17 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 155

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 155 – Jebakan

Di kota Reiusu.

Dalam gabungan kediaman Lima Gelar Bangsawan, di sebuah ruangan tentara budak.

Ruangan yang pada awalnya untuk tentara budak itu dengan cepat berubah menjadi tempat untuk menahan dua orang yang tiba-tiba dibawa masuk.

Salah satunya adalah Putra Mahkota Aegina, Perdana Menteri Pangeran, Kimon Mo Aegina. Dia hanya berada di posisi kedua Raja Aegina yang berkuasa, dan secara nominal orang tersebut berada di puncak.

Yang satunya memiliki penampilan yang unik, memiliki kulit biru dan menumbuhkan tanduk dari kepalanya. Sebuah eksistensi yang jelas bukan manusia.

Namanya Damos. Orang yang meminjamkan Kimon tangan dan memberinya kekuatannya.

Keduanya dikurung, dengan tentara budak memantau mereka dengan ketat.

"Biarkan aku keluar! Biarkan aku keluar dari sini. Kau pikir aku siapa! Aku adalah Putra Mahkota Aegina, Perdana Menteri Pangeran Kimon Mo Aegina!!"

Kimon tidak memiliki kesadaran saat dibawa ke sini, tapi dia segera mulai berteriak begitu terbangun.

Meski suaranya nyaring, itu saja. Dia tidak dapat melakukan apapun dengan keempat anggota badannya terhubung ke rantai kokoh.

Meski begitu, ia terus membuat keributan. Sudah hampir sehari sejak mereka dibawa ke sini. Suara Kimon mulai menjadi serak dari teriakan terus-menerus, tapi dia tetap tidak akan berhenti.

"Ayo, lepaskan"

Kata Damos dengan suara jengkel.

Makhluk tidak manusiawi itu juga diikat dalam rantai, tapi dia relatif tenang.

"Kenapa kau diam! Hal ini terjadi pada kita karena kau tidak melakukan sesuatu tentang Si Pengguna Pedang Iblis itu!"

"Siapa peduli, sialan. Toh, aku tidak ingin membantumu. Persetan! Yang lebih tinggi benar. Seharusnya aku tidak terlibat dengan si Pengguna Pedang Iblis itu"

"Apa yang kau omeli. Cepat lakukan sesuatu tentang ini!"

"Yang benar saja. Berteriak saja sesukamu"

Damos yang berada dalam rantai tiba-tiba berbaring di sisinya.

Itu hanya menunjukkan bagaimana dia tidak ingin mendapatkan apapun dari Kimon yang berteriak tidak berdaya.

"Biarkan aku keluar! Biarkan aku keluar dari sini! Panggil Lord Yuuki! Sudahkah kau melupakan kebaikanku yang memberimu gelar bangsawan!!"

Kimon berteriak lebih jauh.

Tapi, apakah dia akhirnya bosan berteriak? Dia meletakkan punggungnya di dinding, dan tertidur.

Matahari yang terbit tinggi akhirnya terbenam, dan malam tiba.

Tiba-tiba suasana berubah.

Tentara budak di luar pintu tiba-tiba pingsan.

"Akhirnya huh"

Sambil menyeringai, Damos mengangkat ujung bibirnya.

Hal yang manusia sebut "miasma", baginya, itu hanyalah udara segar.

Pada saat bersamaan, hal itu menunjukkan bahwa seseorang dari jenisnya telah datang.

Itu adalah seseorang berpakaian hitam yang muncul entah dari mana. Dia terbungkus hitam dari atas kepalanya sampai ke ujung jari kakinya.

"Kau terlambat!"

"Diamlah, dia akan melihat"

“Apa-apaanーー”

"Kudengar bahwa Si Pengguna Pedang Iblis memiliki telinga yang tajam. Ayo berteriaklah kalau kau mau mati"

"Pengguna Pedang Iblis", Damos menutup mulutnya mendengar kata-kata itu.

Saat ini, kata itu, keberadaan itu, itu terlalu besar baginya. Ini melebihi target kehati-hatian, mencapai simbol rasa takut.

"K-Kalau begitu, cepatlah keluarkan aku dari sini"

"Baik"

Pria berpakaian hitam mengulurkan tangannya dan menyentuh Damos.

"Apa-apaan ini?"

"Aku memberimu kekuatan. Kau seharusnya mendapatkan kekuatan yang memungkinkanmu melarikan diri dari sini hanya dengan pengorbanan satu orang"

"Satu orang?"

Pria berpakaian hitam melirik Kimon. Damos melihatnya dan menyeringai.

"Kekeke, itu maksudmu ya. Baik! Dia harus terus menutup mulutnya"

Dengan wajah yang sepertinya mengerti segalanya, Damos mendekati Kimon.

Meskipun mereka terikat dalam rantai, jarak mereka tetap di tempat mereka hampir tidak bisa saling menyentuh.

Damos menyentuh Kimon.

Dengan cepat seperti yang bisa dilihat mata, kulit Kimon mulai bergetar.

"Wh......a ー ー "

Sudah terlambat saat Kimon melihat ada yang tidak beres. Kekuatan hidupnya disedot dengan kecepatan yang luar biasa. Dia berubah menjadi seperti mumi, dan tewas.

"Ha!!"

Dengan teriakan, Damos memutuskan rantai yang mengikatnya.

Apakah karena dia menyerap kekuatan hidup? Seluruh tubuhnya menjadi besar dan berotot.

"Hehehe, semudah ini. Yosh, ayo kita keluar dari sini sekarang.Kau membuat orang-orang di luar tidur, kan?"

"......"

"Oi, apa yang terjadi padamu?"

"Pesannya. Mereka bilang, jangan terlibat dengan Si Pengguna Pedang Iblis"

"Tidak, ituーー"

"Jangan khawatir, aku tidak di sini untuk menghukummu"

"Bukan salahkuーーeh? Kau tidak di sini untuk melenyapkanku?"

"......"

" Ha, haha. Jangan takut aku baik-baik saja, tidak ada waguheaeha!!"

Dalam sekejap, tubuh Damos berderit dengan cara yang tak terlukiskan, dan kepalanya baru saja muncul.

Dia tewas hanya meninggalkan tubuhnya yang berotot.

"Dia menyerap kehidupan Kimon untuk mencoba melarikan diri, tapi dia terlalu banyak menyerap tubuhnya sehingga tidak dapat menanggung bebannya"

Pria berkulit hitam bergumam, tanpa bermaksud membiarkan ada yang mendengar.

"Sayang sekali, aku sedikit terlambat untuk menyelamatkannya"

Dia melanjutkan.

Setelah itu, ia mulai mencair ke dalam kegelapan sekali lagi. Sama seperti saat dia muncul, dia menghilang.

ーーatau harusnya sih begitu.

"Apa?! Kenapa, kenapa saya tidak bisa kembali"

Pria berpakaian hitam juga menutupi wajahnya, tapi dia tampak panik.

Tergesa-gesa, dia mencoba melakukan hal yang sama. Dia mencoba pergi dari tempat ini, mencair ke dalam kegelapan, tapi tidak berjalan dengan baik.

"Kenapa! Kenapa iniーーini?!"

Tiba-tiba dia melihat sesuatu.

"Di dalam miasmaーーtidak, aura gelap? Ini kan?!"

"Kau datang, huh"

Seorang pria muncul.

Membawa dua Pedang Iblis, dia mendominasi lingkungan sekitar dengan aura yang luar biasa bahkan dibandingkan dengan miasma.

Seseorang yang memiliki kepercayaan dan kekuatan absolut untuk mendukungnya.

Si Pengguna Pedang Iblis, Yuuki Kakeru.

Pria itu, dia muncul di tempat ini dengan sikap tenang.

Tak lama pun, dia benar-benar mendominasi tempat ini.

"Kalau begitu, aku akan memberitahumu apa yang terjadi"

Pria berpakaian hitam siap mati.
Kujibiki Tokushou Bab 155

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment