24 December 2017

Super Soldier King 54

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

KEMBALI KE KANTOR POLISI

Qin Yue sudah terbiasa dengan pembicaraan Ye Qian yang lancar. Dia melanjutkan, "Karena kau adalah pengawal Ya'er, kau juga bisa menjadi milikku juga. Aku akan mempekerjakanmu."

"Sungguh? Kau tidak bercanda?" Tanya Ye Qian.

"Tentu saja tidak," ujar Qin Yue, "Apa aku terlihat seperti bercanda?"

"Itulah yang kuinginkan, tapi aku tidak bisa memisahkan diri. Tidak ada masalah di sekolah tapi bagaimana setelah kelas? Aku tidak bisa melindungi kalian berdua," kata Ye Qian.

Qin Yue tersenyum misterius dan berkata, "Sebenarnya aku diam-diam bersahabat dengan Ya'er. Saat ini kami tinggal di villa yang sama. Jadi bagaimana dengan itu? Bisakah kau menjadi pengawalku sekarang?"

Semua hal ini berada di luar harapan Ye Qian. Tertegun, dia bertanya pada Qin Yue, "Beneran?"

"Ini bukan hal yang memalukan, kenapa aku berbohong padamu?" kata Qin Yue dengan acuh tak acuh.

"Hehe, kalau ini benar, maka aku akan mempertimbangkannya. Tapi, itu...hehe, kau mengerti." Kata Ye Qian sambil menggosokkan jarinya, isyarat yang mewakili uang.

Qin Yue menatap Ye Qian tanpa daya dan berkata, "Uang? Jangan khawatir, aku tidak akan mengurangimu."

Ye Qian menyeringai dan berkata munafik, "Kami teman, jadi sedikit baik-baik saja, dua puluh atau tiga puluh ribu sebulan baik-baik saja."

"Bagaimanapun, kau singa dengan mulut besar," kata Qin Yue. "Harga pengawal hanya sekitar lima ribu sebulan."

"Bagaimana kau bisa mengatakan itu? kau tidak bisa membandingkan aku dengan pengawal lainnya. Aku elite dari para elite," kata Ye Qian dengan puas.

Qin Yue tidak peduli dengan uangnya. Lagi pula, dia bisa tahu bahwa Ye Qian hanya menggodanya. Dia menduga bahwa meskipun dia tidak membayarnya, xiaozi ini tidak akan peduli. "Oh, benar. Saat ini kau tersangka dalam penyelidikan pembunuhan, tapi kau sama sekali tidak khawatir. Apa kau bahkan tidak sedikit takut?" Tanya Qin Yue sambil mengubah topik pembicaraan.

"Tubuh tegak tidak akan melemparkan bayangan yang miring. Aku tidak melakukannya jadi aku tidak takut," kata Ye Qian dengan acuh tak acuh.

"Karena kau tidak melakukannya, itu hanya menyisakan dua kemungkinan. Yang pertama adalah bahwa polisi melakukan kesalahan, namun kemungkinan ini cukup kecil. Kemungkinan kedua adalah seseorang menjebakmu. Sepertinya latar belakangmu tidak kecil," kata Qin Yue.

Ye Qian mengangkat bahu dengan tak berdaya dan berkata, "Aku baru kembali, bagaimana aku bisa tahu siapa yang aku provokasi? Kurasa pasti polisi membuat kesalahan."

Qin Yue tersenyum acuh tak acuh dan berkata, "Kau tidak harus berpura-pura di depanku. Katakan sejujurnya, apa yang sebenarnya kau pikirkan?"

Ye Qian terkekeh dan mendekat ke telinga Qin Yue dan berbisik, "Yue Yue, aku mengerti bahwa kau menjadi lebih baik dan lebih baik dalam memahamiku. Mungkin kita harus mendaftarkan diri di kantor administrasi sipil." Qin Yue melotot pada Ye Qian tanpa daya. Ye Qian melanjutkan, "Sebenarnya akan sangat mudah bagiku untuk mencari tahu siapa yang menjebakku. Tapi karena mereka telah merencanakan hal seperti ini, aku yakin mereka memiliki langkah lain yang ditetapkan setelahnya. Aku hanya bisa menunggu sampai rubah itu mengungkapkan ekornya."

"Kalau kau membutuhkan bantuan, beri tahu aku. Meskipun aku tidak tahu dengan siapa kau melawan atau latar belakang apa yang mereka miliki, membuatmu keluar dari kantor polisi akan mudah," kata Qin Yue dengan tenang, seolah-olah kantor polisi itu adalah halaman belakangnya sendiri, tempat dia bisa datang dan pergi sesukanya.

"Tentu saja. Di Shanghai, aku hanya memiliki satu teman dengan kecantikan dan otak. Kalau aku tidak bertanya padamu siapa yang akan kutanyakan?" kata Ye Qian sambil tersenyum.

Saat dia mengatakan ini, mereka sampai di pintu masuk kantor polisi. Qin Yue menemani Ye Qian masuk dan menelepon. Tidak lama setelah sekelompok pria jangkung dengan punggung lurus mengenakan jas hitam tiba di kantor polisi. Qin Yue mengucapkan selamat tinggal kepada Ye Qian, pergi dengan pendampingnya, tapi saat dia dalam perjalanan keluar, dia saling bertukar pandang dengan Wang Yu selama beberapa detik. Ye Qian menggeleng tak berdaya, bertanya-tanya apakah kedua orang ini memiliki permusuhan dalam kehidupan mereka sebelumnya, atau mengapa mereka bisa bergaul dengan sangat buruk dalam kehidupan ini?

Karena apa yang terjadi terakhir kali, orang-orang di kantor polisi tidak berani memberi Ye Qian waktu yang sulit. Terutama karena Wang Yu tidak membuat hal-hal sulit bagi Ye Qian, hal itu membuat yang lain memutuskan lebih tegas untuk tidak melewatinya. Ketika tiba saatnya Ye Qian masuk ke ruang interogasi, Wang Yu mengikutinya masuk. Setelah mengajukan beberapa pertanyaan mendasar, Wang Yu berkata, "Ye Qian, meski aku membencimu, sebagai polisi aku tidak ingin menuduh orang yang salah melakukan kejahatan. Tapi, sesuai dengan semua informasi yang kau berikan kepada kami, kau adalah tersangka yang paling mungkin. Ada juga saksi yang mengaku telah melihatmu dengan matanya sendiri kemarin malam membunuh Zhao Xie. Ini sangat buruk bagimu."

Ye Qian ingin menarik orang yang menjebaknya, jadi dia tidak bisa mengatakan bahwa dia bersama Zhao Tian Hao semalam. Hal ini membuat Wang Yu berpikir bahwa ia tidak memiliki siapa pun untuk menjaminnya. "Siapa saksinya?" Tanya Ye Qian.

"Korban pacar Zhao Xie, Xu Ya Ying. Dialah yang membuat laporan. Dia juga orang yang melihatmu membunuh Zhao Xie," kata Wang Yu.

Ekspresi Qian tampak kosong, dia tidak menyangka bahwa saksi itu adalah teman sekelas Lin Rou Rou. Sangat jelas bahwa Xu Ya Ying menuduh dia salah, dia hampir pasti harus menerima semacam keuntungan dari seseorang untuk menjebaknya. Dengan kata lain, orang yang paling penting saat ini adalah Xu Ya Ying. Dia hanya harus menemukannya untuk mencari tahu siapa dalangnya. "Bagaimana denganmu? Apakah kau percaya bahwa aku telah melakukannya?" Tanya Ye Qian.

Wang Yu tercengang, dia menjawab, "Jujur saja, sebelum aku pergi untuk menangkapmu, Ketua Zeng memerintahkan agar jika kau menolak penangkapan, kami dapat menembakimu. Meskipun aku tidak tahu persis apa yang sedang terjadi, aku tahu bahwa itu berasal dari para petinggi, jika tidak, Ketua Zeng tidak akan pernah memberikan perintah. Dengan kata lain, sangat mungkin seseorang menjebakmu, dan orang ini memiliki kekuatan yang sangat besar. Mereka bahkan bisa memerintahkan para petinggi untuk melewati perintah itu."

Meskipun Wang Yu tidak mengatakannya secara langsung, perkataannya sudah cukup untuk memberi tahu Ye Qian bahwa dia mempercayainya. Ye Qian tersenyum tipis saat menjawab, "Saat ini aku benar-benar tertarik untuk mengetahui siapa yang menjebakku. Seseorang yang bisa memikirkan ide buruk semacam itu...pasti sangat menarik."

"Kau sama sekali tidak khawatir?" tanya Wang Yu, menatap Ye Qian dengan takjub.

"Ketika kapal mencapai ujung dermaga, itu akan langsung menuju arus (idiom: semuanya akan baik-baik saja)," jawab Ye Qian sambil tersenyum tak peduli.

Setelah terdiam beberapa saat, Wang Yu menggigit bibirnya dan berkata, "Jangan khawatir, aku akan membantumu. Aku tidak akan membiarkan apapun terjadi padamu."

Ye Qian menatap Wang Yu dengan heran. Dia tidak bisa menghentikan senyuman terbentuk di wajahnya, berpikir, yatou ini lumayan, aku harus berdebat dengannya lagi lain kali.
Super Soldier King 54

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment