19 June 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 18

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 18 – Teman Perjalanan Baru

Aku menaiki Schwarz, menuju jalan hutan.

Di belakangku adalah Celia, mengejarku dengan panik.

"Aku baik-baik saja!" teriaknya, tapi dia tampak tidak baik-baik saja sama sekali kalau dilihat dari bagaimana matanya merah dan bagaimana dia berlari sambil berbusa di mulutnya.

Aku mengatakan padanya untuk naik sedari awal, tapi dia berkata,

"Aku tidak mungkin naik kuda bersama dengan tuanku. Aku tidak akan lamban jadi silakan duluan sambil naik"

Dan ini adalah hasilnya.

Schwarz meringkik, cepat buat dia naik, katanya.

Aku merasa bersalah, Celia menderita, dan Schwarz merasakan pantat pria.

Kami bertiga tidak menikmati ini sama sekali jadi aku membawanya dan menaiki dia di depanku.

"Kudanya akan kelelahan dan memperlambat jika aku naik juga!"

Teriak Celia, tapi dia salah.

Kau terlalu ringan untuk Schwarz, dan bahkan biasa saja.

Setelah ia naik, Schwarz menggeleng puas, dan dia, menyadari bahwa kecepatannya menjadi lebih cepat, menjadi sedih saat ia menarik napas kasar.

Aku memberi Celia pedang baja yang kudapat dari Claire dan perisaiku.

Ini sedikit besar untuk dia, tapi dia menangani itu dengan sangat baik sehingga aku membiarkan dia memilikinya.

Dia tidak berbakat tapi dia memiliki bakat yang luar biasa untuk itu.

Kami berjalan melalui Great Forest utara dari Gordonia yang merupakan ujung utara Central Plains dan perbatasan dengan Federation.

Jalan melalui hutan lebat ini lebih dari 100 km itu terawat dengan baik seperti jalan raya yang menghubungkan Central Plains dengan Federation.

Namun, karena hanya ada hutan dengan visibilitas buruk ke kiri dan kanan sering ada laporan kerusakan yang disebabkan oleh serangan bandit dan barbar.

"Jika itu yang terjadi aku akan bertarung!"

Aku menikmati pantat Celia yang duduk antusias di antara kedua kakiku.

Schwarz sedang menikmati nuansa kaki gadis kecil melalui selimut yang tersampir di punggungnya.
Aku langsung berpikir bahwa Schwarz dan aku mungkin mirip, tapi nggak, itu tidak mungkin benar.

Kami berjalan di sepanjang jalan tak berujung.

Tentu saja, karena itu menjadi satu-satunya jalan yang menghubungkan Federation dengan Central Plains, kami melewati banyak orang.

Ada tempat istirahat di mana-mana di sepanjang jalan raya di mana kita bisa tidur kasar dan membeli air dan kebutuhan wisata lainnya.

Karena itu kami mampu terus sepanjang perjalanan kita hanya membawa minimum yang kita butuhkan. Itu dasarnya berbeda dari jalan ke desa Sheera.

Rasanya mereka memamerkan kekuatan Federation dan Gordonia.

Saat matahari terbenam, kami menemukan tempat istirahat terdekat dan mengakhiri perjalanan hari itu.

Ada beberapa orang lain selain kami di bar dan beberapa kuda dan gerobak tertutup diparkir di kandang.

"Masih ada tempat tidur?"

"Ooh, banyak yang datang hari ini! Kalian dapat yang terakhir. Beruntunglah kalian"

Kami membayar biaya penginapan dan makan malam di lobi.

Tempat istirahat khas tidak membuat makanan dan tempat tidur disatukan dalam satu ruangan yang tidak bisa disebut nyaman sehingga banyak orang menghabiskan waktu mereka di lobi sampai saatnya untuk tidur.

Lalu ada informasi yang berguna dari percakapan antara tamu.

Celia dan aku bergabung dalam pada percakapan, tapi tidak ada banyak kabar baik.

"Kau tentara bayaran juga? Terlihat dari tombak besarmu itu, tapi kalau itu cuma dipamerkan kau akan mati lho! Tentara bayaran sepertiku yang sudah lama di medan perang~"

Orang yang telah berbicara tentang pengetahuan tentara bayaran padaku sejak beberapa waktu lalu bernama Gondo, tentara bayaran yang sudah lama mengabdi katanya.

Dia adalah seorang pria yang aneh, meskipun ia bercerita heroik sendiri lagi dan lagi di bar ia tidak pernah ingat nama tempat atau nama negara secara spesifik.

Dia secara ajaib selamat banyak luka dari pertempuran keras tapi tidak ada bekas luka di tubuhnya.

"Ooooh! Begitu menakjubkan! Wow! Sama seperti dewa sengit!"

Pria yang bereaksi berlebihan terhadap cerita Gondo adalah seorang pedagang bernama Lugh.

Lalu di sudut ruangan ada duduk tiga wanita dan satu pria raksasa.

Mereka semua mengenakan kerah, pria itu ditandai di lengannya.

Lugh adalah seorang pedagang budak, dan ini adalah barang-barangnya.

Perbudakan adalah legal di Federation dan Gordonia, sehingga apa yang dilakukan Lugh itu bukan hal terlarang.

Lugh sedang dalam perjalanan dari Federation untuk berdagang di Gordonia.

"Kau bilang namamu Lugh, kan? Kau pasti tahu seberapa kuat diriku! ....Mereka itu budak perempuan cukup cantik. Aku akan menjadi orang penting segera! Menurutku akan baik bagimu untuk berinvestasi padaku, bagaimana..."

Gondo meminta untuk membiarkan dia tidur dengan wanita, yang mana Lugh bereaksi lebih berlebihan.

"Tidak sama sekali! Cerita perangmu benar-benar indah! Tapi karena kau dapat melihat wanita yang sangat cantik dan mereka semua perawan. Mereka permata halus yang akan seharga 100 emas di pasar ibukota"

"100 Emas! Budak-budak itu semahal itu!"

"Tidak tidak tidak, permata bagus mungkin akan menarik bagi bangsawan"

Dengan bangga, Lugh membuat salah satu wanita berdiri.

Usianya sekitar 17, meskipun sikap budak diberikan kepada penampilannya, rambut cokelat muda sepanjang pinggang yang indah.

Dia memiliki tinggi rata-rata dan tubuhnya ramping secara keseluruhan.

Dia menunduk karena rasa malu dari penghinaan publik tapi dia pasti cantik, aku dapat mengatakan dia adalah cantik sekali.

Apa yang paling menarik mataku adalah payudara raksasanya, payudaranya yang tampaknya hampir merobek pakaiannya adalah yang terbesar dari semua yang pernah kulihat.

Payudara yang berukuran besar bergoncang setiap kali dia bergerak sedikit.

Dua gadis di sampingnya lumayan juga.

Sampai masuk kategori 'cantik' itu sendiri menjadi kabur.

"Gadis-gadis lain juga permata itu sendiri. Kalau sudah ada yang mencoba mereka harga mereka akan turun, yah...tapi tentu saja jika kau memberikan 100 emas untuk gadis ini atau 50 emas untuk salah satu yang lain aku akan menyerahkan mereka segera dan kau dapat menikmati mereka sesuka hatimu?"

Seorang tentara bayaran khas tidak akan memiliki uang sebanyak itu.

Gondo terdiam sambil menggerutu.

Budak adalah properti tuan, sehingga mencuri dan tentu saja merusak mereka akan berarti kompensasi dan tertangkap oleh penjaga kerajaan.

Lugh pecah harapannya lebih jauh.

"Tapi permata seperti ini menarik cukup banyak hama, jadi aku harus meminta pria ini menjaga mereka"

Pria raksasa tampaknya berfungsi sebagai penjaga perempuan.

Dia memberitahu Gondo yang tampaknya tidak akan menyerah.

Tentara bayaran lama mengabdi itu takut oleh orang bersenjata dan berjalan sedih ke tempat tidur.

"Omong-omong tampaknya kau bepergian dengan seorang wanita muda yang cantik juga, mungkin aku bertanya apa hubunganmu?"

Setelah Gondo pergi, Lugh berbalik matanya kepada kami.

Celia jelas tidak senang.

"Dia pengikutku"

"Hoho. Pengikut menawan ya! Pasti hebat melakukan perjalanan dengan dia!"

Dia mengeluarkan senyum sopan, dia pasti menyenangkan di malam hari, bukan? Jadi kau suka gadis kecil?

Aku bisa mengabaikannya tapi sepertinya Celia meledak.

"Budak-budakmu memang cantik, hanya menonton mereka tidak buruk juga, tapi sudah waktunya meniduri gadis ini. Permisi"

"Sayang sekali! Jika kau memiliki 100 emas..."

Aku melambaikan tanganku dan berbalik menuju tempat tidur dengan Celia.

Aku punya 100 emas.

Takkan sia-sia untuk dihabiskan pada budak berdada raksasa tapi jika aku melakuakn itu Celia akan cemberut.

Aku sedikit ragu-ragu untuk bercinta seperti binatang di depan seorang gadis yang mengidolakanku, dan menjadikan wanitaku dengan seorang wanita yang kubeli dengan uang itu membosankan, juga.

Tempat tidur berdesakan dalam sebuah ruangan besar sehingga kecuali budak, orang tidur di kamar yang sama.

Aku tidak bisa mengesampingkan kemungkinan bahwa mungkin ada beberapa orang bodoh yang tidak memiliki keberuntungan dengan perempuan di perjalanan mereka dan akan menyodok hidung mereka pada Celia.

"Celia, bisa kau naik ke tempat tidurku?"

"Eh? Y, ya! Aku akan dalam perawatan Anda, aku akan melakukan yang terbaik!"

Tidak perlu melakukan yang terbaik.

Ini sedikit dingin jadi aku memeluk Celia dari depan.

Itu mungkin karena dia masih anak-anak tapi suhu tubuhnya tinggi, dia hangat.

Kemudian ketika aku memeluknya ia menjadi lebih hangat, yang mana baik, juga.

Saat aku sedang menikmati kehangatan dalam pelukanku, Celia memeluk punggungku dengan takut.

"Aegir-sama..."

Celia menatapku dari pelukanku dengan mata menengadah. Bagiku, yang dimakamkan di dada seorang pria adalah mimpi buruk, tapi Celia tampak bahagia, bergesekan dengan dadaku.

Aku merasakan sesuatu yang lembut di dadaku, Celia memberi dadaku ciuman.

Setelah pergi begitu lama tanpa seorang wanita, tubuhku bereaksi terhadap tubuh kumuh gadis kecil itu dan mengirim darah ke area bawahku.

"Kalau kau terlalu dekat aku akan melakukannya padamu, kau tahu?"

"......"

Celia tak mengatakan apa-apa, dia menempatkan seprei di mulut dan menggigit.
Dia melakukannya sehingga dia tidak akan mengeluarkan suara, ya... Aku hanya bercanda.

Tepat pada saat itu, kami mendengar meringkik Schwarz.
Aku mengangkat tubuhku, bertanya-tanya apa yang dia lakukan, tapi kemudian kuda-kuda lain mengikuti dan beberapa ringkikan terdengar satu demi satu.
Celia dan aku saling memandang dan segera mengambil senjata kami.
Tidak ada waktu untuk memakai armor.

Para pria, menyadari bahwa ada sesuatu yang salah, menyiapkan senjata mereka.
Jalan raya ini dijaga oleh penjaga di interval tetap dan relatif aman, tapi itu cerita yang berbeda di malam hari.
Serangan datang di malam hari dan pergi ke hutan sebelum matahari terbit.
Dengan cara itu mereka tidak menangkap perhatian para penjaga.

Apakah 'mereka' adalah perampok, atau sekelompok barbar.
Karena mereka datang melalui hutan, tentara tidak bisa melihat mereka dengan baik.
Semua orang yang memegang senjata dan menuju lobi, sementara itu, si tentara bayaran pencerita tertidur lelap sehingga aku menendang kepalanya.

Orang ini setidaknya bisa digunakan sebagai tameng.

Aku melihat di luar jendela, ada kemungkinan bahwa itu bukan serangan namun hanya beberapa pencuri kuda.
Tapi di luar jendela, aku melihat bentuk dari lebih dari sepuluh orang di sekitar tempat istirahat, mengepungnya.

Pencuri kuda tidak melakukan pengepungan.
Mereka jelas bertujuan pada kita.

Aku memberitahu semuanya tentang situasi di luar dan mendesak mereka untuk bersiap-siap untuk pertempuran.

"Aku Aegir, tentara bayaran"
"Aku Bruno, tentara bayaran juga"
"Aku ~~, pemilik sini, aku bisa menggunakan tombak"
"Aku --. Seorang pedagang, sehingga pertempuran adalah..."
"Aku tidak bisa bertarung! Jadi budak ini akan menggantikanku!!"
"Aku Mack"
"Maaf aku terlambat! Namaku Gondo! Aku telah berlari melalui banyak medan perang, tak terhitungOOF!"

Aku menendang keras Gondo untuk memotong perkenalannya.

Aku sedang berpikir untuk mengalahkan dia sampai waktu berikutnya ia membuang-buang waktu.
Nama budak tampaknya Mack, ia memiliki tubuh baik dan tampak berguna, tapi dia benar-benar tidak bersenjata.

Hanya tiga orang yang praktisnya bisa melawan, sekarang berapa banyak yang akan hidup.
Bagiku, aku akan baik-baik saja dengan hanya melindungi Celia dan aku sendiri, tapi aku ingin tetap si payudara raksasa itu hidup.
Payudara ukuran segitu adalah harta untuk seluruh umat manusia.

"Setidaknya ada sepuluh musuh. Kita berada di posisi yang kurang menguntungkan dalam jumlah. Kita harus menjaga benteng di sini sampai subuh!"

Tn. Penjual apalah mengatakan itu, tapi kami tidak bisa melakukan itu.
Aku melihat orang-orang luar akan menetapkan kita dalam api dan asap sudah muncul.
Juga, musuh bergerak pada kecepatan yang cepat.
Asap sudah mulai masuk dari beberapa titik.

Di tengah jeritan, Mack hendak membuka pintu saat tuannya memerintahkan, tapi aku meletakkan tangannya di bahunya untuk menghentikannya.
Melawan musuh menyergap yang sudah menyalakan api, meninggalkan melalui satu-satunya pintu keluar adalah kebodohan.

Aku mengisyaratkan Bruno yang menghunus pedang dan pemilik yang memegang tombak, kami mendorong Gondo keluar pintu.

Panah bersarang diri pada Gondo satu demi satu, diikuti oleh beberapa tombak menusuk melalui dia.
Tentara bayaran lama meletakkan beban hidupnya dengan jeritan.

"SEKARANG! PERGI!"

Pemilik, tentara bayaran Bruno, dan aku berlari melalui di kedua sisi Gondo yang telah berubah seperti landak.

Ada 4 orang yang menusuk Gondo, Bruno dan pemilik masing-masing mengambil satu, sementara aku memotong dua.

"AWAS PEMANAH!"

Bruno berteriak.
Benar. Kita tidak bisa bergerak saat sedang diarah oleh pemanah.

Pemanah musuh sudah meyiapkan busur mereka tetapi karena mereka hanya menembak Gondo dan tidak satupun dari mereka siap untuk menembak.
Aku menutup di atas mereka dalam satu napas sehingga mereka melemparkan busur mereka dan mengganti ke pedang, tapi sudah terlambat.

Aku memotong dua dari mereka dalam setengah dan memecahkan kepala dua orang lain.
Sekarang busur hilang.
Tapi ada lebih banyak musuh daripada yang kuduga.

Aku mendengar teriakan dari belakang sehingga aku melihatnya. Bruno dan kakek tempat istirahat masing-masing pedang persimpangan dengan dua musuh, tetapi masih ada lebih dari mereka.

Si penjual itu menjerit seperti binatang kecil saat dia ditarik ke tanah dan ditikam berulang kali.
5 orang yang tersisa menerobos Bruno dan si kakek dan menuju ke arah perempuan.

(Apa aku akan tepat waktu!?)

Aku berlari secepat mungkin tapi mereka lebih cepat.
Tapi bala bantuan tak terduga datang.

Sebuah dinding muncul di depan musuh-musuh yang mendekati perempuan.
Itu dinding kayu yang bergerak cepat, Mack memegang sebuah meja dan mengayunkannya dengan liar.

Tidak bisa disebut senjata tapi itu cukup berat sampai kau akan langsung mati jika kau diserang oleh itu.
Selain itu, Mack memegang dengan kakinya dan diproyeksikan meja keluar sehingga serangan tidak bisa menghubunginya.

"Bagus!"

Tapi krisis ini belum berakhir.
Kakek, yang berjuang 2 lawan 1 akhirnya kehabisan kekuatan. Sebuah tombak menembus dadanya.
Bruno telah memotong satu tapi dua segera datang, sehingga sulit baginya untuk melindungi orang lain.
Mack melawan 5 orang sementara Bruno 3 orang.
Untuk sesaat aku tidak bisa memutuskan akan membantu siapa tapi kemudian situasi berubah.

Sebuah bayangan berguling dari bawah meja Mack itu berayun di sekitar.
Celia kecil merangkak naik ke pergelangan kaki dari orang-orang, yang telah bertemu hambatan, dan menebas.
Dua musuh runtuh, salah satu dari mereka kehilangan konsentrasi dan terhempas oleh meja.
Sisa dua ditemukan tanda baru dan mencoba untuk membunuh bayangan kecil, tapi.

"Kerja bagus"

Aku sudah di depan mata mereka.

Aku mengayunkan bardiche dalam kekuatan penuh, membelah salah satu dari mereka dalam setengah, bukan horizontal.

Ini membagi dirinya secara vertikal, dari ujung kepalanya ke selangkangannya.
Jumlah darah berceceran dan segala sesuatu di dalam tubuhnya tersebar di mana-mana sebagai kayu bakar basah pecah.

Pria yang tersisa telah benar-benar kehilangan keberaniannya dan berteriak ketakutan, tapi menyodorkan pedang dari bawah kaki menembus tenggorokannya dan berakhir dia.

Di sisi lain, Bruno akhirnya selesai menebas musuh-musuhnya, dan dua yang pergelangan kaki dipotong oleh Celia terjebak dengan meja oleh Mack dan berubah menjadi bubur.
Bruno cukup baik, ia membantai musuh bahkan ketika kalah jumlah 1 sampai tiga.

Memeriksa mayat, sepertinya ini bukan bandit biasa, tetapi barbar dari timur.
Fakta bahwa mereka memiliki tombak dan pedang berarti bahwa mereka menyerang bandit dan desa-desa perbatasan di jalan di sini.
Biasanya mereka tidak akan memiliki alat-alat logam.

Pada akhirnya, tiga budak tak terluka, dan Celia hanya tergores di lututnya ketika berguling-guling.
Bruno dan Mack hampir tanpa cedera dan kakek dan penjual itu tewas tapi mengingat kita sedikit, itu dianggapnya pertarungan yang bagus.
Itu mengingatkanku, mana Lugh?

"Dia di sini"

Bruno menyodok Lugh yang pingsan di belakang Mack.
Tampaknya ia tertembak saat Mack mengayunkan meja.

"........."

Wajah Mack memucat.
Seorang budak yang mengangkat tangannya ke arah tuannya setidaknya akan dieksekusi.
Sangat sedikit tuan akan menerima keadaan memaksa sebagai alasan.

"Apa kau masih belum membalas jasanya?"

Terkadang ada tuan dan budak yang memiliki hubungan baik.

".........Tidak"

Yang mempercepat segalanya.
Mack bertempur dengan gagah berani, melindungi harta umat manusia.
Itu asusila baginya untuk mati bagi pria kotor ini.

Ketika Bruno dan aku berhasil meraih Lugh api sudah melingkar, kita melemparkannya ke dalam api yang menyala-nyala di penginapan.
Ini seperti kita memanggang babi yang tidak ada yang memesan.

"Dia terkejut oleh serangan barbar ini, memukul kepalanya, dan pingsan"
"Lalu setelah itu ia tewas dalam kebakaran itu. Sebuah akhir tragis"

Bruno dan aku saling jabat tangan.
Aku bisa bergaul dengan orang ini.

Celia berdiri diam-diam di sampingku, mari kita memberinya pujian.
Dia tiba-tiba melakukan pertempuran yang baik.

Fakta bahwa dia tidak ragu-ragu untuk menunjuk pedangnya pada manusia mungkin berarti dia dibuat untuk melakukan hal ini sebelumnya.

"Sekarang masalahnya adalah pembersihan"

Bruno memecahkan es.
Sekarang Lugh telah tewas, hukum menyatakan bahwa harta miliknya harus pergi ke keluarga yang ditinggalkan tapi sayangnya semua barang-barangnya di sini dicuri oleh barbar.

Yang berarti masalahnya adalah bagaimana menangani Mack dan tiga budak.
Itu dan fakta bahwa penginapan diserang oleh barbar perlu dilaporkan.

"Aku akan melaporkan serangan di penginapan"

Bruno menuju Gordonia Kingdom.
Bagus, itu tidak terlalu jauh ke penginapan berikutnya jadi itu bagus.

"Aku akan pergi ke Gordonia dan Aegir akan menuju ke Federation. Kemana kalian akan pergi?"

Dia bertanya pada empat orang.

"Aku…. pergi ke Federation..."
"Aku juga!"
"Aku ingin pergi dengan Aegir-sama"

Aku juga berpikir demikian.
Lugh datang dari Federation.
gadis-gadis itu "diakuisisi" di Federation.
Tidak peduli apa nasib yang menanti mereka mereka akan secara alami ingin setidaknya menghabiskan sedikit lebih dekat ke rumah.
Juga, aku pergi dengan Celia, dan tidak terlihat seperti aku memperlakukan dengan kasar.
Mereka mungkin merasa bahwa mereka bisa menghindari mendapatkan perlakuan kasar.

"Aku.... ingin pergi ke Gordonia Kingdom"

Sepertinya Mack ingin menuju ke Gordonia.
Bruno meringis sedikit.

Yah, tentu saja, aku punya tiga wanita cantik saat ia mendapat pria macho gemuk besar.

"Dalam hal ini kau harus menggunakan kereta Lugh, tidak bisa membuat tiga gadis berjalan, bukan?"

Untungnya kandang kereta tidak terbakar, sehingga Lugh yang berukuran dua kuda kanopi kereta dan keledai si penjual ini masih ada.
Kemudian, karena keseimbangan berat miring ke menguntungkanku, aku membiarkan Bruno memiliki semua 40 emas dalam tas Lugh, tapi ia melemparkanku setengah.

"Bukankah tidak bagus untuk mengambil semuanya. Ini adalah apa yang mereka sebut keterlibatan. Sebagai imbalannya, aku akan mengambil semua senjata orang-orang"

Dia seorang pria yang baik, ia akan menjadi populer dengan wanita.
Mack telah melihat dia dengan mata hormat untuk sementara waktu.

"Juga, mendapatkan gadis-gadis akan berarti banyak pekerjaan, juga. Dan aku tidak perlu gerobak"

Aku tidak setuju dengan itu karena itu lebih baik untuk memiliki lebih banyak perempuan daripada kurang, tapi aku perlu gerobak dan aku dapat menggunakan 20 emas untuk para gadis.
Meskipun itu lebih lambat, aku berharap bahwa itu akan menjadi dingin sehingga gerobak kanopi adalah anugerah.

"Bruno, apa yang kau lakukan di Gordonia?"

"Aku seorang tentara bayaran, tahu? Aku jelas akan melakukan hal-hal tentara bayaran"

Ah, masuk akal.

"Aku punya pekerjaan besar dengan gaji yang baik, tidak bisa mengatakan rinciannya..."

Anehnya, aku tampaknya memiliki petunjuk apa yang ia bicarakan.
Tampaknya Wings of Daybreak memiliki zona rekrutmen yang luas.

"Jika nasib baik, maka mari kita bertemu lagi"

Untuk beberapa alasan, suara Bruno berulang beberapa kali.

Kami telah menyelesaikan persiapan kami.
Aku meminta Celia naik Schwarz sementara tiga anak perempuan dan aku naik di gerobak.
Itu karena aku satu-satunya yang bisa mengemudi.

Cukup hanya dapat bergerak dengan kelompok tentara bayaran, tapi aku sudah terbiasa untuk itu secara bertahap.
Schwarz melirik genit pada kuda yang menarik gerobak.
Bukankah setidaknya dia memiliki standar? Bahkan terangsang pada kuda.... apa terasa salah?

Hal-hal yang dilakukan oleh Schwarz telah dimuat gerobak.
Kebetulan, barang-barang kami diambil oleh Celia sebelum terbakar.
Aku menepuk kepalanya dan dia tersenyum sambil bergegas persiapan keberangkatan.

Saat fajar pecah Bruno dan Mack pergi ke selatan sementara kami pergi ke utara.
Kita mungkin akan bertemu lagi.

Nah, karena aku akan menjadi dengan gadis-gadis di belakang kita harus memperdalam persahabatan kami.
Ini aneh dengan mereka yang semua kaku di sudut seperti sekarang.

"Jadi, bisa kalian beritahu nama kalian?"

"Aku Arisa, tuan"
"Aku Colette..."
"Namaku Nonna"

Arisa menjawab dengan suara tegas, Colette jelas menggigil sementara Nonna.... payudara raksasa menarik roknya dan melakukan hormat yang indah.
Dia satu-satunya dengan atmosfer yang berbeda.

"Sekarang apa yang ingin kalian lakukan?"

Huh? Mereka semua mengangkat wajah mereka.

"Jika kalian menjadi budak karena kehendak kalian sendiri maka aku bisa menjual kalian di beberapa kota atau membuat kalian menjadi milikku sendiri, tapi yang terjadi?"

"I, itu tidak! Aku tidak!" "Aku juga tidak!"

Arisa datang dari sebuah kota kecil dan Colette dari sebuah desa pertanian, mereka pergi agak jauh ketika mereka diculik oleh bandit dan dijual ke pedagang budak.
Entah ketertiban umum dalam Federation tidak baik atau bahwa kedua gadis cantik ini ditandai dari awal.

"Kampung halaman kami berada di bagian timur sehingga keselamatan publik tidak baik"

Ini dia.

"Jadi aku bisa mengantar kalian ke kampung halaman kalian di sepanjang jalan tetapi apakah kalian tahu di mana?"

Mata mereka berbinar, sepertinya rumah mereka lurus ke utara setelah keluar dari hutan atau sekitar itu.
Mereka dekat jalan utama sehingga kita akan segera tahu jika kita bertanya pada sebuah kota atau desa di sepanjang jalan.
Hanya saja ukuran Federation lebih besar dari Central Plains.
Hanya cukup ke utara akan membutuhkan aku untuk menyelesaikan diri untuk sebuah perjalanan yang dihitung dalam perjalanan waktu bulan.
Salju mengerikan, juga jadi aku tidak bisa berharap untuk pergi pada kecepatan yang kurencanakan.

Dalam hal itu maka lebih banyak masalah akan muncul.
Aku sudah mendapatkan perasaan tidak senonoh akhir-akhir ini terhadap Celia yang masih anak kecil, jadi dengan Arisa berusia 19 tahun serta Collette dan Nonna yang 16 tahun yang lebih tinggi daripada mereka, menahan akan menjadi dan menyakitkan.

"Akan kujelaskan. Aku pasti akan mengirim kalian kembali ke kampung halaman kalian, sehingga maukah kalian membiarkan aku tidur dengan kalian di sepanjang jalan?"

Pada perkembangan yang luar biasa, wajah Collete, yang tersenyum lebar, membeku.

"Tidak mungkin…. tidak... TIDAAAAAAAAK!!"

Collette tiba-tiba berjuang dan Arisa mengapitnya.

"Maaf! Collete telah mendapatkan segala macam hal mengerikan dari pria sampai sekarang, kupikir dia mungkin mengalami kilas balik. Aku akan melakukannya denganmu jadi tolong ampuni dia..."

"Tidak, aku akan melakukannya"

Nonna yang sudah hampir benar-benar diam mengangkat suara yang jelas.
"Itu...", Arisa bergumam. Namun, wajahnya tampak lega.
Mereka harus takut untuk telah keperawanan mereka diambil oleh orang asing hampir lengkap.
Di sisi lain Nonna meluruskan postur tubuhnya duduk sehingga tajam itu membuat suara retak dan menatapku.
Namun, ada goyah sedikit di matanya, dan lengannya terkait di atas lututnya sedikit gemetar.

"Tidak jadi. Kalian memang cantik tapi aku tidak suka tidur dengan gadis-gadis dengan mata suram seperti itu"

Hal yang paling menggangguku adalah mata Nonna, mata seseorang yang menyerah pada segala hal.
Berbeda dengan dua lainnya, miliknya bukanlah mata seseorang yang takut yang diperkosa oleh seorang pria meskipun mereka bisa pulang.

Seolah-olah mata yang mengatakan ia tidak lagi punya tempat untuk pulang.

Aku bisa menikmati sensasi tidur dan mencuri keperawanan keindahan yang luar biasa dengan payudara raksasa, tapi itu hampir seperti wajahnya akan tetap gelap selamanya jika aku melakukan itu.
Aku ingin tidak ada hubungannya dengan sesuatu yang begitu suram.

"Kukira kau memiliki keadaanmu"

Mereka bertiga menundukkan kepala mereka.
Mereka diculik oleh bandit dan diserahkan kepada seorang pedagang budak.
Tidak mungkin mereka baik-baik saja.

"Aku akan berjanji, aku tidak akan meletakkan tangan pada kalian hari ini. Jadi ceritakan semuanya sampai kalian puas"

Bagaimanapun, tidak ada bagi kita untuk melakukan hari ini selain akan lurus ke depan.
Mari kita mengambil mudah dan mendengarkan cerita gadis-gadis 'dan menunggu mereka untuk melebarkan kaki mereka dengan kehendak mereka sendiri.

Collete dan Arisa hanya tentang segala sesuatu yang dilakukan kepada mereka yang singkat yang merogol setelah diculik.
Kemudian setelah dijual ke pedagang budak mereka dibuat untuk belajar melayani pria untuk menaikkan harga jual mereka.
Mereka harus melayani para pedagang budak dan kenalan dengan mulut mereka hampir setiap hari dan membuat menelan sperma mereka.
Untuk hiburan, mereka berdua dibuat untuk tampil di depan budak laki-laki yang melakukan masturbasi dan datang semua atas mereka.

Collete menangis ketika Arisa mengatakan kepadaku bahwa dengan wajah tertekan.
Bahkan jika kita bisa kembali ke rumah kita sudah pernah dikotori, katanya.

"Ini mungkin akan sulit bagi Anda untuk menelan, tapi aku tidak berpikir kau telah dikotori"

Aku menghentikan gerobak dan masuk ke dalam dari berdiri pengemudi.
Aku membungkus mereka berdua dengan kedua lenganku dan memeluk mereka sedikit ketat.

"Cuci sendiri dan kau akan bersih kembali. Adapun apa yang mereka dilatih padamu, jika kau menemukan seorang pria yang kau cintai kau dapat melakukannya untuk dia"

Aku mengusap kepala mereka dan melanjutkan.

"Tidak ada orang yang akan marah jika seorang wanita melayani dengan baik. Setelah kau menemukan seseorang yang tidak keberatan akan masa lalumu, kau dapat berhenti khawatir tentang hal-hal kecil"

Kedua gadis kaku untuk beberapa waktu ketika saya memeluk mereka tapi mereka segera melonggarkan. Mereka berputar-putar lengan mereka di sekitar saya dan mulai keras menangis.

Nonna mengawasi kami mencari kesepian sementara Celia menggerutu dan memetik rambut Schwarz.
Hentikan itu, Schwarz itu hitam sehingga dia akan menonjol jika ia jadi botak.

Kami memulai lagi tapi sekarang Celia sedang duduk di mimbar pengemudi.
Aku berada di dalam kereta, masih berpegangan pada dua gadis.

Celia mengejutkan cukup, mampu menangani semuanya, tapi aku juga terkejut melihat Schwarz yang mengikuti kami tanpa ada yang naik atau menarik tali kekangnya.
Apakah dia benar-benar kuda? Apakah dia benar-benar cowok cabul yang ajaibnya berubah menjadi kuda? Kupikir.

Kemudian pada kedua sisiku ada Arisa dan Collette yang telah usang dari keras menangis dan tertidur.
Aku akan membangunkan mereka jika aku bergerak, tetapi kebanyakan dari semua, mereka merasa baik jadi aku tinggal di mana aku berada.

"Seorang gadis berusia 19 tahun menangis sampai tertidur, manisnya"

Aku mengusap kepala Arisa.

"Kupikir mereka sudah mendapat ketenangan pikiran"

Nonna tersenyum.
Dia tampaknya 17 tahun tapi dia memiliki tampilan yang jauh, hampir seperti seorang ibu.

"Mereka telah sudah kesulitan sampai tadi. Mereka lega bahwa tidak ada yang buruk akan terjadi pada mereka di tanganmu, kupikir"

"Nonna...? Bagaimana denganmu, apakah kau baik-baik saja?"

"Fufu. Aku tidak diculik oleh bandit, jadi aku bisa menyelesaikan sendiri"

Jadi Nonna mungkin dijual dalam pertukaran untuk utang atau sesuatu?
Dalam hal tidak ada tempat baginya untuk kembali.
Pada akhirnya, itu tidak lebih daripada mendapatkan tuan dalam pertukaran untuk yang lain.

"Jika sampai menyakitkan aku akan memelukmu kapan saja"

"Ya. Aku mungkin akan mengandalkanmu segera"

"Sepertinya aku akan menyentuh sesuatu yang menakjubkan"

"Ya ampun, dasar cabul," katanya sambil tersenyum lembut. Dia tidak terlihat marah.
Namun, kegelapan di matanya tidak memudar sama sekali pada akhirnya.

Karena kita membuat suara, Celia anehnya mengintip ke dalam. Saat itu hutan di kedua sisi dari kami berakhir dan dataran terbuka lebar membentang di depan kita.

Kami akhirnya telah memasuki Olga Federation.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Nama: Aegir

Pekerjaan: Tentara Bayaran Independen

Uang: 150 Emas (Perak dan bawahnya tidak dihitung)
(Uang dipotong untuk biaya perjalanan tanpa disebutkan dalam cerita. Taksiran kasar)

Senjata: Large Bardiche, Steel Knife × 1

Armor: High Leather Armor, High Leather Gauntlets, High Leather Boots, Black Cloak (Cursed), Fur Coat

Rekan: Schwarz (Kuda), Celia, Arisa, Collette, Nonna

Jumlah Pasangan Seksual: 12
Oukoku e Tsudzuku Michi 18

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment