08 May 2018

Kujibiki Tokushou Bab 219

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 219 - Masa Lalu Io (part 3) ~ Gadis Berdedikasi

「 Gooooooo! Lightning!! 」

Io mengeluarkan dua sihir petir pada saat yang bersamaan.

Monster kadal humanoid dilengkapi dengan perisai dan pedang ーー lizardman terkena petir dua kali dan hangus hitam.

Seekor lizardman yang berbeda menyerangnya dari samping. Dia agak memblokir pedangnya menggunakan tongkatnya dan dikirim terbang.

Tangannya mati rasa dan dia merasakan sakit di perutnya, tapi Io dengan putus asa mengerahkan kekuatan sihirnya dan merapalkan mantranya.

「 Lightning! 」

Dia mengaktifkan mantra seketika dia mendarat dan itu menjadi pukulan balasan terhadap lizardman yang mengejarnya.

Monster itu terkena petir dan hangus hitam.

「 Sialan! 」

「 Sidox-san! 」

Dia mendengar suara anggota party-nya.

Dia bertarung melawan lizardman terakhir.

Io mengerahkan kekuatan sihirnya dan berteriak kepada anggota party-nya yang kalah "karena suatu alasan".

「 Menjauhlah, Sidox-san! 」

Pada saat yang sama berteriak, dia melepaskan Lightning-nya.

Langsung menyerang lizardman. Pria itu lambat dalam mundur sehingga petirnya menyerempet bahunya.

「 Sidox-san! 」

「 Apa, jangan khawatir. Ini cuma sebuah goresan 」

Io merasa lega.

「 Syukurlah…… 」

「 Ini semua berkat dirimu, Io. Kau luar biasa, mengalahkan tiga lizardmen 」

「 Tidak sama sekali……Aku jauh dari level Sidox-san 」

「 Yah! Aku kan B-Rank 」

Sidox tersenyum nakal.



Io Akos terus berlatih dan menjadi lebih kuat.

Dan pada saat yang sama, dia memasuki banyak party, tetapi semuanya tidak bertahan lama.

Karena suatu alasan, ke mana pun dia pergi, tidak ada yang akan membiarkannya bertarung dengan benar.

Petualang yang kuat akan memperlakukannya sebagai sampah dan petualang yang baik akan melindungi cahayanya dengan makhluk yang indah.

Mereka semua tidak memperlakukannya seperti yang diinginkannya.

Io ingin menjadi bantuan sekutunya, dia ingin bertarung dengan mereka berdampingan.

Dia memikirkan itu ketika dia berlatih dan menjadi lebih kuat.



Di malam hari, Sidox dan Io saling berhadapan dengan api di antara mereka di kemah mereka.

「 Sungguh, Io-chan luar biasa. Kau mengalahkan kadal sialan itu dengan mudah. Kupikir kau mengalahkan sepuluh hari ini? 」

「 Sembilan. Aku tidak mengalahkan sebanyak itu 」

「 Begitukah? Tapi tidak apa-apa dengan sepuluh juga. Ini benar-benar aneh bahwa Io-chan tidak bernama sampai sekarang. Sudah lama sejak kau memasuki Guild kan? 」

「 Ya……banyak hal terjadi 」

「 Begitu 」

Io melirik Sidox.

Rekrutmen party Sidox yang ditunjukkan di papan rekrutmen Guild.

Io percaya bahwa karena ia adalah petualang B-Rank berperingkat tinggi, ia akan diperlakukan sebagai sampah, tetapi ia masih bergabung.

Io tidak takut gagal.

Dia tidak ragu ketika datang untuk meminta party petualang untuk membiarkannya bergabung.

Dia akan ditolak lebih dari sepuluh kali kasus dia akan diizinkan untuk bergabung dengan sebuah party.

Namun demikian, Io tidak berkecil hati. Dia tidak takut gagal dan terus meminta bergabung party.

Dan sekarang, dia sedang ber-party dengan Sidox.

Biasanya, petualang B-Rank tidak akan ber-party dengan petualang tanpa nama seperti Io, tapi dia mendengarkan ceritanya, dan setelah memberikan Io pandangan yang baik, dia menerimanya.

Dia membawa Io bersamanya, memberitahunya itu adalah tes setelah menerima quest penaklukan lizardman dari Guild.

Io merasa bersyukur kepada Sidox.

Meskipun ini adalah tes, ini adalah pertama kalinya Io mampu bertarung dengan benar.

Ini benar-benar pertama kalinya dia mengalami pertempuran sungguhan.

「 Terima kasih banyak 」

「 Ada apa, begitu tiba-tiba? 」

「 U〜un, bukan apa-apa 」

「 Begitukah? Baiklah, mari kita tidur. Ayo tidur lebih awal dan berangkat setelah matahari terbit 」

「 Ya! 」

Io berbaring dan menggunakan lengannya sebagai bantalnya di samping api.

Namun demikian, dia hanya setengah tertidur.

Sebagai hasil dari keinginan untuk menjadi lebih kuat, dia terus berlatih dengan sepenuh hati, dan sebagai hasilnya, dia tidak dapat melatih sihirnya secara alami bahkan ketika dia sedang tidur.

Dia meningkatkan kekuatan sihir yang bisa dia kumpulkan seolah bernapas. Bahkan ketika dia sedang dalam quest, bahkan saat di kamp, ​​dia terus melakukan itu.



Ketika dia mengedarkan kekuatan sihirnya di sekujur tubuhnya sambil berbaring, tiba-tiba, dia merasakan sesuatu di atasnya.

Dia membuka matanya dan melihat wajah Sidox pada jarak yang sangat dekat.

Dia mencoba melarikan diri, tetapi dia menyadari bahwa dia tidak bisa bergerak.

Sidox meraih tangannya dan menjepitnya ke tanah.

「 S-Sidox-san?! Apa yang sedang kau lakukan? 」

「 Apa, katamu?I ni bukan pengalaman pertama Io-chan jadi kau tahu bukan? 」

「 Ehh ?! 」

「 Hanya ada satu hal yang dilakukan seorang pria dan seorang wanita di malam hari. Sebaliknya, kau mengikuti mengetahui bahwa itu akan menjadi seperti ini, kan? 」

「 Aku tidak tahu! Aku tidak tahu ini! 」

Io menolak. Dia merasa bahwa Sidox tiba-tiba berubah dan merasa jijik dengan ekspresi cabul yang ada di wajahnya.

「 Mari kita nikmati bersama. Aku tidak membual, tapi aku yakin dengan teknikku 」

「 Hentikan, tolong hentikan! 」

--Hanya di: http://setiakun.blogspot.com--

Wajah Sidox mendekat dan Io berusaha mati-matian membalikkan wajahnya.

Sambil memalingkan muka, dia melihat tongkat sihirnya.

Io dengan putus asa menolak dan mampu melepaskan tangannya dari Sidox 'dan mengambil tongkatnya.

*Bomp!*

Dia mengayunkannya dengan seluruh kekuatannya dan merasakan perasaan membosankan.

Mata Sidox beralih ke kulit putihnya dan ambruk di atas Io.

「 Hiii! 」

Merasa jijik yang lebih kuat, Io mendorongnya pergi.

Sidox terdesak tetapi tidak melakukan gerakan apapun.

Io kabur. Dia mati-matian melarikan diri hanya dengan cahaya bintang di jalannya.

Dia dengan putus asa berlari, berlari, dan berlari.

Ketika malam menjelang dan fajar tiba, dia berjuang kembali, sekarang bisa melihat kota.

Melihat itu, dia merasakan kelelahan datang sekaligus. Io jatuh ke tanah.

Air mata jatuh dari matanya.

Itu bukan karena Sidox mencoba memperkosanya. Segala sesuatu yang terjadi sampai sekarang tiba-tiba datang dan mendorong keluar air matanya.

"Aku melakukan yang terbaik, aku bekerja sangat keras."

"Aku tidak diperlakukan sebagai anggota party yang pantas yang bisa bertarung, dan pemimpin party akan melindungiku seolah-olah aku adalah maskot."

"Tapi ketika aku akhirnya diizinkan untuk bertarung, itu adalah pria yang menjijikkan yang membidik tubuhku."

Io menangis dan tersedak, merasa sangat sedih.

Matahari telah terbit dan dia kembali ke Guild kota dengan wajah sedih.

Io pulih.

Dia tidak takut gagal, karena hidupnya penuh dengan itu. Kegagalan lain tidak akan membuatnya jatuh.

Namun, tidak ada keraguan bahwa dia merasa putus asa.

「 Hei, mereka bilang Alex terluka 」

「 Alex "Itu"? Apa yang terjadi? 」

「 Ada banyak undead yang muncul dari hutan, dan mereka mengatakan dia terluka di sana. Monster-monster terus bermunculan, sehingga Guild merekrut banyak petualang 」

Apa yang didengar Io ketika dia kembali ke Guild, adalah krisis sejak pembentukan Guild.

Dia mendengar percakapan mereka dan menemukan bahwa itu adalah quest yang penuh dengan bahaya besar dibandingkan dengan pangkatnya sendiri.

Meski begitu, dia berpikir bahwa dia akan mampu bertarung dalam pertempuran sungguhan, bahwa dia akan dapat bertarung di tempat di mana kekuatan murni diperlukan.

Io pergi ke sana, dia pergi ke sana mendorong tubuhnya yang kelelahan.

「 Aku akan melakukan yang terbaik! 」



Seorang gadis pekerja keras.

Gadis rajin yang polos dan tidak berubah.

Pertemuan menentukan yang akan membuat gadis yang putus asa berlari melalui jalan berbatu itu menapaki jalan satu arah berkecepatan tinggi.

Hanya beberapa detik lagi.
Kujibiki Tokushou Bab 219

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment