18 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 167

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 167 – Three Lord Regency

Pertarungan telah berakhir dan tentara Aegina mulai menarik diri dari benteng tersebut.

Selene tidak berjalan tidak menunggang kuda, tapi menaiki kereta kuda besar.

Selebar delapan ruangan tatami (3,64 m×3,64 m), memiliki atap, dan terasa seperti ruang tamu sederhana.

Ini memiliki roda besar di kedua sisinya, dan ditarik dengan 13 kuda yang dihias.

Saat aku melihatnya untuk pertama kalinya, aku berpikir, "kereta? Tandu? Mobil kemah?".

Ini adalah kereta dengan gambar semacam itu.

Ngomong-ngomong, sepertinya ada 13 kuda yang menjadi tanda royalti.

"Ada sebuah rezim bahkan untuk kereta di Aegina. Mirip Xiphos, Raja memiliki 17 ekor kuda, Ratu dan Putra Mahkota memiliki 15 ekor kuda, dan anggota keluarga kerajaan lainnya memiliki 13 ekor kudaーーseperti itu, jumlah kuda yang harus mereka gunakan diputuskan"

Ketika aku memiringkan kepalaku tentang ke-13 kuda itu, Helen yang masih dalam pelukanku menjelaskan kepadaku.

Selene duduk di sampingku, tapi tentu saja, dia tidak bisa mendengarnya.

Saat ini, Helen disamarkan oleh Pedang Iblis, dan tidak ada yang bisa melihatnya selain aku.

Namun, kedengarannya menarik. Aegina memiliki rezim semacam itu huh.

Dan saat aku memikirkan hal itu, Selene berbicara denganku.

"Kau, siapa namamu?"

"Aku Shou"

"Shou......"

Selene berbisik alias yang kupakai dan tersenyum.

Matanya bersinar terang dan menatapku dan tangan kiriku maju mundur.

Matanya seperti heroine yang ditemukan di shoujo manga.

Jujur, ini reaksi tak terduga.

"Ne~ , ne~ , apakah Shou masih merangkul dewi kemenangan?"

Helen yang ada di sana.

"Yeah, dia ada di sini.Aku tak terkalahkan selama dia di pelukanku"

"Menakjubkan!"

"K-Kakeru-sama......"

Reaksi mereka justru sebaliknya.

Selene tersenyum senang.

Helen tampak sangat merah, dan memandang ke bawah dengan malu-malu.

"Ahh, aku ingin melihat Shou segera bertarung~"

"Apa kau sangat ingin melihatnya?"

"Un! Bagaimanapun, penampilan Shou saat bertempur lebih indah dari apapun yang pernah kulihat! Lebih dari sekadar lukisan, lebih dari sekadar penari, lebih dari sekadar pemandangan dan pemandangan yang indah"

Selene sangat antusias. Matanya mulai dipenuhi panas juga.

"Penampilan Shou saat bertarung adalah yang terindah!"

Aku tidak memikirkan itu.

Aku sama sekali tidak berpikir bahwa penampilanku saat bertarung tampak indah.

Tentu saja, ini juga pertama kalinya seseorang memberitahuku itu. Tidak ada yang pernah mengatakan itu padaku.

Selene, sepertinya dia adalah pemegang rasa keindahan yang langka.

"Itu sebabnya, tunggu saja oke. Aku sudah mengirim utusan ke Abraham. Dia akan mempersiapkan medan perang berikutnya segera"

"Abraham?"

"Pelayanku"

"......Abraham Papadopoulos. Marquis Kerajaan Aegina. Gelarnya adalah Royal Tutor"

Kata Helen.

"Royal Tutor?", Aku bertanya sekilas.

"Ini adalah gelar yang diberikan kepada orang yang merupakan tutor pangeran dan putri, terutama mereka yang akan meningkatkan kepribadian mereka. Alih-alih prestasi akademis, biasanya diberikan karakter"

Sesuatu seperti itu ada ya.

"Tapi", aku melihat Selene.

Kepribadiannya menjadi seperti ini meskipun dia memiliki seorang ahli untuk mendidiknya?

Bukan berarti hal seperti itu memiliki banyak makna.

"Aku tahu! Shou, apa yang kau inginkan? Aku akan melakukan apapun untukmu dan membeli sesuatu, katakan saja padaku"

"Kukuku, dia tampak seperti gadis yang tidak mengenal dunia, mendukung orang jahat"

Aku menjentikkan Eleanor dengan satu jari.

Suara yang indah dibuat, tapi tentu saja, Selene tidak mendengarnya.

Dia membuat mata bersinar seperti biasa dan menatapku.

"Apapun?"

"Un, apapun"

"Aku tidak butuh sesuatu yang istimewa. Tidak apa-apa asalkan ada medan perang"

"Apakah kau baik-baik saja dengan itu?"

"Yeah"

Aku mengangguk.

"Aku datang ke sini, untuk menjadikanmu Perdana Menteri Putri. Semakin banyak medan perang untuk diperjuangkan, semakin baik itu"

"Shou......terima kasih!"

Selene tampak tersentuh dengan mata basah.

Bagaimana aku bisa mengatakan ini, dia terlalu mudah.

Tidak, kupikir dia berada dalam tingkat yang berbeda karena terlalu mudah.

Bagaimana aku bisa mengatakan ini, tidak, dia aneh.

Dia cukup aneh, pikirku.



Di Kerajaan Aegina, di ibukota Rethim.

Kereta Selene, yang memiliki "kemenangan kembali", melewati kota kastil, dan memasuki istana kerajaan sekaligus.

"He~ , istana yang indah sekali. Ini seperti taman gantung Babel"

"Ini tuh "Istana Musim Panas yang terkenal"."

" Istana Musim Panas? Apa itu?"

Aku bertanya kembali kepada Helen yang sepertinya sangat terharu.

"Ada dua istana di Rethim. Salah satunya disebut Istana Musim Dingin, dan yang lainnya ada di sini, yang disebut Istana Musim Panas. Dikatakan bahwa itu awalnya dibuat oleh seorang Raja untuk membuat Ratu terkesan, jadi ini jauh lebih megah dan indah dari pada istana asli yang merupakan Istana Musim Dingin"

"He~"

Aku melihat ke sekeliling istana.

Ini mungkin struktur paling indah dan cantik yang pernah kulihat.

Aku merasa ingin berjalan-jalan di sana-sini seperti turis.

"Anda telah kembali, Yang Mulia"

Seorang pria muncul dari istana.

Dia memberi hormat pada Selene yang baru saja keluar dari kereta.

"Abraham, apa kau menemukan medan perang?"

Begitu ya, orang ini adalah Abraham huh.

Meski begitu......wajah itu.

"Ada apa?"

Sepertinya Eleanor juga memperhatikannya.

Wajah Abraham, sepertinya dia diantar ke sebuah sudut.

"Bukan waktunya untuk itu"

"Apa, maksud Anda bukan waktunya untuk itu"

Selene membuat wajah yang tampak jelas tidak puas.

Wajah yang dia buat sebelumnya tidak terduga, tapi wajah ini adalah wajah yang sesuai harapan.

Wajahnya seperti anak merajuk karena hal-hal tidak akan berjalan sesuai keinginan mereka.

"Duke Melina telah datang berkunjung"

"Haa? Apa yang dia lakukan?"

"Ini adalah Three Lord Regency"

"……Ha?"

"Karena ada ketidakstabilan pemerintah, mereka meminta mengembalikan sistem kuno "Three Lord Regency"."

"Haa? Apa itu? Buat dia kembali. Aku akan menjadi Perdana Menteri Putri segera. Katakan pada mereka bahwa kakek-kakek itu tidak diperlukan"

"Kerajaan akan jatuh jika kita dimainkan dengan permainan gadis kecil"

Seorang pria tua muncul dari istana.

Jubah longgar, jenggot putih.

Dengan penampilan seorang bijak atau dewa dengan satu tatapan sekilas, pria tua itu keluar saat melotot pada Selene.
Kujibiki Tokushou Bab 167

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment