10 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 153

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 153 – Maid yang Cakap

"...... fuu~"

Aku menghirup udara yang terakumulasi di paru-paruku.

Aku menarik napas panjang untuk mencari udara segar setelah menyelesaikan pekerjaanku, tapi hanya ada bau darah saja.

Karena itu, kegembiraanku meningkat saja.

Lagi.

……Lagi!

…………Lagi!!

Meskipun pertarungan telah berakhir, kata "lagi" terus bergema di dalam kepalaku, mendorong semangat juangku yang tinggi semakin tinggi.

Bekerja, aku berbalik.

Ada dua gunung dari dua ribu mayat, dan orang-orang masih hidup di tanah juga.

Dia adalah Putra Mahkota Aegina Kimon dan pria yang memiliki penampilan iblis yang belum pernah kudengar namanya.

Mereka berdua mencoba melarikan diri, dan bahkan mencoba menyerangku, jadi aku memukul mereka dengan pusat pedangku dan membuat mereka kehilangan kesadaran.

Aku meraih leher kedua orang itu dan warp dengan Warp Feather.

Aku warp ke rumahku di Reiusu, di tempat latihan.

Tentara budak masih berada di luar.

Seorang tentara budak menungguku di sana.

"Yang Mulia!"

Nikki melihatku dengan cepat dan berlari ke arahku.

Biasanya, dia bersikap kaku seperti "tentara", jadi begitu sampai di sana, dia memberi hormat seperti tentara.

"Dimana Nana?"

"Dia ada di mansion. Maid datang dan memanggilnya"

"Miu?"

Apa? Miu sangat jarang memanggil Nana.

Mereka berdua biasanya tidak memiliki alasan yang sama, jadi aku penasaran.

Baiklah. Aku akan kembali setelah ini. Aku harus bertanya langsung padanya.

"Alih-alih itu" pikirku, dan melemparkan keduanya ke tanah.

"Kurung mereka. Pastikan mereka tidak kabur"

"Tentu saja! Tolong serahkan itu kepada kami"

Nikki memberi hormat lagi lalu memanggil tentara budak.

Seluruh peleton pertama datang dan membawa keduanya pergi.

*Thump*

Begitu mereka mendekat, jantungku melonjak.

Ini adalah semangat yang aneh, seolah-olah sesuatu yang sangat besar akan meluap keluar dari tubuhku.

Ini...... apa itu

Sambil memiringkan kepalaku, aku berjalan menuju rumahku.

"Pada akhirnya, itu adalah kemenangan saya"

"Uu, aku kalah~. Tapi, itu kan Okaa-san"

"Kukuku memang. Karir kami sebagai Pedang Iblis masih terlalu berbeda"

"Hikari akan terus melakukan yang terbaik oke~ , sebagai Pedang Iblis"

"Umu, bagus untuk melakukan yang terbaik. Aku akan menjamin bahwa kau akan menjadi Pedang Iblis terhebat kedua di dunia ini "

"Kedua?"

"Aku kan yang terhebat"

"Begitu~. Un, Hikari akan menjadi yang kedua oke"

"Umu. Hikari harus menjadi yang kedua"

Pedang Iblis ibu dan anak sedang mengobrol santai.

Dan sementara mereka melakukannya, aku terus berjuang melawan semangat.

Jantungku mulai balapan, aku ingin mengamuk.

Aku ingin menghancurkan, aku ingin melepaskan kegembiraan ini.

Semakin aku merasakannya, semakin sedikit kata-kata yang kuucapkan.

"......kalau begitu, Hikari. Pergilah dan main dengan Olivia"

"Tidak apa-apa?"

"Umu. Insiden itu telah berakhir"

"Un!"

Kata Hikari dan kembali ke bentuk manusianya.

"Hikari akan kembali dulu oke~"

Setelah itu, dia berlari ke mansion.

Aku melihatnya pergi, dan mendengar Eleanor berkata.

"Yah, kurasa kau harus pergi dan mengurus itu juga"

"Eh?"

"Kenapa kau kaget? Bukannya kau mau merangkul wanita, kan?"

"……ya"

Setelah itu ditunjukkan, akhirnya aku memperhatikannya.

Itu benar, itu benar.

Semangat ini, memang begitu.

Ini libido.

Ini adalah libido tinggi yang tersisa setelah pertempuran.

"Ini berbeda dari biasanya, jadi aku tidak menyadarinya"

"Itu mungkin karena penghalang itu. Karena kau tertahan olehnya, saat kau dibebaskan, hasrat seksualmu melonjak hingga sepuluh kali. Ini adalah sepuluh kali setelah pertarungan normal. Mungkin kau merasa berbeda dan tidak bisa menyadarinya"

"......ahh, begitu ya"

"Apa yang akan kau lakukan? Kalau kau ingin melepaskannya dengan kekerasan, aku akan membantumu"

"Biar kulihat……"

Aku memikirkan apa yang harus kulakukan.

Saran Eleanor juga tidak buruk. Mungkin akan membuatku tenggelam dalam keinginan yang luar biasa ini untuk menghancurkan juga.

......ini bisa menghancurkan wanitaku. Jika itu Eleanor, maka tidak perlu khawatir dia akan hancur.

Hmm, itu mungkin bagus.

Sementara aku berpikir, aku sampai di mansion.

Saat sampai di pintu depan, pintu itu terbuka dengan sendirinya.

"Selamat datang kembali, Tuan"

Miu lah yang membukanya.

*Thump* ーーjantungku melompat dan membuatku pusing.

Penampilan Miu, aroma wanita. Aku hampir selesai melakukannya.

Ahh, ini lebih baik

Bukannya Eleanor yang buruk, tapi sekarang ini lebih baik.

Aku harus berhati-hati untuk tidak menghancurkannya.

"Miu, maaf, tapi bisakah kau menghiburku?"

"Ya! Semua orang sedang menunggu"

"Semua orang?"

"Silakan ikuti saya"

Miu mulai berjalan. Aku mengikutinya.

Itu kamarku tempat kami sampai.

Aku masuk ke dalam dan "semua orang" ada di sana.

"Selamat datang kembali, Kakeru-sama"

Putri cantik Mercouri, Helen.

"Kita semua siap, Kakeru"

Adiknya, Iris.

"Kami akan melakukan yang terbaik oke!"

Petualang A-Rank, the Great Mage dalam rumor, Io.

"Kau benar-benar terlihat bermasalah"

Simbol Gereja Solon, Immortal Saintess, Melissa.

"Begitulah Miu bilang"

The Great Sage Althea, hanya, Althea.

"Aku akan menjadi kekuatan Aruji"

Wanita terkuat di dunia, Nana.

Keenamnya menunggu di dalam kamar.

"Ini?"

"Saya pikir itu mungkin akan dibutuhkan, jadi saya meminta semua orang untuk datang"

Balas Miu. Ekornya sedikit bergoyang.

"Mungkin......? Kenapa kau berpikir begitu?"

"Uhm, saat Kakeru-sama datang untuk membawa Hikari-sama...... Tuan, sepertinya dia bersenang-senang, jadi"

"Aku melakukannya?"

"Ya. Ini adalah wajah Tuan saat dia akan bertarung hebat. Itu sebabnya, saya pikir itu mungkin akan dibutuhkan"

Apakah dia mengharapkan semua itu hanya karena itu?

"Betapa seorang maid yang cakap"

Karena itulah aku tidak mempekerjakan lebih banyak maid dan bisa meninggalkan rumah itu kepadanya.

Aku menghadap Miu dan menatap lurus ke arahnya.

"Terima kasih, Miu. Ini sangat membantu"

"Saya kan maid Tuanーーhyaa!"

Aku memeluknya dan membawanya ke ranjang seperti seorang putri.

Aku meletakkannya dan mencium bibirnya saat dia masih bingung dengan kejadian mendadak itu.

Aku membuatnya membuka mulutnya dan memberinya ciuman yang dalam dengan lidahku.

"T-T-T-Tuan?!"

"Kerja bagus, Miu. Sebagai hadiahnya, kau akan menjadi yang pertama"

"Eh?!ーーya!"

Dia tertegun sesaat, lalu dengan anggukan besar, Miu menunjukkan wajah yang penuh dengan senyuman.

Dia terlihat sangat imut. Aku tidak bisa menahan diri lagi.

Aku menanggalkan seragam maid sekaligus dan menggandengnya di atas ranjang.

Melihat itu, wanita-wanita lain berkumpul.

Helen.

Iris.

Io.

Melissa.

Althea.

Nana.

Dan, Miu.

Wanita-wanita manis seperti itu telah berkumpul, membuatku semakin bingung.

Malam itu, aku mengambil rahmat atas kebaikan Miu, dan bercinta dengan semua gadis cantik di sana.
Kujibiki Tokushou Bab 153

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment