01 January 2018

Arifureta After 13

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

SEBAGAI PUTRI RAJA IBLIS
BAGIAN 5

AN: Ini adalah yang terakhir untuk hari ini.

Aku tidak bisa menulis lagi......

Sejauh ini, hari ini aku telah memposting 2 bab sebelum bab ini (Bagian 3, Bagian 4), jadi tolong perhatikan.



Bagian 1

Lepas pantai timur Amerika

Ada kapal kargo besar yang berlabuh. Itu adalah kapal kargo yang tidak terdaftar, jadi penjaga pantai segera bergegas ke kapal dan memanggilnya, tapi tidak ada reaksi. Penjaga pantai terus meminta beberapa saat, tapi tidak ada satu tanggapan pun yang diberikan, tanpa ada jalan lain, penjaga pantai memutuskan untuk naik ke kapal.

Pada saat itu, beberapa orang muncul di dek kapal kargo. Penjaga pantai berhenti bergerak secara spontan dan memanggil orang-orang itu. Tapi, orang-orang itu sama sekali tidak menanggapi dan malah melepaskan lembaran yang menutupi muatan yang ditempatkan di dek.

"-, orang-orang itu, apa mereka waras-!?"

Salah satu penjaga pantai menjadi pucat saat mengumpat. Itu wajar saja. Yang tampak dari balik lembaran yang dilepas adalah landasan peluncuran rudal. Pada saat yang sama, para pria —— para teroris mencondongkan tubuh mereka dari dek. Yang digenggam tangan mereka adalah senjata akrab bagi penjaga pantai.

"-, Mundur-"

Ketika kapten penjaga pantai berteriak begitu, pada saat bersamaan ketika para teroris menarik pelatuknya. Suara-suara keras meledak berdentang berurutan, *poshu-* bersamaan dengan suara terdengar bodoh, grenade launcher yang terpasang di rifle melemparkan peledak ke kapal penjaga pantai tanpa ampun.

Beberapa orang terjebak dalam ledakan tersebut dan mereka jatuh di kapal penjaga pantai sambil berteriak. Selanjutnya ruang kemudi meletus dalam api.

Tentu saja kapal penjaga pantai lain membalas tembakan, tapi serangan teroris lebih ganas daripada imajinasi mereka membuat penjaga pantai tidak dapat mendekat. Mereka meminta penguatan dari angkatan laut, tapi pada akhirnya apakah angkatan laut akan berhasil tepat waktu atau tidak sebelum rudal diluncurkan ke kota itu......

" Sial-, jangan-. Hentikan-"

Beberapa penjaga pantai berteriak. Tepat pada saat ini tempat kelahiran mereka yang tercinta, kota pesisir akan segera hancur. Berpikir tentang jangkauan rudal, bisa mengarah ke mana saja di kota pesisir. Di tempat rudal tersebut mendarat, mungkin akan ada kenalan, teman, kekasih, atau keluarga mereka di sana.

Tapi tanpa emosi, suara operasi mekanis bergema sementara rudal diarahkan ke kota pesisir, dan kemudian...... diluncurkan.

Dari beberapa pad peluncuran, total enam rudal terbang menuju kota.

"Ah...... bagaimana ini bisa terjadi?"

Seseorang berbisik dengan suara tragis.

Seperti itu, rudal-rudal itu menyeberang di atas pantai dan terus terbang menuju pusat kota, pada saat itu,

*GOU-!!*

Cahaya kilat hitam menembus langit. Laser yang sangat tebal yang tak seorang pun pernah melihat kecuali di film SF, tiba-tiba terbang keluar dari belakang kapal kargo.

Laser hitam langsung menelan rudal yang berada di sebelah kanan, dan kemudian laser itu memotong secara horisontal dan menghancurkan semua rudal.

Penjaga pantai dan juga para teroris merasakan keheranan yang sama dari kejadian yang tak terbayangkan. Seolah-olah mereka telah menyeting ini sebelumnya, mereka semua juga mengarahkan kepala mereka ke arah dari mana laser datang dengan gerakan ganas *gigigi* yang seperti mesin belum diminyaki, dan mentatap di sana.

Di depan tatapan mereka, laut mulai membengkak seakan ada gunung yang terbentuk. Seperti itu, apa yang muncul dari sana......

"GO, GOZIRA- !!"

Tio yang terangsang. Dengan tidak berarti itu adalah Godzi○. Tapi, dengan penampilan itu meski mereka berpikir seperti itu. Mata naga dengan membagi vertikal pada pupil dan sisik hitamnya. Taring tajam berbaris berturut-turut. Monster seperti itu muncul saat mengaduk-aduk laut!

Seperti itu Tio menebarkan sayapnya dan terbang, lalu dia turun ke arah teroris yang menatap kosong dengan mulut terbuka lebar. Dan kemudian, dengan mengabaikan mereka yang sedang berteriak, cakar tajam Tio menembus lambung kapal kargo dan dia mengangkat kapten sekaligus.

Teroris berteriak saat menembaki peluru dan granat pada Tio. Memiliki pengalaman melawan monster raksasa adalah pengalaman yang terlalu berharga, namun, kenyataan bahwa mereka tidak dapat membuat satu goresan pun menyebabkan para teroris mengeluarkan ekspresi teror mereka.

"Orang bodoh. Engkau bisa sedikit mendinginkan kepalamu.'

Tiba-tiba sebuah suara megah turun dari langit, pada saat itulah kapal itu dilempar dengan kuat. Kapal kargo jatuh di pantai sementara para teroris bertebaran dari dek seperti potongan makanan ringan. Kapal itu terbelah menjadi dua dan juga suara yang menggelegar.

'Kurasa tuan-tuan ini memiliki pertanyaan, itu sebabnya aku takkan serius kepada kalian semua.'

Suara itu menetes sekali lagi, dan kemudian dalam sekejap, guntur jatuh di atas kapal kargo dari udara kosong. Deru gemuruh dan kilat menginjak-injak pantai. Teroris di dalam kapal kargo itu mengalami sengap listrik dan ambruk bahkan tanpa satu pengecualian pun.

Tepat setelah itu, sedikit suara terdengar bergema. Itu seperti suara penerbangan yang dibuat oleh pesawat terbang. Saat Tio berbalik, dia bisa melihat sebuah rudal besar menemuinya.

Sebenarnya, lebih jauh lagi di luar negeri ada kapal yang sarat dengan rudal jarak jauh yang berdiri. Kapal kargo di pantai juga bertindak sebagai umpan dalam serangan di kota pesisir ini.

'Lemah. Engkau orang bodoh bisa binasa.'

Serangan semacam itu bahkan tidak bisa dianggap sebagai serangan. Tio yang memproklamirkan membuka rahangnya terbuka lebar. Di dalam, cahaya hitam kehancuran konvergen.

Tepat setelah itu, napas naga yang kedua ditembak. Napasnya langsung sampai ke rudal dan melumpuhkan rudal tanpa menimbulkan ledakan apapun, terus menerus itu berdampak pada kapal yang berlabuh beberapa lusin kilometer dari sini.

Sesaat sebelum napas terhempas, para teroris yang berada di kapal itu melihat dinding hitam mendekati mereka. Tidak ada waktu bagi mereka untuk berdoa kepada Tuhan mereka. Tepat setelah mereka menyadari bahwa sebuah dinding hitam yang tidak bisa dipahami mendekat, semuanya meledak bersamaan dengan kesadaran mereka.

Tio yang selesai menembaki napasnya melirik anggota penjaga pantai yang tidak dapat berdiri karena takut, sebelum dia menggunakan sihir regenerasi dan menyembuhkan yang terluka. Bahkan orang-orang yang telah berhenti bernapas juga disembuhkan dengan kebangkitan sihir jiwa.

Adegan rekan mereka yang terbungkus cahaya hitam sebelum luka mereka ditutup benar-benar jauh dari kenyataan.

Di mata anggota penjaga pantai, teror murni mulai digantikan oleh kekaguman.

'O pelindung, jadilah kuat.'

Tio meninggalkan kata-kata itu dan mulai menyelam ke laut sekali lagi.

Anggota penjaga pantai mengirim salam hormat mereka sambil menatap sepenuh hati kehebatan sosok itu. Tak peduli seberapa jauh dari kenyataan inilah yang terjadi, tak peduli betapa tidak biasanya keberadaan sosok ini, ia telah melindungi, menyelamatkan, dan memberi mereka hadiah dengan kata-kata berharga. Tidak ada satu orang pun yang berhenti memberi hormat sampai sosok Tio lenyap dari pandangan.

Dan kemudian, dengan rasa takjub dan hormat, mereka memanggil nama itu.

"Terima kasih, Gozira."

Di kota yang hancur di negara tertentu di Timur Tengah. Saat ini sebuah tentara Amerika ditempatkan di sana. Alasan penempatan mereka di sana berkisar dari menangkap atau membunuh pimpinan organisasi teroris sampai bantuan kemanusiaan ke daerah sekitar.

Jika biasanya, malam itu seharusnya menjadi saat tentara akan mendistribusikan ransum makanan yang dilakukan dua kali sehari bahkan saat tetap waspada terhadap serangan teroris. Garnisun tentara seharusnya dipenuhi penduduk setempat yang berkunjung untuk mendapatkan air atau makanan, atau mengunjungi fasilitas medis militer agar cedera mereka diobati.

Namun, pada saat ini,

"Permintaan bala bantuan dari gerbang timur–. Banyak yang terluka. Delta dan Zetta hampir terisolasi–"

"Bawa beberapa orang dari divisi dua–"

"Tank musuh muncul di gerbang barat–. Mereka menerima api pekat–. Meminta dukungan udara–"

"Seseorang–, tiga orang terluka. Kirim medis–"

"Gerbang selatan, mereka tidak tahan lagi–"

Teriakan tentara Amerika, suara tembakan sengit terdengar, dan suara ledakan dahsyat terdengar di mana-mana.

Pangkalan militer Amerika di kota ini kini tengah mendapat serangan berskala besar dari organisasi teroris.

Pangkalan yang menggunakan beberapa bangunan kota, dikelilingi kawat berduri, sekarang menerima serangan simultan dari timur, barat, selatan, dan utara kota. Karena waktu penyerangan disesuaikan dengan waktu distribusi jatah, sudah ada banyak warga yang terlibat dan berangkat ke dunia berikutnya.

Meskipun tentara Amerika segera mengevakuasi orang-orang yang hampir tidak lolos dari bencana ke pangkalan dan tentara melawan dengan cepat, serangan sengit yang sampai pada tingkat itu membuat semua orang bertanya-tanya apakah ini sebenarnya merupakan pengumpulan semua potensi perang dari organisasi teroris, menyebabkan tentara Amerika tertinggal dan mereka dipaksa berperang keras.

"Sial-, apa bala bantuannya masih belum sampai di sini–. Kalau begini terus......"

Pemimpin pangkalan ini, tinju Armando Aston menabrak meja komando dengan keras. Pemboman udara terhadap pasukan musuh sudah tidak mungkin karena jarak musuh ke pangkalan terlalu dekat. Ada satu pangkalan Amerika lainnya pada skala satu divisi di kota tetangga, butuh waktu dua puluh menit bagi bala bantuan untuk mencapai kota ini. Jika mereka menggunakan helikopter tempur maka akan lebih cepat lagi tapi...... tanpa menghancurkan senjata anti-udara musuh terlebih dahulu, akan sangat berbahaya bagi helikopter untuk memberikan dukungan mereka.

Pada akhirnya, apakah pangkalan ini bisa menahan pertahanan sampai bala bantuan tiba atau tidak? Armando cemberut karena tidak sabar dan dia menghapus keringat yang tidak menyenangkan yang menetes di rahangnya dengan kasar.

Tapi, pada saat itu suara dampak yang hebat menyerang ruang komando, awan debu terseret turun dari langit-langit. Armando yang hampir terhuyung-huyung tanpa sengaja duduk di meja kerja dan menguatkan dirinya sementara "Apa yang terjadi!?" teriak marah pada petugas komunikasi.

Sebuah transmisi yang memperdalam ketidaksabaran Armando lebih lanjut masuk dari radio.

'Musuh, mereka memiliki sejumlah besar pesawat tempur tak berawak-! Saat ini gerbang timur menerima se-'

"Mustahil, seberapa jauh orang-orang itu menyiapkan peralatan mereka-. Tidak ada intelijen tentang itu sama sekali! Apa yang dilakukan departemen intelijen!?"

Setelah mendengar terputusnya transmisi, meski saat memahami bahwa ini bukan saatnya, Armando masih mengumpat secara spontan. Dia segera memberi instruksi tapi...... di belakang pikiran semua orang di ruang komando, kata "pemusnahan" mengambang.

Seperti itu, Armando sedang mempertimbangkan apakah dia harus meninggalkan warga dan malah melarikan diri dari kota meski mereka harus memaksakan jalan. Sambil memahami seberapa rendah tingkat keberhasilan melakukan hal tersebut dan risiko bahwa mereka mungkin kehilangan tujuan besar mereka untuk mengerahkan tentara mereka di negeri asing ini, dia masih akan mengambil keputusan itu. Pada waktu itu, suara *hyuuuuu* tak menyenangkan dari sesuatu yang memotong udara masuk ke telinganya.

"-, semuanya, menunduk-"

Instruksi langsung Armando membuat tentara di sekitarnya pucat saat mereka menyelam di lantai. Tepat setelah itu, sebuah dampak kekerasan dan deru gemuruh menyerang mereka semua. Kesadaran mereka terguncang seakan mereka masuk ke mixer dan dilecut.

"Guh, seseorang, laporkan situasi-"

Armando merasakan nada menyakitkan di telinganya dengan tangannya menekan keningnya yang menyakitkan. Dia entah bagaimana berdiri dan melihat sekelilingnya. Dan kemudian, sebagian langit-langit runtuh, pemandangan banyak bawahannya hancur berantakan, dan pemandangan luar yang benar-benar terlihat dari dinding luar yang dilipat masuk ke matanya.

Ketika dia keluar dengan langkah terhuyung-huyung, dia bisa melihat banyak asap hitam naik dari gerbang selatan. Lalu, dia menyaksikan pasukan tank musuh maju sambil menghancurkan mobil dan manusia di jalan, mereka meratakan orang-orang di bawahnya seperti serangga sambil memaksa jalan mereka.

Pintu gerbang selatan sudah hancur. Pada akhirnya, apa yang terjadi dengan unit yang menahan tempat itu......

"......Untuk semua, mundurlah dengan mengikuti keputusan komandan kalian sendiri sambil mempertahankan kekuatan kalian sebanyak mungkin. Kami meninggalkan pangakalan ini. Bertujuan untuk terhubung dengan batalyon ketiga yang seharusnya menuju ke sini."

Armando yang berbicara begitu ke dalam alat komunikasi diam-diam mengamati tank-tank tak terhitung yang mendekati dari sisi lain jalan sambil berlari melewati segala sesuatu yang ada di jalan mereka. Dia tersenyum pahit. Dia menertawakan dirinya sendiri, betapa tak berdaya dan tidak kompetennya dia.

Dan kemudian, dia melihat tank yang sedang melaju memimpin membawa moncongnya ke arahnya, atau lebih tepatnya di ruang komando di belakangnya, dan dia mengerti tujuannya.

"......Dasar iblis. Meskipun aku tidak kompeten, tapi negaraku berbeda. Suatu hari nanti, palu Tuhan akan–"

*DOGOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOON!!*

Sebuah dampak hebat melintas, memotong kata-kata terakhir Armando. Penembakan tank——bukanlah penyebabnya, bukan suara tank yang ditusuk oleh tiang hitam enam meter panjangnya.

"Fue?"

Suara bodoh bocor dari pria paruh baya bernama Armando.

Kejutannya hanya alami. Pergerakan pasukan tank organisasi teroris juga berhenti.

Sementara saat medan perang berhenti, di atas tiang hitam itu, tanpa ada yang tahu dari mana dia bisa datang, seorang pemuda mendarat dengan bunyi gedebuk. Muda, dengan wajah yang tampak oriental, itu adalah pemuda normal yang sepertinya bisa ditemukan dimana saja, jika kau tidak melihat benda raksasa di kedua tangannya yang sepertinya merupakan senjata yang tidak mungkin dibawa oleh daging. dan darah manusia.

Sementara semua orang berhenti bergerak, pemuda itu——Hajime memanggul bunker tumpukan itu sementara tangan kanannya menurunkan gatlling gun dengan santai, dan kemudian dia membuka mulutnya dengan ekspresi seperti yakuza.

"Nah, itu akan menjadi injakan setelah ini, tapi adakah orang yang mau menyerah? Bagus, tidak ada ya. Mati sana."

Di medan perang di mana suara tembakan dan ledakan masih mengetuk tanpa henti di gendang telinga, entah mengapa kata-kata itu bisa terdengar jelas seolah-olah terdengar dari perangkat komunikasi. Mendengar kata-kata itu, Armando dan beberapa teroris membalas dalam hati mereka "Cepat, kau tidak berniat untuk mendengarkan sejak awal kan!?" Tapi...... pada saat berikutnya, suara hati seperti itu dikirim terbang.

Seiring dengan situasi, di mana pasukan tank secara harfiah dikirim terbang.

*DOU-DOU-DOU-DOU-* Suara bass berat berturut-turut dan *DURURURURURU* Suara rotasi yang aneh seperti itu, suara-suara itu adalah indikasi tumpukan bunker yang ditembak dengan cepat dan peluru crimson menembus udara menjadi tak terhitung jumlahnya. Bercahaya seperti meteor.

Dua ton yang ditembak enam kali per detik menembus tank dengan sebuah kekuatan yang membuat tank itu tampak seperti mainan dan menumbuk kru tank di dalam satu demi satu, gatling railgun itu langsung mengubah bangunan menjadi potongan-potongan seperti sisa kertas sementara mengubah teroris yang berada di sisi lain menjadi gumpalan daging dengan tanpa ampun.

"Kita menyerah-. Hentikan-"

Beberapa teroris yang mengendarai tank keluar dengan kedua tangan terangkat. Ini benar-benar tak terduga, karena dia berpikir bahwa orang-orang ini memiliki mental syahid. Lalu, Hajime yang menerima pernyataan penyerahan itu,

"Eh? Apa katamu?"

Sambil mengatakan sesuatu yang terdengar seperti protagonis tuli yang keluar dengan gal game entah di mana, dia menembak bunker tumpukannya seolah tidak pernah mendengar apa-apa. Tank itu berbunyi di udara dari benturan. Pria yang menyatakan penyerahan dirinya terjepit di bawah noda merah itu menyebar.

"Ke-Kenapa–. Kau sudah mendengar bahwa orang-orang itu menyerah kan!?"

Salah satu teroris mengangkat suaranya karena ketidakpedulian Hajime. Menanggapi hal itu, seperti yang diharapkan Hajime bahkan tidak membalas dengan benar......

"Tidak ada negosiasi dengan teroris. Ini adalah akal sehat internasional. Tidakkah ,kau tahu itu?"

"Pernyataan menyerah, bukan negosiasi benar!?"

Jika ditanya apakah pernyataan itu berlebihan atau tidak, dari pada itu berlebihan. Tapi, teroris bahkan tidak bisa keberatan untuk kedua kalinya, dia menerima serangan railgun dan akhirnya hanya sebagai potongan daging belaka.

"Chih, mereka seperti serangga. Aku tidak suka orang-orang yang hanya berkerumun karena jumlah. Menjengkelkan."

Pasukan tank yang menerobos gerbang selatan yang harusnya disebut sebagai pasukan tempur darat terbesar dari organisasi teroris tersebut benar-benar terbunuh secara instan. Hajime yang melakukan hal seperti itu menyimpan gatling railgun dan pile bunker-nya, lalu menendang dinding bangunan dan melompat ke atap, lalu mengikuti atap rumah, dia sampai di atap gedung tertinggi di kota.

Armando yang melihat pemandangan itu dengan senyum samar,

"......Ternyata, keselamatan tidak diberikan oleh Tuhan, tapi oleh Iblis juga."

Berbisik hal seperti itu.

Hajime melepaskan banyak rudal dari atap dengan menggunakan "Agni-Orkan", jalur api rudal menutupi langit kota seperti jaring laba-laba. Pesawat tak berawak ditembak jatuh dengan mudah, suara ledakan besar berikutnya bisa terdengar bergema dari mana-mana di kota.

Setelah itu, Hajime yang memusnahkan pasukan tentara berskala besar dari organisasi teroris tersebut selanjutnya mengoperasikan smartphone-nya untuk mengaktifkan artefak satelit "Bel Agarta" (Dengan menuangkan paparan cahaya yang telah terisi dengan sihir regenerasi, maka regenerasi tersebut akan meregenerasi target di tanah di atas. Hajime mengembangkannya sehingga memungkinkan untuk segera menyembuhkan teman dan keluarganya bahkan ketika mereka berada jauh) yang sengaja diluncurkan dalam stealth mode menggunakan sihir luar angkasa sampai di atas orbit satelit sebelum ini, dan menyembuhkan tentara Amerika.

Melihat bawahannya yang seharusnya sudah mati hidup kembali (Tidak mungkin bagi mereka yang telah mati terlalu lama), pada kekuatan musuh yang dengan mudah dikembalikan menjadi abu, dan pada Hajime yang menginterogasi beberapa teroris sebelum mati medan perang seperti tidak terjadi apa-apa dan lenyap, Armando tidak bisa berbuat apa-apa selain tertawa.

Armando yang kemudian kembali ke negaranya, meskipun dia adalah seorang penganut Tuhan yang saleh, namun kecenderungannya yang mulai memiliki minat yang berlebihan terhadap iblis sangat mengkhawatirkan keluarga dan koleganya tapi...... itu adalah cerita lain.

Di sisi lain, Hajime yang pernah bertanya tentang keberadaan pemimpin organisasi teroris saat ini dari beberapa teroris yang menyerang kota tersebut, melakukan teleport ke tempat itu.

Lokasi itu sepertinya merupakan kamar suite di sebuah hotel kelas atas di ibukota. Tentunya pilihan lokasi ini berasal dari pemikiran bahwa kemungkinan pengeboman udara telah hilang di lokasi ini dimana ada banyak masyarakat umum, menjadikannya tempat yang aman.

Tampaknya mereka memesan seluruh lantai sebagai basis mereka, memikirkan dari kekuatan boros sekarang, tampaknya para teroris memiliki pengaruh finansial yang besar. Sebenarnya Hajime menjadi penasaran dengan koneksi teroris dengan daerah itu.

Hajime yang mengabaikan meja depan dan langsung teleport ke lantai maju melalui koridor dengan langkah cepat. Kemudian, orang-orang yang tampaknya menjadi penjaga segera mengeluarkan senjata mereka——lebih cepat dari mereka, Hajime menjatuhkan para penjaga dengan double lariat.

Sambil membenarkan bahwa kehadiran di dalam ruangan tiba-tiba menjadi bising, Hajime menendang pintu yang indah dengan tendangan yakuza. Peluru yang tak terhitung jumlahnya segera menyerang Hajime. Sambil sembarangan menangkis peluru dengan tangan kirinya, Hajime memasuki ruangan dengan pintu masuk yang kasar dan,

"Siapa-gobohaa-!?"

Hal pertama yang dilakukan Hajime adalah meluncurkan tendangan yakuza pada pria berusia paruh baya yang sepertinya adalah pemimpin teroris. Pria itu sepertinya akan mengatakan sesuatu tapi, dia diminta menelan kata-katanya kembali sehingga tidak diketahui apa yang akan dikatakannya. Bahkan teroris pun tidak cocok dengan usia tua yang mendekat.

Orang-orang di sekitar pria paruh baya akan segera menembaki Hajime, tapi seperti yang diharapkan, tamparan Hajime jauh lebih cepat. Para penjaga semuanya berputar secara artistik dua belas kali di udara sebelum terjatuh, atau dikuburkan ke dinding, atau menembus langit-langit dan kehilangan kesadaran.

"Sekarang, pak tua. Kau adalah dalang terorisme serentak saat ini ya?"

"Guh, gohoh, brengsek-"

Tendangan yakuza meletus di pleksus surya pria paruh baya untuk kedua kalinya hari ini. Menginjak-injak pria paruh baya yang muntah sambil berteriak dengan suara yang orang normal tidak akan bisa bertahan, Hajime menggiling kakinya lebih jauh seolah menambah rasa sakitnya.

"Nah, sebenarnya tidak penting apakah kau adalah pemimpin komplotan atau bukan. Aku akan menyuruhmu meludahkan informasi tentang bajingan kotor yang membiayai kalian semua di sini."

Pria paruh baya yang sepertinya hendak mengomel "Siapa yang akan memberitahumu hah!" Mendapat moncong Donner menekan keningnya dengan keras oleh Hajime yang mencari perusahaan dan orang yang membiayai organisasi teroris tersebut.

"Tunggu, kau, apa kau mengerti apa arti revolusi ini? Eksploitasi oleh Amerika-"

"Ah, cukup dengan itu."

*DOPAN-*

Kepala pria paruh baya yang hendak mulai membicarakan sesuatu lenyap. Tindakan Hajime yang seolah-olah dia tidak tahu adanya kata belas kasihan itu sendiri menyebabkan para pemimpin yang tersisa mundur saat bergidik.

Hajime menoleh ke arah pemimpin-pemimpin itu sambil mengetuk bahu Donner. Para pemimpin mengemis untuk hidup mereka dengan putus asa, mengatakan hal-hal seperti mereka akan memberinya uang, atau mereka akan mempersiapkan wanita atau apapun yang dia suka, tapi

"Oy, lihatlah, sepertinya kalian mencoba untuk mengeksekusi putriku dan temannya secara terbuka. Aku tidak akan membiarkan kalian enyah dengan alasan tidak tahu, kalian tahu? Terorisme tanpa pandang bulu adalah sesuatu seperti itu bukan? Kalian mencoba mendorong kenyamanan kalian sendiri, tanpa pandang bulu. Lalu di antara orang-orang itu ada kerabat monster. Itu sebabnya, kalian mati. Itu saja. Pikirkan ini di benak kalian, aku telah melakukan sesuatu yang bodoh, aku gagal huuh, lalu mati."

Seperti itu...... di hari ini, satu organisasi teroris terbesar dimusnahkan dari dunia ini. Untuk berjaga-jaga, tampaknya ada dua atau tiga orang pemimpin yang dilemparkan ke sebuah garnisun tentara AS dalam keadaan terpukul hitam dan biru, di mana mereka berada dengan selamat(?)


Bagian 2

Di ruang keluarga kediaman Nagumo, Hajime dan yang lainnya tengah menikmati waktu minum teh sambil menonton laporan berita khusus. Jika ditanya berita khusus apa itu, daripada kejadian tentang terorisme serentak yang terjadi di Amerika beberapa hari yang lalu dan banyak keajaiban di lokasi serangan tersebut.

Presenter pria itu meneruskan laporan berita dengan suara dan ekspresi yang tampak bergairah.

"Sekarang, ada banyak kejadian yang mengubah banyak tragedi yang disebabkan oleh para teroris pengecut pada hari itu menjadi keajaiban yang akan tetap ada dalam sejarah. Banyak orang yang terbunuh dan terluka disembuhkan oleh cahaya suci, sebuah pesawat penumpang yang dilindungi oleh sinar emas sesaat sebelum pesawat tersebut jatuh, sandera yang berada di ambang eksekusi diselamatkan dari para teroris melalui tendangan terbang dan palu raksasa, presiden dilindungi. oleh seseorang menggunakan sebilah katana...... siapa wanita-wanita itu? Tidak, keberadaan apa itu? Apakah mereka agen rahasia negara? Pendapat semacam itu tampaknya juga ada, tapi tidak peduli bagaimana, tak terbayangkan bahwa apa yang telah mereka lakukan adalah karya manusia. Itu sungguh, karya Tuhan! Banyak orang yang menyaksikan mereka telah berbicara dengan suara bulat."

Di sana, presenter pria terdiam beberapa lama sebelumnya,

"Mereka berbicara, bahwa wanita itu persis "dewi" yang turun ke dunia ini."

Kaori dan Shizuku terjatuh sujud di atas meja. Telinganya dicelupkan warna merah cerah. Saat Hajime terkikik, laporan berita tersebut beralih menuju rekaman wawancara ke saksi.

Seorang pemuda regu penyelamat yang sedang melakukan operasi penyelamatan di sebuah bandara yang hancur, menjawab wawancara tersebut dengan gembira.

"Eh? Kau bertanya padaku apa yang kupikirkan tentang identitas asli wanita itu? Hal seperti itu sudah jelas. Dia adalah dewi. Seorang dewi yang penuh dengan kebajikan. Jika mungkin aku ingin tahu namanya tapi, tidak, itu terlalu tidak sopan barangkali. Bagaimanapun, orang itu terlalu cantik, mulia, dan hangat. Cahaya yang menghujani orang-orang yang terluka itu, sungguh dewata. Itu——"

Wawancara terputus. Tentunya jika pemuda itu diijinkan untuk terus berbicara maka dia akan terus melakukannya bahkan selama beberapa jam. Layar berubah kembali ke presenter pria.

"Dia sangat senang bukan! Tapi itu juga wajar saja. Dibalut dengan cahaya ungu, dengan sepasang sayap yang indah, hujan cahaya penyembuhan yang bahkan membangkitkan kematian. Selanjutnya, ia muncul hampir bersamaan di banyak tempat yang rusak oleh terorisme, melindungi orang-orang dengan cahaya hangat. Keberadaan ini yang tidak mungkin bisa dilakukan manusia, telah dipanggil dengan nama tertentu oleh masyarakat, dan program ini, akan mengenali nama yang diberikan itu. Sekarang, semua orang di studio, dan kemudian, Anda yang berada di depan televisi, mari memuji keberadaan yang hebat itu! Namanya adalah——Malaikat Kebajikan!"

""""Malaikat Kebajikaaaaan!!!"""""

Kaori tenggelam. Dia berjongkok sambil menancapkan telinganya dan masuk ke dalam posisi tidak melihat kejahatan, tidak mendengar kejahatan, dan tidak melakukan kejahatan apapun. Ternyata batas meter rasa malunya sudah melampaui jumlah maksimalnya.

Tanpa membuang waktu, Yue membuat ekspresi sadis saat dia berusaha membuat Kaori berdiri dan menonton televisi. Setelah melirik Kaori yang mengatakan 'tidak' dengan kepalanya yang gemetar karena penolakan dan Yue yang terus menariknya, Hajime dan lainnya kemudian menaruh perhatian mereka pada wawancara berikutnya dalam program berita tersebut.

Orang yang muncul berikutnya adalah anggota unit yang menjadi anggota penjaga pantai Pantai Barat (TLN: Saya menyadari bahwa di awal bab ini, kata Pantai Timur. Tapi kini ditulis Pantai Barat.). Dengan gerakan tubuh dan tangan, mereka berbicara dengan bersemangat tentang betapa hebatnya keberadaan yang menyelamatkan mereka sebelum melindungi kota dari rudal.

Lalu, mereka mengatakannya. Dengan mulut mereka serempak, mereka menyebut keberadaan itu sebagai——

"""""Gozira-!!"""""

Seperti itu.

"Kenapa——!! Tidak masalah dari mana dan bagaimana kau melihatnya, itu naga, kan?! Itu adalah keberadaan legendaris yang setiap orang sukai bukan!? Ada apa dengan perlakuan karakter fiktif ini!!"

Tio berkata 'UGAA-' sambil berdiri sebagai protes. Tapi, anggota penjaga pantai di televisi sangat bersemangat untuk mengucapkan "Terima kasih Gozira!" "Kami tidak akan melupakan Gozira selamanya." "Gozira-tan, haa haa" " Gozira, SELAMANYA" memuji Tio=Gozira.

"Astaga, siapa yang pernah mengira Gozira benar-benar ada! Dan, itu muncul bersamaan dengan malaikat itu, dan menyelamatkan warga...... dunia ini terlalu indah! Apakah semua orang juga berpikir begitu? Dia akan datang kau tahu, dia benar-benar akan datang kau tahuu~. GO-ZI-RA Boom akan datang-!!"

Ketegangan penyiar pria sudah mencapai kegairahan besar. Lalu, ketegangan Hajime dan Shuu yang telah mengantisipasi booming yang akan tiba dan telah membeli banyak saham perusahaan yang menjual barang Godzi juga dalam kegairahan besar.

Subjek wawancara berikutnya adalah kolonel tentara yang ditempatkan di Timur Tengah. Ketika kolonel ditanya, bagaimana pendapatnya tentang eksistensi seperti apa yang telah menumpas tentara kelompok teroris yang berskala besar yang menyerang garnisunnya, kolonel tersebut melontarkan senyuman nihilistik saat menjawab.

"Fuh. Itu sudah jelas. Dia adalah iblis——tidak, dia adalah raja iblis-sama."

Hajime memuntahkan teh hitam yang diminumnya. Tidak, tentu saja dia dipanggil sebagai raja iblis, tapi dia tidak pernah membayangkan bahwa dia juga dipanggil dengan nama itu sampai di Bumi juga...... pipinya kram karena itu. Kolonel di dalam televisi berbicara dengan penuh semangat betapa tak kenal belas kasihan, kejam, tidak beralasan, dan Hajime yang luar biasa, betapa manusia biasa seperti sampah daripada keberadaannya. Rasanya kolonel itu dirasuki Iblis.

"Whoops, sepertinya program ini akan dilarang jika kita siarkan lebih dari ini, jadi ayo selesaikan wawancara dengan kolonel sampai disini. Ini tentang apa yang akan terjadi dengan kolonel dari sini, bukan? Sekarang, tampaknya orang yang berhasil mengusir tentara organisasi teroris ini dengan kesepiannya memiliki banyak penggemar wanita dengan jumlah mereka meningkat pesat. Entah kenapa, semua rekaman orang ini blur yang membuat kita tidak melihat jelas tentang penampilannya, tapi gadis-gadis di seluruh dunia akan terdorong oleh rasa belas kasihan. Sepertinya bahkan ada klub penggemar yang sudah terbentuk!"

Teriakan kencang dan tinggi "Cemburunyaaa!" dari presenter pria, dan kemudian tatapan tenang namun terlalu dingin yang kontras dengan teriakan itu, semuanya menusuk Hajime. Hajime berpura-pura tidak memperhatikan apapun saat dia minum teh hitamnya sekali lagi,

"Tapi, popularitasnya di kalangan pria juga tidak kalah! Para gay dari seluruh dunia tampaknya juga bermata hati. Saya berbela sungkawa!"

"Buhoh"

Hajime menyemburkan teh hitamnya. Dan kemudian, dia tenggelam oleh ciuman dan keriput yang mengerikan yang sepertinya membuat suara *bachikon* terdengar dari layar oleh banyak "kakak perempuan" yang terlalu menggeliat dan bertindak genit meski otot mereka terpasang. Hajime jatuh sujud di atas meja dengan suara *gon-* yang terdengar menyakitkan.

Sementara Kaori, Tio, dan Hajime jelas menerima kerusakan, berita berlanjut bersamaan dengan wawancara pilot yang disaksikan Yue, dia membuat sebuah pernyataan yang terdengar seperti terbangun karena lolicon, presenter laki-laki tidak membuang waktu untuk memotongnya. Sebelum akhirnya pindah ke presiden yang diurus Shizuku sebagai valkyrie, selanjutnya presenter laki-laki tersebut dengan nakal mengungkapkan bagaimana pengawal presiden telah membentuk sebuah klub penggemar untuk valkyrie berambut hitam, yang menyebabkan Shizuku benar-benar menjadi merah.

"Aku telah melakukan manipulasi informasi dan manipulasi pengakuan melalui internet pada skala dunia sehingga tidak ada yang tahu bahwa orang-orang itu adalah kita tapi...... pada akhirnya, kita masih menerima damage huh."

Kata-kata lelah Hajime tertahan oleh orang-orang yang telah menyelamatkan dunia dan kini tengah minum teh di ruang tamu kediaman Nagumo.

"Kalau dipikir-pikir, Myuu. Setelah itu, apa yang terjadi dengan temanmu? Untuk jaga-jaga, pada saat itu aku mengeluarkan Myuu dari pengakuan anak-anak yang berada di tempat itu tapi...... anak yang bernama Natalia adalah satu-satunya yang pengakuannya tidak kusukai. Apakah akan menjadi masalah?"

Pada hari itu, Hajime menerapkan tindakan pada anak-anak yang diselamatkan Myuu sehingga mereka hanya akan mengingat bahwa seorang gadis berambut pirang memusnahkan para teroris sambil membuat mereka lupa bahwa gadis itu adalah Myuu. Hajime menggunakan artefak tabung perak untuk menyalakan menyinari anak-anak. Hal yang secara eksklusif digunakan oleh agen berpakaian hitam yang melindungi bumi dari alien. (TLN: MIB)

Tapi, mengenai Natalia, dengan keinginan Myuu dan harapan kuat dari orang itu sendiri, dia tidak diberi perlakuan manipulasi pengakuan. Natalia sendiri juga berjanji bahwa dia tidak akan mengungkapkan apapun tentang Myuu kepada orang lain. Kalau-kalau ada situasi di mana misalnya seseorang tahu tentang Myuu dan mencoba melakukan sesuatu pada Natalia, Natalia diberi sebuah artefak untuk membuat orang lain percaya tipuan gadis itu sebagai kebenaran.

"Yap, tidak masalah nano. Tapi......"

"Tapi? Apakah ada sesuatu?"

"Uu~n, mungkin itu hanya perasaan Myuu tapi, rasanya seperti cara Na-chan melihat Myuu telah berubah......"

"......Seperti apa?"

"Ini seperti, Altina-san saat dia melihat Shea-oneechan......"

"Myuu, putuskan hubunganmu dengan Na-chan, sekarang juga."

"Tidak apa-apa nano. Karena wajah Na-chan tampak puas saat Myuu menepuknya dengan lembut dan dia langsung kembali ke Na-chan yang biasa."

"……Begitu ya."

Ekspresi Hajime berubah menjadi di mana dia tidak bisa mengatakan apapun. Shea mengarahkan tatapan yang menggoncang Myuu saat mengatakan "Myuu-chan, dia telah mengalahkanku sebelum aku menyadarinya......" .Ternyata Myuu terus menaiki tangga "orang yang salah".

"Ah, benar juga, papa. Apakah kau menyinari Emile-kun juga kan nano?"

"Hm? Aku tidak tahu yang mana Emile yang kau referensikan, tapi semua anak di tempat itu selain Natalia, semuanya telah diperlakukan dengan pasti. Ada apa?"

"......Emile-kun, entah kenapa, dia ingat tentang Myuu nano. Sepertinya dia tidak tahu bahwa orang yang bertempur pada waktu itu adalah Myuu, tapi dia ingat bahwa Myuu ada di sana sebagai teman Na-chan, dan sepertinya dia baru saja menghubungi Na-chan bilang bahwa Emile-kun ingin Na-chan membiarkan Emile-kun bertemu Myuu. Meski Na-chan menolak semuanya."

"......Hou."

Tampak, si pemuda Emile tidak bisa melupakan peri pertempuran pada hari itu. Anehnya dia mengingat Myuu dan sepertinya ingin reuni. Tentunya akan sulit untuk bertanya seperti apa perasaan yang mendorongnya untuk melakukannya. Lagi pula kalau harus diucapkan, maka itu kasus 'Cowok bertemu cewek'.

Papa Hajime yang menebak itu mengeluarkan suara yang terdengar lebih rendah dari biasanya. Dia tengah berpikir, jadi ada satu lagi hama yang mendekati putri tercintanya. Sejak Myuu masuk ke sekolah dasar, jumlah hama yang mendekati Myuu meningkat dari hari ke hari.

Emile muda, sekarang apa yang harus dilakukan padamu, apa yang papa Hajime mulai renungkan. Myuu yang melihat Hajime seperti itu terlihat sangat senang dan dia duduk di pangkuan Hajime dengan riang. Lalu, dia menatap Hajime dengan senyum lebar saat berbicara.

"Papa tidak perlu khawatir. Myuu, selamanya akan menjadi Myuu-nya papa nano."

"Mu, itu, yah, aku sama sekali tidak berniat melakukan sesuatu tentang bocah seperti itu......"

"Papa, Myuu bilang bahwa Myuu mengerti."

"......"

Hajime membuat wajah bermasalah dan mengalihkan pandangannya ke arah Yue dan yang lainnya meminta bantuan, tapi sebelum wajahnya bisa bergerak, tangan kecil Myuu menempelkan pipi Hajime dari dua sisi dan menatap Hajime pada dirinya sendiri.

Dan kemudian, saat dia menunjukkan senyuman menyihir yang mengingatkannya sebagai seseorang di suatu tempat,

"Sebaiknya papa berpikir, bahwa papa tidak akan bisa kabur selamanya nano."

"......"

Dia mengatakan hal seperti itu.

Hajime berpikir. Dalam lima tahun ini, sihir Yue, taijutsu Shea dan seni palu perang, seni cambuk Tio, seni pedang kembar Kaori, gaya Yaegashi milik Shizuku, dan kemudian, gun-kata Hajime dipelajari oleh Myuu sampai tingkat tinggi. Awalnya, ras penghuni laut tidak memiliki tubuh yang sangat bagus dalam pertempuran, namun terlepas dari itu Myuu telah mencapai semua itu.

Itu pasti karena semua karakter curang di sekelilingnya mengajarkan Myuu esensi mereka padanya tanpa sparing apapun, dan Myuu yang mempercayai dan memuja gadis-gadis itu dari lubuk hatinya bekerja keras dengan serius, tapi meski dengan faktor-faktor itu, tingkat belajar Myuu masih bisa dipuji tanpa cela.

Mungkin karena itu, Hajime berhalusinasi, dari sosoknya sendiri yang sedang dikalahkan oleh Myuu bahkan setelah dia menggunakan semua metode yang dimilikinya namun dia tetap kalah...

(Tidak, tidak mungkin bisa......)

"Nmyu?"

Dengan kecepatan pengalihan yang mengejutkan, ekspresi menyihirnya yang baru saja terjadi di suatu tempat, Myuu telah kembali ke Myuu polos biasa sambil memiringkan kepalanya, penampilan itu......

Entah kenapa, hal itu menyebabkan bahu Hajime tiba-tiba gemetar.



AN: Liburan tahun baru akan segera berakhir juga bukan.

Mari bekerja keras sepanjang tahun ini juga!

Update berikutnya direncanakan pada pukul 6 sore hari Sabtu juga.
Arifureta After 13

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment