09 April 2018

Kujibiki Tokushou Bab 194

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 194 – Bertemu Dengan Pahlawan

Rodotos menyerang. Aku memblokir Eleanor yang sedang diayunkan menggunakan Eleanor.

「 Kkauuu…… ssiaapaa kaaau 」

「 Cara yang aneh untuk berbicara untuk seorang maharaja 」

Aku menekan Rodotos bersama dengan Eleanor ーー bagaimanapun, dia menendang udara dan mundur.

Rodotos yang menyerang dan menyerang lagi tiba-tiba menggeser arah dan melepaskan serangan yang membelah dari titik butaku.

Aku memblokir menggunakan Eleanor. Tanganku agak kebas.

Aku membuat giliran setelah menangkis serangannya menebas ke arahnya dengan melengkung.

Eleanor milik Rodotos menerima seranganku langsung.

Eleanor saling bertabrakan dengan percikan api hitam yang menghambur dan menghanguskan tanah.

「 Kekuatan itu! Seperti yang diharapkan! 」

『 Itulah puncakku. Normal saja bahwa ini kuat 』

Eleanor berbicara dengan nada yang agak serius.

Aku fokus dan melawan Rodotos dengan serius.

Eleanor sisi lain berada di atas dalam kekuatan.

Menurut apa yang dia katakan, ini adalah kekuatannya yang terbesar, dan kekuatannya sebagai Pedang Iblis 30% lebih besar dari sekarang.

Rodotos sendiri kuat.

Dia memiliki banyak gerakan dan teknik pedangnya tajam.

Dia seharusnya sama kuatnya dengan Nana meski dia hanya menggunakan pedang biasa.

Dan seorang pria seperti itu memegang Eleanor. Dia musuh yang tangguh.

Saat kami terus bertarung, kecocokan kami mulai naik.

Dia menyerangku dari belakang setelah meninggalkan bayangan, tapi aku menaikkan kecepatanku, hanya membalas tebasannya.

Terkadang aku akan melepaskan tebasan kuat yang akan membantingnya ke tanah, terkadang aku akan meluncurkannya ke udara, mengikutinya, dan membuatnya jatuh ke tanah.

Ketika aku melakukannya, itu mengubah medan di sekitarnya.

Batu besar dihancurkan, pohon-pohon terbakar oleh api hitam, dan kawah seperti lembah dibuat di dataran.

Pemandangan yang terlihat menyenangkan di mata perlahan berubah menjadi neraka yang mengerikan.

「 Haha…… 」

「 Suungguh luucu 」

「 Tidak, yah. Aku hanya berpikir aku tidak pernah bertarung seperti ini sejak saat itu bersama Olivia 」

「 …… 」

Aku berhenti menyerang.

Rodotos yang memegang Eleanor kuat tanpa diragukan lagi. Dia lebih kuat dari siapapun yang pernah kulawan.

Lebih kuat dari tentara manapun, lebih kuat dari monster manapun, lebih kuat daripada manusia manapun yang pernah kulawan.

Danーーdia lebih kuat dari Red Dragon.

Pertarungan kita yang menghancurkan sekitarnya, dapat dikatakan bahwa kita sama.

「Lettakkan iitu. AAku haarus taahu aapa yaang teerjadi 」

「 Ha! Curi dia dariku kalau kau bisa! 」


Aku juga ingin Eleanor pihak lain katakan.

Sebagian besar untuk memuaskan rasa ingin tahuku.

Dan untuk melakukan ituーー

「 Hikari, ayo! 」

『 Un! Hikari sudah menunggu. Aku akan melakukan yang terbaik! 』

Aku menghunus Hikari.

Putriku dan Eleanor, Yuuki Hikari.

Pedang Iblis lainnya yang terlihat persis seperti ibunya, Pedang Iblis Hikari.

Aku mencabutnya dan membesarkannya dengan Eleanor.

Dua Pedang Iblis, aku mengambil posisi dengan kekuatan penuh.

Rodotos yang melihat apa yang kulakukan mengubah ekspresinya.

「 Aapa, iitu 」

「 Kau akan segera tahu 」

Babak kedua. Aku menyerang Rodotos dan menyerang menggunakan ibu dan putri Pedang Iblis.

Kami hampir sama jika itu hanya Eleanor kami, tapi keseimbangan hancur karena aku menghunus Hikari.

Rodotos secara bertahap didorong mundur.

Kekuatan, kecepatan, dan reaksiku melebihi miliknya. Untuk setiap lima pertukaran yang kami miliki, aku akan mendaratkan satu pukulan bersih kepadanya.

Itu berulang kali, menumpuk kerusakan, dan perbedaan antara kekuatan kami hanya tumbuh.

Jika ini terus berlanjut, maka aku akan ーー

「 UOOOOOOO !! 」

Rodotos membuat lompatan besar ke belakang dan dengan teriakan, dia membuat Eleanor menancapkan telapak tangannya, membiarkan Eleanor meminum darahnya.

Detik berikutnya, bola hitam besar muncul dari Eleanor.

Itu muncul di atas kepala Rodotos dan memiliki diameter dua puluh meter.

Rodotos memperbaiki cengkeramannya pada Eleanor dan mengayunkannya ke bawah.

Bola hitam terbang ke arahku.

「 Itu saja! 」

『 Tunggu! 』

『 Otou-san! Io-oneechan! 』

「ーー!! 」

Aku ingat dengan suara dua orang itu.

Betul. Aku membawa Io bersamaku.

Meskipun, aku belum melihatnyaーーdi sana dia!

Di tempat yang berubah menjadi neraka dengan pertarunganku dengan Rodotos, Io masih duduk di tanah.

Aku bergegas menuju Io dan berdiri di depannya untuk melindunginya.

Bola hitam itu terbang ke arah kami. Aku mencengkeram Eleanor dan Hikari dengan erat.

「 Bisakah kita melakukannya? 」

『 Tergantung padamu 』

「 Terima kasih untuk itu, kurasa! 」

Aku melepaskan aura Pedang Ilbis dan menyelimuti diriku termasuk Io.

Aku bertahan dengan segenap kekuatanku.

Serangan bola hitam. Aku merasa penglihatanku menjadi gelap.

Detik berikutnya, dampak kuat yang belum pernah kurasakan sebelumnya.

Aku merasakan dampak melewati inti tubuhku.

Setelah aku mengalami itu, kali ini, udara di sekitarku memadatkan, dan muncul perasaan penindasan yang terasa seakan mencoba menghancurkan tubuhku.

Rasanya itu menghancurkanku bersama auraku.

「 Sesuatu seperti…… ini! 」

Aku mengumpulkan kekuatan di inti tubuhku, lalu melepaskannya sekaligus.

Boom! Bola hitam muncul bersama dengan suara ledakan itu.

Itu tersebar di sekitar kita dan melelehkan pepohonan, bebatuan, dan bahkan tanah.

Pandanganku jernih dan apa yang kulihat di depanku bukanlah Rodotos, tetapi pasukan besar dari kerangka dan zombie.

「 Undead Army 」

『 Sungguh nostalgia 』

Apakah ini untuk mengulur waktu? Atau apakah ini untuk mengurusku setelah serangan itu?

Aku tidak tahu yang mana, tetapi tidak ada keraguan bahwa Rodotos meninggalkan mereka.

Ada sekitar 200 dari mereka, tetapi tidak butuh waktu satu menit untuk membersihkannya.

Setelah mengurus Undead Army, aku menyarungkan Eleanor dan Hikari, dan berbalik kepada Io.

Aku mengulurkan tangan kepadanya yang masih duduk di tanah.

「 Apa kau baik-baik saja? 」

「 U-Un…… 」

「 Sepertinya kau tidak terluka 」

Aku lega.

Benar-benar kesalahanku melupakan Io saat bertarung.

Aku harus merenungkan hal ini.

Dan Io berkata sambil berdiri setelah mengambil tanganku, tetapi tubuhnya gemetar.

「 Ada apa? Apa kau terluka? 」

「 T-Tidak. B-Bukan, bukan itu…… 」

Io terus gemetar saat dia berbicara.

Matanya berputar dan tersentak ketika dia melihat Eleanor.

『 Hmm. Dia bereaksi dengan hanya melihatku. Dia pasti takut pada Rodotos 』

「 Apakah kau takut dengan pria sebelumnya? 」

「 ……un 」

「 Begitu ya 」

Aku memeluk Io yang takut Rodotos.

Dengan lembut aku memegang dagunya, mengangkatnya, dan menciumnya.

Ciuman yang hanya menyentuh bibir kita. Ciuman singkat yang tidak berlangsung selama tiga detik.

「 Kakeru-san? 」

「 Apa kau masih takut? 」

「 Eh, ah…… Begitu ya. Kakeru-san denganku 」

Io menempel padaku.

Sambil melakukan itu, dia membuat anggukan kecil dan menutup dan membuka tangannya.

Lalu, dia memandangku.

Wajahnya kembali normal, dengan senyum cerahnya yang biasa.

「 Terima kasih, Kakeru-san. Aku baik-baik saja sekarang 」

「 Aku mengerti 」

「 Tapi, aku pensaran apa-apaan orang itu? Dia memegang Eleanor-san...... atau yang serupa 」

「 Itu juga Eleanor. Ngomong-ngomong, namanya adalah Rodotos. Sepertinya dia adalah seorang maharaja 」

「 Ah! Itu Rodotos ya. Kakeru-san benar-benar kuat〜 , sama kuatnya dengan Rodo...... tos …… eh, ehhhhhh?!! 」

Setelah satu napas, akhirnya Io menyadari keanehan itu dan menaikkan suaranya.

Wajahnya juga sangat manis, jadi aku memberinya ciuman lain sebelum menjelaskan.
Kujibiki Tokushou Bab 194

Diposkan Oleh: setia kun

1 Komentar: