06 February 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 15

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 15 – Kelompok Bandit

Hubunganku dengan Mel memiliki batas waktu 10 hari dan karena sudah menjadi lebih berapi-api.

Tentu saja kita bersenang-senang di rumah, tetapi juga di pegunungan sambil memetik tanaman, di sungai saat mandi, dan kadang-kadang di desa di malam hari.

"Oi, berikan barang-barang berhargamu!"

"Kami tidak memiliki sesuatu seperti itu di rumah ini! Tolong jangan kasar..."

"Cih! Lalu kau akan membayar dengan tubuhmu, kalau tidak, aku akan mengambil dan menjual putrimu!"

"Baiklah…. Aku tidak akan menolak jadi tolong kasihanilah anakku"

Penjahat yang membobol rumah itu adalah aku, dan ibu menyedihkan adalah Mel.

Tentu saja, ini adalah permainan semacam itu, sesuatu untuk menghidupkan aksi.

"Lebarkan kakimu lebar-lebar agar aku bisa melihat semuanya"

"Y, ya.... tolong lembutlah..."

Mengabaikan kata-kata Mel, aku mendorong paksa ke dalam lubang wanita yang masih lembap.

"Aw! Jahat! Aku akan terbelah dua!"

"Aah, kau memiliki lubang yang sehat di sini.... Benar, aku telah memutuskan kau akan menjadi wanitaku mulai sekarang! Kau akan ikut denganku, mengerti!?"

"T, tidak! Anak-anakku!"

"Kau tahu apa yang terjadi kalau kau menolak..."

"Uuuh, Kuu, Ruu, tolong hidup dengan kuat demi ibu...."

Aku mendorong paksa lubangnya yang tidak cukup basah, dan memukul dia dengan keras.

Kenikmatanku tumbuh dari jeritan yang dia buat.

"Benar, sebagai tanda kau menjadi wanitaku, kau akan mengambil benihku. Rasakan!"

"Tidaaaaaaaaaaaak!!"

Aku mengeluarkan spermaku ke Mel yang menangis.

"Fiuh"

"Fiuh"

"Bagaimana?"

"Kau bisa menjadi lebih kasar. Kau bisa saja memukulku dengan kuat juga "

Tanpa diduga, Mel sangat suka itu.

"Ibu, aku tidak bisa menahan lagi. Aku ingin tidur dengan ibu"

"Tak boleh.... Kita ibu dan anak. Itu tidak diperbolehkan"

"Aku tidak peduli tentang itu lagi! Ibu!"

"Tidak! Melakukan hal itu.... memasukkan alat kelamin putraku sendiri dalam diriku"

"Ibu, bagaimana kelihatannya? Besar, kan?"

"Ya, itu luar biasa besar.... Jadi itu tumbuh dengan baik"

"Aku tak tahan lagi Ibu. Aku datang!"

"Tidak, bukan itu! Memiliki anak dengan putraku yang asli itu... gila!"

"Rasakan Ibu! Ibu adalah wanitaku sekarang!"

"Tidaaaaaaaak!! Putraku keluar di dalam rahimku!"

"Fiuh"
"Fiuh"

"Bagaimana?"

"Selangkanganku sakit ketika membayangkan bahwa aku memiliki seorang putra...."

"............"

Sepertinya dia ke incest.

"Ufufu, aku akan mengisap penis besarmu. Tidak perlu sopan, memuntahkan jus selangkangan ken-talmu."

Dia mengangkangi di depanku, menghadapku, menjilati batangku.

Dia berbicara kotor sambil meneteskan air liur, lidahnya membuat suara basah.

Dia telah benar-benar berubah menjadi pelacur.

"Untuk biaya tambahannya aku akan membiarkanmu masuk padaku, kau juga bisa melakukannya di pantatku. Apa yang kau katakan?"

"Pantatmu"

"Baiklah, tn. mesum. Ini, lubang pantat yang sudah kau tunggu. Masukanlah penismu, batang daging keras di dalam lubang kotor. Semprotkan spermamu di seluruh dinding ususku"

Mel memperlihatkan pangkal pahanya dan menyebarkan lubang anusnya dengan kedua tangannya.

Meskipun begitu, Kuu dan Ruu akan pingsan jika mereka melihatnya.

"Dasar mesum! Kau akan mengerti!"

Aku berteriak dan memasukkannya ke dalam, tapi aku taruh di lubang depan.

Bendaku yang sudah tegak sampai maksimal pasti akan merobek anusnya.

Aku tidak mau membuat dia berdarah dari anus setelah akhirnya kami punya waktu bercinta.

Kita hanya akan berpura-pura meletakkannya di lubang pantatnya.

"NNNHAAaAAAA!! Ketat! Pantatku bakal hancur!"

"Kau memiliki pantat yang sehat. Apakah kau sering menggunakannya!? Ini dia! Bagian dalammu akan dilapisi jus"

"Ya, lubang anus pelacur cabul kotor ini! Beri aku cipratan sperma!!

"Uooooooh !!"

"Fiuh"

"Fiuh"

"Kau senang?"

"Yah, itu kan permainan.... Daripada itu, aku baik-baik saja denganmu memasukkannya ke dalam pantatku beneran tahu?"

"Ini akan hancur beneran"

"Aku tidak keberatan. Bahkan rasa sakit terasa menyenangkan saat kau yang melakukannya"

Aku akan melakukan dari belakang setelah melakukan persiapan yang tepat.

Selain itu, kami melakukan berbagai macam permainan, seperti persaingan antara saudara dengan Carla, dan permainan tuan putri.

Mel menerima kontrasepsi dari Carla, sehingga dia bisa menikmati semuanya tanpa khawatir tentang hamil.

Tapi tentu saja, Kuu dan Ruuyang berada di kamar sebelah tanpa partisi menjadi terpesona.

Mel memikatku sebagai istriku dan aku juga menghabiskan waktu sebagai suaminya.

Ada beberapa orang desa yang tertarik pada Mel setelah ia kembali cantik, tapi karena kami memamerkan fakta bahwa dia mencintaiku, mereka mundur dengan sedih.

Kami menghabiskan 10 hari yang berapi-api, dan akhirnya tiba hari Carla dan aku berangkat sekali lagi.

"Aegir-san, tak maukah kau tinggal di sini dan tinggal bersama ibu? Kalau sudah waktunya, kita akan pergi keluar rumah. Kita belum pernah melihat ibu begitu cerah! Ibu membutuhkanmu!"

Kuu menyarankan hal ini padaku kemarin tapi aku tidak bisa mengangguk.

Aku perlu tahu dunia dan aku memiliki tujuan yang yang harus kupenuhi.

Ruu tak berkata apa-apa dan hanya menangis.

Aku menjejali lobak acar di mulutnya dan dia berderak dan memakannya, masih terus meneteskan air mata.

Schwarz sudah dipersiapkan.

Kita hampir tidak ada bawaan, dengan kakinya, kita bahkan tidak akan membutuhkan dua hari untuk mencapai Roleil.

Ketiganya melihat kami, mata mereka berkaca-kaca.

Bahkan kupikir aku adalah seorang pria yang mengerikan, tapi aku tidak boleh menyerah pada sesuatu itu.

Mel tidak mengatakan apa-apa.

Tapi aku tahu bahwa dia juga ingin aku tinggal di sini.

"Kalau takdir baik hati, aku akan kembali ke sini lagi"

Aku tahu itu adalah kata-kata kejam tapi aku harus mengatakan itu.

"Kalau kau membuatku menunggu terlalu lama aku akan menjadi seorang wanita tua, kau tahu?"

"Tak apa-apa, selama kau memiliki hati yang indah"

"Ya, kau adalah orang terakhir bagiku. Aku akan menunggumu tidak peduli berapa lama"

Aku bertukar ciuman panjang dengan Mel.

Selanjutnya, Ruu datang dan aku menciumnya di pipi kanan.

Akhirnya, Kuu datang dan aku berpura-pura juga melakukan sesuatu yang ringan tapi aku memberi ciuman penuh gairah di bibirnya dan bahkan memasukkan lidahku.

"■○◎△————!!!"

Semua orang tertawa melihat perjuangan Kuu, lalu aku mencium Mel sekali lagi untuk pencuci mulut.

"Sampai jumpa"

Kemudian aku melambaikan tanganku dan meninggalkan desa.



"Ibu…"

Kuu mendekat, tampak cemas.

"Tidak apa-apa, aku yakin kita akan bertemu lagi"

Mel memeluk putrinya kembali dan berbisik dengan tidak ada suara bisa mendengar

"Aku telah menerima lelaki itu"

Mel meletakkan tangannya di perutnya dan tersenyum.

Di sakunya ada kontrasepsi yang dia terima dari Carla, dengan segel masih utuh.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Kami melakukan perjalanan ke Roleil menaiki Schwarz, berlari cepat.

Meskipun aku bilang 'berlari cepat', tapi kita hanya mencapai kecepatan lari kuda setengah hati ini.

Pemandangan mengalir begitu cepat, mengejutkan Carla yang mengendarai di belakang, kami menelusuri jarak seolah-olah masalah selama perjalanan kami itu bohong.

Schwarz tampaknya telah menguasai cara untuk lari di padang gurun selama pertempuran dengan perampok, ia menghindari rawa-rawa dan pohon-pohon tumbang dan melompat tepian kecil tanpa diperintahkan.

Kalau begini, kita mungkin akan kembali ke Roleil dalam sehari.

Tapi aku tidak ingin kembali ke Roleil sama saat pergi, ada janji yang kubuat dengan kepala penjaga.

Aku sudah mengalahkan salah satu kelompok perampok sehingga aku bisa bilang aku memenuhi janjiku tapi karena aku tidak punya bukti nyata, aku tidak bisa berbuat apa-apa kalau dia bilang aku menggertak.

Oleh karena itu aku mencari bukti tak terbantahkan.

Aku tidak suka akan berutang untuk waktu yang lama.

Untuk itu aku tidak berkeliaran tanpa tujuan, kebetulan aku tahu sesuatu.

Sebelum aku melangkah kaki di hutan, aku bersama dengan sekelompok perampok juga.

Melihat medan di sekitar jalan raya di jalan keluar, aku bisa mendapatkan perkiraan kasar dari mana mereka mungkin berada.

Pegunungan lebar di mana kau dapat melihat sekitar jalan raya sebanyak mungkin dan dapat menyembunyikan sejumlah besar orang.

Lalu jika mungkin, hutan dengan jarak penglihatan yang buruk di mana kau bisa berkemah dengan aman, sebaiknya orang-orang dengan tumbuh-tumbuhan yang tebal.

Akan lebih baik untuk menjamin air jika ada sebuah sungai kecil di dekatnya, harus membawa sejumlah besar air akan mempengaruhi banyak hal.

Lalu aku melarikan Schwarz ke tempat tinggi yang memenuhi kondisi-kondisi tersebut dan.... mereka disana.

Mereka berjumlah 4 orang, mengambil posisi sedikit jauh dari jalan raya di mana mereka bisa melihatnya dalam menyapu, mengintai, mungkin.

"Ada apa dengan kalian!?"

"Jangan mengejutkan kita tiba-tiba!"

"Apa yang kalian lakukan di sini? Apa kalian perampok?"

Dipertanyakan tiba-tiba, para perampok saling memandang.

"A-Apa maksudmu? Kita tidak tahu, kita pemburu, kita mengejar mangsa kami"

Di atas menjadi bersenjata, tampaknya kita tidak akan membawa apa-apa sehingga mereka mungkin mencoba untuk membodohi.

"Oh? Tapi itu aneh, kalau kalian sembunyi sini, kalian akan terlalu jauh untuk menyerang mangsanya, dan aku tidak berpikir setiap mangsa akan datang kalau kau berdiri melawan angin?"

Carla membongkar logika pria itu.

Tapi aku tidak berniat untuk melakukan pemeriksaan panjang.

Dari tas, aku mengambil kantong koin emas dan sengaja menunjukkan diriku menghitung.

"Kalau kalian punya sesuatu yang baik aku akan membelinya darimu, baik?"

Atmosfer mereka langsung berubah, mereka mengeluarkan senjata mereka dan tertutup niat membunuh.

"Kau bilang hal yang mustahil"

"Mangsa kami adalah orang-orang kaya yang bodoh sepertimu, paham"

"Tolol! Kalau kau baru saja pergi jauh seperti itu kau pasti sudah aman!"

"Bersalah," cara ini kita menghemat waktu yang dihabiskan berbicara.

Panah menuju mata salah satu perampok ke arah kami, dia mengejang dan runtuh.

Itu serangan pendahuluan Carla.

"Berjuang di atas kuda bersama denganmu, itu membuatku basah!"

Aku mengabaikannya dan menusuk salah satu pria.

Dia membelokkan serangan pertama dengan mengorbankan pedangnya, tapi yang kedua dipotong ke tenggorokannya, menyemprotkan darah di mana-mana, menghabisinya.

Tidak memberi mereka waktu untuk takut, aku mengayunkan bardiche dan itu terjepit di kepala depan pria itu sampai hidungnya. Sekarang hanya ada satu orang yang masih berdiri.

Aku sudah bisa melihat ending-nya jadi aku mengurus pria dengan tangan kanan membawa tombak dan ia pingsan.

"Sudah berakhir, kan"

"Ya, sepertinya begitu"

Kami turun dari kuda. Aku membelai payudara Carla dan membuka pakaiannya.

"Ahn! Kita melakukannya di sini?"

"Aku sangat bersemangat setelah bertarung! Jadilah anak yang baik dan lakukan seperti yang kukatakan!"

Kami berbaring dalam rumpun semak-semak dan membuat suara teredam.

Kemudian salah satu orang yang pingsan sebelumnya menoleh kepada kami sambil menahan pendarahan lengan kanannya dan berjalan menuju hutan memastikan jejaknya tidak terdengar.

Dia harus memberitahu bos bahwa pengintai semuanya tewas oleh beberapa pria yang berbahaya.

Apalagi, ia tidak ingin mati.

Hal berikutnya yang mereka lakukan setelah berhubungan seks harus mengambil kepala mayat sebagai bukti membasmi para bandit.

Dia berlari menuju tempat persembunyian teman-temannya.

"Carla, cukup, dia lari. Pasang pakaianmu"

"Eeeh~ aku hampir masuk sedikit lagi...."

Tidak peduli betapa aku mencintai wanita, aku bukan binatang yang akan bersanggama didekat sekumpulan mayat.

Aku hanya ingin membiarkan pria yang menghindari luka fatal pergi dan membawaku ke tempat persembunyian mereka, sebuah kelompok bandit menganggap 'teman' mereka sebagai tidak lebih dari pion pakai, sehingga dalam banyak lahan jelek dari mereka akan berkumpul.

Tetapi bisa juga dikatakan bahwa kelompok bandit yang bangkit dari petani tidak akan sering memiliki komandan yang baik.

Cara kulihat itu, para bandit di sekitar bagian ini memiliki pemimpin yang baik.

Membaca letak tanah untuk penyergapan dan melakukan pengawasan bukanlah sesuatu sekelompok petani bangkrut dapat lakukan.

Bagaimanapun, aku diberitahu bahwa ancaman bandit telah meningkat baru-baru ini, tapi tidak peduli berapa banyak orang bangkrut karena kelaparan, orang tidak dapat memobilisasi sejumlah besar orang tanpa kemampuan kepemimpinan yang baik.

Tanpa kepemimpinan yang sangat baik. mereka akan menyerang kekanak-kanakan, memiliki perselisihan internal, dan sebagainya, bukan menjadi ancaman besar.

"Aku akan ketahuan dengan cepat kalau aku naik kuda, sehingga kau tunggu di sini, aku akan pergi dengan Carla"

Schwarz mulai mengunyah rumput seakan mengatakan, "yah, baiklah."

Biasanya tidak mungkin untuk hanya meninggalkan kuda seperti itu, tapi akan baik-baik saja jika itu kuda ini.

Tangan kanan bandit ini tampaknya berdarah begitu berat, memperlambat dia dan meninggalkan tetesan darah di sana-sini, membuatnya mudah untuk dikejar.

Kami masuk ke dalam hutan mengejar pria itu dan setelah hampir satu jam kami tiba di sebuah tempat dengan banyak tenda dan api unggun yang mungkin persembunyian mereka.

Ada orang-orang dengan bulu dan kain memegang senjata mereka dan memiliki mercanda ramah mondar-mandir di sekitar.

Ada lebih dari sepuluh sejauh yang bisa kulihat, mungkin ada lebih dari 30 lebih dalam tenda, ini dapat dianggap cukup kelompok bandit yang berskala besar.

Pria itu memasuki tenda terbesar dengan menyeramkan.

"Jadi ini ya tempat persembunyian mereka? Apa yang akan kau lakukan? Sepertinya mereka ada cukup banyak"

"Setelah mereka mendapat kabar bahwa para pengintai dihabisi, mereka harus pindah atau menyerang balik. Kita akan menunggu sampai mereka tersebar dan menyerang pemimpinnya"

Yang harus kulakukan adalah bertarung ketika orang-orang di sekitar pemimpin beberapa orang saja.

Tenda dibuka dan seorang pria besar keluar.

Dia mengenakan leather armor dan memikul greatsword.

Dia memiliki peralatan yang baik, mungkin ia pemimpin atau salah satu petinggi.

Tapi apa yang terjadi berikutnya adalah tak terduga.

Seorang berambut hitam lebih pendek dari bandit lainnya keluar, mengenakan leather armor, memegang pedang terhunus, dan meneriakkan sesuatu.

"Seorang wanita!?"

Suara bernada tingginya terdengar baik antara keributan para bandit, tidak meninggalkan keraguan bahwa dia seorang wanita.

Seorang wanita di kalangan bandit biasanya adalah seseorang yang diculik untuk memasak atau untuk seks atau untuk dijual sebagai budak.

Tapi jelas dia memegang pedang dan memberikan perintah kepada para bandit lain yang masalah itu tak terjadi.

"Sebaliknya, dia mungkin pemimpinnya"

Orang besar sebelumnya berbicara dengan wanita itu dan meneriakkan perintah untuk bandit sekitarnya.

Sepertinya dia pesuruh wanita itu.

"Yah ini meresahkan"

Apa yang harus kulakukan, kupikir aku mengambil satu langkah maju dari bayangan pohon, lalu aku merasakan sesuatu menangkap kakiku.

"Aegir! Tidak!"

Clang clang clang clang.

Ada seutas tali membentang antara pepohonan di kakiku dan potongan-potongan logam terikat itu membuat suara.

Mata para bandit menoleh padaku secara bersamaan.

Perubahan taktik.

Bandit bereaksi cepat. Mereka segera membuat lingkaran di sekitar Carla dan aku dan pengintai lari satu demi satu untuk memastikan apakah kami memiliki bala bantuan atau tidak.

Perintah indah.

Wanita ini benar-benar tahu satu atau dua hal.

Bahkan tentara bayaran yang kuikuti sebelumnya tak bisa melakukan sesuatu seperti ini.

"Ini adalah ksatria dengan wanita yang kau sebutkan tadi?"

Wanita itu meminta pria mencengkeram lengannya.

"Y-ya bos! Ini adalah orang yang melakukan Doron dan orang-orang didalam!"

Begitu, yang mengendap itu, wanita itu pasti pemimpin.

Wanita itu menendang pria yang meringis menjauh.

"Bodoh! Dan kau masih membawa mereka semua kesini dengan sembarangan!"

"Tapi, dia tidak di atas kuda"

"Sepertinya tak ada bala bantuan sama sekali"

Para bandit melaporkan keadaan.

Orang besar mengarahkan pedang sebesar tubuhnya padaku.

"Yang berarti hanya ada dua orang ini, apa yang harus dilakukan, Claire?"

"Tidak mungkin aku membiarkan seseorang yang membunuh orang-orang kita pergi. Bunuh mereka dan tinggalkan mereka di jalan sebagai contoh. Kalian bisa makan wanitanya, aku tidak peduli, hanya jangan berlebihan menyakitinya, dia cukup cantik untuk dijual"

Bandit bersorak.

Sekarang, rencana telah berubah, tapi bagaimana aku bisa tahu Carla mundur....

Aku menyiapkan tombakku dan mengambil perisaiku.

"Setelah berpaling ke ini, kau harus menyerah. Kalau kau menolak kau akan mati dengan menyakitkan"

"Maaf, aku tidak merasa sekarat"

Semua orang menjadi tegang, sekarang kita benar-benar dikelilingi, kita harus istirahat di suatu tempat.

Orang besar di depan harusnya kuat, kalau aku pergi ke kiri atau kanan ia harus bergerak seperti itu, jadi dalam hal ini...

Aku melemparkan perisai pada orang besar dan berbalik, kemudian memotong orang-orang di sekitar kita dari belakang sambil membawa Carla dibawah lenganku. Dua orang segera menempatkan mengangkat perisai mereka tetapi hal-hal kasar tidak bisa melindungi mereka dari seranganku dan orang-orang itu jatuh.

Mengaum marah dan jeritan, sudah lama aku melawan orang-orang.

Aku menendang pria lain, menghancurkan pengepungan, melemparkan Carla ke belakang dan dia mendarat sambil berguling seperti kucing dan segera menyiapkan busur.

Sekarang tanpa perisaiku, aku berada di posisi yang kurang menguntungkan dalam pertempuran jarak dekat. Aku memegang bardiche di kedua tangan dan mengayunkannya seperti yang kulakukan dengan para serigala.

Kepala dan tangan orang-orang yang mendekatiku menari di udara.

Hanya ada musuh di sekitarku sehingga aku tidak perlu menahan diri.

Bunuh, bunuh, bunuh, habisi mereka, lenyapkan mereka.

Pada sekitar orang kesepuluh yang kubunuh aku mendengar jeritan dari belakangku.

Carla yang menggoda para pria dengan busur akhirnya tertangkap.

Dia tidak terlalu baik dengan pedang sehingga dia hanya membawa belati sebagai senjata jarak dekat.

Saat aku hendak minggir untuk membantu, punggung pria itu telah diinjak-injak oleh bayangan hitam.

"Schwarz!"

Tulang pria itu retak, membuat suara retak terdengar di bawah berat kuda yang lebih dari satu ton, ia muntah darah dan berhenti bergerak.

"Kerja bagus! Sekarang naik Schwarz dan lindungi aku dari belakang!"

Mereka bergerak cepat, sekarang Carala di atas kuda arahannya menjadi halus, dia menyia-nyiakan beberapa tembakan sekarang dan lagi tapi mereka melarikan diri dari kejaran Schwarz berderap di antara pohon-pohon, meski musuh tidak bergerak maju, tubuh kuda berat ini akan melompat pada mereka dan menginjak-injak mereka sampai mati.

Tetapi kebanyakan dari semua, ada sesuatu yang lebih berbahaya daripada busur Carla.

"M.... monster!"

"Tak ada yang pernah bilang padaku tentang ini...!"

Ada hampir tiga puluh mayat bergulir di sekitarku.

Mereka semua terluka berat, dan aku pribadi mengayunkan tombak yang terolesi dengan darah mereka.

Aku tersenyum spontan dan para bandit akhirnya mulai mundur.

Tak tahan lebih lama lagi, pemimpin bernama Claire bergerak maju, tapi sebelum dia maju pria besar meletakkan tangannya di bahunya dan bergerak.

"Pemimpin tidak boleh bergerak dengan ceroboh"

Saat pria besar itu bergerak ke depan sambil mengayunkan greatsword-nya para bandit di sekelilingnya membuat wajah lega, sepertinya dia orang cakap.

"Kau lumayan. Kau seorang ksatria di bawah Count?"

"Tidak, hanya tentara bayaran. Kau tidak terlihat seperti orang biasa"

"Dulu. Aku adalah seorang ksatria. Maaf, tapi bos akan berteriak padaku kalau aku terus mengobrol, ini dia!"

Pria itu mengangkat pedangnya tinggi-tinggi dan bergegas.

Kedua lari dan ayunannya cepat! Dia di seluruh dimensi lain dibandingkan dengan orang lain.

Aku tidak bisa mengelak jadi aku mengangkat tombak untuk menangkis itu tapi beratnya membuatku kehilangan posturku.

Pria itu tampaknya sama dan menatapku heran.

Bertahan akan menempatkanku pada posisi yang kurang menguntungkan, jadi aku benar-benar mulai menyerang.

Aku mengayunkan tombak ke bawah, mengangkatnya, berayun ke samping, berbalik dan mengayunkannya ke bawah lagi.

Pria itu menahan dan menghentikan semuanya.

Ini adalah pertama kalinya aku telah diblokir seperti itu oleh seorang manusia.

Senyumku hancur, ini bukan pembantaian, ini adalah duel.

Tidak melonggarkan serangan kita, kita bertukar lima, enam pukulan dan akhirnya, pada pukulan ketujuh, orang itu menunjukkan pembukaan setelah menangkis.

Ada retakan pada pedangnya, penyok.

"Kurang ajar kau…. Ada apa dengan kekuatan itu"

"Aku tidak berpikir kau bisa menahan sebanyak ini. Masih ada lagi"

Sekali lagi aku bergegas untuk menyerang.

Pria besar itu tampaknya melihat bahwa dia akan mengalami kerugian untuk melanjutkan lagi sehingga ia beralih ke menyodorkan, menggeser ujung tombakku ke samping.

Greatsword-nya rusak tapi setelah dekat denganku, ia menarik pedang dari pinggulnya dan menyodorkan padaku.

Aku menutupi pedang yang dengan jubahku dan meraihnya dengan tanganku. Jubah ini tampak seperti sepotong kain hitam biasa pada pandangan pertama tetapi bilah pedang tidak bisa memotongnya.

Toh item terkutuk vampir.

"Mustahil!! Ini tidak akan bergerak!"

Pria besar mencoba untuk mendorong pedang dengan kedua tangannya dengan panik tapi pedang itu tidak seperti ditarik satu tangan olehku.

Berkat jubah itu akhirnya tanganku tidak terpotong tetapi alasan pedang itu tidak akan bergerak adalah perbedaan sederhana dalam kekuatan.

Ah, aku ingat, ada adegan seperti ini.

Ketika Lucy menjadi lawan praktek bermainku, dia memegang greatsword-ku dengan lengan ramping dan pada akhirnya aku dilempar bersama-sama dengan pedangnya.

Kurasa dia tertawa melihatku tersedak dan menggeliat.

Aku menyiapkan tombak melawan orang besar yang mencoba mencabut pedangnya dengan panik.

Tentu, kau kuat.

Tapi aku lebih kuat.

Aku melemparkan orang itu dengan pegangannya.

Mataku dan mata pria itu bertemu saat ia terbang di udara.

(Tolong jangan berlebihan dengannya)

Kupikir aku mendengar suara seperti itu.

Tombak itu membagi manusia menjadi dua di bawah dada.

Hujan darah segar, membasahiku, bandit di sekitarku dan bahkan Claire.

Setelah jeda singkat, mereka pecah menjadi panik, para bandit melemparkan senjata mereka satu per satu dan melarikan diri dengan kecepatan tinggi.

Sepertinya kewenangan wanita bos itu berkat sebagian pengaruh pria itu.

Wanita itu menatap pria besar yang setengah dengan linglung.

"Ash…. tidak…."

Dia mengambil pedangnya.

"TIDAAAAAAAAAAK!!"

Sementara semua bandit melarikan diri, Claire mengangkat suaranya seakan mengumpulkan dirinya dan menerjang.

Serangan pedangnya cepat dan sangat berat.

Aku menahan serangan pertama dan kedua dengan gagang pedangku dan menghempaskannya setelah yang ketiga.

"Ah!?"

Aku melakukan serangan ke perut Claire dan dia berjongkok, memuntahkan isinya.

Pertempuran berakhir.

Setelah itu, aku mencari persembunyian bandit bersama dengan Carla yang kembali dengan selamat.
Ada struktur kecuali tenda, dibuat sehingga mereka dapat melarikan diri setiap saat jika mereka ditemukan.

Pada akhirnya, hanya ada ornamen yang dimaksudkan untuk dijual dan sampai sepuluh koin emas di tenda besar di mana Claire berada, selain itu ada senjata dan bahan makanan yang tidak terlihat kita bisa membawanya.

"Cukup lusuh untuk sebuah kelompok bandit seukuran ini"

Mungkin dibuat dengan Claire dan pria besar yang bernama Ash atau sesuatu di pusat dikelilingi oleh orang-orang yang bangkrut.

Aku mengambil koin emas sebagai tagihan nyawa dan meninggalkan yang lain untuk penjaga Roleil.

Setelah kita selesai sampai bersiap-siap untuk kembali ke Roleil, Claire, yang terikat di lengan dan kaki, bangun.

"Aku.... Begitu, itu kalian berdua"

"Kalau kau diam kita akan melepaskan sumbatan mulutmu"

Armor dan pedang Claire diambil dan ia naik Schwarz sambil mengenakan pakaian polos saja.

"Apa yang akan kau lakukan padaku?"

"Kita akan membawamu ke Roleil sebagai bukti menghabisi bandit"

"Kau harus bersyukur kita tidak kembali hanya dengan kepalamu seperti pria ini"

Kepala Ash dimasukkan ke dalam tas goni tergantung di Schwarz.

Tapi mereka mungkin akan berakhir dengan cara yang sama.

Bandit yang diserahkan kepada pihak berwenang tidak punya kesempatan untuk hidup.

"Sekarang dengan ini aku bisa membalas pria tua itu"

"Kepala penjaga itu? Aku belum pernah melihatnya"

Saat kami berjalan dengan kuda di belakangnya, mengobrol santai, Claire berseru keras dari atas kuda.

"Aku tahu ini sulit, tapi, tolong! Biarkan aku pergi!"

"Kau bodoh atau apa?"

Baik Carla dan aku memberinya bahu dingin.

"Tolong! Aku masih tidak boleh mati! Aku akan melakukan apapun!"

"Kau masih berbicara seperti kau memiliki apapun?"

"Aku masih belum boleh bisa mati! Tolong! Kumohon!"

Dia mengatakan "Aku tidak boleh mati", bukan "Aku tidak ingin mati", yang membangkitkan minatku.

Pria itu juga khawatir pada Claire di saat-saat terakhir.

"Jelaskan, aku akan memikirkannya tergantung pada apa yang kau katakan"

"Aegir!? Apa yang kau pikirkan tentang wanita tanpa payudara itu!?"

Itu adalah hal yang sederhana.

Claire adalah putri dari seorang bangsawan yang bekerja untuk Raja tertentu.

Kerajaan jatuh bangkrut, ayah dan ibunya meninggal, kepala ksatria Ash mengambil bayi Claire dan melarikan diri, mengangkat dia sebagai orang tua tunggal.

Ia menjadi tentara bayaran berkeliaran, mengajari Claire tentang pedang dan taktik, tetapi meninggalkan area untuk beberapa alasan atau yang lain dan menciptakan sebuah kelompok bandit untuk makan.

Seperti di cerita yang dapat kau dengar di mana saja, Ash melindungi Claire sampai keluarga tuannya dapat dibangkitkan.

"Mesk aku mati di sini maka Ash akan mati sia-sia!"

"Memangnya aku peduli dengan itu"

Kata Carla dengan dingin.

"Untuk membuktikan bahwa kau telah melenyapkan bandit maka kepala itu seharusnya cukup"

Melihat sebagai pihak ketiga, dia orang yang mengatakan itu tiba-tiba, tempat persembunyiannya sudah ditemukan, juga.

"....."

Claire tampaknya agak memperlakukan kepala Ash sebagai bandit, tapi secara objektif, dia seorang bandit, jadi dia menyerah.

"Tolong! Beri aku kesempatan!"

"Apa yang akan kau lakukan Aegir? Aku hanya ingin mengambil kepalanya di sini kalau dia terus bicara omong kosong"

"AKU BERBICARA PADANYA!!"

Keduanya tampaknya memiliki kompatibilitas yang buruk.

Tapi aku sudah membuat keputusan.

"Aku punya suatu kondisi aku bisa melepaskanmu."

Claire mengangkat kepalanya.

"Sungguh!!"

"Ah, ini dia"

"Jangan jadi bandit bagian ini lagi, dan...."

"Tentu saja, aku sudah kehilangan Ash juga, aku harus memikirkan cara lain untuk hidup"

"...Jadilah mainan kami bermalam"

"Berpikir begitu"

Pertempuran menghabiskan banyak waktu sampai matahari sudah mulai terbenam.

Kita tidak akan sampai ke Roleil sebelum hal itu.

"Huuh!?"

Karena dia bandit tampaknya dia tahu apa yang terjadi pada wanita yang ditangkap, tapi dia tampaknya lembut di tempat yang salah.

"Kau akan melakukan itu pada Carla juga, bukan? Apakah kau tidak berpikir kau akan kesusahan hanya harus menghadapi dua orang?"

Claire tampak agak malu tapi ia mungkin memutuskan bahwa itu retribusi untuk apa yang mereka lakukan sebagai bandit, dan jika dia ragu-ragu di sini dan aku berubah pikiran maka itu semua berakhir.

"Baik…. lakukan apapun yang kau suka! Tapi lepaskan aku ketika matahari sudah terbit!"

"Baiklah, tapi kita akan berbuat sekehendak hati kita sampai fajar"

Kontrak telah dibuat.



"Pertama mari kita buat kau jilati ini"

Aku membuat pose memaksakan dan mengambil bendaku.

Claire merengut tapi dia mengerti dia tidak bisa menahan jika dia mencoba.

Menyerah, ia mencengkeram anggota tegakku dan membelai ujung dengan lidahnya.

"Seperti ini?"

"Yeah, terus lakukan"

Sepertinya Claire dasarnya orang yang serius, dia tidak memotong sudut setelah dia menerima pekerjaan itu.

Lidahnya tidak berhenti bahkan ketika dia mengalami kesulitan dengan lingga pembengkakanku.

"....Kurasa itu sepenuhnya tegak sekarang"

Nah, waktu untuk menikmatinya kurasa.

"Lebarkan kakimu. Kau bisa memakai pakaianmu"

"Mesum…."

Claire hanya melepas celana dalamnya dan melemparkan dirinya di atas semak-semak.
Sekarang kita telah berjalan sejauh ini aku tidak bermaksud melakukannya setengah-setengah.

"Ow!!"

Claire berteriak kesakitan saat aku menusuk anggota lumayan besarku.

Kurasa aku merogol dia tapi aku merasa tidak ada reaksi, tidak ada darah mengalir juga.

"Kau sudah punya pengalaman?"

".......yeah"

"Dengan siapa?"

"Itu tidak masalah bukan!! Hanya kesakitan karena kau sangat besar. Lanjutkan!"

Sementara Claire mengatakan sebanyak matanya tertuju ke kepala Ash di dalam karung.

Kurasa tidak perlu menggali lebih dari ini.

"Hei, aku ingin melakukan sesuatu juga–"

Carla mengeluh karena ditinggalkan.

"Lalu kau jilati dia di sini"

Sedikit di atas lubang tersebar luas di mana aku ditambah dengan Claire, pembengkakan ujung daging merah, titik lemah mutlak wanita.

Carla membuat senyum jahat.

Saat ia menyentuhkan mulutnya pada ujung daging Claire...

"GYAAAAAAAAH!!"

Claire tiba-tiba berteriak, lubangnya diperketat dengan abnormal.

"Apakah itu sedikit terlalu kuat?"

"S, sialan! Bagaimana mungkin kau menggigit!!"

"Diam"

Claire hendak bangkit dan memukul Carla jadi aku membuatnya tenang dengan bergerak tanpa henti.
Dia menatapku tidak puas, tapi tampaknya dia merasa sesuatu yang baik dari gerakanku.

Dia tidak puas ketika aku menciumnya juga, tapi dia tidak melawan.

Setelah itu dia menerjang serangan tak kenal ampun Carla atau dua serangan gabungan kami.

Meskipun dia mendapatkan tanda gigi pada payudaranya dan cetakan tangan di pantatnya untuk mengimbangi.

"Ini membosankan.... Aku tahu! Bagaimana kalau kita membuat dia melakukan dengan Schwarz? Itu akan menjadi lucu dilihat dengan ukuran tubuhnya, kan!"

"Schwarz?? M-Maksudmu kuda!? Tolong, jangan, aku akan mati! Ini bukan apa yang kau janjikan!"

Aku memukul kepala Carla dengan ringan dan menenangkan Claire.

"Aku tidak berniat untuk menghancurkanmu. Bagaimanapun, bagian dalammu cukup.... Oooh!"

Tubuh Claire bergetar pada ejakulasi kesekian kaliku di dalam rahimnya.

"Uhhh, kau benar-benar melakukannya sesukamu"

"Itulah kesepakatannya. Kalau kau hamil itu sebagai takdir dan besarkanlah"

"Hmph! Aku hanya punya muncratan Ash sehari sebelumnya. Kalau aku mendapatkan seorang anak maka itu pasti punyanya"

"Begitu, sekali lagi kalau gitu"

"Hentikan!"

Tengah malam dan sudah waktunya bagi kita untuk beristirahat dari perbuatan kita, jadi aku memutuskan untuk mengobrol dengan Claire.

Claire akhirnya mencapai klimaks dalam pelukanku sehingga sikapnya sudah lembut.

"Apakah Ash kekasihmu?"

".........Sesuatu seperti itu, dia juga keluarga"

"Kau akan membenciku untuk ini?"

"Apa boleh buat karena kita kalah dalam bertarung, tapi aku membencimu. Kebanyakan dari semua, aku tidak bisa memaafkan diriku sendiri untuk tidur dengan orang yang membunuh Ash"

"Apa yang akan kau lakukan dari sekarang?"

"Menyeberang ke [Stuura Republic] seberang sungai. Mereka melakukannya dengan baik dalam perdagangan sana sehingga akan ada pekerjaan, tidak ada yang tahu aku disana"

"Jadi kau akan memulai dari awal"

"Aku tidak bisa berbuat apa-apa tanpa uang atau kekuasaan, tahu. Kalau uang tidak cukup, aku akan jadi pelacur atau sesuatu. Jika tidak aku masih hidup tidak akan berarti apa-apa"

"Begitu, akan jadi aneh kalau aku bilang aku membasmi untukmu tapi aku tidak akan mengatakan apa-apa kepada penjaga"

Sebuah ciuman manis.

Dia tidak melawan lagi, kurasa dia memperlakukanku sebagai kekasih, tapi dia juga bisa mengobati ini sebagai hukumannya.

"Aku akan menikmati bagian ini juga"

"Hm? Oi! lubang yang salah!"

Yang mengingatkanku, aku belum mengambil anus wanita sejak di hutan dengan Lucy, aku agak menantikan hal ini.

"Aku tidak salah. Aku akan mencabuli anusmu"

Claire berubah pucat.

Dia mungkin tidak pernah berpikir bahwa seorang pria dan seorang wanita akan bersanggama dengan anus.

"Ayo, julurkan pantatmu, kau akan mendengarkanku sampai fajar, kan"

"Mesum…. MESUM…."

Claire setengah bangkit dan menjulurkan pantatnya.

Itu pose menyedihkan, seperti dia akan membuang air besar di luar ruangan.

Di sana aku datang dari belakang, memasukkan batang dagingku.

"Uwaaah! Ow, itu menyakitkan, itu tidak bisa masuk!"

Claire membuat banyak suara.

Tidak diragukan lagi itu tidak bisa masuk.

Kalau aku memaksa diriku ke dalam itu akan hancur sehingga dia akan memiliki masalah dengan kehidupan sehari-hari.

"Tunggu sebentar"

Dari sisiku Carla mengeluarkan spermaku yang di dalam dirinya dan memulas bendaku dengan itu.

Di atas bahwa dia meneteskan banyak air liur sendiri, menggunakan mereka sebagai pelumas.

"Oke, silakan, menggali"

Carla tidak bisa berhenti menyeringai padanya.

Di sisi lain, Claire yang berpikir dia akhirnya bisa keluar dari itu muram.

"Claire, aku akan masuk"

Berkat efek pelumas itu batang dagingku perlahan-lahan memasukinya kali ini.

Setelah ujung tebal memasuki sisanya segera sampai ke ujung.

"GUU! UUU!"

Claire membuat suara sedih tapi tidak seperti sebelum dia tidak melakukannya karena kesakitan.

"Aah.... pantat seorang wanita itu nikmat juga, ya. Sangat menyenangkan bahwa kau bisa masuk sejauh yang kau suka. «TN:. 奥 が な い っ て の が い い (Sangat menyenangkan bahwa itu tidak "di dalam") punya Aegir panjang»

"Itu karena Aegir terlalu besar, kau tidak dapat memasukkan semuanya~"

"Kalian berdua! Berhenti berbicara seperti itu urusan orang lain! GUUUU!"

Claire, yang dalam postur membuang air besar setengah naik, terus-menerus memukul di bagian belakang olehku.

Tentu saja, kupikir dia tampak menyedihkan jadi aku meletakkan dan berubah ke posisi cowgirl.

"Guuu! Ini akan jauh di dalam!"

Dengan posisi ini bendaku bahkan lebih dalam, perutnya tampak kesakitan.
Tetapi bagiku, rasanya benar-benar nikmat bahwa bendaku masuk ke ujung karena berat tubuhnya.

"Ini hangat di dalam pantat Claire, ini benar-benar ketat dan terasa enak"

"Jangan pikirkan hal itu! Cepat selesaikan, perutku bakal hancur"

Aku menusuk dan keluar perlahan untuk tidak merusak organ internal dan anus.

Carla sepertinya dia akan melakukan sesuatu yang jahat lagi karena ditinggalkan jadi aku membuatnya berdiri di sampingku dan meletakkan jari di dalam dirinya.

"Hei, kurasa.... aku tertarik dengan hal pantat"

Aku menjadi bersemangat mendengar Carla, batang dagingku di dalam Claire membengkak lebih jauh.

"Jangan membuatnya lebih besar!"

Matahari hampir terbit.

Kupikir aku bisa melepaskan Claire sekarang.

Aku mengambil jariku dari Carla dan meletakkannya di pinggul Claire, dan setelah terus-menerus menusuknya, aku keluar di dalam anusnya.

"HYAAAAAAA!! PANTATKU KEPANASAN!"

"Uwaa, menakjubkan. Ini membuat suara byuu~ byuu~, kau datang bukan? Jadi seperti ini denganku huh. Aha, bolamu berkedut, sangat lucu, boleh kujilat?"

Di tengah ejakulasi bolaku sedang dijilat, membuatku tambah muncrat pada Claire.





"Jadi aku akan membiarkanmu pergi, seperti yang dijanjikan"

"Jadi, pff, lakukan yang terbaik dan hidup, oke..... pfff..... lihat pantatmu..... pfffHAHAHAHA!!"

"Aku berterima kasih membiarkanku pergi. Tapi kau mesum! Pergi sana dan cabuli seseorang"
«TN: せいぜい背徳的に交わっていればいい»

Claire hendak pergi, menekan pantatnya dan membungkuk sedikit.

Bagian belakang celananya agak basah.

Wajar saja, itu membuat suara mengerikan saat keluar sperma tadi.

Dia menangis tidak terlihat dalam kehinaan.

"Tunggu!"

Aku melemparkannya tas kulit.

"Ada air dan makanan dan juga koin emasmu! Aku bukan pencuri, kau tahu"

Claire menoleh isi dan memberiku busur.

Carla tampak tidak puas, tapi aku akan menenangkan dia dengan hadiah tunai.

"Terima kasih…. tapi maukah kau berbaik hati untuk memberikan Ash kembali?"

"Aku tak bisa melakukan itu, apa yang kau lakukan adalah perampokan, puas diri bahwa dia adalah satu-satunya yang kami ambil sebagai retribusi"

Tatapan terakhir di matanya kembali padaku.

"Air dan makanannya adalah terima kasih untuk pantatnya! Itu dalam kondisi baik"

Carla tertawa, Claire hendak mengatakan sesuatu dari rasa sakit di belakangnya.

Seperti yang kita lihat Claire pergi dengan berjalan canggung saat kami kembali ke kota Roleil.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Nama : Aegir

Pekerjaan : Tentara Bayaran Independen

Uang : 52 Emas

Senjata : Large Bardiche, Steel Sword (diambil dari Claire), Steel Knift x2

Armor : High Leather Armor, High Leather Gauntlets, High Leather Boots, High Leather and Chain Shield, Black Cloak (Cursed)

Rekan : Carla (Mesum), Schwarz (Kuda)

Jumlah Partner Seksual : 11
Oukoku e Tsudzuku Michi 15

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment