14 March 2018

Super Soldier King 79

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PESTA (4)

"Zhi..." Suara menusuk telinga keluar dari piano saat jemari Wei Cheng Long menekan tombol-tombolnya. Wei Cheng Long tidak bisa menahan diri untuk menjadi terkejut, dan dia berhenti dengan cepat. Setelah ragu sejenak, dia menekan tombolnya lagi, tapi tetap saja, suara yang menusuk telinga keluar.

Peserta pesta merajut alis mereka, wajah mereka tampak kesakitan. Mereka telah mendengar banyak potongan piano sebelumnya tapi tidak pernah ada yang menusuk telinga seperti Wei Cheng Long. Mereka tidak mengerti mengapa Wei Cheng Long berani tampil saat dia memiliki keterampilan buruk seperti itu, bukankah dia takut kehilangan muka? Bukankah kulitnya terlalu tebal?

Qin Yue, Zhao Ya dan Hu Ke juga tidak bisa menahan diri untuk terkejut, ini jelas bukan tingkat kemampuan sebenarnya Wei Cheng Long, kalau tidak bagaimana dia bisa menantang Ye Qian? Kemudian satu-satunya penjelasan adalah bahwa piano itu rusak, tapi jelas saat Ye Qian menggunakannya masih bagus, alasan yang paling mungkin adalah Ye Qian telah melakukan sesuatu pada piano itu sendiri.

"Kau melakukan ini?" Qin Yue melirik Ye Qian dan bertanya.

Ye Qian terkekeh tapi tidak menjawab. Meski metodenya sedikit rendah, tidak berbahaya keseluruhannya, jika ada yang menyalahkannya adalah Wei Cheng Long yang sengaja mencari masalah. Qin Yue menatapnya tak berdaya dan tidak mengatakan apa-apa lagi. Zhao Ya melotot pada Ye Qian dengan sengit dan berkata, "Brengsek, dasar orang yang tak tahu malu."

"Siapa yang tak tahu malu, jangan menuduhku salah. Kalau kau tidak memenuhi janjimu, baiklah, aku tidak ingin anjing menciumku." Kata Ye Qian dengan merendahkan.

"Brengsek busuk! Bajingan!" kata Zhao Ya dengan marah.

Ye Qian bertingkah seperti babi mati yang tidak takut dengan air panas, dia menatap Zhao Ya dengan nada memprovokasi dan berkata, "Lalu aku brengsek, lalu aku bajingan, apa yang bisa kau lakukan padaku."

"Kak Yue, lihat, dia menggangguku lagi." Zhao Ya mengayunkan lengan Qin Yue seperti anak manja.

Qin Yue tersenyum tak berdaya dan berkata, "Ini adalah masalah antara kalian berdua, bagaimana aku bisa campur tangan, kalian berdua harus mengatasinya sendiri."

"Kau... Kak Yue, kau bekerja sama dengan brengsek ini untuk menggertakku. Tidak ada sifat manusia dalam lawan jenis, boohoo!" Zhao Ya mengedipkan matanya keras-keras, berusaha meremas air mata, tapi itu tidak terlalu efektif.

Wei Cheng Long tahu bahwa walaupun keahliannya sendiri buruk, piano seharusnya tidak terdengar seperti itu, jadi satu-satunya penjelasan adalah bahwa Ye Qian merusak piano itu. Orang ini terlalu tercela, pikir Wei Cheng Long pada dirinya sendiri, amarah di hatinya dibakar dengan keras. Kehilangan Ye Qian tidak begitu buruk, tapi dia telah kehilangan muka di depan begitu banyak orang dan bahkan di depan Qin Yue. Wei Cheng Long tidak bisa mengatasinya.

Setelah tertawa hampa, Wei Cheng Long berdiri dengan kesal dan kemudian berjalan menuju Qin Yue. Ye Qian dengan santai memutar gelas anggur di tangannya, seolah-olah dia benar-benar tidak menyadari tampang pembunuh Wei Cheng Long. Ye Qian tidak pernah menganggap dirinya sebagai orang yang memiliki karakter mulia, dia selalu menganggap dirinya sebagai orang jahat, dan tentu saja orang jahat melakukan hal-hal yang busuk. Lagipula, bagi Ye Qian, saat melawan musuh, hanya hasil akhir yang penting, selama dia mencapai hasil yang dia inginkan, prosesnya tidak masalah.

"Orang-orang jahat rendahan seperti ini, mereka suka menggunakan tipuan yang busuk." Kata Wei Cheng Long dengan marah sambil melotot pada Ye Qian.

"Oh? Siapa yang kau bicarakan? Tanya Ye Qian dengan ekspresi kosong.

"Aku tidak mengatakan itu adalah kau, kau bersalah karena melakukan kesalahan, tidak ada yang bisa kulakukan untuk melakukannya." Kata Wei Cheng Long.

"Kekalahan adalah kekalahan, kenapa kau harus memberikan begitu banyak alasan, jangan repot-repot Yue Yue lain kali, atau aku tidak akan mudah melakukannya seperti yang kulakukan hari ini, hanya membiarkanmu kehilangan muka sedikit." Suara Ye Qian tiba-tiba menjadi dingin.

"Apakah kau mengancamku?" Wei CHeng Long tidak bisa menahan tawa tanpa suara. "Petugas keamanan rendahan sepertimu berani mengancamku? Kenapa kau tidak bertanya-tanya, apa status Wei Cheng Long di Shanghai? Kalau aku ingin berurusan denganmu, itu akan seperti menghancurkan seekor semut."

"Oh, aku sangat takut." Kata Ye Qian sambil menepuk dadanya, pura-pura takut.

"Wei Cheng Long, aku memperingatkanmu. Kalau kau berani menyakiti rambut di kepalanya, aku akan memastikan kau tidak akan melihat matahari terbit di hari berikutnya. Camkan kata-kataku." Wajah Qin Yue sedingin kotak es beku selama seribu tahun.

Wei Cheng Long tahu semua tentang informasi orang dalam tentang Qin Yue, kalau tidak, dia tidak akan menyia-nyiakan banyak usaha untuk merayu dia. Memang benar dia wanita yang sangat cantik, tapi alasan mengapa dia terus mengejarnya adalah karena dukungannya yang kuat. Ketika dia melihat bahwa dia melindungi Ye Qian, kebencian yang dirasakannya terhadapnya semakin meningkat. Dia mengertakkan gigi dan menekan amarah di hatinya, tapi berkata dengan marah, "Seorang pria mengandalkan seorang wanita untuk perlindungan, sungguh memalukan."

Ye Qian tidak peduli sama sekali. Dengan sengaja dia menarik tangan Qin Yue dan berkata, "Aku bersedia, apa yang dapat kau lakukan?"

Meskipun Qin Yue sedikit menolak saat Ye Qian menarik tangannya, dia pikir sebaiknya membiarkan orang ini membuat adegan untuk saat ini, dan menatapnya dengan lembut, tidak mengatakan apa-apa lagi. Hu Ke mendapati Ye Qian menjadi lebih dan lebih menarik, perutnya mengatakan kepadanya bahwa ada lebih banyak hal pada Ye Qian daripada yang terlihat. Meskipun Zhao Ya sangat membenci Ye Qian, dia juga tidak menaruh perasaan baik terhadap Wei Cheng Long, selain itu, dia benar-benar ingin bertemu dengan Wei Cheng Long untuk meminta pelajaran dari Ye Qian, sehingga dia tidak perlu memenuhi janjinya

Meskipun Wei Cheng Long memperhatikan pendukung kuat Qin Yue, itu tidak berarti dia takut. Baru sekarang, dia berusaha bersikap hormat terhadapnya sehingga dia tidak tahu harus menjawab apa. Dia di dalam hati memutuskan untuk membuat hidup Ye Qian menjadi neraka hidup.

Tiba-tiba, sekelompok pria bersenjata bertopeng masuk ke ruangan itu, setelah sebuah peluru tajam meluncur di langit-langit, salah satu bandit berteriak, "Menunduk! Semuanya menunduk!"

Peserta pesta adalah orang-orang kaya dan pejabat tinggi, mereka terbiasa diperlakukan seperti pangeran, mereka sama sekali tidak pernah berada dalam situasi seperti itu. Tiba-tiba seluruh area itu adalah kerumunan orang yang melarikan diri dalam kekacauan, seluruh ruang dansa menjadi pemandangan kebingungan.

Wei Cheng Long menatap kosong, seluruh wajahnya tidak menunjukkan sedikit ketakutan. Seluruh Shanghai adalah wilayahnya, bahkan para penjahat ini harus memberinya wajah menudnuk.

Ternyata Zhao Ya, yang biasanya keras dan berani, memiliki jumlah keberanian yang sangat menyedihkan. Begitu melihat gerombolan itu, dia menarik diri ke pelukan Qin Yue dan merasa takut. Hu Ke, di sisi lain, tampaknya sangat murni dan polos sampai-sampai menjadi orang idiot yang tidak tahu bagaimana menjadi takut, dia tetap memegang kendali sepenuhnya pada dirinya sendiri, bukan ketakutan di wajahnya. Qin Yue merapatkan alisnya, menempatkan Zhao Ya dan Hu Ke di belakang tubuhnya, seolah melindungi mereka.

Ye Qian tertawa pahit, berpikir, brengsek, orang-orang ini sungguh ingin melakukan pencurian perhiasan?
Super Soldier King 79

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment