..."

"Itu benar, tapi hanya untuk beberapa hari terakhir ini. Sabtu lalu, kamu meninggalkan rumah pagi-pagi, dan tidak pulang sampai hari Minggu malam. Dan kemudian, kamu bahkan melewatkan sekolah pada hari Senin. Ke mana kamu pergi, dan apa yang kamu lakukan?"

Adiknya melotot padanya tanpa perasaan.

Kusanagi Shizuka, empat belas tahun, murid kelas ketiga SMP. Secara kebetulan, dia satu tahun lebih muda dari Godou.

Tidak seperti Godou, dia tidak mengenakan seragam sekolah.

Kedua tangannya memegang tas belanja daur ulang, dan dipenuhi sayuran, susu, ikan dan bahan makanan lainnya. Dia mungkin sudah pulang lebih awal dan ganti baju, lalu pergi membeli bahan makanan untuk makan malam dan kebetulan menyusulnya.

"Sudah kubilang, aku hanya pergi ke rumah teman semalam... Berapa kali aku harus mengulanginya?"

Sejak dia kembali dari Italia pada hari Minggu, Godou telah mengulangi jawaban yang sama.

Mulai merasa agak terikat oleh tanggapannya, dia tetap menjawab dengan alasan yang sama lemahnya.

... Meskipun, mungkin tidak tepat untuk memuji adiknya sendiri, harus dikatakan bahwa Shizuka benar-benar memiliki wajah yang sangat imut.

Tapi meski dia adalah adik perempuannya, dia selalu menggunakan cara yang memberatkan kakak laki-lakinya; Rasanya lebih seperti hubungan ibu-anak, yang terus-menerus mengomel; Tentunya, eksistensi yang paling bermasalah baginya.

"Teman, bukan? Seorang teman... begitu ya... oh..."

"Kalau ada yang ingin kamu katakan, katakan saja. Aku tidak suka memutar dan berbalik ini."

Godou berbicara saat mengambil tas belanja dari Shizuka.

Dia tidak benar-benar memikirkannya, tapi bersikap hampir tanpa sadar saat mengulurkan tangannya. Dia mungkin terlalu dikondisikan baik oleh kebiasaan kakeknya sendiri. Kebiasaan benar-benar menakutkan.

Tapi Shizuka masih melotot pada kakaknya dengan mata curiga.

"Jadi, biar kutanyakan, ini yang disebut temanmu, apakah itu laki-laki atau perempuan?"

"...Tentu saja ini laki-laki."

Dan sekarang, apakah kebohongannya yang besar dianggap sebagai kebenaran?

Sambil berjalan menyusuri lorong di samping Shizuka, dengan putus asa Godou berusaha mempertahankan sikap santai, tapi adiknya yang meliriknya — secara kebetulan berdoa kepada dewa manapun yang bisa dipikirkannya sekarang — dan menjatuhkan bom berikutnya.

"Oh begitu. Dan pada topik lain, seperti apa Erica-san?"

"——————!?"

Godou ternganga. 'Bagaimana Shizuka tahu nama itu!?' terlintas di benaknya.

"O, oh, maksudmu Erica... ya, nah, bagaimana bilangnya ya——"

"Aku tidak pernah menyebutkannya, tapi sebenarnya, setelah Onii-chan menghilang pada hari Sabtu, gadis ini memanggil rumah kami."

Kata-katanya dingin seperti es, dan matanya tampak seperti pemburu yang hendak menembak mangsanya.

————————————

Minggu lalu, telepon berdering di kediaman Kusanagi.

Setelah Shizuka mengambilnya, penelepon tersebut memberitahunya bahwa namanya adalah Erica, dan mengenalkan dirinya secara formal.

Dia bilang bahwa karena ada beberapa usaha mendesak yang membutuhkan bantuan kakaknya, dia memutuskan untuk memintanya untuk menghadapinya. Dia juga berkata bahwa mungkin diperlukan beberapa hari, dan tidak perlu khawatir tentang apapun...

————————————

"Suaranya begitu menyenangkan, aku yakin orang itu sendiri juga sangat menyenangkan mata? Tidakkah kamu setuju, Onii-chan? Dan berapa umurnya? Dan mari kita jelaskan sekarang, tolong jangan coba-coba membodohiku dengan mengatakan bahwa Erica adalah seorang laki-laki sekarang — itu sangat bodoh."

Shizuka berbicara dengan dingin, memotong satu-satunya jalan pelariannya pada saat bersamaan.

"Karena itulah gadis-gadis ini begitu...!"

Mau tak mau Godou mengutuk Erica dan adiknya.

Erica memutuskan untuk menelepon rumahnya pasti karena beberapa alasan jahat. Kemungkinan besar, dia berpikir bahwa menyebabkan kegemparan di kediaman Kusanagi adalah hal yang sangat lucu untuk dilakukan.

Tapi Godou takkan pernah tahu bahwa Shizuka juga penggemar hal semacam ini ...

'Lupakan Erica, adikku juga terlalu menyeramkan...'

Jadi selama beberapa hari ini, dia sudah tahu yang sebenarnya dari apa yang dia lakukan. Tapi dia tidak langsung menghadapinya, dan bahkan membuatnya berpikir bahwa dia selamat dengan menunggu beberapa hari!

"Itu karena kamu melakukan sesuatu yang tidak dapat kamu katakan kepada siapapun — yang memaksamu berbohong, bukan? Aku tidak percaya bahwa Kakek benar-benar berhasil menebak apa yang kamu lakukan. Aku sangat kecewa...aku tidak pernah berpikir Onii-chan berani melakukan hal seperti itu."

"Apa, apa 'hal' yang dibicarakan Kakek!?"

"Sesuatu di sepanjang kalimat 'Kalau seorang laki-laki lari untuk menemui wanita tanpa memberitahu siapapun, pasti ada sesuatu yang licik dan canggung terjadi. Dan di samping itu, aku juga memiliki periode kehidupan seperti itu...' dan seterusnya. Aku tidak percaya kamu, Onii-chan! Kupikir kamu adalah orang yang lebih baik dari ini! Kenapa? Hubungan asmara terlarang? Kisah romantis sepihak? Atau mungkinkah hubungan terlarang dengan guru sekolah seksi dan lebih tua... apapun itu, pasti seperti itu, benar!?"

Shizuka menginterogasi Godou yang malang, kemenangan di matanya.

Godou benar-benar menggelengkan kepalanya untuk menolaknya.

"Aku bukan Kakek! Aku tidak akan pernah melakukan hal seperti itu!"

"Hmph! Kamu satu-satunya cucu cowok Kakek, kan? Bahkan wajahmu tampak sama; Mungkin kamu baru saja menyadari bagian baru dari susunan genetikmu, dan membuka kemampuan interaksi wanita Kakek. Sesuatu seperti itu benar-benar bisa terjadi!"

"Bagaimana itu bisa berhasil? Afinitas Kakek dengan lawan jenis bahkan tidak ada kaitannya dengan DNA. Ini semua tentang kepribadian seseorang, hanya karena aku cucunya bukan berarti kamu bisa menyamakan kita berdua sama-sama!"

"Kenapa aku harus melakukan argumen adik-kakak bodoh ini di depan rumah kami, tepat di tengah jalan yang dilapisi dengan toko-toko?"

Semua tatapan itu menusuk seluruh tubuh Godou.

Shizuka juga menjadi malu karena kesunyian, dan dengan cepat menurunkan suaranya.

"...Jadi kenapa kamu berbohong padaku? Kalau tidak ada alasan asusila di baliknya, bukankah lebih baik mengatakan yang sebenarnya?"

"Justru karena aku takut hal-hal akan menjadi rumit seperti ini sehingga aku melakukannya. Kamu bisa bilang bahwa aku berteman dengan Erica karena nasib burukku— dan aku benar-benar pergi mengunjunginya, tapi ada juga teman-teman lain. Kita pasti tidak memiliki hubungan asmara sama sekali... Apakah kamu mempercayaiku sekarang?"

Godou meletakkan tangannya di kepala adiknya, dan mengacak rambutnya untuk mencoba membuatnya merasa lebih baik.

Shizuka memiliki ekspresi yang sangat bermasalah di wajahnya, tapi akhirnya dia mendesah dan menerimanya.

"Bukannya aku tidak percaya padamu... tapi kamu tidak diijinkan berbohong padaku lagi, oke? Meskipun kamu mencoba menipuku, aku bisa bilang bahwa kamu berbohong hanya dengan sikap dan tindakan normalmu di sekitar rumah, mengerti?"

"Baiklah, jadi mari kita tinggalkan saja seperti itu, oke?"

Setelah masalah itu selesai, Shizuka tersenyum agak malu. Jika dia sering berekspresi seperti itu, Godou merasa bisa membual bahwa dia memiliki adik perempuan yang jujur ​​dan imut.

Merenungkan ini, Godou tersenyum masam.

"Itu semua karena Onii-chan dulu bagian dari tim bisbol, dan selalu pulang sangat terlambat — bahkan pada hari Sabtu, kamu akan berlatih lebih dari pagi sampai malam. Tidakkah kamu ingin bergabung dengan klub olahraga di SMA?"

"...Aku tidak benar-benar merasa suka itu sekarang, kupikir aku akan santai dan bermain-main sebentar lagi."

Karena percakapan tiba-tiba bergeser ke topik yang sama sekali baru, Godou bingung bagaimana membuat jawaban yang meyakinkan.

Sejujurnya, dia sangat tidak yakin bagaimana seharusnya dia menjawab pertanyaan itu. Dia hanya tidak yakin apakah dia bisa menyembunyikan kebenaran dengan cukup baik.

Jelas, itu tidak cukup baik. Dengan prihatin Shizuka menatap kakaknya.

"Bahumu... apakah masih sakit? Umm, meski seseorang yang tidak atletis sepertiku mungkin tidak boleh mengatakan ini, mungkin kamu masih bisa menjadi striker meski dengan bahu terluka —— Oh, aku mengatakan sesuatu yang menyakitkan... maafkan aku, Onii-chan."

Shizuka berhenti di tengah kalimatnya.

'...Tidak peduli bagaimana aku melihatnya, gadis ini benar-benar adikku' — pikir Godou tanpa malu-malu.

Meskipun dia tampak seperti orang yang sangat bijaksana, saat sesuatu yang menyentuh muncul, dia akan mengatakan sesuatu yang tidak sensitif — apakah dia harus seperti kakaknya bahkan dalam hal-hal kecil seperti ini?

"Yah, aku tidak bisa menyangkalmu sedikit terlalu usil. Hanya saja, saya merasa tidak betul dalam hubungan kelas atas dan bawah kelas yang berkembang di tim olahraga, jadi tidak masalah apakah itu tim bisbol atau tidak, saya tidak ingin bergabung dengan mereka. "

Godou dengan lembut mengacak-acak rambut kakaknya lagi.

Meskipun Shizuka tidak yakin berapa banyak yang didengarnya adalah kebenaran, dia hanya menganggukkan kepalanya dengan sedih. Mungkin adik ini benar-benar lebih pintar dari kakaknya; Paling tidak dia tahu kapan tidak mengatakan sesuatu yang tidak perlu.

—— Namun, ada hal lain yang bahkan Shizuka tidak sadari.

Artinya, setelah menjadi Campione, bahu kiri, yang hanya bisa melempar bola dengan lemah, sudah sembuh dan pulih kekuatannya. Tentu saja, itu semua karena kekuatan penyembuhan luar biasa yang ia dapatkan sekarang.

Saat Godou masuk SMA, dia mengundurkan diri karena alasan ini.

Tapi alasan dia tidak memulai olahraga lagi adalah karena alasan yang berbeda. Karena sekarang dia memiliki kekuatan dan daya tahan supranatural, itu hanyalah pelanggaran besar terhadap etika para olahragawan.

Dan tim bisbol di sekolahnya juga orang yang selalu kalah dengan buruk di babak pertama kejuaraan antar distrik.

Meski terkadang dia masih iri pada sesama pemain bisbol yang terus mengejar bola putih kecil itu, jika Godou ingin masuk tim yang menyedihkan itu, dia mungkin tidak akan diizinkan.

Tapi ketika seseorang membandingkan kehilangan itu dengan kesempatan barunya dalam hidup, pengorbanan kecil ini benar-benar dapat diterima. Paling tidak, begitulah Godou mencoba melihatnya.
Campione! v1 3-2

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment