10 November 2017

Super Soldier King 29

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

APA KAU TAHU BAGAIMANA MENULIS KATA "MATI"?

Sementara empat orang sedang makan dan mengobrol, empat hooligan dengan rambut dicat dengan berbagai warna tiba. Saat mereka berjalan, mereka terus berbicara ribut dan menyebabkan keributan. Kemungkinan besar mereka adalah sekelompok anak yang bolos.

"Bos, panggangi empat ekor kambing, delapan ekor kambing, dan siapkan beberapa sayuran. Oh ya, ada juga bir, kami ingin Qingdao ah." Seorang hooligan dengan rambut berambut pirang berteriak keras setelah mereka menemukan beberapa kursi dan duduk. Kemudian dia melanjutkan bicaranya dengan tiga hooligan lainnya, "Sialan, tidakkah kalian tahu, gadis itu adalah penggoda besar, kalian benar-benar bisa tahu. Semalam hampir meremas laozi sampai kering."

Tiga hooligan lainnya tersenyum dengan vulgar dan menjawab: "Kai ge, apa kau tidak punya reputasi seperti Seven Times in One Night Youth? Bagaimana kau tidak bisa menangani satu yatou sekarang?"

Du Kai yang telah menerima pujian ini berkata: "Kalian tidak tahu apa-apa, yatou itu benar-benar kuat. Selama yang pertama, sepanjang waktu aku ditekan di bawah tubuhnya! Sial!"

"Kai ge, apa payudaranya besar? Apa payudaranya begus?" Seorang hooligan berambut hijau mengajukan pertanyaan vulgar ini.

"Sangat besar, tapi sedikit kendor. Puting susu juga terlalu besar sehingga tidak terlalu bagus untuk dilihat. Tapi, kembali ke topik, melakukannya dengan dia jauh lebih mudah daripada melakukannya dengan yatou yang tidak tahu apa-apa. Dalam posisi apapun yang kau cantumkan, depan atau belakang kau bisa dorong." Balas Du Kai.

"Bisakah kau juga melewati pintu belakang?" hooligan berambut hijau itu jelas sedikit kaget dan takjub. "Kai ge, kapan kau membiarkan kita coba juga? Aku masih belum merasakan bagaimana rasanya melewati pintu belakang."

"Tidak masalah. Izinkan aku memberi tahumu, lain kali aku temukan beberapa teman sekelas kami, kita semua bisa melakukannya sebagai sebuah kelompok." Kata Du Kai.

"Kau benar-benar tidak tahu. Di sekolah, dia selalu tampil begitu mulia dan berbudi luhur. Ternyata di bawahnya dia kotor/genit." Kata seorang hooligan berambut merah.

"Gadis-gadis itu biasanya sangat serius, kau tidak bisa mengatakan dengan pasti bahwa di balik itu semua mereka ****, tidak ada yang aneh dengan itu!" Kata Du Kai.

Keempat hooligan tersebut mengatakan beberapa hal yang lebih vulgar, kebanyakan gadis di sekolah memiliki payudara besar, pantat bulat, yang pandai tidur. Begitu wanita bos membawa penis kambing dan benda lainnya, keempat pria hooligan itu memberinya senyuman vulgar. Mata mereka menatap bagian yang berhiaskan rok di sekitar payudaranya dan bagian bawahnya. Wanita bos telah melihat banyak pria jenis ini sebelumnya, jadi dia sudah membuat wajahnya tenang. Mereka semua hanya anak-anak saja.

Begitu wanita bos itu berbalik, Du Kai masih menatap pantatnya yang bulat dan mulus dan mendecakkan lidahnya dengan kagum.

"Kai ge, beneran? Kau juga menyukai tipe cewek begini?" Seorang hooligan dengan rambut ungu berkata dengan nada merendahkan.

"Kao! Kau tidak tahu apa-apa. Jenis wanita ini adalah kualitas terbaik. Jangan melihat bekas luka di wajahnya, aku berani bilang, dia dulu cantik banget. Tidakkah kalian melihat pantatnya? Rasanya bulat dan asyik, pinggulnya ramping dan bulat, dia adalah kualitas terbaik." Kata Du Kai.

"Saat itu, dengan penampilannya sekarang, apakah kau berani menidurinya? Di tengah malam rasanya seperti melihat monster. Aku khawatir hal itu akan membuatku terkena serangan jantung sehingga tidak ada gunanya." Kata hooligan berambut ungu itu.

"Kalian tidak mengerti hal seperti ini, wanita tidak harus secantik itu. Mereka hanya harus bisa digunakan. Apa yang dicari? Hanya butuh dua payudara dan lubang. Selain itu, paling parah di ranjang hanya datang dari belakang, kau tidak akan melihat wajahnya. Bahkan kau tidak memikirkan hal ini. Bayangkan saja dia adalah Brigitte Lin atau Maggie Cheung." Kata Du Kai.

"Kai ge, setelah kita selesai makan, apakah kita akan pergi ke tempat itu?" Si hooligan berambut hijau bertanya.

"Kita tidak bisa pergi ke tempat itu malam ini, aku sudah beres dengan da ge. Mari kita semua berkumpul di tempat pertemuan pada pukul 9 malam, ada sesuatu yang dia ingin kita lakukan." Kata Du Kai.

"Da ge akhirnya memberi kita pekerjaan? Aku sudah menunggu begitu lama sampai hari ini, kupikir rambutku akan menjadi putih. Kai ge, siapa yang mau kita singkirkan?" Si hooligan berambut hijau itu bertanya dengan penuh semangat.

"Entah, da ge tidak bilang." Balas Du Kai.

"Zhao Xing, apa yang membuatmu begitu sibuk? Kalau da ge benar-benar ingin kau menyingkirkan seseorang, bukan? Bila waktunya tiba mungkin kau hanya akan mengompol." Kata hooligan berambut ungu itu.

"Aku... siapa bilang aku tidak berani. Kau akan menjadi orang yang mengompol." Nama hooligan berambut hijau, Li Zhao Xing membantah. Tapi jelas ucapannya kurang percaya diri.

"Baiklah, jangan bertengkar. Kita masih belum tahu pekerjaannya. Ada yang harus diperjuangkan. Kalau kita benar-benar akan membunuh seseorang, ayo kita lakukan. Lebih buruk lagi, kita hanya pergi ke pusat remaja. Saat kita keluar, kita akan menjadi bosnya." Kata Du Kai.

Ye Qian yang duduk agak jauh mendengar percakapan mereka dan tidak bisa menahan senyum. Para pemuda ini tidak tahu bahwa langit tinggi dan bumi tebal, apakah menurut mereka jalan hitam yang disebut atau dunia penjahat sama dengan film mereka? Mereka berpikir bahwa hanya karena mereka menghabiskan beberapa tahun di penjara ketika mereka keluar mereka da ge? Bagaimana bisa semudah itu. Tapi ini masalah orang lain. Ye Qian bukan ayah mereka atau senior mereka, bukan tanggung jawabnya untuk mendisiplinkan mereka. Jika tidak membiarkan anak laki-laki ini merasakan penderitaan, mereka tidak akan pernah mengerti pertobatan.

"Lihat lihat lihat, ibumu tidak normal. Lihatlah sekelompok orang tangguh ini. Apakah ada sesuatu yang baik untuk dilihat? Kalau kau melihat lagi ayah, ini akan memukulmu sampai mati. Kau tidak percaya padaku?" Li Zhao Xing kecewa dengan ejekan Huang Jin. Tidak tahu kemana dia bisa melepaskan amarahnya, saat melihat Ye Qian melihat mereka, dia mencemoohnya.

Wan Chun Hua, Zhao Tie Zhu dan Fu Jun Sheng bereaksi berbeda. Alis Wan Chun Hua berkerut saat ia membenci Li Zhao Xing, tampaknya sangat marah. Zhao Tie Zhu hanya menatapnya dan senyum bodoh, tak berdaya menggelengkan kepalanya, tidak mengucapkan sepatah kata pun. Dia menundukkan kepala dan terus makan. Fu Jun Sheng membuang mereka dengan mata yang biasa saja, ekspresinya tetap tidak berubah, tetap tenang.

Ye Qian mendengus dingin dan menyapu Li Zhao Xing, dia berkata dengan dingin, "Wah, apakah kau tahu bagaimana menulis kata 'mati'?" Ye Qian awalnya tidak ingin berdebat dengan anak nakal ini. Tapi hooligan ini tidak tahu memiliki pendapat berlebihan tentang kemampuan mereka sendiri, dan menghina ibunya sendiri, Ye Qian tidak dapat menahan niatnya untuk bangkit. Meski sempat bertemu dengan ibunya sendiri, dalam ingatannya ia hanya bisa melihat bayangannya, tapi ini adalah skala ikan yang bisa disentuh. Jika hooligan baru saja mengutuk Ye Qian, Ye Qian tidak akan melibatkannya.

Mungkin mereka merasakan niat membunuh Ye Qian, Fu Jun Sheng menepuk bahu Ye Qian dan berkata: "Mereka hanya anak-anak bodoh, lupakan saja."

Ye Qian mendengus dingin dan berbalik. Karena Fu Jun Sheng yang berbicara, Ye Qian memberinya wajah dan tidak terus berdebat dengan anak-anak nakal itu. Tapi Li Zhao Xing tidak melakukan omelan dan berkata dengan hina, "Kamusku tidak memiliki kata 'mati'. Kau hanya petugas keamanan yang hancur yang bertindak seperti orang tangguh di depan kami."
Super Soldier King 29

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment