17 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 159

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 159 – Hal Baik Bahkan Diantara Teman

Cahaya pagi dari antara tirai membangunkanku.

Tidur di ranjang, Althea dan Io meringkuk di sisi tubuhku.

Aku tidur dengan mereka berdua kemarin. Tentu saja, aku tidak hanya tidur, tapi juga mencintai mereka.

Aku memanggil Althea karena aku ingin menanyakan sesuatu tentang Gereja Solon, tapi dia wanita manis sehingga aku tidak bisa menahan diri untuk tidak mood.

Io lewat pada saat itu, jadi aku menyeret mereka berdua ke ranjang...... dan malam telah berlalu saat aku menyadarinya.

Kalau begitu, aku harus benar-benar bertanya kepada Althea tentang hal itu hari ini.

Aku memikirkan itu, dan saat aku baru bangun.

"Althea-sama, bisa tolong beri aku sebentar?"

Io berbicara dengan Althea di sampingku. Aku tertarik dengan apa yang akan mereka bicarakan, jadi aku terus berpura-pura tidur.

"Bisakah kau memanggilku, Althea?"

"T-Tanpa kehormatan?! Tidak, aku tidak bisa melakukan itu, terlalu kasar terhadap Great Sage yang legendaris!"

Io bingung. Fumu. Althea menakjubkan sekali.

Yah, seharusnya begitu. Bagaimanapun, dia mengambil gelar bangsawan dari lima kerajaan besar di benua ini dengan mudah.

Ini seperti meraih posisi menteri dari Amerika, Rusia, atau Jepang dan negara-negara top lainnya pada saat bersamaan.

The Great Sage Althea, memikirkannya dengan hati-hati, dia wanita yang luar biasa.

"Kau tidak perlu berpikir seperti itu, kau tahu? Aku Althea, hanya, Althea"

"Hanya Althea?"

Sebuah tangan lembut melintas di tubuhku. Ini tangan Althea.

Dia meraih tangan Io dan menariknya ke dadanya.

"Aku hanyalah seorang wanita sederhana yang menanggalkan pakaian dari semua yang dia kenakan, aku hanya sederhana, Althea. Ketika aku berada dalam pelukannya seperti ini, aku hanya seorang wanita sepertimu"

"B-Begitu ya"

"Atau apakah itu, apakah kau ingin mengklaim "Panggil aku Petualang A-Rank, Seribu Petir Io-sama!" di depannya?"

Karakter macam apa itu?

"Aku tidak berharap untuk itu! Aku milik Kakeru-san"

"Mirip dengan itu, aku juga hanya Althea. Aku akan senang kalau kau memanggilku seperti itu"

"E~to, uhm...... tidak bisakah aku memanggilmu dengan -san? Memanggil seseorang yang lebih tua, sedikit......"

"Fufu, oke, tidak apa-apa. Bisakah aku memanggil temanku yang lebih muda dengan namanya saja?"

"Silakan saja!"

Bersamaku di sela-sela persahabatan antara wanita diciptakan.

"Jadi, apakah kau butuh sesuatu lagi?"

"Oh, benar juga! Althea-san. Apakah Althea-san mengetahui sihir?"

"Hanya secara teori. Aku ingat setiap sihir yang ada di dunia ini sebagai pengetahuan. Dari orang-orang yang dibanggakan dalam kemakmuran tapi hilang, atas hukum legendaris yang diciptakan tapi tidak digunakan sekali pun. Semua itu, hanya pengetahuan"

"Menakjubkan......"

Aku sangat setuju.

Seperti yang diharapkan dari Great Sage. Jumlah pengetahuannya sangat mengejutkan.

"Apa yang ingin kamu tanyakan?"

"Uhm...... aku hanya berpikir, aku ingin belajar lebih banyak sihir. Aku ingin belajar lebih dan lebih, menjadi lebih dan lebih bermanfaat bagi Kakeru-san...... tidak, bukan itu"

Dia menarik napas panjang dan mengulanginya. Napasnya menggelitik sisiku.

"Aku perlu menjadi lebih cocok untuk Kakeru-san"

"Itulah mengapa kau ingin bertanya padaku apakah ada sihir yang cocok"

"Tolong! Althea-samaーーAlthea-san. Aku tahu bahwa sesuatu yang sangat berharga harus diberikan kepada Althea-san dengan imbalan pengajaran sesuatu! Tapi meski begitu! Kumohon!"

"Apa kau benar-benar mengatakan itu, mengetahui apa yang akan diambil sebagai imbalan?"

"Entahlah. Tapiーー"

"Kalau ini yang paling baru, kurasa aku bilang "pergi dan bunuh orang tuamu""

Oi oi, itu harganya. Ini seperti bagaimana iblis membuat kesepakatan.

"Apakah kau masih akan melakukannya?"

"Itu……"

Dia menarikku erat-erat. Jari Io tenggelam ke kulitku.

Ini sedikit sakit. Aku benar-benar bisa merasakan bahwa dia mempertimbangkannya secara serius.

"Coba kulihat, dalam kasusmu, aku akan memintamu untuk membunuh kedua orang itu"

"Keduanya...... Agnes dan Julia?!"

Io menyadari setengah jalan.

Althea, di situlah dia menuntunnya ya.

"Itu……"

Dari mana momentumnya dari beberapa waktu lalu? Io jelas menjadi murung.

"Maafkan aku...... aku, tekadku tidak cukup"

Aku tidak membutuhkan tekad seperti itu.

"Sepertinya aku memainkan lelucon itu berlebihan. Aku tidak membutuhkan tekad seperti itu"

He~?

"Eh?"

"Aku tidak akan mengatakan hal seperti itu, aku akan dibenci kalau aku melakukannya"

"Lalu, apa yang harus kulakukan? Aku akan melakukannya jika itu hal lain!"

"Kau tidak perlu melakukan apapun"

"Eh? Tapi......"

"Aku Althea, hanya, Althea"

Seakan itu mantra, seakan menyanyikan sebuah lagu.

......Althea berkata seolah berbisik di telingaku.

"Selama aku berada di sini seperti ini, aku hanyalah wanita sederhana sepertimu. Dengan kata lain, kita kawan, atau mungkin, seperti saudari"

"Saudari......"

"Tampaknya dia lebih menyukai wanita yang hebat dengan cara mereka. Itu sebabnya aku akan mengajari Io. Aku akan mengajarimu segalanya, semua sihir yang bisa kau pelajari tentang talentamu"

"ーー! Terima kasih banyak!"

"Kau tidak perlu berterima kasih padaku. Baik menjadi wanitanya, apakah menurutmu kata-kata itu dibutuhkan?"

"Aku rasa begitu! Benar tidaknya menjadi milik Kakeru-san!"

"......"

Althea terdiam seolah terkejut. Aku merasa kehadirannya jadi kaget.

"Terima kasih banyak! Althea-san!"

Dan Io menambahkan lebih banyak lagi.

Aku hampir secara naluriah menggerakkan lenganku yang dia gunakan sebagai bantal lengan.
Kujibiki Tokushou Bab 159

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment