16 February 2018

Kujibiki Tokushou Bab 178

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 178 – Balasan Ganda

Di Perusahaan Pedagang Delfina di Malonei, di salah satu dari dua ruang tamu.

Aku menghadapi Delfina.

Selain kita, ada wanita lain di dalam ruangan. Itu Selene.

Dia berada di sebelah Delfina dan aku.

Dengan sosok putri tidur, ia mengapung di udara sambil diselimuti aura gelap.

Dan tentu saja, akulah yang melepaskan aura itu dan membuatnya mengambang.

“Dia terlihat seperti seorang putri tertawan oleh seorang raja iblis”

“Aku menunjukkan padanya mimpi saat ini juga. Mimpi kebenaran”

“Artinya, cuci otak ya. Bukankah itu perilaku raja iblis?”

Kata Delfina secara santai dengan senang hati.

Dia membungkuk sambil mengayunkan dadanya yang lebar dan bertanya padaku.

“Kebenaran apa yang kau tunjukkan padanya?”

“Kebenaran Paulos, bapak pendiri Aegina”

“Orang yang dikatakan benar-benar tidak berguna?”

“Kau tahu tentang itu?”

Dari apa yang kudengar dari Selene, Paulos tampaknya diperlakukan sebagai orang yang hebat, tapi Eleanor yang mendengarnya mengatakan "sejarah ditulis oleh pemenang" dengan sukacita.

Artinya, Paulos ditulis dalam sejarah sebagai individu kelas pahlawan.

Tapi Delfina dengan mudah mengatakan sebaliknya.

“Aku tidak cukup bodoh untuk percaya apa yang telah diumumkan oleh Aegina dengan sendirinya. Tentu saja, itu juga benar dengan kerajaan yang dilawan Aegina saat itu”

“Un?”

“Aegina mengklaim bahwa Paulos adalah pahlawan, dan Mercouri yang merupakan musuh mereka pada saat itu mengklaim bahwa dia adalah seorang yang tidak kompeten yang hanya beruntung. Tapi di Calamba dan Siracuza yang netral pada saat itu, tertulis dalam sejarah mereka bahwa Paulos adalah orang yang tidak berguna, tapi populer di lingkungannya”

“Mereka sangat berbeda ya, semuanya”

“Sekutu, musuh, dan pengamat yang netral. Yang paling dekat dengan kebenaran adalah......”

“Pengamat yang tidak ada hubungannya dengan mereka”

Delfina mengangguk.

“Sejarah yang dibuat dengan komentar para penonton adalah yang paling obyektif”

“......Aku akan mengingatnya”

Kedengarannya cukup familiar.

Kalau dipikir-pikir, Eleanor tampaknya memandangi para pahlawan atau penguasa yang telah terlibat dengan banyak hal.

Seharusnya aku mendengar setengah dari ceritanya mulai sekarang.

“Jangan cemas, aku akan memberitahu semua orang di masa depan bahwa kau adalah Tiga Dunia (Dewa · Iblis · Pria) Algojo”

“Aku tidak akan percaya sejarah yang kau bicarakan mulai sekarang”

“Kukuku”

“Bagus dan baik bahwa kalian bersama-sama”

Delfina mengangkat bahunya sambil memutar matanya.

Setelah mengobrol sebentar, aku menambahkan efek penyamaran pada aura yang menyelimuti Selene yang menyembunyikannya dari Delfina, dan masuk ke topik utama setelah membuat situasi dimana hanya kami berdua.

“Kurasa sudah saatnya memulai serangan balasan. Bagaimana dengan Aegina, sekarang Three Lords Regency?”

“Ini mulai stabil. Three Lords Regency asli merupakan tindakan darurat ketika keluarga kerajaan tidak bisa mengelola pemerintah. Dalam situasi saat ini dimana baik Raja dan Putri diculik dan hilang, sebagian besar orang yakin bahwa hanya itu yang bisa mereka lakukan”

“Begitu ya”

“Ditambah”

Delfina menatapku, dia memutar matanya juga.

“Dimulai dengan Ratu Calamba, karena beberapa alasan, sebagian besar pemimpin kerajaan telah menyatakan bahwa mereka akan menyambut Three Lords Regency sampai raja kembali pada saat bersamaan. Untuk beberapa alasan, pada saat yang sama”

Delfina mengulangi kata-kata yang sama dua kali.

Hal itulah yang kutanyakan pada Rica dan Helene.

Aku meminta mereka untuk memperkuat legitimasi Three Lords Regency, untuk membuat situasi yang merupakan rintangan bagi Selene.

Apa yang kukatakan kepada Rica dan Helene mencapai Aura, Fiona, dan Marie, jadi mereka semua segera melakukannya.

“Selanjutnya, untuk beberapa alasan, ada rumor yang mengatakan bahwa penyebab utama penculikan tersebut sebenarnya adalah Putri Selene. Itu, dari rute yang berbeda yang digunakan oleh ketiga penguasa”

“He~”

“Karena itu, seandainya Putri Selene menolak Three Lords Regency, para warga tidak akan mengikutinya segera. Untuk alasan ini, mereka memiliki penyebab yang benarーーini berlebihan”

“Begitu?”

“Nah, aku menerima keuntungan jadi aku tidak keberatan sih”

“Kau begitu? Kenapa? Dengan informasi lagi?”

Aku teringat waktu bersama Siracuza.

Waktu itu juga, Delfina mengatakan bahwa dia akan mendapatkan keuntungan, dan menjual informasiku kepada tentara barbar.

Aku tidak tahu banyak tentang hal itu, tapi Delfina sepertinya sedang dalam mood yang baik untuk beberapa saat setelah itu, jadi mungkin dia mendapatkan banyak.

Kupikir mungkin juga sama saat ini.

“Tempat tidur Yang Mulia Raja. Tempat tidur yang kau bawa bersamamu. Aku memberi mereka itu”

“Un? Ahh, kalau dipikir-pikir, aku warp dengan tempat tidur raja”

“Seseorang tertentu diam-diam mencari-cari keberadaan Yang Mulia Raja”

“Seseorang tertentu, ya”

“Kami membawa tempat tidur yang jatuh ke tebing untuk beberapa alasan dan memberi mereka "hanya" tempat tidur rusak itu. Bersama dengan tempat kita menemukannya. Tamu itu tampak sangat bahagia, memberi kami banyak hal sebagai hadiah”

Dia berpura-pura bahwa raja dijatuhkan di bawah tebing ya.

“Meskipun aku memikirkan hal ini setiap saat, obsesimu menghasilkan uang sangat menakjubkan. Untuk berpikir bahwa tempat tidur akan menghasilkan begitu banyak keuntungan”

“Aku tidak terlalu terobsesi. Anggap saja bahwa Kakeru-sama akan datang untuk membeliku, jumlah yang kubuat sendiri akan menjadi dua kali lipat kan”

“Begitu ya”

Aku tersenyum. Delfina juga tersenyum anggun.

Pertukaran kata-kata santai itu menyenangkan.

Setelah melakukannya sekali, aku kembali ke topik.

“Aku mengerti kira-kira. Delfina, aku ingin bertanya sesuatu padamu”

“Silakan, aku mendengarkan”

Delfina melebih-lebihkan mendesah dengan "yare yare".

“Berikan kembali Malonei ke Selene”

“Aku mengerti”

Delfina langsung menjawab.

Wanita ini, dia mengharapkannya.

Saat berada di wilayah Aegina, Malonei adalah kota yang dibeli Delfina.

Ini nominalnya ini masih Aegina, tapi Delfina memiliki hak yang sebenarnya untuk mengaturnya.

Dengan aku bertanya padanya, plus, tempat terbaik untuk Selene memulai gerakannya.

Kurasa apa boleh buat kalau dia bisa menebaknya.

Setelah itu, aku "memerintahkan" Delfina banyak hal.

Tentara, senjata, jatah.

Aku memerintahkan hal-hal yang perlu dilakukan oleh timbal balik Selene dari Delfina.

“Aku sudah menyiapkan semuanya. Kami hanya perlu memutuskan tanggal yang akan kau terima”

“Kau sangat efisien”

“Ini kan menguntungkan”

“Begitu ya”

"Seperti yang diharapkan dari Delfina", saat itulah aku memikirkannya.

*Pariiーーn!*

Jendela kaca di sisiku hancur berantakan.

Benda yang menerobos kaca jendela menyerang Delfina.

Aku sengaja memblokirnya dengan Eleanor.

ーーtapi

“Apa ini?”

Aku tidak bisa menjatuhkan benda yang terbang. Ini mengisap pedang Eleanor.

Ini mengisapnya, berubah bentuknya, dan menjadi sesuatu yang berdenyut seperti pembuluh darah.

Kata "rusak" muncul di kepalaku.

Kerusakan yang dilakukan seseorang berlanjut sesaat, tapi segera berhenti.

Itu tidak hanya berhenti. Dengan cepat dimiringkan seperti tanaman dan jatuh dari pedang Eleanor.

“Kau sepuluh ribu tahun lebih awal untuk mencoba mengambil alih diriku”

Ujar Eleanor dengan gembira.

Begitu ya, serangan seperti itu huh.

“A-Apa itu?”

“Sepertinya mereka berhasil menyusul tindakanmu”

Aku melihat ke luar jendela. Aku melihat seorang pria berpakaian hitam.

Seluruh tubuhnya tertutup hitam termasuk wajahnya dan hanya matanya yang bisa dilihat.

Meskipun pria itu menatapku tajam, kesadarannya mengarah ke arah Delfina.

“Gerakanku?”

“Tadi itu adalah sesuatu untuk mengendalikan pikiran dan tubuh lawan. Orang-orang yang mengenai itu akan dimanipulasi sesuka hati. Nah, itu pengganti serum kebenaran”

“Kau mendengarnya”

“Aku tidak bisa mendengar suara Eleanor......tapi”

Delfina dengan putus asa menggigit bibir bawahnya.

Dia merasa frustrasi karena tindakannya menjadi bumerang.

Pria yang ditujukan untuk Delfina melepaskan niat membunuhnya.

“ーー!!”

Delfina yang "terpukul" olehnya menahan napas.

“Oh~ oh~ , itu niat membunuh yang bagusーーhuh!”

Aku melemparkan Eleanor ー ke sisi yang berlawanan dimana pria berkulit hitam itu.

Ada satu lagi di sana. Aku tidak tahu apakah itu sihir atau karena bajunya, orang itu bersembunyi di dinding ruangan seperti bunglon.

Eleanor menembus perut pria itu dan menempel ke dinding.

“Aku sudah menyuruhmu untuk tidak melemparku”

“Ku!”

Pria di hadapanku berbalik dan lari.

Mereka mungkin berencana memintanya untuk menarik perhatianku dengan yang lain menyerang, tapi ketahuan sehingga dia kabur.

Tapi, itu terlalu naif.

“Apakah kau berpikir bahwa aku akan membiarkan seseorang yang mengarah pada wanitaku melarikan diri?”

Meskipun pihak kita adalah orang pertama yang bertarung, meski itu adalah kegagalan kita.

Aku mengulurkan tangan aura, menarik Eleanor, dan mengejar pria itu.

Eleanor menyarankan sesuatu yang menarik di sepanjang jalan, jadi setelah aku menyusulnya, aku menggunakan aura gandaku sebagai gantinya, membuatnya rusak, dan membuatnya meludahkan siapa dalangnya saat menghancurkan jiwanya.

Tidak ada kejutan. Orang-orang itu dikirim oleh Duke Melina Ve Therios.
Kujibiki Tokushou Bab 178

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment