14 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 268

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 268 – Tugas dari Tuhan

「 Bagus untukmu, Caroline 」

「 Eh? 」

Mata Caroline melebar karena suatu alasan, membuat wajah terkejut.

Apakah ada sesuatu yang mengejutkan?

「 Ada apa, Caroline? 」

「 Syukurlah…… 」

「 Sungguh, apa yang terjadi padamu? Kenapa kau membuat ekspresi lega seperti itu 」

「 Hanya untuk sesaat, aku tidak bisa memahami kata-kata Tuhan, jadi...... terima kasih kebaikan...... aku masih bisa mengerti 」

『 Aku mengerti. Dia terkejut karena dia tidak bisa mengerti kata-katamu, tetapi merasa lega karena dia bisa memahamimu beberapa saat kemudian 』

「 Tampaknya itu yang terjadi. Tapi kenapa dia tidak mengerti aku? Hikari 」

「 Un.Onee-chan, bisakah kau mengerti Hikari? 」

「 ……? 」

「 Huh? Tidak bisa? 」

Hikari memiringkan kepalanya ketika dia mengatakan itu, tapi meskipun begitu, Caroline juga memiringkan kepalanya dengan ekspresi bertanya.

「 Kau tidak bisa mengerti apa yang dikatakan Hikari? 」

「Un」

「 Apakah efek hadiah lotere menghilang? Tidak, itu tidak boleh habis, tapi…… 」

「 Ingin bertanya kepada orang lotere? 」

Hikari menyarankan. Aku pikir itu ide yang bagus.

「 Apa maksudmu dengan orang lotere? 」

Caroline sepertinya mengerti kata-kata Hikari sekarang.

「 Kau bisa mengerti? 」

「 Ya Tuhan. Aku bisa jika aku ingin 」

「 Jika kau ingin...... ya. Tunggu sebentar 」

「Un」

Aku meninggalkan Caroline di kamarnya, membawa orang-orang dari rumahku ke kamarnya menggunakan Warp Feather-ku.

Aku membawa Miu, Colaria, dan Nana.

Aku membuat mereka berbicara dengan Caroline.

Dan apa yang kutemukan adalah.

「 Caroline hanya bisa mengerti orang yang ingin kau mengerti ya 」

「Mungkin begitu…… 」

「 Ini mungkin seperti mencocokkan frekuensi 」

「 Fre, kuen, si? 」

Caroline memiringkan kepalanya. Hikari juga memiringkan kepalanya.

Itu mungkin contoh yang tidak dikenal di dunia ini.

Tapi aku memahaminya dengan cukup baik.

Sejak awal, Caroline hanya bisa mendengar frekuensi tinggi, tetapi setelah mendapatkan skill "Kompatibilitas Terbalik", sekarang dia akan mendengar frekuensi suara yang berbeda.

Meskipun dia dapat mencocokkan banyak frekuensi, dia masih tidak bisa mendengar ーー tidak dapat memahami frekuensi yang dia saat ini tidak cocok.

Yah, tidak ada banyak masalah tentang itu.

Bahkan orang biasa mengalami kesulitan dalam mendengar orang lain di tempat-tempat keramaian. Kondisi Caroline saat ini mirip dengan itu, jadi hampir tidak ada masalah.

Di sisi lain, masalahnya adalah apa yang harus dilakukan mulai sekarang.

Caroline sekarang bisa berbicara dengan orang biasa, jadi bagaimana aku harus membuatnya menjadi paus?

Aku memikirkan itu sebentar.

「 Onee-chan, apa kau suka bunga? 」

「 …… 」

「 Huh? Onee-chan? 」

Sementara aku berpikir, Hikari memanggil Caroline, tetapi dia tidak bereaksi.

Caroline, dia seharusnya bisa mendengar suaranya, tapi dia tidak bisa mengerti apa yang dia katakan.

Karena seperti itu, dia seharusnya bisa mendengar Hikari berbicara dengannya. Dia harus bisa berbicara dengannya jika dia fokus ーー yang seharusnya demikian.

Tapi Caroline, dia hanya menatapku, tidak membalas Hikari.

「 Caroline 」

「 Ya! 」

「 Mengapa kau tidak membalas Hikari? 」

「 Uhm…… Aku tidak ingin melewatkan kata-kata Tuhan...... sama seperti sebelumnya...... jadi…… 」

Kata Caroline dengan malu-malu.

『 Sungguh polos, sama seperti anjing yang setia 』

「 Itu bagus, tapi...... tidak ada artinya kalau begitu 」

Dia benar-benar fokus mencoba untuk tidak melewatkan kata-kataku, tetapi tidak ada artinya jika dia tidak sesuai dengan frekuensi dengan orang lain yang berbicara dengannya.

Aku sudah memberinya skill, jadi tidak ada gunanya jika dia tidak menggunakannya.

……untuk kebaikan atau keburukan, Caroline sepertinya adalah gadis yang lugu.

「 Caroline 」

「 Un! 」

「 Aku akan pergi sekarang. Aku akan datang lagi besok. Sampai saat itu, pergi dan berbicaralah dengan sebanyak mungkin orang 」

「 Berbicara kepada, banyak orang? 」

「 Benar. ……biarku lihat. Pergi dan tanyakan nama mereka. Kau harus memberitahuku nama mereka ketika aku datang besok 」

「 Dipahami! 」

Caroline mengangguk senang.

『 Kukuku, tampaknya kau menjadi instruktur memberikan pekerjaan rumahnya daripada sebagai Tuhan 』

Kata Eleanor main-main.

Aku juga agak merasa seperti itu.



Saat makan siang pada hari berikutnya, aku warp ke kamar Caroline.

Ada tempat tidur sederhana di kamarnya, tetapi meskipun demikian, Caroline tidur di mejanya.

Aku pergi ke sisinya untuk melihat diaーー

『 Dia memegang sesuatu…… buku catatan? 』

「 Penuh dengan kata-kata. Adonis, Eleni, Kylute, Eleanora…… ini...... 」

『 Mereka adalah nama orang. Mungkin nama-nama orang yang dia ajak bicara 』

Tampaknya begitu.

Tapi ini…… itu tidak bisa dipercaya ada banyaknya ini.

Dengan hati-hati aku mengambil buku catatan dari Caroline untuk tidak membiarkannya bangun.

Dengan sekilas, aku bisa mengatakan bahwa jumlah nama tidak kurang dari seratus.

Sebaliknya, ada beberapa ratus...... mungkin seribu.

「 Dia berbicara dengan banyak orang? 」

『 Dia mungkin mengikuti perintahmu dengan setia. Betapa senangnya itu 』

「 Aku rasa begitu 」

Aku membawa Caroline.

Aku melepaskan aura lemah untuk tidak membangunkannya dan meletakkannya di tempat tidurnya.

Setelah menempatkan selimut di atasnya, aku menarik kursi ke sisi tempat tidurnya.

Aku duduk dan menunggu.

Aku melakukan itu sehingga aku dapat memberikan kata-kata pujiannya segera setelah dia bangun.

Aku diam-diam menunggunya untuk bangun secara alami.
Kujibiki Tokushou Bab 268

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment