06 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 257

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 257 – Apa yang Ingin Dia Lakukan, Apa yang Tidak Ingin Dia Lakukan

「 Uu……nn. ......ya, dimana aku? 」

Melissa membuka matanya. Dia melihat sekeliling dengan mengantuk tanpa mengetahui situasinya.

Ini sudah di malam hari dan ruangan dipenuhi dengan cahaya yang diciptakan oleh sihir dan cahaya bulan.

Aku mengusir orang-orang dari Gereja Solon, jadi hanya aku dan Melissa yang ada di ruangan.

「 K-Kakeru? Ah……! 」

Dia mengenali wajahku dan kemudian mengingat apa yang terjadi.

Melissa duduk dan memintaku diam sambil sedikit menunduk.

「 Kakeru…… kau tinggal di sini sepanjang waktu? 」

「 Ya 」

「 Selama berhari-hari? 」

Dia bertanya dengan sedikit senang.

「 Tidak, hanya sebentar. Hanya kurang dari setengah hari sejak saat itu 」

「 Eh? Tapi, aku menerima penyakit dari banyak orang...... karena belum setengah hari ...... 」

「 Aku meminjamkan kemampuan pemulihanku 」

「 Ah……! 」

Aku meminjamkannya berkali-kali hingga sekarang, jadi Melissa langsung mengerti dari pengalamannya.

Aku meminta Melissa sebelum menyelundupkan pasukanku setelah meminjamkan stamina dan pemulihanku untuk melindungi wanitaku dan tentara budak.

Dengan pengalaman itu, dia segera mengerti apa yang kulakukan.

「 Begitu ya...... terima kasih, Kakeru 」

「 Bukan apa-apa. Daripada itu, apakah kau selalu melakukannya seperti itu? 」

「 Un, aku sudah melakukannya belakangan ini 」

「 Belakangan ini? 」

Aku mengerutkan alisku sedikit dan bertanya balik.

「 Ini adalah berkah Solon-sama. Belakangan ini, aku sekarang bisa memikul luka orang lain meski sudah "lama" 」

「 Aku sudah berpikir untuk menanyakan hal itu. Sebelumnya, kau hanya dapat melakukannya pada saat ini bukan? 」

「 Un. Aku menyadari bahwa aku dapat memikul rasa sakit orang lain bahkan setelah beberapa waktu berlalu, jadi kupikir itu bisa saja, jadi aku mencoba 」

「 Aku mengerti. Apakah itu sesuatu yang pertama kali kau buat? 」

「 ……? Itu benar, kenapa kau bertanya? 」

Melissa memiringkan kepalanya dan bertanya balik.

Dia melakukannya dengan keinginannya sendiri. Itu sudah cukup.

「 Tidak, hanya ingin bertanya 」

「 Aku mengerti.…… Aku benar-benar gagal kali ini 」

Wajah Melissa memerah dan membenamkan wajahnya di antara kedua lututnya.

「 Mengapa demikian? 」

「 Aku tidak berpikir bahwa Kakeru akan tinggal di sini sepanjang waktu. "Itu", aku tidak ingin membiarkan Kakeru melihatnya 」

「 Dengan "itu", maksudmu penampilan setelah kau memanggul luka dan penyakit orang lain? 」

Melissa membenamkan wajahnya lagi dan mengangguk.

「 Aku tidak melihatnya sendiri, tetapi aku telah mendengar dari orang lain. Aku bisa membayangkan. Penampilan "Itu", ini sangat jelek, kan? Aku tidak ingin Kakeru melihat...... 」

「 Jelek? Sama sekali tidak 」

「 Eh? 」

「 Itu indah 」

「 Terima kasih, Kakeru. Tapi tidak apa-apa bahkan jika kau tidak menghiburku. Penampilan itu, bahkan aku...... pikir itu mengerikan 」

「 Aku akan memberi tahumu satu hal.Tentang standar kecantikanku 」

「 Eh? Un……apa itu? 」

「 Sebagai wanitaku, melakukan hal yang ingin dia lakukan 」

「 Ah……! 」

「 Itukah apa yang ingin kau lakukan? 」

「 ……un, itu, benar 」

「 Kalau begitu, maka itu indah 」

「 ......terima kasih 」

Wajah Melissa berubah lebih merah, membenamkan wajahnya.

『 Kukuku, di depanmu, bahkan seorang Saintess hanyalah seorang gadis belaka 』

Kata Eleanor dengan nada main-main.

Aku mendengar dari Melissa sendiri bahwa dia melakukan tindakan itu karena kehendaknya sendiri.

Karena itu yang terjadi, tidak perlu bagiku untuk menghentikannya. Aku harus membiarkan dia melakukan apa yang diinginkannya.

Tiba-tiba, pintu itu terlempar.

Melissa tersentak dan melihat ke arah pintu.

「 Melissa-sama? Apa Anda sudah bangun? 」

「 A-Apa? 」

「 Ohh, Anda sudah terbangun. Arsenius-sama telah datang. Kami berharap Melissa-sama akan bertemu dengannya secepatnya 」

「 Aku mengerti. Aku akan pergi sekarang 」

Melissa dengan cepat mendapatkan kembali ketenangannya dan turun dari tempat tidur.

Dia adalah gadis pemalu beberapa saat yang lalu, tapi wajahnya langsung berubah menjadi seorang saintess bermartabat.

「 Seorang kenalan? 」

「 Ia uskup 」

「 Kolega 」

Karena itu yang terjadi, aku seharusnya tidak mengganggu mereka.

Aku membuka Different Dimension Warehouse dan mengeluarkan Warp Feather. Melissa juga bangun, jadi aku harus pergi hari ini.

Aku berpikir seperti itu dan mencoba warp, tetapi.

「 K-Kakeru 」

「 N? Ada apa? 」

「 Kami akan menyelesaikan pembicaraan kami dengan cepat, bisakah kau menungguku? 」

Ekspresinya tampak seolah dia memohon namun itu dipenuhi dengan harapan.

Mengetahui betapa merah wajahnya beberapa saat yang lalu, aku bisa tahu apa yang dia inginkan hanya dari melihat wajahnya.

「 Aku mengerti. Aku akan menunggumu 」

「 Terima kasih! Aku akan memanggilmu setelah kami selesai berbicara oke? 」

「 Tidak perlu untuk itu 」

Aku melepaskan auraku dan menyelimuti diriku sendiri.

Aura kamuflase yang menggunakan kekuatan Eleanor. Itu adalah teknik yang menyembunyikan aku dari orang lain.

「 K-Kakeru? Kau mau pergi kemana? 」

「 Aku di sini. Aku akan tetap di sisimu jadi aku akan tahu kapan kau akan selesai bicara 」

「ーーterima kasih! 」

Melissa menunjukkan wajah bahagia lagi.

Setelah itu, wajahnya berubah serius, membuatnya terlihat seperti “Saintess”.

Dia membuka pintu menuju koridor. Seorang pria ada di sana.

Orang yang mengetuk itu menuntun Melissa.

Kamuflase, aku mengikuti Melissa yang mengikuti pria itu.

Di ruang tamu, Melissa menghadapi seorang lelaki yang mengenakan pakaian ulama yang lebih megah dari apa yang dikenakan Melissa.

Pria itu tampak seperti berusia empat puluhan, memiliki tinggi yang layak, dan tampak sangat gemuk.

Dilihat dari penampilannya...... dia mungkin 170cm tapi lebih dari 120kg.

Pria macam ini... mungkin.

『 Seseorang yang menggemukkan dirinya sendiri melalui otoritas. Itu adalah kasus yang paling mungkin 』

Sepertinya Eleanor juga berpikir begitu.

「 Sudah lama, Arsenius. Kenapa kau datang kesini? 」

「 Selamat, Melissa-sama 」

「 Apa yang kau katakan tiba-tiba? 」

「 Keajaiban yang Melissa-sama tunjukkan, efek dari berkat itu luar biasa. Orang-orang Nuktar berlomba untuk menjadi bagian dari agama Gereja Solon kami 」

「 Itu adalah berita baik 」

「 Ini semua berkat keajaiban yang diciptakan Melissa-sama. Anda harus mendengarnya jika Anda mendengarkan dengan seksama, suara orang-orang Nuktar memuji Melissa-sama 」

Arsenius menyanjung Melissa.

「 Apakah Anda datang hanya untuk mengatakan itu? 」

「 Melissa-sama cepat seperti biasa …… tentang Paus, kamu harus tahu tentang itu 」

Ekspresi Arsenius berubah drastis.

Dia tampak seperti orang yang sembrono yang menyanjung Melissa sebelumnya, tetapi wajahnya dengan cepat berubah menjadi seorang konspirator.

Melissa juga mengubah ekspresinya, dia mengerutkan alisnya.

「 Apakah kondisinya tidak terlalu bagus? 」

「 Itu bukan cara yang tepat untuk menggambarkannya, Melissa-sama. Paus akan segera naik ke tempat Tuhan kita 」

「 ……benar 」

Melissa mengangguk dengan wajah pahit.

「 Ini adalah acara yang sangat menyenangkan. Namun, ada masalah. Itu benar, masalah soal siapa yang akan menjadi Paus berikutnya 」

「 Apa maksudmu? 」

「 Aku akan langsung ke intinya. Tolong jadilah paus berikutnya 」

He〜 .

『 Hou 』

Reaksiku benar-benar sama dengan Eleanor.

Kami pikir ini mulai menjadi menarik.

Namun.

「 Aku menolak 」

Melissa langsung menolak.

「 Bisakah aku bertanya sebabnya? 」

「 Karena Tuhan belum mengatakan demikian 」

「 Begitu ya 」

Arsenius mengangguk dan dengan cepat membuat wajah yang berarti.

「 Lalu bagaimana jika Tuhan memerintahkan demikian? 」

「 ...... apa maksudmu? 」

Melissa mengerutkan alisnya.

「 Tidak banyak 」

Meskipun Arsenius mengatakan itu, dia pasti berbohong.

Tidak mungkin itu tidak banyak.

Karena dia bertanya dengan cara itu, jika Melissa setuju kepadanya dan mengangguk, maka kata-kata "Tuhan" akan menjadi seperti itu.

Itu mungkin politik.

『 Itu adalah kasus yang paling mungkin 』

Eleanor setuju.

Melissa menatap ーー tidak, memelototi Arsenius untuk sementara waktu.

Yang pertama mundur adalah Arsenius.

「 Sepertinya masih terlalu dini 」

Setelah menyadari Melissa tidak terlihat akan setuju, Arsenius mundur dengan cepat.

Kemudian setelah mengatakan beberapa kata-kata manis, dia meninggalkan ruangan.

「 Fuu〜…… 」

Melissa mengalihkan pandangan.

『 Sepertinya dia benar-benar tidak ingin melakukannya 』

Sepertinya begitu.

Paus, dengan kata lain, posisi tertinggi di Gereja Solon.

Sepertinya Melissa tidak berencana menjadi salah satunya.

Ini berlawanan dengan waktu itu dengan Fiona dan Marie.

Jika Melissa tidak mau melakukannya…… ​​maka……

Aku akan menghentikannya dengan segala cara.
Kujibiki Tokushou Bab 257

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment