22 February 2018

Super Soldier King 71

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

LELANG PERHIASAN (2)

"Tidak perlu, terima kasih!" kata Qin Yue dengan dingin. Setelah mengatakan ini, dia langsung menyeret Ye Qian ke dalam. Selama percakapan mereka, Wei Cheng Long bahkan tidak melirik Ye Qian. Sangat jelas baginya bahwa Ye Qian tidak berada di sana meskipun dia mengenakan jas. Selain itu, dia akan selalu menjadi satpam, tidak lebih, dia tidak akan pernah memenuhi syarat untuk berada di masyarakat atas. Dia juga percaya bahwa meskipun Qin Yue bersama dengan Ye Qian, ini hanya ketertarikan sementara, suatu hari Qin Yue akan mendapati bahwa Ye Qian tidak cocok untuknya, dan dia sendiri adalah pilihan yang lebih baik..

Ye Qian tidak marah, tidak ada alasan untuk membenci orang kaya, dia tidak punya hak untuk membenci anak-anak pengusaha yang sangat kaya. Ye Qian hanya menganggap mereka beruntung, tapi karena bisa mendapatkan dukungan dari orang tua mereka, mereka kebanyakan adalah orang yang sombong yang tidak enak dipandang mata. Wei Cheng Long menunduk menatapnya dan tidak berniat untuk berbicara dengannya. Ye Qian juga tidak ingin berbicara dengan Wei Cheng Long, dia hanya pura-pura sopan. Dia tahu apa yang dipikirkan Wei Cheng Long. Dia tidak menyukai orang seperti Wei Cheng Long tapi dia tidak akan berusaha menyingkirkannya.

Saat memasuki hotel, mereka melihat lobi hotel diatur dengan permata di pameran untuk pelelangan. Puncak panggung dipancarkan dengan semua jenis lampu neon sementara panggung tengah dipenuhi tempat duduk. Panggung rupanya dihias sementara untuk acara ini, tentu saja bukan pengaturan sederhana dan kasar.

Sehubungan dengan perhiasan, Ye Qian tidak tahu apa-apa, tidak mengerti mengapa semua wanita begitu menyayangi mereka. Ye Qian menganggap permata sebagai cara bagi bisnis untuk menghasilkan uang, tidak lebih.

Mereka berdua mencari tempat duduk. Ye Qian melihat ke mana-mana, hanya untuk melihat, satu demi satu, orang-orang terus memasuki hotel, hampir semuanya bersama anggota keluarga mereka. Dia tertawa terbahak-bahak, tampaknya reputasi Mary di China tidaklah kecil, melainkan dirinya sendiri yang tidak tahu dan tidak berpengalaman.

"Hari ini aku mengizinkanmu membelikanku banyak pakaian untuk kegiatan ini, malam ini, seandainya kau menyukai perhiasan apapun, jangan ragu untuk memberi tahuku," kata Ye Qian dengan sedikit tertawa.

Qin Yue sedikit terkejut dengan ucapan Ye Qian. "Kau tidak bercanda kan? Tapi Mary adalah perancang perhiasan terkenal di dunia, setiap karyayanya menghabiskan minimal seratus ribu yuan china. Selain itu, hari ini adalah lelang amal, aku khawatir harganya mungkin akan semakin tinggi oleh orang lain, bisakah kau tetap membayarnya?"

Ye Qian tertawa dan berkata dengan saksama, "Tidak masalah, katakan saja padaku kalau kau suka sesuatu, aku pasti akan menemukan cara untuk mendapatkannya untukmu."

"Ye Qian, kau tidak bisa bertindak sembarangan. Hari ini penjaga keamanan sangat ketat, kalau kau mencuri, aku khawatir kau tidak bisa pergi." Kata Qin Yue, "Kau bisa lega, malam ini aku hanya di sini untuk melihat-lihat, tidak lebih."

Ye Qian menggelengkan kepalanya dengan tak berdaya dan berkata, "Oh! Apa yang kau katakan? Kau pikir aku berani melakukan perampokan? Aku punya metode sendiri. Jangan terlalu keras, pilih saja apa yang kau inginkan, itu."

Qin Yue skeptis dan tidak mengatakan apapun. Dia tidak menganggapnya serius, selain itu, dia tidak suka memakai perhiasan mahal. Perhiasan mahal belum tentu indah, bahkan sepuluh dolar itu cantik dan bisa dibeli di kios-kios jalanan, Qin Yue terkadang sangat menyukai barang-barang kecil itu.

Ye Qian berpikir pada dirinya sendiri bahwa kedatangan Mary tidak mungkin kebetulan, kelompok hooligan mana yang menarik minatnya.. Tapi kedatangan mereka sudah menenangkannya, sekarang dia bisa menikmati pameran permata langka ini. Adapun para brengsek itu, dia akan menghadapinya setelah acara ini.

Tidak lama kemudian, kursi di lobi hotel besar sudah penuh dengan orang. Sebenarnya berkaitan dengan pameran semacam ini, banyak pria mengamati untuk melihat modelnya, seperti perhiasannya, jika bukan karena wanita mereka sendiri, mereka tidak akan tertarik. Bahkan Ye Qian seperti ini, sebelumnya, saat ia sempat bebas menonton fashion show dan motor show, tapi ia hanya ingin melihat model seksi itu. Ini adalah kali kedua dia mengunjungi pameran perhiasan kelas atas ini, dan seharusnya ada banyak wanita cantik.

Tuan rumah muncul di atas panggung dan mengatakan beberapa kalimat, secara resmi mengumumkan dimulainya pameran perhiasan. Segera, semua lampu padam, dan sorotan terfokus pada model di atas panggung. Setiap model seksi di dalam perlahan keluar di atas panggung, menampilkan perhiasan yang mereka kenakan, tapi seperti yang dilihat Ye Qian, mereka benar-benar memamerkan tubuh mereka lebih banyak daripada memamerkan perhiasan itu.

Namun, harus dikatakan, permata itu benar-benar memiliki warna yang mempesona. Beberapa wanita sudah bersemangat, mulai menekan tubuh mereka ke orang-orang di samping mereka dengan lembut, menggosok dada mereka ke lengan pria dan berkata dengan cara malu-malu yang bisa membuat rambut seseorang tetap tegak sehingga mereka menyukai bagian ini dan potongan seperti itu. perhiasan. Pada saat ini, orang-orang itu "merasa heroik" secara alami saat mereka menepuk dada mereka untuk berjanji bahwa mereka pasti akan memberikannya kepada wanita mereka sebagai hadiah.

Ye Qian tampak agak lemah terhadap Qin Yue, seolah-olah berharap bisa tahu dari ekspresinya, perhiasan mana yang disukainya, hanya untuk dikecewakan. Qin Yue memperlakukan perhiasan ini tanpa minat, bahkan tidak ada sedikit pun kegembiraan yang bisa dilihat di wajahnya yang anggun.

"Mana yang kau suka? Aku akan mendapatkannya nanti!" Suara yang ceroboh dan santai terdengar di telinga Ye Qian. Ye Qian menatap kosong, memutar kepalanya, lalu tak tahan menahan diri untuk tidak kaget. Matanya bertemu seorang pemuda dengan permen lolipop di mulutnya, memegang laptop, memusatkan perhatiannya untuk memukul sebuah permainan.

"Oh! Mau menakut-nakutiku sampai mati ya?" Ye Qian melotot dengan tegas pada rekannya dan berkata.

Anak muda itu sepertinya tidak mendengar Ye Qian, dia masih berkonsentrasi pada permainannya, tidak lama setelah terdengar suara "GAMEOVER". Pemuda itu kemudian mengangkat kepalanya, menyedot setipis permen lolipop, lalu berpaling kepadanya dan berkata, "Ini kakak ipar?" katanya dan melirik tubuh Ye Qian di samping Qin Yue.

"Ada apa denganmu? Kapan kau tiba?" Tanya Ye Qian dengan suara rendah.

"Hari ini, baru saja pagi ini," jawab pemuda itu, setelah itu dia berdiri dan menghadap Qin Yue, tersenyum tiba-tiba, dengan bahasa china yang tidak ahli, dia berkata, "Kakak ipar, Halo! Aku Jack, aku adik Ye Qian."

Qin Yue menoleh ke arahnya, melihat orang asing berambut pirang ini, dan sedikit terganggu untuk sementara, tapi tetap saja dia berjabat tangan dengannya dengan sopan, dan berkata, "Kau salah, aku hanya teman Ye Qian."

Jack duduk, terkekeh dan berkata, "Gotcha, gotcha." Tapi senyuman samar itu dengan jelas mengatakan bahwa dia tidak percaya bahwa mereka adalah teman sederhana. Qin Yue tidak ingin menjelaskan, tapi menatap Ye Qian dengan heran, seolah bertanya pada Ye Qian, apa yang terjadi? Kenapa dia tiba-tiba punya adik asing yang muncul?
Super Soldier King 71

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment