21 November 2017

Super Soldier King 39

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BIARKAN KUPANGGIL KAU YUE YUE

Qin Yue tiba-tiba berhenti berjalan dan karena Ye Qian tidak memperhatikannya, dia secara tidak sengaja menabraknya. Bagian yang paling canggung adalah bagian tubuh tertentu dari Ye Qian mendorong bokong montok Qin Yue. Saat tip itu terasa hangat sekali, Ye Qian sama sekali tidak bingung. Dia ingin tinggal sedikit lebih lama, tapi Ye Qian melihat alis indah Qin Yue tiba-tiba mengungkapkan kemarahannya. Ye Qian segera mundur beberapa langkah dan berkata, "Nona Qin, kenapa Anda tiba-tiba berhenti?" Seolah mengatakan kepada Qin Yue bahwa dia tidak dapat disalahkan atas apa yang baru saja terjadi, bahwa itu adalah kesalahannya karena tiba-tiba berhenti tanpa peringatan, dan hal itu tidak disengaja dari pihaknya.

Wajah es Qin Yue sangat menyeramkan. kekangnya belum pernah disentuh sebelumnya, sekarang dia dicemari oleh orang bodoh ini. "Tanpa malu-malu!!" Qin Yue menggumamkan teguran. Beberapa saat yang lalu dia merasakan ereksi Ye Qian, pria tolol yang tak tahu malu ini berani bertindak seperti ini pada saat ini. Dalam dunia iblis, dia adalah salah satu yang terburuk.

Ye Qian mendengar kata-kata Qin Yue dan merasa sedikit tersinggung. Dia adalah warga masyarakat yang baik. Bukankah kata-katanya sama dengan fitnah? Ye Qian harus mengakui bahwa kadang-kadang dia bisa menjadi kotor, tapi sekarang dia benar-benar salah. Dia sudah tidak memanggilnya untuk merayunya, tapi dia masih menyalahkannya saat dia bersalah. Berpikir sampai saat ini, Ye Qian membalas dengan alis terangkat, "Siapa yang kau caci? Bagaimana aku tak tahu malu padamu?"

"Kau... Kau barusan..." Qin Yue ingin mengatakan, kau barusan menggunakan benda keji itu untuk menyodokku, jangan katakan itu tidak tak tahu malu? Namun, pada akhirnya dia tidak mengatakannya keras-keras. Dia adalah gadis yang tidak berdosa, tidak seperti ibu rumah tangga yang haus, bagaimana hal-hal semacam itu bisa keluar dari mulutnya? Selain itu, kata-kata itu tidak akan banyak berguna saat diucapkan dengan lantang; Sebaliknya, mungkin itu akan membuat mereka terdengar seperti pasangan suami-istri muda yang sedang berdebat.

Ye Qian juga bukan orang yang tidak bijaksana yang tidak tahu kapan harus membiarkan segalanya meluncur. Dia tahu kapan sebaiknya berhenti. Karena Qin Yue tidak lagi berbicara, ia juga memilih untuk tidak meneruskan argumennya. Ye Qian merasa terlalu buruk bahwa dia membuat kesan pertama yang buruk pada dirinya. Bagaimanapun, dia merasakan ketertarikan yang kuat pada wanita muda ini. Jika dia bisa mendapatkan tangannya di atas apel masak yang belum digigit cacing, itu tidak akan menjadi hal yang buruk.

"Dengarkan aku, akulah gurumu. Lain kali kau harus memanggilku Guru Qin. Paham?" Qin Yue berkata dengan sangat serius.

"Tidak masalah, tapi aku merasa bahwa memanggilmu Nona Qin terdengar jauh lebih baik. Bagaimana dengan ini: kau memanggilku Ye Qian, aku memanggilmu Qin Yue atau Yue Yue saja. Kupikir itu akan jauh lebih baik." Balas Ye Qian dengan sungguh-sungguh.

"Yue Yue?" Ketika Qin Yue mendengar sebutan ini, dia menatap takjub pada gangster yang tak tahu malu di depannya. Dia ingin memanggilnya dengan nama ini? Dia segera menjawab dengan dingin, "Biar kuberitahu terus terang, sejak pertama kali aku menatapmu, aku langsung membencimu. Jika Direktur Huang tidak menempatkanmu di kelasku, aku tidak akan membiarkan sampah sepertimu menodai kelasku!"

Ye Qian hanya mengangkat bahunya, dan sepertinya tidak menanggapi dugaan serius Qin Yue dengan serius. Sebenarnya, bagi anak laki-laki, penghinaan terhadap anak perempuan memiliki makna ganda, jadi tergantung bagaimana kau memilih untuk menafsirkannya. Kau pasti bisa menganggapnya mengamuk dengan cara yang menyenangkan, dan itu selalu menjadi pilihan. Ye Qian benar-benar telah pergi sejauh ini, jadi secara alami dia membutuhkan kulit tebal untuk mengatasinya. Untungnya, Ye Qian memiliki sifat penting ini. "Biar kuberitahu terus terang juga. Pertama kali aku menatapmu, aku sudah sangat menyukaimu! Kalau kau menolak untuk mengikuti pengaturan Direktur Huang dan tidak membiarkanku masuk ke kelasmu, aku pasti akan menemukan cara lain untuk tetap menjadi bagian dari hidupmu." Balas Ye Qian dengan tegas.

"Kau..." Qin Yue sangat marah sehingga dia tidak bisa berbicara. Dia mendengus dan berpaling, "Ikutlah aku. Kubilang, sebaiknya kau tidak melakukan kesalahan atau kalau kau ingin menjadi bagian dari hidupku, aku akan memberitahumu untuk mengalahkannya!"

Ye Qian tersenyum nakal dan menjawab, "Tidak masalah, aku adalah warga masyarakat yang baik, bagaimana aku bisa salah? Kau bisa merasa nyaman saat menungguku memasuki hidupmu."

"Heng!" Qin Yue mendengus dan tidak mengatakan apa-apa lagi. Dia adalah seorang gadis tipe ratu es, dan dia tidak bisa mengikuti Ye Qian dalam balas verbal sehingga dengan bijak dia memilih untuk tetap menutup mulutnya atau mungkin dia mengatakan sesuatu yang membuat si preman ini sombong.

Mayoritas Prancis bukanlah jurusan yang populer di China. Meskipun Institut Bahasa Asing memiliki kursus bahasa Prancis khusus, masing-masing kelas hanya memiliki beberapa mahasiswa. Ketika mereka sampai di pintu kelas nomor 3, Qin Yue berpaling menghadap Ye Qian dan berkata, "Ayo masuk!" Lalu dia membiarkan dirinya masuk lebih dulu. Ye Qian menggeleng tak berdaya, berpikir untuk dirinya sendiri, "Ay, wanita!" Lalu dia mengikutinya masuk.

Ketika Ye Qian melangkah ke platform dosen, matanya segera menyapu ruangan. Seluruh kelas penuh, dan bisa dikatakan rumah itu sekarang penuh. Hanya ada sekitar sepuluh gadis di kelas, dan sisanya dari empat puluh orang terdiri dari anak laki-laki. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menatap konyol di tempat kejadian. Dia berpikir: apakah mahasiswa benar-benar sangat rajin? Bagaimana dia bisa tahu bahwa para mahasiswa saat ini tidak semua jurusan Prancis. Para mahasiswa laki-laki itu masuk ke kelas ini tanpa alasan lain selain karena kelas bahasa Prancis nomor 3 memiliki banyak gadis cantik. Bahkan seandainya seluruh institut tersebut dianggap sebagai guru cantik tingkat dewa, Qin Yue.

Ye Qian selesai mengamati ruangan tapi tidak bisa menemukan dinosaurus di antara gadis-gadis itu. Dia terkejut saat memikirkan dirinya sendiri, "Yi? Bukankah ini kelas Zhao Ya? Tidak mungkin, Hu Ge jelas mengatakan bahwa ini adalah kelasnya. Apakah dia tidak masuk kelas hari ini?"

Ye Qian memandangi murid-murid di ruangan itu, para mahasiswa di ruangan itu juga memandangnya, terutama gadis-gadis. Begitu mereka melihat mata Ye Qian tidak bisa berkilauan. Mereka pernah melihat banyak pria cantik di sekolah sebelumnya, tapi mereka belum pernah melihat orang seperti Ye Qian yang memancarkan kejantanan tertentu. Mereka berpikir sendiri, "Mungkinkah dia guru baru? Dia sangat jantan."

"Ini adalah Ye Qian, seorang pindahan baru." Qin Yue mengenalkannya lalu menunjuk ke kursi kosong di sudut ruangan. "Kau bisa duduk di sana."

Gadis-gadis itu tidak bisa menahan diri untuk sedikit terkejut saat mendengar bahwa Ye Qian adalah seorang mahasiswa, tapi kemudian mereka menjadi sangat bahagia. Meskipun masyarakat progresif, hubungan antara seorang guru dan seorang mahasiswa masih tidak disukai. Jika Ye Qian adalah seorang mahasiswa maka semuanya sempurna. Ketika mahasiswa laki-laki itu mendengar bahwa Ye Qian juga seorang mahasiswa, mereka menghela napas. Mereka menatapnya dengan ekspresi jijik, berpikir, kao, kau sudah menjadi ayah dari seorang anak kecil dan kau masih belajar. Dia masih datang ke sekolah, betapa sialnya memalukan. Jelas mereka berpikir bahwa Ye Qian sudah terlalu tua untuk bersekolah, jadi dia pasti pria yang tidak memiliki prospek masa depan. Terhadap saingan seperti itu, mereka tidak perlu takut.
Super Soldier King 39

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment