08 May 2018

Kujibiki Tokushou Bab 217

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 217 - Masa Lalu Io (part 1) ~ Gadis Pekerja Keras

「 L-Lightning! 」

Atmosfer berguncang dan kekuatan sihir meningkat.

Sihir petir yang disihir oleh seorang penyihir muda, Io Akos, lepaskan dihindari oleh monster itu.

Itu adalah werewolf yang memiliki kelincahan lebih besar daripada manusia yang menghindari sihirnya. Monster serigala humanoid yang memiliki tubuh ditutupi bulu, tubuh berotot, dan cakar tajam.

Setelah werewolf menghindari Lightning, ia menerkam Io yang mengayunkan cakar tajamnya.

「 Jangan bengong! 」

「 Ghuee! 」

Kerahnya diraih dari belakang dan dibuang.

Itu adalah petualang pria muda yang memegang pedang satu tangan yang meraih dan melempar Io.

Senjata dan zirahnya yang sangat bagus membuatnya terlihat seperti veteran berpengalaman.

「 Biron, Leander. Bantu aku 」

「 Baiklah 」

「 Gotcha 」

Dua petualang menunjukkan penampilan mereka dari sisi werewolf seolah-olah untuk menjawab panggilan pendekar pedang itu.

Salah satunya adalah seorang pria gemuk pendek dengan busur dan anak panah sebagai senjatanya dan yang lainnya adalah seorang pria setengah baya yang memegang sepuluh pisau dengan kedua tangan.

Pria gemuk menembakkan anak panahnya dan pria paruh baya melemparkan pisaunya.

*DosDosDos!*, panah dan pisau menusuk werewolf.

「 UOOOOOO !! 」

「 Anjing sialan tidak boleh sombong! 」

Pendekar pedang itu menyerang werewolf yang tertegun oleh serangan pendukung mereka.

Dia menyerang langsungーーtetapi tiba-tiba melihat serangan balik werewolf, mengubah arah pedangnya untuk membelah tubuhnya setengah.

Jumlah berlebihan darah menyembur keluar dari perut werewolf itu. Ia terus meratap dan mencoba menyerang, tapi pendekar pedang itu menghindar lagi dan melompat mundur setelah menikamnya dengan pedangnya.

「 Io! Bidik pedang! 」

「 Eh? Eh? P-Pedang......? 」

「 Cukup! Leander ーー kau saja! 」

「 Gotcha 」

Tiga petualang berpengalaman memojokkan werewolf dengan koordinasi yang baik.

Mereka bekerja sama dengan jarak jauh, bertempur dengan hati-hati, dan mengalahkan werewolf.

Dan itu, Io tidak bisa melakukan apapun sampai akhir kecuali menonton.



Io Akos adalah petualang pemula yang dapat ditemukan di mana saja.

Dia memiliki kekaguman terhadap petualang besar dan party mereka, unik bagi para petualang pemula.

Dia akan selalu pergi ke Guild untuk mendengarkan dan bersemangat dengan kisah petualangan mereka.

Pemurnian roh yang mati, penaklukan makhluk gaib, bertarung sampai mati dengan seekor naga.

Dia akan bersemangat setiap kali dia mendengar itu dan bermimpi hidup di dunia yang sama suatu hari nanti.

Namun, dia hanyalah petualang pemula.

Dia tak memiliki pengalaman atau kekuatan, dia tak memiliki keberanian yang akan memungkinkan dia untuk menggerakkan tubuhnya sendiri seperti yang dia inginkan dalam pertempuran nyata.

Dia masih, tidak memiliki semuanya.



Jauh di dalam malam, ketika ketiga petualang itu tidur di dekat api, Io berlatih sendiri.

Ketika seseorang menggunakan sihir, biasanya ada tiga langkah yang perlu diambil.

Pertama, seseorang harus mengumpulkan kekuatan sihir yang dibutuhkan di dalam tubuh mereka.

Selanjutnya, seseorang harus mengubah kekuatan sihir itu menjadi bentuk sihir yang ingin mereka gunakan. Ada orang-orang yang menyatakannya sebagai tanah liat pengusir, yang lain membayangkan bahan puding yang dituangkan ke dalam cetakannya.

Terakhir, seseorang harus melepaskan bentuk sihir itu di luar tubuh mereka dan menembak.

Io berulang kali melakukan langkah pertama.

Tidak peduli apa sihir yang akan digunakan, itu tidak mengubah fakta bahwa seseorang akan perlu mengumpulkan kekuatan sihir yang dibutuhkan dalam sekejap, yang sama dengan melatih tubuh, semakin banyak berlatih, semakin banyak jumlah penggunaan akan meningkat.

Dengan kata lain, meskipun Io terlihat seperti hanya duduk saja, dia sebenarnya berlatih memperkuat kekuatan sihirnya.

"Aku ingin menjadi lebih kuat."

"Aku ingin menjadi lebih kuat dan bertarung berdampingan dengan petualang yang kukagumi."

Dia terus berlatih dengan itu tanpa membuang waktu untuk tidur.

「 Apa sih yang kau lakukan? 」

Io mengangkat wajahnya.

Itu adalah pria gemuk yang berdiri di depannya. Itu orang yang bernama Biron yang menggunakan busur dan panah yang melawan monster dengan akurasi tinggi.

「 U-Uhm. Aku...... 」

「 Tidur. Kau harus tidur kapan pun kau bisa, itu adalah akal sehat sebagai seorang petualang 」

「 Tapi…… 」

「 Kau sudah menghalangi kami, diam dan tidur selagi kau masih bisa 」

「 ……ya 」

Io dengan enggan berbaring ke sisinya.

「 Sial, aku membiarkan dia masuk ke party untuk memenuhi jumlah, tapi sampah 」

Mendengar langkah kaki Biron semakin jauh, Io diam-diam mencucurkan air matanya.

Tanah kamp mereka terasa sangat dingin.

Dia menggigit bibirnya dan mengendalikan kekuatan sihirnya sambil berbaring.

Dia diam-diam melanjutkan latihannya.

Dia melanjutkan untuk menjadi lebih kuat. Dia terus menjadi lebih berguna.

Dia terus melangkah ke dunia petualang yang dia kagumi.

Dia melakukan yang terbaik untuk meningkatkan jumlah kekuatan sihirnya sedikit demi sedikit.

Tetapi hasil kerja kerasnya tidak memiliki kesempatan untuk ditampilkan.

Mulai dari hari berikutnya, para petualang menyatakan Io sebagai "hanya ada untuk jumlah" dan benar-benar mengabaikannya. Mereka menyelesaikan quest penaklukan monster dari Guild hanya dengan mereka bertiga.

Namun demikian, Io tidak berhenti dan menunggu gilirannya. Saat dia melakukan itu, dia melakukan yang terbaik untuk meningkatkan dirinya.
Kujibiki Tokushou Bab 217

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment