08 May 2018

Kujibiki Tokushou Bab 216

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 216 – Eleanor Terlampaui Seketika Itu Juga

Penampilan Eleanor menjentik seperti kabut panas ーー dan dalam sekejap, dia ada di depanku.

Aku memblokir potongan tangan yang dia ayunkan menggunakan Hikari. Suara Pedang Iblis berbenturan bergema.

「 Kau cepat! 」

「 Dua Pedang Iblis itu, aku sudah menyukai mereka. Aku akan menggunakannya setelah membunuhmu 」

「 Itu terdengar seperti lelucon lucu yang datang darimu 」

Eleanor menyipitkan alisnya.

Aku mendorongnya kembali dengan mengayunkan Hikari.

Eleanor tertiup ke udara dan merentangkan lengannya. Cahaya merah dilepaskan dari seluruh tubuhnya.

Pada saat yang sama, ruang di sekitarnya membengkok, pedang yang tak terhitung jumlahnya muncul.

Eleanor.

Pedang yang terlihat sama dengan wujudnya seperti Pedang Iblis muncul seolah-olah untuk menutupi ruang sekitarnya.

Mungkin ada lebih dari seratus.

「 Biarkan aku mengujimu 」

Eleanor menyeringai dan melambaikan tangannya. Pedang-pedang itu terbang padaku sekaligus.

『 Jangan gegabah 』

『 Baunya sama dengan Okaa-san 』

「 Aku tahu! 」

Eleanor dan Hikari.

Aku menggunakan dua Pedang Iblis untuk memblokir pedang terbang.

Pedang Iblis yang dilemparkan dan jatuh lebih padat dari hujan, aku memblokir itu menggunakan kekuatan penuh dan kecepatan penuh.

Setiap serangan itu berat dan yang paling penting, "sifat" nya adalah Eleanor sendiri.

Aku memblokir semuanya tanpa kecuali. Mereka menghilang seperti asap saat jatuh.

『 Di kananmu! 』

「 Ku! 」

*Gakiii ーーn!”

Tubuhku bergerak secara insting mendengar peringatan Eleanor.

Aku menangkis serangan Eleanor yang menutup jaraknya padaku.

「 Bagus, kau memblokir ー ー mu! 」

Eleanor menyipitkan alisnya. Ada aura gelap di tangannya yang berbenturan dengan Pedang Iblis.

「 Apa ini? 」

「 Ini ーー ini! 」

Aku mengangkat perlengkapanku dan menebas dengan Pedang Iblis.

Aku memotong beberapa kali meskipun itu memiliki kekuatan yang kurang, pemotongan dalam kecepatan seratus kali per detik.

Setiap kali aku menebasnya, setiap kali Eleanor menerima serangan, aura itu meledak dan menimbulkan kerusakan.

Ini adalah salah satu teknik yang kudapat dari lotere.

「 Eii! Trik menyebalkan 」

「 Ada lebih banyak lagi 」

「 Jangan sombong 」

Eleanor mengambil jarak dengan menggunakan benturan yang kami bentrok.

Dia menjentikkan jarinya dan zombie, kerangka ーー Undead Army muncul dari bawah kakiku dan meraih tumitku.

「 Istirahat sebentar 」

「 Hanya dengan ini! 」

Aku melepaskan auraku dengan eksplosif, meniupkan mayat hidup itu.

Aku menyerang ke Eleanor setelah melenyapkan kendala.

Kami saling bertukar tiga serangan. Meskipun kami setara secara fisik, dia memiliki kekuatan yang lebih murni dari Pedang Iblis.

"Untuk mengalahkannya ーー ", saat itu aku memikirkan itu.

Niat membunuh jatuh dari langit.

「 Aku tidak akan membiarkan Manusia terbunuh! 」

Olivia yang beralih ke bentuk manusia dari bentuk naganya menyerang Eleanor dengan tiba-tiba turun.

Serangan kekuatan penuh dari Raja Naga Olivia, dan itu.

「 Kadal harus menjauh dari sini 」

Eleanor mengelak dan membalas dengan tendangan berputar yang membuat angin puyuh.

Olivia dipukul langsung dan terpental secara vertikal.

Dia hanya berhenti setelah merusak beberapa pohon.

「 K-Kakeru-san 」

「 Jangan datang! Tetap di sana 」

Tanya yang ditempatkan oleh Olivia memanggilku dari jauh.

Kekuatan Eleanor yang bahkan bisa menghempaskan Olivia dengan satu serangan, Tanya tidak memiliki sarana untuk melawannya.

Aku menyerang Eleanor setelah berteriak padanya untuk berhenti.

Eleanor yang beralih ke wujud manusianya kuat.

Aku meluncurkan serangan mendadak dengan lilitan pendek menggunakan Warp Feather-ku.

Aku menusukkan aura padanya dan menyerangnya dengan serangan yang berlipat ganda.

Bahkan dengan dua Pedang Iblis dan item yang kudapatkan dari lotere, kami masih setara.

Aku berpikir bahwa pertempuran kita akan berlarut-larut seperti ini.

「 Mu! 」

Gerakan Eleanor berhenti untuk sesaat.

Gerakan anggota tubuhnya menjadi kusam, bergerak seolah-olah ada sesuatu yang mengganggunya.

Meskipun itu bukan 0,01 detik ーー itu sudah cukup.

「 UOOOOOO!!! 」

Aku menutup jarak kami, membuatnya kehilangan keseimbangan, dan memblokir serangan baliknya menggunakan Eleanor.

Aku mengayunkan Hikari ke arah kepalanya yang tak berdaya tanpa alasanーー

Kali ini, aku berhenti. Tubuhku membeku, tebasanku berhenti.

Tebas dia?

Aku mau?

Menggunakan, Hikari, menebas, Eleanor?

Seketika 0,01 detik tebasanku berhenti karena itu terlintas dalam pikiranku, Eleanor yang lain memulihkan keseimbangannya dan menyerang balik.

Dia melambaikan tangannya di lingkaran yang indah dan puluhan Pedang Iblis dipanggil dari sana.

Pedang Iblis ditembak. Aku memblokir dengan terburu-buru sambil mundur, tapi Eleanor mendekat seolah-olah mengakhiri pertarungan.

Aku keraguan sesaat, pertempuran itu benar-benar terbalik.

Aku hanya bisa bertahan melawan serangan Eleanor.

『 Apa yang kau lakukan! 』

『 Otou-san…… 』

Karena kekuatan kami hampir sama, sekejap keraguan itu fatal.

Aku hanya bisa bertahan dan inisiatif itu benar-benar diambil dariku.

「 Rasakan ini! 」

「 Ku! 」

Eleanor memanggil lebih banyak lagi Pedang Iblis, menembak sebagian besarnya, mengambil satu dan mengayunkannya.

Ini ーー

Ketika aku memikirkan serangan balik untuk tujuan saling menghancurkan, sesuatu melewatiku dari samping.

Itu terbang dengan kecepatan yang jauh lebih cepat daripada aku bisa mengenalinya.

Benda yang diselimuti oleh petir itu menghadapi Eleanor.

「 Io! 」

Itu Io.

Io yang telah menggunakan semua kekuatannya meluncurkan serangan mendadak menggunakan teknik yang dia gunakan sebelumnya.

Hanya dalam sekejap ini, Io melampaui kecepatan Eleanor dan kecepatanku.

Namun, itu tidak berlangsung lama.

Segera setelah menanggulanginya, Io kembali normal dari bentuk petir dan jatuh ke tanah.

『 Sekarang! 』

「 Aku tahu! 」

Aku menendang tanah dan mengayunkan Pedang Iblis Eleanor untuk memotong Eleanor manusia yang tercengang setelah menerima tidak ada kerusakan kecil dari serangan di luar kesadarannya.

「 Kuu! 」

Eleanor dengan cepat menggunakan kekuatan tertinggi yang dia bisa dan melompat mundur.

Setelah mendarat, seberkas darah segar mengalir keluar dari kepalanya.

「 Ku! Kondisi tubuhku masih.......pertempuran kami akan ditunda 」

「 Siapa yang membiarkanmu melarikan diri 」

Aku mencoba mengejarnya, tapi Eleanor menjentikkan jarinya dan membuat dinding menggunakan Undead Army miliknya.

Ratusan mayat hidup dipanggil dan menghalangi jalanku.

Meskipun aku langsung membunuh mereka dengan Eleanor dan Hikari, aku membiarkan Eleanor yang lain melarikan diri.

『 Kau tidak bisa menyusulnya sekarang 』

「 Ya 」

Aku menyarungkan Eleanor dan Hikari serta melihat para wanita yang pingsan.

Olivia datang sambil memegangi sisi perutnya.

「 Olivia, apa kau baik-baik saja? 」

「 Maaf, aku dipukuli 」

Dia menjawab sambil bercanda.

Sepertinya dia baik-baik saja meskipun dia sedikit terluka.

Di sisi lain, Io ambruk.

Aku mengangkat tubuhnya dan melihat keringatnya deras. Dia mengerang kesakitan.

『 Kau harus membiarkannya beristirahat 』

「 Ya 」

『 Tapi, aku terkejut. Dia memotong dari luar persepsi kita 』

「 Aku juga terkejut dengan itu 」

『 "Itu" Io, huh〜 』

Eleanor sangat terkesan. Aku juga memiliki perasaan yang sama dengannya.

Dia adalah penyihir yang tidak dapat diandalkan yang dapat ditemukan di mana saja ketika kami pertama kali bertemu, tetapi dia telah tumbuh begitu banyak sekarang, dia dapat melampaui Eleanor dan persepsiku meskipun itu hanya untuk sesaat.

「 K-Kakeru-san…… 」

「 Ada apa? 」

『 Sepertinya dia berbicara dalam tidurnya 』

Seperti yang dikatakan Eleanor, Io tidak sadar, dia hanya bergumam dalam tidurnya.

「 Aku akan……lagi……untuk Kakeru-san…… 」

「 …… 」

「 Lagi…… lagi…… lagi…… 」

Io mengulangi "lagi".

Penampilannya sangat manis, sangat menyenangkan.

Aku memberinya ciuman lembut.
Kujibiki Tokushou Bab 216

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment