08 May 2018

Kujibiki Tokushou Bab 223

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 223 - Orang Pelupa

Naga Olivia terbang di langit besar.

Io, Tanya, dan aku menunggangi punggungnya, karena Hikari akan menjuntai di lehernya, memanjat cakarnya, menikmati langit.

Pemandangan Hikari dan Olivia melakukan hal itu adalah kebalikan dari "Hikari dan O-chan" masa depan, tetapi anehnya tampak akrab.

「 Olivia, apakah Mercouri di selatan? 」

Aku menebak jalan kita dari posisi matahari dan bertanya pada Olivia.

Olivia menjawab dengan nada tegas, tidak seperti ketika dia dalam bentuk naga.

「 Meskipun aku tidak tahu nama Mercouri, aku tahu ras yang memiliki wajah yang sangat mirip dengan Manusia biccarakan 」

「 Aku mengerti. Itu akan mudah jika aku punya gambaran 」

『 Apakah kau idiot? Kau hanya harus menggunakan "itu" 』

「 Huh?……Begitu, aku hanya perlu melakukan itu ya. Aku benar-benar lupa. Tanya, kemarilah sebentar 」

「 Apa? 」

「 Jangan bergerak dulu 」

「 Ya 」

Tanya menempatkan lengannya lurus ke sisinya, mencengkeram tinjunya, dan menghadap ke arahku dengan mata tertutup.

Meski tidak diperlukan, aku menciumnya.

「 Kakeru-san? 」

「 Jangan gugup. Bukannya aku akan memakanmu. Aku hanya ingin menggunakan tubuhmu sebentar 」

「 Y-Ya! Silakan gunakan sesukamu! 」

Tanya sekali lagi bersikap dengan lengannya ke samping.

Meskipun itu benar-benar sama seperti sebelumnya, kali ini, wajahnya merah dan ekspresinya mengungkapkan bahwa dia mengharapkan sesuatu.

『 Caramu mengatakannya 』

Eleanor berkata setengah geli dan setengah memutar matanya.

Itu hanya menjengkelkan untuk menunjukkan hal itu, jadi aku hanya melanjutkan.

Dengan lembut aku menyentuh gagang Eleanor, melepaskan aura, dan menyelimuti Tanya.

Aura kamuflase, kekuatan yang menggunakan kekuatan Eleanor untuk mengubah penampilan seseorang.

Seseorang hanya bisa melihatnya jika mereka memiliki kekuatan lebih besar dari Eleanor, dengan kata lain, itu bisa menipu bahkan mata Raja Naga.

Bukannya aku menipu dia, tapi aku mengubah penampilan Tanya persis seperti Helen.

Rambut panjang keemasan dan telinga runcing, dengan bakat dan sikap anggun dan elegan.

Dia tampak persis seperti Helen Teresia Mercouri.

Olivia menoleh ke arah kami sambil terbang lurus ke depan.

Mata naga miliknya yang memiliki kebijaksanaan mendalam menatap lurus ke arah Tanya.

「 Bagaimana ini? 」

「 Tidak salah lagi, mereka adalah ras itu 」

「 Aku mengerti. Terima kasih, Tanya 」

Aku menghapus aura dan mengembalikan penampilan Tanya kembali normal.

Aku sudah konfirmasi dengan Olivia. Tempat yang akan kita tuju sekarang adalah tempat ras yang sama seperti Helen dan Iris.

Kami melanjutkan perjalanan kami di langit di belakang Olivia.

「 Kakeru-san! 」

「 Ada apa, Io? 」

「 Lihat di sana, ada sesuatu yang mencurigakan 」

Arah di mana Io menunjuk, arah yang menuju Olivia.

Hutan telah menyebar di tanah dan sebagian terbakar dengan api merah.

Asap itu naik bersama dengan nyala api.

「 Apa yang terjadi? 」

「 Manusia, desa ada di sekitar sana 」

「 Apa? 」

「 Ne〜 , Kakeru-san. Bukankah api itu membakar bangunan? 」

「 Ya 」

『 Tak salah lagi 』

Aku mengangguk dan Eleanor setuju di dalam kepalaku.

Aku tahu bagaimana nyala api itu menyala. Itu bukan api pertempuran, itu adalah api yang dinaikkan ketika perampasan satu sisi terjadi.

「 Aku akan turun dari sini. Hikari 」

「 Un! 」

Hikari kembali dan berbalik ke bentuk Pedang Iblis miliknya.

「 Olivia harus terus membawa mereka ke langit 」

「 Aku mengerti 」

「 Setelah itu, aku akan menyerahkannya kepada Io untuk memutuskan apa yang harus dilakukan. Kau bisa melakukannya, kan? 」

「ーー! Un! 」

Io mencengkram tongkat sihirnya dengan erat dan menunjukkan anggukan yang besar.

Aku melompat dari punggung Olivia.

Dengan inersia, aku turun sambil bergerak maju dengan kecepatan yang sama seperti Olivia untuk sementara.

Begitu aku mendarat di hutan, aku menendang tanah dan maju.

Tempat di mana aku mendarat meledak dan aku menyerang dengan sangat keras meninggalkan debu awan.

Aku maju dalam satu garis lurus, lebih cepat dari Olivia di langit.

Akhirnya, ada tempat terbuka, dan aku melihat desa.

Desa itu tampak tenang namun dipenuhi dengan hijau subur, seolah-olah ras yang tinggal di situ secara alami hidup berdampingan dengan alam.

Namun, dengan cepat berubah menjadi bentuk lampau.

Ada dua jenis orang di sana.

Salah satunya adalah ras yang tampak seperti elf, dengan rambut emas dan telinga runcing yang tampak mirip dengan Helen dan Io.

Yang lainnya adalah pria yang dipersenjatai dengan senjata dan armor.

http://setiakun.blogspot.com

Orang-orang itu menyerang penduduk desa.

Mereka akan menyerang dan mengikat penduduk desa, sementara yang lain mencari barang-barang berharga dan membakar rumah-rumah.

Penjarahan sudah di jalan, pria paruh baya tewas, dan istri dan anak-anak mereka berkumpul bersama dengan rasa takut.

「 Kyaaaaa! Suami!! 」

「 Papa! Tidaaaaaak! 」

「 Tch, keparat berisik. Mari kita bunuh mereka juga 」

「 Hentikan itu. Kita tidak akan membuat kuota jika kita membunuh terlalu banyak 」

「 Yah, benar juga. Bawa mereka tanpa membunuh huh, apa yang sedang terjadi? 」

「 Apapun itu, itu bagus karena selama kita memenuhi kuota, kita dapat memiliki semua harta mereka. Itu perintahnya kan? 」

「 Meski kau mengatakan itu, kelihatannya tak ada harta di desa ini 」

「 Haruskah kita membawa beberapa wanita bersama kita? Kita tidak diberitahu bahwa kita tidak bisa merasakannya 」

Para tentara mengatakan semua yang mereka inginkan.

Meskipun suaminya dibunuh, sang istri terus berusaha dengan berani dan melindungi anak-anak yang tersisa.

Dan seolah-olah untuk menertawakan tindakannya, seorang tentara mendekat.

「 Sekarang sudah diputuskan, mari kita mulai dengan si ibu 」

「 Hentikan, tolong hentikan! 」

「 Jangan khawatir, aku sangatーー」

Pria itu tidak bisa menyelesaikan kata-katanya.

Itu karena aku melompat ke arahnya dan memotongnya menjadi dua.

Pria itu dipisahkan menjadi dua, setengah dari dirinya terkejut, setengah dari dirinya ketakutan.

Setiap setengah membuat ekspresi aneh, lalu akhirnya ambruk ke tanah.

「 Apa?! 」

「 Siapa kau sebenarnya! 」

Aku mengabaikan pertanyaan mereka dan langsung membunuh begitu aku melihat mereka.

Dari bagaimana mereka terlihat, mereka bukan bandit. Peralatan mereka adalah tentara reguler.

Namun, semuanya terlihat seperti tentara biasa.

Tidak perlu mendengarkan mereka, jadi bersihkan semuanya.

「 A-Ahh…… 」

「 Apa kau baik-baik saja? 」

「 …… 」

Aku bertanya kepada ibu yang membela anak-anaknya setelah aku membunuh semua tentara.

Sang ibu tercengang tapi kejadiannya mendadak, bahkan tidak mampu menjawab.

Dengan sekilas, dia tidak terlihat terluka, jadi aku bergerak maju.

Aku maju ke desa, dan melihat tentara menjarah di sana-sini.

Ada juga banyak yang meninggal. Kebanyakan dari mereka adalah laki-laki yang memegang senjata, dan perempuan ketakutan atau bersembunyi, namun dibunuh.

Aku membunuh orang-orang yang menjarah satu per satu.

Mereka akan mengatakan sesuatu, tapi aku mengabaikan semuanya dan membunuh.

Bayangan besar di atas kepalaku. Olivia lewat. Setelah beberapa saat, aku merasa kekuatan sihir dibangkitkan dari sisi berlawanan desa, dengan sihir petir dan es dilepaskan.

「 Kukira aku bisa meninggalkan sisi itu kepada mereka 」

『 Muu......orang-orang ini......mereka...... 』

「 Apakah kau mengenal mereka? Eleanor 」

『 Aku akrab dengan gaya peralatan mereka. Mereka adalah tentara reguler Kekaisaran 』

「 Tentara reguler? Kenapa mereka menyerang desa ini? 」

『 Kau dapat menemukannya dengan menangkap orang yang memerintahkan mereka…… tapi yah, aku bisa bilang 』

「 ……kaulah yang memerintahkan mereka huh 」

『 …… 』

Eleanor menghela napas, tetapi mengakui.

Mungkin Eleanor, di era ini, yang memerintahkannya setelah mendapatkan bentuk manusia.

Toh, sekarang Rodotos sudah mati, Kekaisaran kini milik Eleanor.

「 Aku ingin kau memberi tahuku tentang itu nanti 」

『 Umu 』

「 Haaaa! 」

Aku mendengar suara udara diiris bersamaan dengan teriakan.

Itu suara pedang yang diayunkan.

Aku memblokirnya dengan Eleanor tanpa melihat dan membelah.

Aku merasakan perlawanan, itu perasaan ketika aku memotong seseorang bersama dengan pedang dan armor mereka.

『 Kau membunuhnya 』

「 Un? Ah! 」

Aku berbalik dan mengerti apa yang dikatakan Eleanor.

Orang yang menyerangku, yang kupotong menjadi dua bagian mengenakan armor berbeda dari tentara biasa. Dia mungkin komandan mereka.

Orang itu dipotong menjadi dua, terbaring mati di tanah.

『 Kau tidak bisa bertanya padanya sekarang 』

「 Kau seharusnya memberi tahuku apa yang terjadi. Kau memiliki petunjuk tentang hal itu kan? 」

『 Yah, ya 』

「 Lalu tidak apa-apa 」

Aku mengangkat peralatan dan membunuh para tentara.

Mereka sudah mulai menjarah. Jika aku melambat sedikit, korbannya hanya akan bertambah.

Itu sebabnya aku cepat-cepat membunuh mereka.

Dan, sepasang pria dan wanita diserang di tempat yang agak jauh dari desa.

Pria dan wanita itu diseret keluar dari rumah mereka dan pria itu akan dibunuh.

Aku menendang tanah dan mempercepat, memotong tentara yang hendak menebas dari bahunya.

Aku berhasil. Aku akan merasa tak enak jika seseorang yang coba kuselamatkan terbunuh di depanku.

Yah, karena aku sudah menyelamatkannya, aku harus mengurus yang tersisaーー

「 Sepuluh orang...... kenapa? 」

「 Un? 」

Aku berhenti. Itu adalah kalimat yang jelas menunjuk ke arahku.

Aku berbalik dan melihat seorang pria di tanah mendongak kepadaku.

Anehnya, itu manusia biasa.

Telinganya tidak tajam. Dia pasti seseorang yang bukan berasal dari desa ini.

『 Ahh, orang ini ya 』

「 Apa kau mengenalnya, Eleanor? 」

『 ……haa 』

Untuk suatu alasan, aku merasa bahwa Eleanor menghela napas dalam-dalam. Apa yang terjadi?

『 Otou-san. Orang itu, orang yang peruntungannya dibaca sebelum Tanya-oneechan 』

「 Sebelum Tanya? 」

『 Wanita tua, peramal nasib. Ini pria dengan tujuh baik dan tiga buruk 』

「 ......apakah ada pria seperti itu? 」

Aku ingat peramal itu setelah mendengar apa yang dikatakan Eleanor dan Hikari, tetapi pada akhirnya, aku tidak bisa mengingat pria di depanku.
Kujibiki Tokushou Bab 223

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment