18 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 165

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 165 – Kebahagiaan Tak Terduga

Tengah malam, dari kejauhan dari benteng yang direbut "Red Beak Gang".

Aku melihat benteng itu bersama Helen dan Nana.

"Kita harus merebut itu saja? Helen"

"Ya. Kalau bisa, malam ini. Ini akan menjadi yang terbaik kalau apa yang ada di dalamnya dipertukarkan seolah tidak ada yang terjadi besok pagi"

"Kau mendengarnya. Nana?"

"Tolong serahkan itu pada kita. Apa yang harus kita lakukan setelah menguasainya?"

Dengan nada militernya yang biasa, Nana menatapku dan bertanya.

Maksudnya bahwa mudah saja untuk merebutnya, tapi bagaimana selanjutnya?

"Tolong barikade dirimu di sana untuk sementara dan bertindak seperti kelompok bandit. Dalam beberapa hari, tentara Aegina harusnya datang untuk menaklukkannya. Pada saat itu, aku akan memberikan instruksi sekali lagi, tapi berharap akan ada pertempuran"

"Mengerti"

Nana mengangguk dan memimpin tentara budak yang telah ditempatkan agak jauh dari kami dan pergi.

Helen dan aku melihat mereka pergi.

Nana dan pasukan budak menghilang ke dalam kegelapan malam dengan formasi mereka dengan sempurna.

Setelah beberapa saat, Helen terkesan.

"Menakjubkan......hampir tidak ada suara langkah kaki. Kalau aku tidak melihat mereka pergi dengan mataku, aku tidak akan percaya bahwa mereka ada di sana"

"Sepertinya mereka memiliki jenis pelatihan seperti itu"

Aku menyuruh Nana melaporkan hal itu kepadaku dari waktu ke waktu.

Gerakan tanpa membuat suara sebanyak mungkin. Dia melatih tentara budak untuk bisa melakukan itu.

Kalau mereka benar-benar bergerak seperti itu, akan menjadi sangat sepi sehingga aku tidak dapat mendeteksi mereka kecuali jika aku berkonsentrasi dalam pendengaranku.

Helen dan aku tinggal di sana untuk sementara waktu.

Tentara budak yang tampak seperti tentara ninja memusnahkan kelompok 100 pria itu dalam waktu satu jam, dan merebut benteng tersebut.



Helen dan aku menyaksikan tentara Aegina menyerang benteng dari tempat yang sama saat tentara budak menyerang.

Tidak seperti saat itu, itu bukan serangan malam kejutan, tapi serangan habis-habisan saat matahari terbenam.

"Ini salah perhitungan......"

Helen berbisik. Keindahannya yang anggun sangat terdistorsi dan dia menggigit bibir bawahnya.

"Apanya?"

"Untuk berpikir bahwa mereka akan membawa pasukan yang begitu besar......aku mengira hanya sekitar 1000"

"Jangan pedulikan. Tepat untuk mengharapkan itu. ada...... kira-kira 5000. Tidak ada yang bisa berharap bahwa mereka akan mengirimkan banyak kekuatan untuk hanya 100 bandit"

"Ya……"

Penghiburanku tidak sampai pada Helen saja.

Meskipun begitu, itulah kebenarannya.

Sama seperti kata-kata yang kugunakan untuk menghiburnya. Siapa yang mengira bahwa tentara 5000 orang akan mengalahkan 100 bandit?

Bahkan prediksi 1000 pun bisa dikatakan sudah terlalu banyak. Seribu tentara biasa dan seratus bandit. Ini sudah berlebihan.

Meski begitu, Helen tetap merasa kecewa.

"Tidak ada gunanya memikirkannya terlalu banyak......", pikirku, dan meneruskan pembicaraan dengan paksa.

"Daripada itu, apa yang akan kita lakukan selanjutnya?"

"......awalnya, rencananya, Nana-san dan sisanya akan menolak, dan pada saat yang tepat, Kakeru-sama akan menyusup ke tentara Aegina. Kakeru-sama akan menamai dirinya sendiri saat mereka mengalami kesulitan dalam ofensif mereka, menundukkan kelompok pencuri sebagai gantinya, dan masuk ke sisi mereka"

"Sebuah sandiwara, tidak, sedikit berbeda ya"

Helen mengangguk.

"Ini pada dasarnya sama. Tapi, kalau ada 5000 sebagai lawan......kalau hanya 1000, Nana-san dan yang lainnya 200 akan cukup merepotkan mereka......"

"Intinya ya, kalau begitu, mari kita lakukan itu sampai batasnya"

"Eh?"

"Tanya"

Aku menyentuh Eleanor dan memanggil hantu maid yang merasukinya.

Hantu transparan yang terbang dari Pedang Iblis, Tanya Chichiakis.

Dipanggil, dia menatapku dengan ekspresi imut.

"Kirimkan pesan ini ke Nana. Beritahu dia untuk menunggu sampai aku datang"

"Un, aku akan pergi~"

Setelah mengatakan itu, dia terbang menuju benteng.

"Kakeru-sama?"

"Yang paling penting adalah aku menyembunyikan identitasku dan mengurus lawan yang mengganggu tentara Aegina dengan beberapa orang, kan?"

"Iya"

"Kalau begitu, semakin banyak lawan, semakin efektif itu"

"Itu benar, tapi......"

"Nana harus bisa melakukannya"

"Bisakah?"

"Akan sulit baginya untuk melenyapkan mereka semua. Aegina juga ingin cepat-cepat melakukan sesuatu kan?"

"Itu benar"

"Kalau begitu, kita juga harus mulai menyusup"

"Ya, hati-hati"

Dia berkata dengan anggun.

Dia bertingkah seolah dia adalah istri yang taat mengantar suaminya, atau seorang maid mengantar tuannya.

Dia bertingkah seperti itu, tapi aku bisa merasakan keanggunan yang unik jika dia yang melakukannya.

Bahkan di dalam wanitaku, Helen adalah yang paling mulia, dan terlihat sangat indah saat dia bertingkah seperti ini.

Meskipun kita berada di sisi medan perang, mau tak mau aku ingin terus menatapnya.

Tidak, bukan itu.

"Jangan hati-hati, tapi kau juga ikut"

"Eh? Tapi, itu tidak akan menjadi penyusupan kalau aku bersamamu"

"......u~n"

Benar.

Seorang wanita secantik Helen, dia adalah seorang putri tidak peduli bagaimana kau memandangnya, dan sangat tidak mungkin baginya untuk bercampur dengan tentara.

"Meskipun kau menyamar, kau akan ditemukan karena auramu"

"Mungkin Kakeru-sama yang akan ditemukan dengan auranya. Harap berhati-hati agar mereka tidak tahu bahwa Kakeru-sama adalah Si Pengguna Pedang Iblis"

"......aku harus pergi sambil menyembunyikan auraku huh"

Kupikir dengan tangan di rahangku.

Aku tidak memikirkannya dengan seksama, tapi lebih baik melakukan sesuatu untuk melakukannya.

Belakangan ini, aku melepaskan auraku hampir tanpa sadar selama pertempuran, jadi aku perlu menyembunyikannya.

Secara fisik, seharusnya aku hanya memasukkan Eleanor dan Hikari di dalam Different Dimension Warehouse, dan mengeluarkannya saat aku harus menggunakannya.

Tentang penyamaranku sendiri......

"Aura...... menyembunyikan auraku. ......bersembunyi, auraku"

"Kakeru-sama?"

"......lihat dari sana, Helen"

Aku berkata untuk membuat Helen menunggu dan mengambil dua Pedang Iblis di tangan.

"Otou-san, apa yang akan kau lakukan?"

"Aku ingin melakukan sesuatu. Katakan padaku kalau kalian pikir itu mustahil"

Setelah mengatakan itu, aku mengirim Eleanor dan Hikari apa yang sedang kupikirkan.

"Gambaran ini...... begitu ya, cukup mengesankan bahwa kau bisa memikirkan hal seperti ini"

"Apa itu mungkin?"

"Itu tergantung bakatmu"

"Semua tergantung padaku huh"

"Otou-san pasti bisa melakukannya!"

Hikari, seperti kalimatnya, rasanya dia benar-benar percaya pada diriku.

Aku memejamkan mata, membentuk bayangan di kepalaku, dan mengeluarkan kekuatan yang melewati Pedang Iblis.

Aura gelap dilepaskan dari Pedang Iblis dan sebuah lapisan tipis menyelimuti seluruh tubuhku.

"Kakeru-sama, dimana kau......? Apakah itu teleportasi? Tidak, dia tidak mengeluarkan bulu"

Helen terkejut dan melihat sekeliling.

"Sukses ya", pikirku dan meletakkan tanganku di sekelilingnya, menariknya ke arahku.

"Kya! Kakeru-sama! Kau disini"

Begitu aku menariknya ke arahku, saat aura menyelimuti dia, dia bisa melihatku.

"Aku selalu di sini"

"Aku tidak bisa melihatmu. Apakah karena aura itu?"

"Kau mengerti dengan cepat. Itu benar"

Aura yang menyelimutiku dan Helen, ini adalah jenis aura baru yang kuciptakan.

"Apa yang terjadi?"

"Bagaimana aku bisa menjelaskan ini, sepertinya, saat terlalu terang sehingga kau tidak bisa melihatnya?"

Aku melakukannya, dan berhasil.

Itu bagus, tapi sulit untuk menjelaskan prinsipnya.

Ini juga berbeda dengan kamuflase optik. Gelombang ultrasonik mungkin yang paling dekat.

"Selama kita berada di dalam ini, tidak ada yang bisa melihat kita. Secara teori, tidak ada yang bisa memberitahu kecuali mereka memiliki kekuatan yang setara dengan Eleanor dan Hikari"

"Kalau begitu, maka itu sempurna"

Aku mengangguk.

Ini sudah sempurna hanya dengan Eleanor, tapi Hikari juga ditambahkan.

Aku tidak bisa membayangkan kemungkinan seseorang melihat.

"Aku melakukannya secara mendadak, tapi tiba-tiba berjalan dengan baik"

Sejak aku membuat teknik aura dengan harta karun, aku menyadari bahwa aku dapat melakukan banyak hal lainnya.

Kali ini juga improvisasi itu.

"Seperti yang diharapkan Kakeru-sama, untuk berpikir bahwa dia bisa melakukan hal seperti itu dengan mudah. Ini berbeda dari waktu itu......"

Helen berbisik dengan emosi.

Aku sudah memiliki hubungan panjang dengannyaーーdia wanita pertama yang kutemui di dunia ini.

Aku mengenalnya bahkan sebelum mendapatkan Eleanor dan sebelum Hikari lahir.

Dia tahu prosesnya, saat aku mendapatkan Pedang Iblis, dan saat sedikit demi sedikit aku berhasil menggunakannya.

Karena itulah dia bisa mengatakan itu.

"Kau juga sangat berbeda dari saat itu"

"Benarkah?"

"Kau menjadi wanita manis"

"Kalau begitu, maka itu semua berkat Kakeru-sama"

"Baiklah, ayo kita kencan nanti. Di tengah tentara Aegina"

Aku menarik Helen ke tanganku di sekelilingnya.

Helen menyipitkan alisnya, tampak sedikit terganggu karena perbedaan kalimatku dan apa yang akan kita lakukan, tapi setelah itu, dia menyandarkan tubuhnya ke tubuhku, tidak melihat ke bawah sama sekali.



Di tengah pasukan Aegina. Di dalam tenda tempat jendral itu berada.

Dengan kamuflase......diselimuti oleh aura itu, Helen dan aku melihat percakapan putri Aegina dan jenderal bawahannya dari awal sampai akhir.

Berkat aura, kami bisa melihat semua itu seolah-olah kami menjadi tak terlihat.

"Itulah sebabnya, kami akan membawa beberapa kandidat, jadi kami ingin meminta Yang Mulia untuk memilih seseorang"

"Aku mengerti, itu benar, aku mengerti"

Sang putri mengangguk dan jendral dan bawahannya meninggalkan tenda.

"Ini...... bagaimana seharusnya aku menggambarkannya......"

Helen menyipitkan alisnya dan memilih kata-katanya.

"Idiot huh"

"Kakeru-sama......"

"Benar kan? Dia tidak memiliki pengetahuan atau tahu tentang dunia. Selain itu, dia mudah ditipu"

"Dari bagaimana aku merasakannya, dia juga sangat keras kepala sehingga dia tidak akan mengubah pikirannya pada hal-hal yang telah diputuskannya di dalam dirinya"

"Jika seorang shaman atau priestess dilemparkan kepadanya, dia mungkin akan memindahkan kerajaan seperti bagaimana mereka bilang padanya"

Dengan ekspresi bingung, Helen mengangguk pada komentarku.

"Apa yang harus kita lakukan? Jujur saja, aku tidak menganjurkan untuk terlibat dengan Putri Selene lebih dari ini"

"Apa yang kau katakan? Yang menyenangkan baru saja dimulai"

"Begitukah? Aku mengerti"



Aku bertindak sebagai tentara dan muncul dihadapan Selene.

Ada dua lainnya, dan keduanya masih muda dan memiliki mata cerah yang benar-benar membuat mereka terlihat seperti diberi umpan promosi.

Seolah-olah itu wawancara, Selene menanyakan nama kami satu per satu.

"Kau?"

"Kake......tidak, aku Shou"

"Shou? Nama yang aneh. Daripada itu, apa itu dalam pelukanmu? Apa yang kau pegang?"

Selene menunjukkan itu.

Sebenarnya aku masih memeluk Helen.

Aku membatasi aura Pedang Iblis untuk hanya Helen, menempatkan kamuflase padanya.

Itu sebabnya orang lain bisa melihatku, tapi tidak bisa melihat Helen yang saat ini kupeluk.

Akibatnya, lenganku mungkin terlihat seperti sedang memegang sesuatu dalam posisi yang aneh.

"Aku memegang dewi kemenangan"

"Apa itu?"

"Aku tidak pernah kalah bertarung saat berpose ini"

"Apa itu? Apa kau idiot?"

Putri Helen mengejek.

"Yang Mulia, bahkan orang bodoh dan gunting tumpul bisa berguna di tangan orang yang pandai"

Lanjut Jenderal dari samping.

"Dia adalah Issigonis, Thousand Knight Flying Hawk General. Dia adalah seorang jenderal yang terkenal dari tentara Aegina"

Helen memberitahuku. Dia berbicara dengan normal, tapi hanya aku yang bisa mendengarnya karena aura.

"Aku juga bisa mendengarnya"

"Hikari juga~"

Aku memberi Eleanor jentikan jari karena tidak bisa membaca udara.

Aku berpikir untuk memasukkan mereka ke dalam Different Dimension Warehouse, tapi aku menyadari bahwa bahkan Pedang Iblis pun tidak dapat dilihat saat mereka diselimuti oleh aura, jadi aku hanya membawa mereka seperti biasa.

"Itu benar. Meskipun dia seorang pria dengan kata-kata saja, kehilangan satu tentara tidaklah banyak"

"Ini persis seperti Yang Mulia katakan"

"Kalau begitu, kalian. Aku akan memberikan imbalan yang luar biasa kalau kalian mengalahkan jenderal musuh, jadi pergilah dan lakukan yang terbaik meskipun membunuh kalian"

""Ya, Yang Mulia!""

"Ya"



Aku sampai di garis depan bersama dua relawan.

Apa mereka sudah menceritakannya? Para tentara telah mundur, dan kami dikirim ke depan.

Dan, begitu saja.

Dua sukarelawan yang berlari di hadapanku ditebas mati oleh Nana.

Keduanya terbelah dua dari pinggang mereka.

Apakah mereka benar-benar hanya itu?

"Ayo "

"Mereka akan mencari tahu siapa kau kalau kau menggunakan dua pedang"

Eleanor menunjukkan hal itu.

Ahh, Issigonis juga bilang "seorang pria memegang dua pedang".

Kalau begitu, seharusnya lebih baik kalau tidak menggunakan dua pedang sekarang juga.

"Kalian berdua, diam saja"

"Ya"

"Un!"

Aku mengambil sebuah pedang panjang dari seorang tentara yang tewas di sekitar sana secara acak dan mengayunkannya dengan ringan.

Lalu aku berdiri di depan Nana.

Nana tampak tercengang sesaat, tapi dia langsung tenang.

Nana seperti itu, tapi tentara budak di belakangnya...... tentara budak yang baru saja menyelesaikan pertempuran sengit membuat suara berisik.

"Diam!"

Teriak Nana

"Hanya ada satu lawan,"satu musuh""

Semua mereka tutup mulut dengan kata-kata itu. Mereka menatapーーtidak, mereka memelototiku.

Hanya sebagai musuh.

Ini bukan yang pertama atau kedua kalinya aku melawan Nana dan tentara budak.

Kita sering bertarung dengan serius, yang tidak bisa disebut sekadar pelatihan.

Kali ini, hanya satu kali saja.

"Haaaaaa!"


Nana menutup jarak dalam sekejap dan menebas.

Aku menerima itu dengan pedang panjangーーtapi.

Begitu aku mengayunkannya, pedang panjangnya hancur seperti membusuk.

Menjadi debuーーkata-kata itu dipasang cara terbaik hingga cara itu bisa hancur.

"Kakeru-sama!"

Helen berteriak, aku melompat mundur secara naluriah.

"Apa?"

"Tampaknya pedang biasa tidak bisa menahan kekuatanmu. Gunakan aku atau Hikari"

Setelah Eleanor memberitahuku itu, aku menariknya hampir bersamaan saat aku mendarat.

Aku berbalik menghadap Nana yang terus menyerang tanpa berhenti.

Tebas dan tebas. Pertukaran antara keduanya memiliki 100% serangan tambahan.

Gelombang kejut, itu menciptakan sebuah ledakan besar yang mencabut tanah.

Nana melompat mundur. Tentara Aegina di belakangku bersorak.

Mereka bersorak karena lawan akhirnya terdorong mundur.

"Kalian semua, ambil formasi melawan Magical Beast! Orang itu berbahaya"

Tentara budak segera pindah dengan perintah Nana.

Ini adalah formasi yang belum pernah kulihat sebelumnya. Tapi, ada satu hal yang bisa kukatakan.

"Banyak melawan satu......itu benar-benar sebuah formasi untuk melawan Magical Beast yang kuat"

Seperti bagaimana Helen berbisik dengan nada terkesan, itu adalah formasi untuk 201 vs 1.

Nana menyiapkan sesuatu seperti itu ya. Dia mengejutkanku seperti biasa.

Seharusnya itu hanya sebuah permainan bagiku untuk menyusupi tentara Aegina sekalipun.

Meski begitu, mulai bertarung dengan seru.
Kujibiki Tokushou Bab 165

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment