01 December 2017

Super Soldier King 46

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

MENGGEMASKAN

"Bajingan!" Zhao Ya menjerit, menyambar Ye Qian, dia tampak seperti sedang menelan Ye Qian hidup-hidup. Ye Qian tidak bodoh. Dia tidak ingin lengannya mendapat lebih banyak gigitan. Bahkan sebelum Zhao Ya mulai keluar, dia sudah tergelincir dan berlari.

Ye Qian tidak kembali ke China hanya untuk membuang waktu. Itu juga bukan karena dia bosan dengan kehidupan tentara bayaran. Sampai sekarang, bisnis Wolf Fang tidak pernah berkembang ke China. Ini karena Ye Qian berasal dari China, tapi selain rasa patriotisme ada alasan lain. China tidak seperti negara lain, tidak akan mengakui bahwa tentara bayaran ada. Meskipun tentara bayaran tidak dapat diklasifikasikan sebagai penjahat, mereka tetap menukarkan nyawa mereka dengan uang. Kepada pemerintah China, mereka tidak bisa membiarkan ini terjadi.

Tapi meski pemerintah China tidak membiarkan tentara bayaran ada di dalam hukum negara tersebut, mereka masih memiliki banyak urusan dengan Wolf Fang.

Ye Qian adalah orang yang tidak tahan banting. Menurutnya, pria pasti memiliki selera untuk menaklukkannya. Ye Qian baru saja kembali ke rumah selama beberapa hari, tapi dia sudah mengerti bahwa di China pun tidak ada yang mutlak, semua tergantung pada gaya dan metode apa yang biasa dilakukan. Ye Qian menarik napas dalam-dalam dan mengeluarkan ponselnya, "Ayo ke Shanghai!" Setelah mengatakan ini, Ye Qian menutup telepon.

Setelah berjalan beberapa langkah, Ye Qian tiba-tiba teringat bahwa dia masih belum makan. Yang lebih parah lagi, karena buru-buru di suatu pagi, ia lupa membawa uang. Haruskah dia kembali ke Zhao Ya? Ye Qian memikirkannya tapi kemudian memutuskan untuk tidak melakukannya. Saat itu yatou sangat marah, jadi sebaiknya hindari dia.

Sementara Ye Qian sedang mempertimbangkan apakah akan meminta makan makan dari Zhao Ya atau tidak, teleponnya mulai berdering. Ye Qian melihat ID pemanggil dan melihat bahwa itu adalah pacar resminya, Lin Rou Rou. "Laopo, merindukanku?" Ye Qian segera berkata saat menekan tombol jawab.

Lin Rou Rou masih tidak terbiasa dengan cara berbicara Ye Qian, dia sedikit terganggu saat dia berkata, 'Ye Qian, Laodie sudah dipulangkan hari ini. Maukah kau menjemputnya?'

"Baik! Jam berapa?" Ketidakmampuan Ye Qian menghilang saat dia menjawab dengan serius. Laodie memegang posisi khusus di hatinya yang tak bisa diganti. Sejak Laodie dipulangkan dari rumah sakit, dia harus segera pergi. Beberapa hari terakhir ini, Han Xue yang merawat Laodie, tapi Ye Qian masih menemuinya beberapa jam sehari, kecuali kemarin karena harus pergi kerja. Jadi sekarang setelah Laodie boleh pulang, dia tidak bisa pergi.

"Aku sudah mengurus surat-surat kepulangan. Kami tunggu kau datang kemari." Jawab Lin Rou Rou.

"Baiklah, aku akan segera pergi." Ye Qian kemudian menutup telepon. Dia berlari ke kantor Qin Yue untuk meminta sisa hari libur dari kelas, lalu dia buru-buru pulang ke rumah. Itu seperti yang dikatakan Qin Yue, karena sekarang mereka berada di wilayahnya, dia harus mengikuti peraturannya, jadi dia memberitahukannya sebelum pergi. Qin Yue juga bukan orang yang tidak berperasaan, ketika dia mendengar bahwa dia akan menjemput Laodie-nya, dia tidak ragu untuk mengizinkannya. Dia juga mengatakan bahwa jika tidak nyaman untuk bertemu malam ini mereka bisa menunda makan malam mereka. Tentu saja, Ye Qian tidak setuju dengan ini, bagaimana dia bisa membiarkan tambang emas itu pergi? Dia mengatakan bahwa meski dia pingsan, dia tetap akan mempertahankan pengangkatannya.

Begitu sampai di luar kantor Qin Yue, dia segera memanggil taksi untuk pulang, lalu dia masuk ke Honda yang telah dia dapat dari Lin Dong dan melesat ke rumah sakit. Ye Qian tidak mengerti mengapa Lin Dong masih belum datang untuk mengambil mobilnya, tapi jika dia tidak cemas akan hal itu, maka Ye Qian tidak akan baik. Pokoknya saat ini dia tidak punya mobil sendiri, jika Lin Dong tidak datang untuk menebus mobilnya saat itu maka itu masalahnya.

Zhao Ya saat ini masih di sekolah, seharusnya tidak ada masalah disana. Jika musuh Zhao Tian Hao ingin mendapatkannya, mereka mungkin tidak akan pergi ke sekolah untuk melakukannya. Lagi pula, jika masalah itu menjadi terlalu besar, tidak akan baik bagi mereka. Ye Qian memikirkannya seperti ini sehingga dia pergi ke rumah sakit tanpa khawatir.

Dia menghentikan mobilnya di depan rumah sakit dan langsung masuk ke kamar Laodie. Begitu masuk, dia melihat Lin Rou Rou dan Han Xue berkemas. Ketika dia melihat Ye Qian masuk, Laodie berkata, "Xiao er, tidakkah kau mendapat masalah karena cuti kerja saat kau baru saja memulai?"

"Tidak masalah, manajer perusahaan sangat baik. Dia mengerti bahwa aku datang untuk menjemputmu dari rumah sakit sehingga mereka membiarkanku beristirahat seharian."

Laodie mengangguk dan berkata, "Xiao er, sekarang kau memiliki pekerjaan yang harus kau lakukan dengan baik. Kau hanya harus konsisten dalam melakukan pekerjaanmu sendiri dengan baik maka semuanya akan baik-baik saja. Paham?"

Ye Qian mengangguk serius, Laodie sudah sangat tua namun dia masih mencemaskannya. Ye Qian merasa agak sedih mendengar ini. Tapi Ye Qian tidak ingin Laodie mengetahui masalahnya saat ini, dan tidak ingin dia tahu apa yang sebenarnya dia lakukan saat ini, atau kalau tidak, dia akan lebih khawatir lagi. Jadi dia menahan sementara darinya dan hanya membiarkannya sedikit demi sedikit, sehingga Laodie bisa menanganinya dengan lebih baik, "Laodie, jangan khawatir, jangan terlalu khawatir." kata Ye Qian

Laodie mengangguk dan tidak mengatakan lebih. Dia tahu bahwa Ye Qian berperilaku baik, orang yang tepat. Hal-hal yang terjadi di masa lalu hanya karena impulsif. Lagi pula, Ye Qian belum dewasa. Sekarang dia tahu bagaimana membedakan yang sebenarnya dari yang salah. Dia tidak harus mencampuri urusannya.

Ye Qian berjalan mendekat untuk berdiri di samping Lin Rou Rou dan merangkul bahunya dengan hangat, "Rou Rou, terima kasih atas bantuanmu untuk merawat Laodie."

Status hubungan Lin Rou Rou dan Ye Qian belum diberitahukan kepada orang lain, jadi Laodie dan Han Xue masih belum tahu. Saat Laodie melihat isyarat intim ini, mulanya dia terkejut dan menatap kosong, tapi kemudian ekspresinya berubah menjadi senyuman. Dia pikir, orang ini membuatku khawatir lama, tapi dia sudah menyelesaikan masalah ini sendiri.

Saat melihat ekspresi Laodie yang tersenyum dan tertawa, Lin Rou Rou menjadi malu dan dia tersipu, berharap lantai itu bisa menelannya saat itu juga. Tapi pada saat bersamaan dia merasa sangat bahagia. "Kau bisa pergi sekarang, semua kertas kepulangan sudah selesai. Kau tidak ingin tinggal di sini sampai Tahun Baru, bukan?" Kata Lin Rou Rou dengan lembut saat dia menatap Ye Qian.

Ye Qian tertawa dan berkata, "Baiklah, baiklah." Setelah mengatakan ini, dia mengambil barang bawaan Laodie dan sekelompok orang meninggalkan rumah sakit.

Karena Lin Rou Rou masih bekerja, dia tidak bisa mengawal ke rumah. Ketika mereka sampai di mobil Ye Qian, Lin Rou Rou menyerahkan sebuah tas plastik dan berkata, "Ini obat Laodie, kau harus memastikan dia meminumnya pada waktu yang tepat, mengerti?"

Ye Qian menerima kantong plastik itu dan menyodokkan hidung indah Lin Rou Rou, "Apa kau tahu seperti apa keadaanmu sekarang?"

Lin Rou Rou bertanya dengan heran, "Tidak, seperti apa?"

"Seperti xifu yang sangat menggemaskan." Jawab Ye Qian sambil tersenyum.
Super Soldier King 46

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment