01 March 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 16-2

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 16 – Aku Akan Pergi Sendiri (Part 2)

Tidak ada yang melihatku pergi.

Itu adalah hal yang biasa, dua orang yang kucintai belum bangun dari tempat tidur.

Aku berbisik "Aku akan pergi" ke kamar tidur dan mereka menjawab dengan suara serak dan mata tidak fokus, "hati-hati"

Tapi, itu sudah cukup, meskipun Carla tidak berbicara kepada telingaku tetapi antara kakiku, itu baik-baik saja.

Dimana para wanita? Kenapa kau sendiri?

Schwarz tampak seperti ia ingin mempertanyakanku karena aku saja yang menaiki dia dan menuju utara dari Roleil.

Jangan khawatir, takdir akan membawa kita kembali suatu hari nanti.

Aku pergi ke utara dari Roleil dan mencapai perbatasan Arcland sebelum hari berakhir.

Kedua negara memiliki hubungan yang buruk yang sering meletus dalam perang, namun di sisi lain, karena ini masa damai itu mungkin untuk menyeberangi perbatasan.

Karena ada perdagangan dari Federation melalui banyak negara, penutupan total perbatasan dianulir selama masa damai oleh perjanjian diam-diam.

Populasi Arcland berjumlah 200 ribu, 100 ribu orang kurang dari Triea, namun kekuatan militernya melampaui Triea karena pelatihan militer mereka.

Ibukotanya, bernama Arcland seperti Kerajaan, adalah tempat kuno yang telah ada sejak zaman legendaris.

Studi sejarah kemudian menemukan ada dasar untuk itu tapi nama tempat dan negara nama Arcland tertinggal.

Tiga kota-kota sekitar ibukota masing-masing dijaga dinding kokoh dan digunakan selama perang sebagai benteng.

Mungkin karena di pikiran mereka masalah-masalah militer, penduduk dan pembangunan kota-kota bukanlah apa-apa.
Pajak lebih berat dari warga di Triea yang dikenakan pada desa-desa pertanian, menyebabkan para petani rendah dan penduduk kota untuk hidup dalam kemiskinan.

Yang banyak diajarkan kepadaku oleh Lucy School tapi aku datang untuk memahami bahwa itu memang terjadi setelah aku datang dan melihatnya sendiri.

Ketika aku memasuki kota aku melihat sangat sedikit losmen, dan toko-toko, kupikir ini adalah sebuah kota sepi tapi jumlah tentara di sini jauh lebih besar dari pada Roleil.

Sebagian besar pemilik toko adalah perempuan atau orang tua, menanyakan sekitar aku menemukan bahwa pria muda tampaknya telah dikerahkan untuk layanan militer yang panjang.

Tak layak dilihat jadi aku bergegas.

Manfaat dari mereka yang siap perang yaitu pakan ternak kuda sudah tersedia.

 

Kota ini sepi tapi desa berada dalam keadaan yang lebih mengerikan.

Tanah tampaknya tidak tandus seperti Sheera village tapi karena pajak yang tinggi orang-orang yang kumuh, tidak akan terlihat aneh jika perempuan dan anak-anak harus menjual diri untuk tetap hidup.

Bahkan di desa tempat aku memutuskan untuk menginap malam, seorang wanita datang kepadaku dan mengatakan dia akan menerima 30 koin bagiku untuk tidur dengannya.

Ketika aku bertanya, dia mengatakan bahwa dia sudah menikah dengan 3 anak-anak dan suaminya ditekan ke dalam dinas militer sehingga ia terganggu atas makanan dan jadi dia menyebar kakinya pada wisatawan.

"Aku meninggalkan anak-anak dengan tetangga sampai besok sehingga kau tidak perlu menahan"

Aku akan merasa tak enak untuk memberikan tembaga ketika dia bersedia untuk melakukan hal sejauh itu jadi aku memberinya sebuah perak.

"Sungguh!? Kau menyelamatkanku. Tapi tubuhku tidak layak sebanyak itu, lho?"

Dia di atas ranjang dan membuka pakaiannya. Tentu saja, tubuhnya tak terlihat terlalu mengundang.

Karena dia tidak makan cukup dia kurus, dan pantatnya tidak memiliki banyak daging.

Apalagi setelah aku telah merasakan tubuh menggairahkan Carla.

Tapi tetap saja, ia tampaknya bertekad untuk bekerja keras untuk perak. Dia membawa wajahnya ke selangkanganku dan mulai menjilati dan menghisap penisku.

"Meskipun aku memiliki tubuh lusuh ini aku akan sekuat tenaga malam ini, jadi kalau kau ingin sesuatu hanya katakan saja"

Dia tidak keberatan dan tidak tersedak bahkan ketika aku menekan kepalanya ke bawah, ia membawanya jauh ke dalam tenggorokannya.

"Kau juga, sekarang biarkan aku memiliki hidangan utama"

"Ya, tapi tetap saja, bendamu sangat besar. Aku tidak melihat orang yang sangat mengesankan begitu sering"

Ini masih jauh dari pada yang terbesar, sih.

Salah satu alasannya yaitu ketika benda setengah bangkitku terekspos dan memeluknya erat-erat aku merasakan tulang.

Merasa bahwa aku tidak merasakan itu, wanita itu terpikir sesuatu berbagai hal.

"Umm, mungkin aku bilang aku minta maaf kepada suamiku sebelum kau memasukkannya ke dalam? Aku tidak setia meskipun itu demi bertahan hidup..... Sayang, aku sekarang akan tidur dengan pria lain. Aku akan kesakitan ditembus dengan penis yang jauh lebih besar darimu, jadi tolong maafkan aku. Aku akan memikirkanmu bahkan dengan penis orang lain di dalam rahimku"

Itu bukan permintaan maaf sungguhan. Itu adalah tindakan untuk menaikkan nafsu tak bermoralku.

Akibatnya, aku langsung menjadi tidak mampu menahannya. Aku membungkuk padanya, mengayunkan pinggulku secara liar, dan bisa menikmati dua putaran dengan dia.

Keesokan paginya aku melihat dia memasak bahan-bahan yang kubawa dan makan sarapan.

Dia menyembunyikan sebagian dari bahan-bahan, mungkin untuk anak-anak, jadi aku pura-pura tidak melihat dan menenggak sup daging.

Namun, ia tampaknya merasa bersalah dan menyelinap di bawah meja sarapan, memberiku beberapa layanan lisan tanpa mengucapkan sepatah kata.

Aku pikir mungkin baik untuk gizinya jadi aku memegang kepalanya ke bawah dan menuangkan banyak spermaku ke tenggorokannya.

"Begitu banyak yang keluar.... Kau kasar dan terampil juga semalam, jujur saja aku lupa punya suami"

Dia melengketkanku sambil membersihkan batang dagingku.

Yah, aku harus pergi segera.

"Um, masih ada beberapa sup dan roti..."

"Aku sudah kenyang, kau dapat makan sisanya kalau kau mau"

Dia membungkuk. Aku memberinya pandangan mundur dan meninggalkan rumah.

Ada anak-anak meneteskan air liur dari aroma hanyut melalui pintu masuk. Mungkin miliknya.

Mereka dengan senang hati memasuki ketika ibu mereka memanggil.

Tubuh mereka sangat kurus hingga tampak semua kulit dan tulang saja, aku tidak tahu apakah mereka anak laki-laki atau perempuan.

Wanita yang baik tetapi suasana negara membuatku merasa jengkel.

Kupikir aku sudah cukup di negeri ini jadi aku memutuskan untuk segera meninggalkan Arcland.

Segera setelah aku meninggalkan tanah pedesaan, aku melihat sekelompok beberapa ratusan petani berjalan secara massal.

Aku pikir mereka bandit, tapi kemudian ada beberapa orang tua dan wanita di antara mereka.

"Beri kami kembali anak-anak kami!"

"Kurangi pajak kami!"

Jadi mereka menuntut para pekerja wajib militer dikembalikan dan pajak dikurangi.

Ketika mereka masing-masing berteriak, mereka menuju menuju ibukota Arcland.

Mereka cenderung ingin menunjukkan kemiskinan mereka langsung kepada Raja atau bangsawan tinggi.

Dimengerti, melihat bagaimana miskinnya mereka. Aku mengambil jarak dari mereka jadi aku tidak terlibat.

Mereka dan aku akan ke arah yang sama tapi tidak mungkin mereka menghalangi jalan Schwarz.

Pihak seperti ini cenderung mendapatkan kekerasan dengan cara tidak berhubungan dengan tujuan asli mereka saat lebih banyak waktu berlalu, jadi lebih baik aku menjauh dari mereka sebanyak yang kubisa.

Bahkan, beberapa dari mereka sudah dipersenjatai dengan alat-alat pertanian.

Hanya ketika massa maju menyeberang bukit, aku mendengar suara terompet melengking. Para petani gemetar karena terkejut.

Apa yang ada di depan mereka adalah prajurit bantalan spanduk nasional Arcland.

Tebingnya terdiri dari 100 pemanah dan infanteri masing-masing dan pusat mereka terdiri dari sampai dengan 50 penunggang kuda.

"Itu Iron Lancer!!"

Seseorang berteriak, dan pada jeritan saat yang sama naik dari partai.

Sepertinya unit bersenjata berat adalah pasukan terkenal.

Pasukan berkuda, Iron Lancer? Serangan dimulai saat jeritan sebagai sinyal awal.

Kavaleri dan kuda mengenakan armor dengan tombak besi yang panjangnya 2 m mengikuti, menunjuk tombak mereka ke depan, dan hanya seperti itu, menusuk ke dalam massa petani.

Itu adalah pembantaian mengerikan.

Para petani tanpa armor tertusuk dan terinjak-injak di bawah kaki kuda .

Ratusan petani ditebas dalam sekejap, dan sisanya tertusuk karena mereka mencoba melarikan diri.

Hanya beberapa petani berhasil menyebarkan pergi tetapi hanya ketika mereka mengambil jarak dari kavaleri, panah hujan datang di atas mereka.

Setelah pindah ke penebusan dosa mereka, kavaleri perlahan-lahan berjalan, menyodorkan tombak mereka pada apapun yang bergerak.

Sayang sekali, mereka bisa saja menahan wanita.

"Apakah kau salah satu dari mereka!"

Aku mungkin berdiri, naik kuda, sehingga dua kavaleri Arcland memanggilku saat berlari.

"Tidak, aku hanya wisatawan! Aku tak punya apa-apa!"

Aku melihat diriku sekali lagi.

Aku mengenakan leather armor dengan gauntlet dan sepatu bot, tubuhku ditutupi dengan kain, dan aku membawa tombak besar di bahuku dan dua pedang pendek di pinggangku.

Aku naik Schwarz, yang lebih besar dari kuda mereka dan tertutup dalam leather armor.

Tidak peduli bagaimana kau melihatku, aku terlihat seperti komandan orang-orang atau agitator.
Ini buruk.

"Jangan berbohong kepada kami! Jatuhkan senjata dan menyerahlah dengan tenang! Kami akan membawamu ke tahanan!"

Nah, itulah caranya.

Bukannya aku terlihat bisa menyelesaikan keraguan meskipun aku pergi ke tahanan dengan patuh.

Terlebih lagi, orang-orang ini sudah cukup untuk menghabisi sekelompok petani dengan perempuan di antara mereka, tidak mungkin mereka akan berbicara denganku tanpa ribut-ribut.

Selain itu, aku tidak tertarik dengan negeri ini, aku mungkin tidak akan datang lagi.

Aku memberi jawabanku.

Dengan berderit dari tombakku, aku menghempaskan dua kuda mereka.

Aku tak bisa menebas mereka jadi aku memukul mereka dengan punggung pedang.

Mereka mungkin terkena retak tulang atau dua mereka tidak akan mati karena mereka memiliki sekutu di sini.

Bersyukurlah pada kebaikanku.

Melihat kavaleri ringan diturunkan, Iron Lancer menghentikan berburu orang selamat dan membuat barisan mereka dengan pemanah mereka di depan.

Reaksi yang berlebihan terhadap hanya satu orang.

Mungkin mereka pikir aku punya bala bantuan di belakangku.

Mereka benar-benar memblokir jalan.

Jika aku mengambil jalan memutar, musuh akan memiliki keuntungan medan dan aku akan hanya melelahkan Schwarz, yang tidak diinginkan.

Jadi kukira tak ada pilihan selain untuk menerobos.

Ada pemanah di sisi kiri dan kanan.

Aku tidak bisa bertahan terhadap puluhan anak panah yang dilepaskan pada saat yang sama.

Daripada aku, jika Schwarz tertembak dan kehilangan kakinya maka habislah semua.

Maka hanya ada satu cara.

Jika aku melompat di tengah Iron Lancer, pemanah tidak dapat melakukan apapun.

Tombak mereka yang panjang dan tipis, bukan sesuatu yang akan digunakan untuk jarak dekat, jadi harusnya aku mampu mengurus sesuatu jika aku bisa dekat.

Tentu saja, itu akan menjadi perjuangan hidup dan mati.

Ah, aku senang aku meninggalkan Carla.

"Ayo, larilah dengan sekuat tenaga!"

Angin hitam bertiup.

Beberapa Iron Lancer sudah mulai gagah, jarak antara kami dengan cepat menghilang.

Pemanah buru-buru menembakkan panah mereka tapi karena ada beberapa jarak antara kami, panah terbang dalam busur dan pada saat jatuh Schwarz sudah pindah ke tempat lain.

Bahkan tidak ada 10 meter jarak antara aku dan kavaleri lagi.

Sekarang pemanah tidak bisa bergerak.

Tombak yang ditusuk ke depan, membentuk garis.

Jika aku berlari ke antara mereka tidak ada keraguan bahwa aku akan mati ditusuk.

Tapi tepat sebelum aku hendak menabrak mereka, aku mengayunkan tombak.

Tombak, yang mengkhususkan diri dalam hanya menusuk dari depan, tidak bisa menangani sisi goncangan dari benjolan besi, beberapa dari mereka pecah segera, membentuk sebuah lubang dalam garis.

Tanpa memperlambat, Schwarz diikuti momentum berlari dan menekan melalui lubang.

Seperti yang diharapkan dari kuda cabul, dia punya nyali yang baik, pikirku sambil menyiapkan tombakku lagi.

Kalau aku atau dia melakukan kesalahan, tak satu pun dari kita akan bertahan hidup.

Serangan Schwarz adalah seperti batu bergulir, sehingga mengesankan bahwa kuda-kuda musuh memberi kami jalan.

Jelas, aku pun tidak ingin menghadapi kuda ini secara langsung.

Sekarang lini depan mereka rusak, aku melompat ke dalam barisan tengah mereka.

Setelah aku masuk, mereka tidak bisa mengayunkan senjata mereka karena sulit untuk memutar tombak dari mereka.

Mereka kira-kira sama denganku, tetapi porosku dapat digunakan untuk memukul musuh dari jarak dekat. tombak tipis mereka tidak bisa melakukan sesuatu seperti itu.

Selain itu, semua di sekitarku adalah musuh. Aku bisa mengayunkan senjataku tanpa khawatir tentang memukul sekutu, tidak seperti mereka.

Berat luar biasa dan kekuatan rusak melalui metal armor seperti kotak kayu.

Jus merah dari buah apel terkandung dalam kotak tidak terlihat lezat sama sekali.

Aku menusuk musuh yang memblokir jalanku saat aku menyerang dan mengangkatnya. Melihat itu, kavaleri sekitarnya menganggap itu sebagai kesempatan dan pindah mengelilingiku sementara tombak itu penuh sesak dengan tubuh.

Bodoh sekali untuk menusuk ke musuh di tengah huru-hara, saat kau ingin melakukan itu adalah ketika kau dapat mengambil langkah mundur atau bisa berharap dukungan dari sekutumu.

Jika, seperti aku, kau menikam musuh tanpa sekutu di sekitar senjatamu akan keluar dari komisi untuk sementara waktu dan kau tidak akan berdaya.

Kau tidak dapat dengan mudah menarik sebuah bilah yang telah ditusuk jauh ke dalam tubuh manusia.

Karena mereka mengerti ini, pasukan kavaleri secara bersamaan datang untuk menyerangku.

Tapi jangan salah paham.

Aku tidak kehilangan senjataku.

Aku hanya mengubah tombak menjadi palu perang ultra-kelas berat!

Aku mengayunkan tombak bersamaan dengan tentara yang ditusuk.
Armor dan tombak disatukan beratnya sekitar 100 kg, kau tidak bertahan terhadap senjata besar-besaran tersebut.

Dengan suara ledakan 'goong', enam tentara terbang di udara.

Momentum dari ayunan juga melemparkan pria menikam ke udara, yang sama dengan baik.

Aku menebas dua atau tiga orang berikutnya, lalu Schwarz meringkik.

Tampaknya ia mulai lelah berlarian dan ayunan tombak.

Yah, aku harus memotong semua jalan mulai sekarang, tapi kemudian, rasa sakit panas berlari melalui sisiku.

Sebuah tombak menikam melalui leather armor-ku.

Seseorang menusuk di sisiku saat aku berlari, entah dia hebat atau beruntung.

Perutku terasa panas dan mati rasa, tapi tubuhku masih bisa bergerak, dan itu bukan berarti aku berdarah banyak.

Ini mungkin bukan luka fatal.

Oleh karena itu aku harus melakukan yang terbaik untuk melarikan diri.

Aku mencabut tombak dan melemparkannya pada kavaleri yang berdiri di jalan.

Terbang dengan sempurna ke wajahnya dan dia terjatuh mati tapi ada yang kavaleri berikutnya di belakangnya.

Setelah membunuh tiga akhirnya aku menembus Iron Lancer dan pergi ke dataran.

Panah terbang tetapi tujuan mereka yang sporadis dan aku membelokkan semuanya.

Iron Lancer mulai panik, sehingga mereka mungkin tidak akan datang mengejarku.

Para prajurit kaki begitu, tapi kavaleri juga tidak dapat mengejar ketinggalan denganku.

Dengan ini aku harusnya bisa lari.

Setelah masuk pertempuran, aku harus keluar dari Arcland segera.

Aku tidak pendarahan hebat tapi itu tidak mau berhenti. Ini bukan luka ringan.

Jika aku terjatuh dan mati di sini Carla mungkin akan mengeluarkan anak pria lain.

Aku sudah bisa mendengar dia berkata "Meskipun aku memiliki pria, aku dipenuhi dengan sperma pria lain! Ini yang terbaik!"

Dengan itu di pikiranku, aku pergi lebih jauh ke utara.

Schwarz pasti lelah juga, tapi ia berlari tanpa memperlambat langkahnya.

 

Empat mata menyaksikan semuanya terungkap dari atas bukit.

"Apa kau melihat itu? Iron Lancer dipermainkan dengan hanya satu orang seperti mereka bukan apa-apa"

"Sepertinya sepuluh orang tewas. Count Mulnet mengalami kerugian total wajah di sini"

"Bagaimana dengan yang bergulir di tanah sana? Sepertinya dia terpukul dan jatuh dari kudanya. Sungguh perjuangan bagus"

"Dia seharusnya terbelah dua, akan sudah dibuat untuk sebuah cerita lucu"

"Pokoknya, pria itu tampaknya menuju negara kita. Kita mungkin harus melaporkan segera"

"Benar, aku akan ambil kuda cepat dan pergi. Aku tidak mau harus melawan dia langsung "

"Aku juga tidak. Kekuatannya tidak manusiawi, menusuk dan mengangkat ksatria. Tapi, untuk memikirkan orang itu, semua yang kita lakukan hanyalah melaporkan semua secara akurat"

Orang-orang pergi seolah-olah mereka lenyap, tanpa meninggalkan suara selain jeritan para prajurit yang jatuh dan teriakan marah bangsawan.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Nama : Aegir

Pekerjaan : Tentara Bayaran Independen

Uang : 132 Emas (Perak dan dibawahnya tidak dihitung)
(Uang dipotong untuk biaya perjalanan tanpa disebutkan dalam cerita. Ini semua, perkiraan)

Senjata : Large Bardiche, Steel Sword (taken from Claire), Steel Knife × 2

Armor : High Leather Armor, High Leather Gauntlets, High Leather Boots, High Leather and Chain Shield, Black Cloak (Cursed)

Rekan : Schwarz (Kuda)

Jumlah Partner Seksual : 12
Oukoku e Tsudzuku Michi 16-2

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment