05 December 2017

Kujibiki Tokushou Bab 174

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 174 – Harem yang Berubah

Pada hari ini, aku membawa wanitaku lagi dan mengumpulkan informasi di ibukota Rethim.

Althea dan Nana yang kubawa bersamaku.

Kecantikan yang tak tertandingi, Great Sage Althea, dan wanita terkuat di dunia, Nana.

Mereka berdua berada di atas tempat tidur di sebuah penginapan.

Keduanya tidur.

Aku melihatnya saat aku membawa Helen dan Rica ke sini.

Meski kusebutkan mengumpulkan informasi, tak perlu jalan-jalan.

Pendengaranku yang dikalikan 777x memungkinkanku mendengar percakapan dalam radius kilometer jika aku berkonsentrasi sampai batas.

Artinya, aku bisa mengumpulkan informasi sambil mengurus harem-ku di dalam sebuah penginapan.

Aku memperhatikan bahwa selama ini bersama Helen dan Rica, aku melakukannya dengan Althea dan Nana hari ini.

Aku menemani mereka sambil mengumpulkan informasi, lalu berkonsentrasi mengumpulkan informasi setelah mereka terjatuh.

Dan saat aku melakukan itu, pernapasan Althea berubah.

Dia terus meringkuk ke arahku, tapi napasnya berubah, dan aku tahu dia terbangun.

"Kau ingin putaran lain?"

"Aku baik-baik saja. Biarkan aku tetap seperti ini"

Kata Althea dan memelukku erat-erat.

Kulitnya yang seperti sutra menempel pada tubuhku.

Dia mengusap pipinya ke arahku, meraih tanganku dan membuatku membelai kepalanya.

Althea, si Great Sage Althea.

"Dia benar-benar berubah dibandingkan saat pertama kali bertemu dengannya", pikirku.

"Althea, apakah kau semanja ini?"

"Kesalahan siapa yang menurutmu ini?"

"Un?"

"Siapa yang menyuruhku mengajari gadis itu?"

"Aku, tapi...... kau adalah Great Sage Althea yang mengetahui segala jenis pengetahuan. Kau tepat untuk perannya kan?"

"Aku Althea, Althea"

Oh! Betapa kalimat nostalgia.

Althea yang mengatakan itu menatapku dengan tatapan tajam.

"Aku sudah bosan menjadi Great Sage. Aku baik-baik saja dengan hanya Althea"

Katanya dan meringkuk lebih banyak lagi padaku.

Dia tampak seperti sedang merajuk, tapi kupikir dia hanya memanjakan dirinya sendiri.

"Kau sangat membencinya?"

"Aku membencinya"

Itu adalah jawaban instan.

"Maaf kalau begitu"

"......tidak apa-apa. Sebagai gantinya, biarkan aku menjadi hanya Althea sekarang"

"Iya, kau hanya seorang wanita"

Ketika aku mengatakan itu, Althea jelas meningkatkan suasana hatinya.

Apa dia bilang bahwa dia benar-benar ingin menjadi wanita sederhana?

Saat aku membuat Althea tertidur, kali ini, aku merasa pernapasan Nana berubah.

"Dia sadar kembali huh" ーーbegitu aku melihatnya, jiwaku "bertemu" dengan miliknya.

Jiwa kita bertemu satu sama lain.

Ini adalah perasaan yang sama yang memiliki kontak mata.

Tidak ada perubahan dalam tubuh kita, tapi kita bisa mengerti bahwa kita berdua saling memperhatikan.

Aku menyatakan bahwa sebagai "jiwaku bertemu dengan miliknya".

Dalam harem-ku, ini adalah perasaan yang hanya kumiliki dengan Nana.

Sambil membelai rambut Althea saat dia memelukku saat tidur, aku bertanya kepada Nana.

"Maaf masalahnya. Apa sulit mendidik Selene yang pemula sekali?"

"Itu perintah Aruji, tidak ada masalah"

Jawab Nana tanpa ragu sedikit pun.

Seperti yang dia katakan, rasanya dia tidak menganggap perintahku sama sekali merepotkan.

"Begitu. Aku ingin tahu kesanmu saat itu. Jujur, bagaimana Selene?"

"Dia memiliki bakat"

"He~?"

Itu tak terduga.

Nana tidak berbohong padaku, atau mengungkapkan sesuatu dengan frase retoris.

Kalau aku bertanya kepadanya, dia akan dengan jujur ​​menceritakan apa yang ada di dalam pikirannya.

Itulah mengapa aku terkejut.

Karena Nana bilang begitu, tidak ada keraguan bahwa Selene memiliki bakat.

"Jika hanya dengan potensinya, kupikir dia melebihi Nikki"

"Itu luar biasa. Kalau itu di atas Nikki...... bagaimana dia dibandingkan dengan Io?"

"Ada kemungkinan Selene bisa melampaui dia dengan pertarungan individu, meski karena perbedaan antara seorang pendekar pedang dan penyihir. Tapi, dia tidak akan pernah berbeda dengannya sebagai petualang. Dia tidak memiliki kemampuan untuk memahami situasi dan mengatasinya seketika tapi dia akan menjadi hebat sebagai seorang tentara"

"Itu tidak baik sebagai putri"

Orang yang bersangkutan berpikir untuk menjadi Perdana Menteri Putri dan membuat kerajaan lebih makmur sekalipun.

"......"

Nana menutup mulutnya.

Dia akan menjawab apapun jika ditanya, tapi Nana yang tidak mau mengatakan apa-apa kalau tidak.

Itu karena dia berpikir bahwa perintahku adalah segalanya.

Dia akan melakukan apa saja jika dia diperintahkan, tapi tidak ada apapun jika tidak.

Baiklah Itu adalah sesuatu yang harus kupikirkan.

Kupikir begitu, dan memberi isyarat kepada Nana untuk datang.

Dia mendekat, merangkak di atas ranjang.

Meskipun dia berada di atas ranjang empuk di kamar yang bagus, ranjang itu tidak tenggelam atau bergoncang.

Seolah dia melayang atau meluncur, dia datang ke sisiku.

"Ada apa?"

"Aku mempelajarinya agar tidak membangunkan orang-orang yang menerima cinta Aruji. Tidak baik membuang air dingin untuk kebahagiaan yang mereka terima dari Aruji"

"Itulah mengapa kau mempelajarinya?"

"Luar biasa", pikirku.

Dan pada saat yang sama, aku berpikir "wanita manis".

Nana yang belajar keterampilan luar biasa seperti ini hanya untuk tidak menghalangi wanita yang kupeluk itu benar-benar wanita manis.

"Aku akan menghadiahimu. Ambillah"

"Ha!"

Sampai aku mencium dan menggandengnya, Nana benar-benar bergerak tanpa membuat ranjang bergetar.

Ada banyak jenis wanita di sekitarku.

Ada banyak jenis, masing-masing berbeda, dan masing-masing bagus dengan caranya sendiri.

Mereka berubah dari waktu kita bertemu dan kebanyakan mereka terus berubah.

Aku ingin tahu wanita macam apa Selene.

Aku penasaran dengan ituーーdan menantikannya.
Kujibiki Tokushou Bab 174

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment