12 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 265

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 265 – Suara Tuhan

Keesokan harinya, aku berencana untuk pergi ke gereja sekali lagi.

Itu karena aku perlu bertanya tentang wanita bernama "Caroline" yang disebutkan oleh kedua pria itu.

Aku membunuh orang-orang itu karena menargetkan Melissa, tetapi jika wanita bernama Caroline itu bisa menjadi paus, kasus Melissa akan terselesaikan jika aku membantunya.

Memikirkan itu, aku berencana pergi ke gereja.

「 Otou-san, kau akan keluar hari ini juga? 」

Ketika aku sedang bersiap-siap di kamarku, Hikari membuka pintu dan masuk.

「 Ya, aku punya urusan di kota 」

「 Begitukah…… 」

Hikari terlihat sedikit kesepian.

「 Ada apa? 」

「 Aku berpikir untuk bermain hari ini dengan Otou-san. Tapi itu tidak bisa dihindari karena Otou-san keluar 」

「 ……hmm. Kau ingin pergi juga? 」

「 Apakah tidak apa-apa ?! 」

Mata Hikari bersinar.

「 Tentu saja. Tergantung pada apa yang terjadi, mungkin ada pertempuran 」

「 Hikari akan melakukan yang terbaik! 」

Kata Hikari dan hendak beralih ke bentuk Pedang Iblis, tapi.

「 Kau belum perlu berubah bentuk 」

「Begitukah ? 」

「 Ya. Ayo pergi hari ini sambil berpegangan tangan 」

Kataku dan mengulurkan tanganku. Hikari segera mengambilnya dengan senyum bahagia.

Sambil berpegangan tangan dengan putri tercintaku, aku melepaskan aura dan menyelimuti diriku bersama dengan Hikari.

Kamuflase Pedang Iblis menggunakan aura Eleanor.

Ketika aku diselimuti oleh ini, aku dapat membiarkan orang lain melihat apa yang aku ingin mereka lihat.

Aku bisa mengubah penampilanku dengan bebas dan aku juga bisa membuat diriku tidak terlihat.

Sambil mengubah diriku ke penampilan "Shou" yang kubuat kemarin, aku membuat Hikari tidak terlihat.

「 Ayo pergi 」

「 Un! 」

Aku berjalan sambil berpegangan tangan dengan Hikari.

Aku meninggalkan kamar tidur dan keluar ke koridor.

Sepanjang jalan, aku melihat Miu mengajari Colaria. Dia mengajarinya tentang cara memoles vas yang ada di koridor.

「 Harap berhati-hatiーー ehh?! 」

Colaria terkejut melihat penampilanku, tetapi Miu di sampingnya menundukkan kepalanya secara alami sambil mengatakan "Tolong hati-hati, Tuan".

Aku membalas anggukan dan setelah aku melewati mereka, aku dapat mendengar dari belakang.

「 Itu Kakeru-sama? 」

「Un」

「 Tapi dia tidak terlihat ...... 」

「 MofuMofu adalah milik Tuan 」

Aku mendengar percakapan itu di antara mereka.

Aku me-Mofu Miu saat aku lewat, jadi dia mungkin mengetahuinya.

Aku meninggalkan mansionku dan berjalan ke kota sambil berpegangan tangan dengan Hikari.

Hikari bersama diriku, jadi aku hanya pergi ke gereja setelah melihat-lihat kota yang hidup untuk sementara waktu.

Aku mendorong pintu dan masuk.

Aku melihat di sana banyak orang beriman berdoa. Aku melihat sekeliling.

「 Kya! 」

Hikari menjerit kecil. Dia hampir tersandung.

Dan pada saat yang sama, seorang beriman melewatiku di samping.

「 Apakah kamu baik-baik saja? 」

「 Un. Aku terbentus hanya sedikit 」

Kata Hikari sambil tersenyum.

「 Ada banyak orang sehingga kau mungkin akan terbentur lagi. Hikari, mendekatlah 」

「 Un! 」

Aku berpikir untuk membiarkan Hikari beralih ke penampilan Pedang Iblisnya, tapi aku bisa mengatakan bahwa Hikari ingin terus berpegangan tangan, jadi aku mengatakan itu.

Itu adalah kelemahan halus dari aura kamuflase.

Meskipun aku dapat mengubah penampilan seseorang menjadi tidak terlihat, itu tidak seperti mereka akan menghilang.

Di tempat-tempat keramaian, kemungkinan menabrak orang lain lebih tinggi karena mereka tidak bisa dilihat.

Seseorang yang memiliki kekuatan yang sama atau lebih besar daripada yang bisa dilihat oleh Eleanor, tetapi tidak ada orang seperti itu di gereja ini.

Aku melihat sekeliling gereja sekali lagi. Lalu, seorang wanita menemukanku dan berjalan ke arahku.

「 Shou-san, kau juga datang hari ini 」

「 Meryl ya 」

Gadis yang membiarkan aku (Shou) menobatkan kemarin.

「 Kau tepat pada waktunya. Kami menawarkan doa-doa kami kepada Solon-sama. Jika itu baik-baik saja denganmu, silakan datang juga 」

「 Aku akan datang nanti 」

『 Hmph. Kau tidak berencana pergi sama sekali 』

Ucap Eleanor, tetapi aku mengabaikannya dan melanjutkan percakapanku dengan Meryl.

「 Daripada itu, aku ingin bertanya tentang sesuatu. Apakah kau tahu seseorang bernama Caroline? 」

「 Caroline……? 」

Meryl meletakkan jari ke pelipisnya dan memiringkan kepalanya.

「 Maaf, aku tidak tahu 」

「 Kau tidak tahu? 」

Itu tidak terduga.

Orang-orang itu mengatakan kepadaku bahwa mereka ingin dia menjadi paus, jadi aku berpikir bahwa dia adalah orang terkenal di dalam Gereja Solon.

「 Kau benar-benar tidak tahu? Dia mungkin seseorang dengan status tinggi 」

「 Coba kupikir...... 」

Dia mencoba memikirkannya, tapi dia membuat wajah menyesal lagi.

「 Maaf, aku benar-benar tidak tahu 」

Aku mengerutkan alisku. Ini bertentangan dengan harapanku.

Apakah dia mendengarkan kita? Seorang penganut setengah baya yang berdoa di kejauhan bergabung dengan percakapan kami.

「 Meryl, kalau katamu, Caroline, bukankah seharusnya itu? Caroline dari Ainon 」

「 Ah! Tempat Cuttles-san sering berkunjung 」

「 Kau kenal dia? 」

Aku bertanya sambil melihat Meryl yang ingat dan orang yang membuatnya ingat secara bergantian.

「 Seharusnya gadis itu yang bisa mendengar suara Tuhan 」

『 Mungkin itu 』

Eleanor setuju.

Seseorang yang bisa mendengar suara Tuhan...... kalau dilihat dari situasinya, seharusnya dia.



Ainon, ini adalah kota dekat perbatasan Kerajaan Calamba, dan industri utamanya adalah serikultur.

Ini adalah kota yang hidup dengan populasi besar, dan aku mengunjungi tempat itu bersama dengan Hikari.

Ngomong-ngomong, aku tidak menggunakan kamuflase Pedang Iblis. Aku dalam penampilan asliku dan Hikari juga bisa dilihat oleh orang yang lewat.

「 Oh! Kau memiliki sesuatu yang bagus di sana, Pelanggan 」

「 N? 」

Setelah aku memasuki kota dan berjalan tanpa tujuan, seorang pemilik toko toko tertentu memanggilku.

Ini paman botak berotot.

Dia mengatakan setelah melihat Eleanor yang kubawa.

「 Dari tampilannya, itu adalah replika pedang iblis generasi keempat kan? Detailnya direproduksi dengan baik 」

「 Hmph. Kau mengerti ya kan. Aku percaya itu tidak akan terlihat berbeda sama sekali meski kau menempatkannya bersama dengan yang asli 」

Aku berkata dengan santai dengan apa yang dia katakan.

Replika Pedang Iblis.

Sejak aku mulai membawa Eleanor, itu mulai menjadi tren.

Ini pertama kali menjadi tren di kalangan anak-anak, dan setelah itu, ditingkatkan menjadi satu dengan tipuan yang dapat melepaskan aura.

Replika Pedang Iblis yang terus berevolusi di tempat-tempat yang tidak aku sadari. Sepertinya generasi keempat sedang dijual sekarang.

「 Bagaimana dengan mencocokkan ini dengan itu, ya? Ini adalah jubah tangan rajut oleh penjahit terampil menggunakan benang sutra hitam Ainon yang terkenal. Ini adalah potongan halus yang ditata untuk bereaksi terhadap aura Replika Pedang Iblis dan mulai bergetar 」

Si pemilik toko berkata dan menunjukkan padaku kain yang terlipat itu. Tampaknya barang dagangan toko ini dan dia juga memanggilku untuk menjualnya.

Aku mengambilnya di tangan dan menyebarkannya.

「 Ini…… 」

『 Ini dimodelkan dari jubah gelapmu 』

「 Bukan cuma Replika Pedang Iblis, tapi benda-benda semacam ini juga dijual? 」

「 Ini barang terlaris belakangan ini. Bagaimana, kau ingin membelinya? 」

「 Aku rasa begitu. Aku akan beli 」

「 Terima kasih atas dukunganmu 」

Pemilik toko menunjukkan senyuman bisnis dan membungkus kain.

Aku membayar dengan koin perak Calamba saat menerima barang dan bertanya.

「 Ngomong-ngomong, apakah kau tahu seseorang bernama Caroline? 」

「 Caroline? Ahh, si pembohong itu 」

「 Pembohong? 」

「 Kau membicarakan wanita itu, kan? Orang yang mengklaim dia bisa mendengar suara Tuhan Solon 」

Itu Caroline. Namun.

「 Apa maksudmu dia pembohong? 」

「 Aku tidak tahu banyak tentang itu, tapi......sepertinya dia benar-benar bisa mendengar suara Tuhan dari awal. Tetapi belakangan ini, mereka mengatakan bahwa dia tidak dapat mendengar suara Tuhan lagi. Jadi, orang-orang yang membujuknya pun memanggilnya sebagai "Anak Tuhan" karena dia dapat mendengar suara Tuhan, mereka telah memulai rumor tentang dia menjadi pembohong atau bahkan penipu 」

「 Aku mengerti…… 」

Itu sebabnya orang-orang itu mendapat tekanan dan mengambil tindakan drastis ya.

Mereka mungkin satu dari sisa orang yang percaya pada Caroline.

「 Kapan dia berhenti mendengarnya? 」

「 Mana tahu……Aku tidak benar-benar tahu banyak tentang itu……ah, benar juga 」

*Pon* Pria itu menjatuhkan tinju ke telapak tangannya.

「 Itu sejak si bajingan Oros itu menghilang 」

『 Hou……? 』

Eleanor bereaksi. Apakah itu nama yang dia tahu?

『 Mungkin kau harus memperbaiki otak burungmu 』

「 N? 」

「 Begitu ya〜 , Oros-san huh〜 」

Hikari juga tahu?

Itu artinya…… ​​itu adalah seseorang yang aku temui.

Seseorang yang kutemui di Calamba dan...... karena aku tidak ingat, itu mungkin seorang pria.

…… 。

Apakah ini salah satu kasim?

『 Hebat juga 』

Aku menjentikkan Eleanor yang mengatakan itu dengan nada seorang guru dengan satu jari.

Tapi, aku mengerti. Salah satu dari tiga kasim itu ya.

Ketiga kasim itu. Kalau aku tidak salah, mereka memiliki koneksi dengan iblis.

Dan setelah mereka menghilang, wanita bernama Caroline itu berhenti mendengar suara Tuhan Solon.

Mungkin ada sesuatu.

「 Di mana aku bisa bertemu si Caroline itu? 」

Aku bertanya kepada pemilik toko.

Aku menjadi lebih bersemangat untuk bertemu dengannya.



Menggunakan informasi yang kudapat dari pemilik toko, aku pergi ke gereja Ainon.

Ini adalah gereja di dalam beberapa yang dapat kau temukan di Ainon. Ini adalah gereja yang lebih kecil dari gereja di Roizen.

Aku masuk dan melihat seorang gadis di dalam.

「 Ya Tuhan, tolong biarkan aku mendengar suaraMu sekali lagi 」

Dia meletakkan tangannya bersama, berdoa sendirian di dalam gereja.

Kupikir dia sedang berdoa, tetapi tampaknya bukan begitu.

「 Tolong, aku hanya bisa mengandalkan Tuhan 」

Kata-katanya sama dengan memohon.

Gadis itu berkata berulang kali. "Tolong biarkan aku mendengar suaraMu, tolong biarkan aku mendengarnya sekali lagi".

Dia hanya mengulanginya.

"Apakah dia Caroline?", Pikirku dan ketika aku hendak memanggilnya.

「 Oi! Kapan kau akan berhenti 」

Seorang pria muncul dari dalam gereja.

Pria itu membawa uang dan alat pel, alat untuk membersihkan.

「 Aku tidak bisa membersihkan tempat itu. Pergi sana 」

「 …… 」

「 Jangan abaikan aku 」

Pria itu meraih kepala gadis itu dan membuatnya menghadapinya dengan paksa.

「 Ah! 」

「 Jangan abaikan aku. Aku akan bersih-bersih, jadi pergilah 」

「 M -Maaf! Uhh, uhm, uhm 」

「 Akumemberitahu Anda untuk pergi, sialan 」

「 Maafkan aku. Aku tidak bisa mendengar apa yang kau katakan 」

「 Haa? Itu lagi, ya. Kau mengatakan, kau dapat mendengar suara Tuhan, tapi bukan orang biasa, ya? 」

Pria itu meremehkan gadis itu.

Gadis itu mengerutkan alisnya dengan putus asa.

Dia benar-benar terlihat bermasalah. Dia benar-benar tidak bisa mendengarnya?

「 Cukup, pergilah. Aku sedang bersih-bersih 」

Pria itu menunjukkan ember yang dia pegang. Melihat itu, gadis itu akhirnya sadar dan segera pergi dengan tergesa-gesa.

「 Kau benar-benar...... cih…… 」

Pria itu mulai membersihkan. Gadis itu menunjukkan tatapan minta maaf dan pergi.

「 Onee-chan 」

Hikari berlari menuju gadis itu.

Dia berhenti di depan Caroline yang berjalan pergi dengan sedih dan mendongak padanya.

「 Onee-chan, apa kau Caroline? 」

Hikari bertanya.

Melihat senyum lucu dan lugu Hikari, gadis itu menjawab.

「 M -Maaf.Aku tidak bisa mendengar apa yang kau katakan 」

「 Fue? Kau tidak bisa mendengar Hikari? 」

「 Aku benar-benar minta maaf! A-Apa yang harus kulakukan, bisakah dia membaca tulisan? Dia seharusnya bisa, kan? Suaranya jernih dan berbunyi jadi seharusnya dia 」

Gadis itu melihat sekeliling dengan panik. Dari apa yang dia katakan, apakah dia mencari kertas?

「 Hikari 」

「 Ah! Otou-san. Uhm, Otou-san, sepertinya Onee-chan tidak bisa mendengar suara Hikari 」

「 Tidak, dia mungkin bisa mendengar suaramu. Mungkin dia tidak bisa mengenali kata-katamu dalam kognisinya? Atau mungkin itu sesuatu yang lain? 」

「 Kedengarannya sulit 」

「 Ya. Dia mengatakan sesuatu tentang tulisan, jadi kurasa dia bisa menulis? 」

「 Ya, aku bisa 」

「 Begitu, lalu melalui tulisan…… mu? 」

Aku melihat gadis itu.

Saat ini…… kami berbicara?

『 Sepertinya itu masalahnya 』

Ujar Eleanor. Itu bukan hanya imajinasiku saja.

Aku melihat gadis itu terkejut, tetapi gadis itu menatapku dengan wajah lebih terkejut daripada diriku.

Akhirnya, dengan beberapa kata.

「Apakah engkau....... Tuhan?」

Dia bertanya.
Kujibiki Tokushou Bab 265

Diposkan Oleh: setia kun

1 Komentar: