08 March 2018

Super Soldier King 77

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PESTA (2)

Setelah menyelesaikan kesepakatan dan kembali ke pesta, Wei Cheng Long masih merasa tidak nyaman. Saat melihat Qin Yue duduk dengan tenang di sudut, dia buru-buru mendekatinya.

Ketika Wei Cheng Long sampai di sisi Qin Yue, dia menatap Ye Qian dengan tajam, lalu bertanya, "Qin Yue, kenapa kau tidak menari?"

Ye Qian tidak memperhatikannya, meminum segelas anggur merah di tangannya dengan malas dan menggigit bibirnya dari waktu ke waktu, seolah dia sama sekali tidak melihat tampang sial yang diberikan Wei Cheng Long kepadanya.

"Aku tidak ingin menari." Balas Qin Yue dengan dingin.

"Tuan Muda Wei meminta Kak Yue untuk berdansa? Semoga sukses untukmu." Kata Zhao Ya sambil tersenyum kecil.

Tentu saja, Wei Cheng Long kenal siapa Zhao Ya; Dia tahu dia teman dekat Qin Yue. Jika dia ingin merayu Qin Yue, dia pasti membutuhkan pertolongannya. Wei Chei Long tersenyum padanya dengan baik dan berkata, "Tampaknya aku masih memerlukan beberapa petunjuk dari Nona Zhao Ya!"

Zhao Ya tidak begitu bermurah hati, dia tidak serius membantu Wei Cheng Long membujuk Qin Yue. Dia tidak bisa menahan Ye Qian sehingga berpikir untuk menggunakan Wei Cheng Long untuk mengacaukannya sedikit. "Kalau begitu dengarkan baik-baik. Bukan cuma Kak Yue yang menjadi wanita cantik nomor satu di Shanghai, dia juga wanita berbakat nomor satu, ahli dalam semua Seni Rupa. Jadi kalau kau ingin memintanya menari, kau harus bekerja lebih keras di area itu. Oh, bukankah itu piano, kenapa tidak ada persaingan dengan orang ini di sini? Siapa pun yang bermain lebih baik bisa berdansa dengan Kak Yue selama satu lagu, bagaimana dengan itu?" Zhao Ya tersenyum nakal di wajahnya, memperhatikan Ye Qian saat dia mengucapkan kata-kata ini. Jelas, dia yakin bahwa si brengsek ini tidak akan bisa bermain piano.

Seperti yang diharapkan, ketika dia mendengar kata-kata Zhao Ya, Ye Qian tidak tahu apakah akan tertawa atau menangis, dan menjawab, "Kau membuatku kesulitan dengan sengaja bukan? kau pikir orang sepertiku benar-benar bisa bermain piano?"

Wei Chei Long tidak terlalu mengenal piano itu sendiri, dia pasti tidak bisa memainkan barang-barang terkenal di dunia. Tapi selama studinya, dia belajar satu atau dua hal, jadi dia jauh lebih baik daripada Ye Qian. Ketika dia mendengar kata-kata Ye Qian, Wei Cheng Long menjadi lebih percaya diri. Dia berkata dengan jijik, "Apa? Kau takut? Kalau kau takut maka akuilah, lalu kita tidak harus bersaing."

Ye Qian mengharapkan Qin Yue untuk mengikutinya dan menghentikannya, tapi bertentangan dengan harapannya, dia tidak mengucapkan sepatah kata pun. Dia tidak tahu apa yang dipikirkan gadis ini, tapi yang Ye Qian tahu pasti adalah bahwa meskipun Wei Cheng Long menang, kemungkinan besar dia tidak akan berdansa dengannya. Tapi bagaimana dengan dirinya sendiri? Ye Qian tidak yakin apa perasaan Qin Yue padanya.

"Sepertinya ada yang menjadi burung unta." Zhao Ya menambahkan bahan bakar ke api.

"Jangan memprovokasiku, tidak ada gunanya. Aku tidak peduli dengan kemenangan, meski aku tidak ikut Yue Yue masih akan berdansa denganku. Tidak perlu bagiku untuk berbuat lebih banyak. Bukankah begitu? Yue Yue!" Setelah Ye Qian berbicara, dia mendekatkan bibirnya ke telinga Qin Yue dengan cepat dan berbisik, "Bantu aku, jangan biarkan seorang pria kehilangan muka."

Qin Yue tersenyum nakal dan berkata, "Aku benar-benar tidak mau menari hari ini, jadi aku tidak peduli siapa yang menang, aku tidak akan menari dengan siapa pun."

Setelah sampai begitu, bagi Wei Cheng Long, ini bukan lagi kesempatan untuk berdansa dengan Qin Yue, sekarang ini kesempatan untuk mempermalukan Ye Qian, orang-orang tidak bisa membiarkan kesempatan ini berlalu. "Karena begitu, marilah kita mulai dengan hadiah lain. Aku percaya Tuan Ye Qian tidak mau tidak menghormati Qin Yue, bukan?" Tanya Wei Cheng Long.

"Bagus, dan karena ini adalah ide Zhao Ya, maka biarkan dia dipertaruhkan. Siapa pun yang menang mendapat ciuman dari Zhao Ya." Dendam Qin Yue tidak lemah, dan dia bisa mengubah daftar pada Zhao Ya dengan cepat.

Zhao Ya menjadi cemas saat mendengar kata-kata Qin Yue, bagaimana dia bisa melepaskan ciuman pertamanya begitu santai? Apa yang akan dia lakukan jika Ye Qian menang? Apakah dia benar-benar akan memberi si brengsek ini ciuman pertamanya? Tapi meskipun dia mendapati bahwa Ye Qian sedikit menyebalkan, dibandingkan dengan Wei Cheng Long, dia sedikit lebih baik. Jika dia harus memilih, dia akan memilih Ye Qian untuknya. Tapi jika dia benar-benar melakukannya, dia akan diejek seumur hidup oleh si brengsek itu. "Tidak, tidak, bagaimana kau bisa membuatku menjadi hadiahnya dengan ceroboh? Tidak, aku tidak akan melakukannya." Kata Zhao Ye dalam sebuah kebingungan.

Ye Qian terkekeh nakal dan menjawab, "Girly, apakah kau benar-benar takut? Aku juga tidak menginginkan ciumanmu, jadi karena kau tidak menginginkannya, maka kurasa itu akan mengakhiri segalanya."

Ketika Zhao Ya melihat bagaimana Ye Qian bertindak seperti dia mendapatkan kesepakatan yang lebih baik, dia tidak tahan sehingga dia mengertakkan gigi dan berkata, "Kau ingin bertaruh, maka taruhanmu. Siapa pun yang tidak berani melewatinya adalah seekor anjing."

"Ayo, ayo kita lanjutkan dengan ini, kau hanya akan menderita. Lihatlah dirimu, kau gadis perawan. Kalau ada kabar keluar tentang ini, bagaimana kau masih bisa menunjukkan wajahmu." kata Ye Qian

Ketika Zhao Ya mendengar Ye Qian mengatakan ini, dia menjadi lebih yakin bahwa Ye Qian takut, dia menjadi semakin bertekad. Dia memutuskan untuk berhati-hati terhadap angin, selama dia bisa mempermalukan Ye Qian, dia tidak akan meminta lebih banyak lagi. Bagaimanapun, begitu Wei Cheng Long menang, dia hanya akan menemukan alasan untuk keluar dari ciuman. Bagaimanapun, Wei Cheng Long menyukai Qin Yue sehingga dia tidak akan menciumnya tepat di depannya. "Apa? Takut? Selama kau mengakui bahwa kau adalah seekor anjing, maka kita bisa melepaskannya." Kata Zhao Ya dengan puas.

"Hadiahnya, jangan berputus asa saat kalah." Kata Ye Qian

"Kau akan menangis." Kata Zhao Ya "Tuan Muda Wei, kau tidak boleh mengecewakan Kak Yue."

"Nona Zhao Ya, jangan khawatir, meski aku bukan ahli piano, aku sangat yakin bisa menang melawannya." Balas Wei Cheng Long dengan puas.

Sepanjang seluruh proses, Hu Ke hanya melihat mereka dengan senyuman samar di wajahnya, tidak mengucapkan sepatah kata pun. Pertama kali dia melihat Ye Qian, dia sangat menyayangkan keingintahuannya, dan dia ingin mengerti apa daya tariknya yang membuat Qin Yue memperlakukannya dengan baik. Kembali ke rumah dia juga pernah mendengar Zhao Ya menyebutkan nama Ye Qian beberapa kali, dia sangat terkejut saat mengetahui bahwa dia adalah tunangan Zhao Ya, mengapa dia bersama Qin Yue? Jadi, sejak pelelangan itu, dia memutuskan untuk tidak berbicara dan hanya mengamati Ye Qian dengan hati-hati, berharap bisa menemukan beberapa lubang dalam tindakan Ye Qian.

"Siapa dulu?" Tanya Wei Cheng Long.

"Aku dulu!" Ye Qian meletakkan segelas anggur merahnya dan bangkit perlahan. Dia tidak berpikir dia akan banyak menderita dengan melakukan yang pertama, meskipun dia bukan orang yang sangat terpelajar, dia memiliki banyak trik di lengan bajunya, dan dia sudah memikirkan cara terbaik untuk Wei Cheng Long.
Super Soldier King 77

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment