04 April 2018

Kujibiki Tokushou Bab 184

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 184 – Percayalah Padaku

Dalam pasukan Kerajaan Aegina, pasukan Selene.

Yang awalnya 200 orang menjadi 500 setelah mengambil tentara yang bisa bergerak di Hanya.

Selene telah menyortir dengan 500 itu.

Lawannya adalah tentara 2000 orang di bawah spanduk dari salah satu dari tiga duke, Duke Therios.

Dengan selisih angka seperti itu, sudah cukup untuk merebut benteng dengan lubang terbuka.

Yang paling penting, Selene mencegat mereka secara langsung.

Dengan Neora yang aku tempatkan di sampingnya mengendalikan gelombang tentara musuh menuju Selene yang memimpin pasukannya di garis terdepan, wajarlah jika ada tumpukan mayat di depannya.

Dan aku memperhatikan itu dari tandu.

『Ini akan berubah』

「……」

Segera setelah Eleanor mengatakan itu, tindakan Selene berubah.

Dari bentuk yang dia pelajari dari banyak pengulangan, hingga gerakan yang paling ideal untuk dirinya sendiri.

Dan itu terlihat sangat mirip dengan bagaimana aku bergerak.

Melihat dari sini, aku hampir merasa ada yang lain yang pindah ke sana.

Dan setelah beberapa saat sejak gerakan Selene berubah.

『Semangatnya meningkat』

「Ya」

Karena gerakan komandan berubah, semangat para tentara meningkat.

Para tentara lainnya mulai membanjiri musuh, bukan hanya mereka yang berada di tengah dengan Selene.

Eleanor dan aku benar-benar dalam suasana hati menonton.

『 Ngomong-ngomong 』

「N?」

『Tahukah kau apa yang dilakukan oleh beberapa tentara yang ditangkap itu?』

「Selene? Apa itu?」

『Mereka memanggilnya Pelayan Raja Iblis』

Tawa menikmati Eleanor bergema di dalam kepalaku.

「Pelayan Raja Iblis? Apa-apaan itu?」

『Tampaknya itu dimulai oleh seseorang yang menemuimu di medan perang』

「Pelayan Raja Iblis karena dia bergerak hampir identik denganku ya. ……dan aku adalah Raja Iblis?」

『Kuku, kau tidak suka?』

「Benarkah? Raja Iblis? Kapan aku mulai berevolusi menjadi sesuatu seperti itu」

『Ini adalah nama terkenal yang cocok untuk manusia yang memusnahkan 3000 tentara tanpa meninggalkan siapapun yang hidup. Apalagi, karena kau menggunakan Pedang Iblis』

「Fu〜n」

『Nah, Pengguna Pedang Iblis lebih terkenal sehingga mungkin tidak berubah, tapiーーkukuku, gadis malang. Mungkin tidak ada keraguan bahwa nama terkenalnya akan menjadi Pelayan Raja Iblis』

「Aku harus memberitahunya sendiri nanti. Dia mungkin menyukainya」

『Tapi......ada yang benar-benar akan berubah jika seseorang melakukannya, huh』

「Un?」

『Gadis itu, dia hanya seorang gadis sombong, egois beberapa saat yang lalu, tapi dia adalah pemain pedang yang layak sekarang』

「Dia memiliki bakat untuk itu」

『Dan beruntung juga』

「Keinginannya juga cukup kuat. Itu yang paling penting」

『Satu-satunya yang tersisa adalah untuk meningkatkan kepercayaan dirinya』

Aku setuju dengan Eleanor.

Sambil melihat Tentara Therios yang mulai mundur dengan jumlah korban yang menghancurkan.



Di dalam Magic Cottage. Aku, Helene, dan Selene.

Helene terlihat anggun namun tenang.

Dibandingkan dengan itu, Selene memiliki ekspresi takut dan gugup.

Bagus dia tidak sombong dan egois seperti sebelumnya, tapi juga menyusahkan kalau dia ini pemalu.

Aku mendengarkan Helene sambil memikirkan cara untuk mengurusnya.

「Raja Aegina berdiri untuk mengalahkan para pemberontak dan orang yang memimpin pasukannya adalah Putri Selene. Kedua rumor telah menyebar luas di seluruh Kerajaan Aegina dan dengan keluarga kerajaan yang sah lawan mereka, Three Lords Regency telah kehilangan tujuan mereka, dan tentara mereka sangat memprihatinkan」

「Itu berarti perang ini akan berakhir」

「Tidak, sepertinya ketiga duke mengklaim bahwa Raja dan Putri adalah penipu」

「Mereka berencana untuk menolak sampai akhir huh」

「Mereka yakin bahwa ayahnya adalah penipu」

「Hmm」

Meskipun Raja Aegina masih hidup, tidak ada perbedaan dalam dirinya yang mati.

Tidak hanya tidak ada cara untuk menyembuhkannya, ada juga tidak ada tanda-tanda dia bangun.

Menurut Althea, penyakit semacam itu tidak dapat disembuhkan oleh siapapun.

Ketiga duke tahu itu, itu sebabnya mereka juga tahu bahwa raja yang muncul di medan perang adalah penipu.

「Tidak peduli apa yang mereka klaim, ketika Rajaーー」

Helene menatapku.

「ーーkembalilah ke Royal Capital, dan menunjukkan dirinya kepada orang-orang, semuanya akan berakhir」

「Aku setuju……hm, Royal Capital?」

「Ada apa, Kakeru-sama?」

「……」

Ada sesuatu, sesuatu yang hanya menempel di ujung lidahku.

Mendengar kata "royal capital", aku merasa seperti aku bisa mengingat sesuatu.

Aku sangat memikirkannya, hal yang ada di ujung lidahku.

『Apakah kau membutuhkan bantuanku?』

「Bagaimana Pedang Iblis akan membantuku mengingat beberapaーーPedang Iblis!」

「Kakeru-sama?」

「Helene, apakah kau ingat kasus dengan Iris?」

「Iris?」

「Pedang Iblis, Xiphos」

「Ya, Pedang Iblis itu di mana legenda mengatakan bahwa pada mulanya itu adalah pedang tunggal. Ini tentang kasus Mercouri dan Aegina memiliki masing-masing, kan?」

「Dimana itu?」

「Jika aku benar, itu ada di dalam harem Raja」

「Di mana harem Raja?」

Aku menanyai Selene kali ini.

「Aku tahu itu! Harem ayah kan? Itu di Istana Musim Panas」

「Tempat itu ya……」

Aku pernah kesana sebelumnya.

Yosh, aku harus pergi.

Aku harus pergi mendapatkan Xiphos di Istana Musim Panas.

「Apa yang kau rencanakan dengan Xiphos?」

「Aku akan mengambilnya dan memberikannya kepada Selene. Itu akan menjadi yang terbaik untuknya sekarang」

Kilatan menyilaukan di mata Helene. Dia bereaksi seperti dia tahu nama terkenal, Pelayan Raja Iblis.

Lalu, dia berkata dengan wajah serius.

「Aku sepenuhnya setuju. Meskipun itu adalah Pedang Iblis, Xiphos adalah Harta Nasional Aegina. Dengan Putri yang memimpin pasukan membawanya ke medan perang, itu akan menjadi simbol yang lebih besar」

「Aku mengerti. Aku tidak berpikir sejauh itu」

Semua yang aku pikirkan adalah meningkatkan kepercayaan diri Selene, itu sebabnya aku bertanya pada diriku sendiri apa yang akan menjadi cara terbaik untuk membuat nama terkenal Pelayan Pedang Iblis sesuai dengannya.

Setelah disebutkan, itu juga bagus sebagai simbol. Karena itu, semakin banyak alasan bagiku untuk pergi dan mengambilnya.

「Uhm……Shou?」

「Un?」

「Bahkan orang bodoh sepertiku tahu. Xiphos itu berbahaya kan? Aku mendengar bahwa itu akan memiliki hati orang-orang. Apakah seseorang sepertikuーー」

「Kau bisa. Kalau itu kamu sekarang」

「Tapi ……」

「Selene」

Aku memanggil namanya dan menatap lurus ke matanya.

Selene tersentak dan membuat tubuhnya terlihat lebih kecil.

Aku memberitahunya sambil melihatnya.

Dengan suara yang kuat dan jelas.

「Percayalah padaku yang percaya padamu」

Mata Selene melebar, dan perlahan, dia menganggukkan kepalanya.

Kujibiki Tokushou Bab 184

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment