14 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 270

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 270 – Keajaiban dan Permen Kapas

Di malam hari, di atas ranjang di kamarku.

Althea berbaring di sampingku.

Tidak seperti biasanya, baik Althea dan aku mengenakan pakaian.

Tetapi meskipun kami memakai pakaian, mata Althea saat dia memandangku berkilauan, terlihat tidak kurang menggoda daripada biasanya.

「 Kaーー」

ーーkeru. Mungkin itulah yang akan dikatakan Althea. Tapi begitu dia berbicara, aku memotongnya dengan ciuman.

Aku memotong kata-kata Althea dengan ciuman karena sepertinya dia akan memberitahuku sesuatu.

Kami sudah melakukan itu untuk sementara... sejak Althea mengucapkan kata "Diatheke".

Dia mencoba untuk mengatakan namaku tapi aku akan menghentikannya dengan ciuman.

Dia akan mencoba mengobrol tentang sesuatu tetapi aku akan menghentikannya dengan ciuman.

Aku akan menciumnya tanpa alasan. Aku akan mencium Althea begitu dia mengatakan sesuatu.

Aku hanya terus menciumnya, tidak membiarkan dia berbicara sepatah kata pun.

『 Kau memanjakan, tidak, kau memuaskan dirinya 』

Eleanor mengatakan itu sambil memutar matanya, tetapi aku tidak membantah atau setuju dengannya.

Lagi pula, jika aku mengatakan sesuatu, Althea akan membaca bibirku saat dia menatapku.

Itu sebabnya aku hanya terus menciumnya tanpa mengatakan apapun.

“Saran dari Great Sage sudah cukup”, aku tidak mengatakan kepadanya melalui kata-kata, tetapi dengan menciumnya sepanjang malam.

『 Itu bohong 』

n?

『 Kau hanya memanjakannya karena kau pikir dia cantik dan manis 』

Itu jugaーーsekitar 80% alasannya adalah itu.

Itu benar, tapi kau tidak perlu mengatakan itu sekarang. Aku mengulurkan tangan untuk menjentikkan Eleanor yang tidak mau membaca udara.



Keesokan harinya, di kota Ainon.

Aku warp di dalam kota, lalu berjalan ke gereja.

『 Kau semakin mahir menggunakannya 』

「 Kau membicarakan aura? 」

Aku memegang pakaian dalam wanita.

Ini adalah pakaian dalam sutra yang dibuat di kota Ainon.

Aku memegang itu dengan tanganku dan bahkan memutarnya, tetapi tidak ada yang memperhatikan.

Itu karena aku sudah menyamarkan diri dengan auraku.

Ngomong-ngomong, yang kulakukan saat ini adalah tidak menyembunyikannya dengan aura kamuflaseku.

Aku menyamarkannya agar terlihat seperti jubah sederhana dari samping.

Dari samping, orang hanya akan melihatku memutar jubah yang diikat dengan menggunakan jariku.

Mereka tidak memandangku dengan aneh, dan karena mereka dapat melihat jubah itu, mereka akan menghindarinya.

「 Aku memiliki ide dari pembacaan bibir Althea. Aku pikir jika aku bisa mengubah bagaimana bibirku bergerak, aku mungkin bisa menipu mereka yang bisa membaca bibir 」

『 Itu cukup terampil 』

「 Aku tidak tahu apakah itu akan berguna sih 」

『 Kalau kau tidak menemukan apa pun untuk menggunakannya, maka aku sarankan kau harus menggunakannya untuk mengubah penampilan pakaian wanitamu. Sama seperti apa yang Hikari lakukan 』

「 Sekarang setelah kau menyebutkannya, itu benar-benar sama dengan apa yang Hikari lakukan huh. Yah, itu kekuatan yang sama yang digunakan oleh Pedang Iblis. Tentu saja itu sama saja 」

『 Saya akan memberitahu Anda ini, Hikari lebih baik dari Anda sekarang.Setelah semua, dia bisa dengan bebas mengubah penampilan dari seratus tentara drake sesuai keinginannya 』

「 Seperti yang diharapkan dari Hikari 」

Eleanor mungkin mengira dia mengejekku, tapi tidak seperti dia yang memiliki persaingan melawan Hikari sebagai Pedang Iblis, aku hanya akan senang dengan pertumbuhan Hikari.

Bahkan jika dia memberitahuku bahwa dia lebih baik daripada aku, itu hanya akan membuatku bahagia.

Sama seperti itu, aku berjalan di kota dengan Eleanor, dan akhirnya tiba di gereja.

Aku masuk dan menemukan Caroline di dalam. Sementara orang-orang beriman lainnya menawarkan doa-doa mereka kepada Tuhan Solon, Caroline sedang mengobrol dengan seorang wanita yang berbeda.

Itu adalah wanita cantik yang tajam dan dingin. Rambut indahnya diikat dengan dua simpul dan kau bisa melihat kemauan yang kuat dari matanya.

Rica Calamba.

Ainon adalah kota dekat perbatasan Kerajaan Calamba. Tapi Ratu kerajaan itu ada di sana, terlihat sangat tidak dikenal tanpa membawa pelayannya bersamanya.

Dia sepertinya berbicara tentang sesuatu dengan Caroline, jadi aku duduk di kursi di sisi berlawanan dari gereja, dan meningkatkan pendengaranku tanpa memanggil mereka.

「 Maka itu berarti, belakangan ini kau bisa mendengar kata-kata Tuhan lagi 」

「 Un. Berkat Tuhan, sekarang aku bisa mengerti suara semua orang 」

「Begitukah. Ngomong-ngomong, apa yang Tuhan katakan padamu? Apakah ada sesuatu, seperti "sabda"? 」

「 Hmm 〜……Aku tidak tahu. Beliau hanya mengatakan kepadaku untuk berbicara lebih banyak dengan orang lain 」

「 Benar...... Hei, kapan kau mulai mendengar suara Tuhan? Seberapa sering kau mendengarnya? Apakah ada waktu tertentu ketika kau mendengarnya? 」

Rica segera memintanya.

Dia tampaknya sangat tertarik pada suara Tuhan yang Caroline mulai dengar lagi, jadi dia menanyainya.

Baru-baru ini Caroline mendapatkan skill "Kompabilitas Terbalik", jadi baru belakangan ini dia bisa berbicara dengan orang biasa, jadi Caroline terlihat bingung, tidak bisa memberikan balasan yang memuaskan.

Rica mengajukan serangkaian pertanyaan kepadanya, dan setelah memahami bahwa dia tidak bisa mendapatkan jawaban yang diinginkannya, dia berhenti.

Dia meninggalkan gereja setelah memberikan sumbangan.



「 Rica 」

Aku mengejar Rica dan memanggilnya.

「 Kakeru 」

Rica berhenti dan menoleh padaku.

Dia sama sekali tidak terlihat terkejut. Dia menatapku dengan senyum.

「 Kau di sini ya 」

「 Ya. Apakah kau butuh sesuatu darinya? 」

「 Aku hanya ingin bertanya sesuatu. Dia sepertinya tidak mengingatku, jadi mudah untuk berbicara dengannya 」

「 Dia tidak mengingatmu? 」

Aku memiringkan kepalaku, lalu melirik ke gereja.

Caroline seharusnya bertemu dengannya sejak aku membawanya ke Rica......

Rica menjawab, sepertinya dia mengerti keraguanku.

「 Kami tidak bisa berbicara ketika kami bertemu sebelumnya, jadi dia mungkin tidak bisa mengingatku 」

「 Begitu ya…… 」

Aku yakin dan berjalan di samping Rica.

Kota serikultur, Ainon.

Aku berjalan di samping Ratu Calamba di dalam wilayah Kerajaan Calamba. Namun, tidak ada yang memperhatikan Rica, jadi kota itu tampak semarak seperti biasanya.

「 Kau terlihat cantik dengan pakaian itu 」

「 Terima kasih. Aku penyamaran, jadi akan lebih baik jika aku mengenakan pakaian yang lebih biasa, tapi…… 」

「 Tapi? 」

Aku bertanya pada Rica yang berhenti di tengah jalan.

Dia menatapku dengan sedikit tersipu, tapi dia tidak menjawab.

Kami berhenti di depan toko tertentu.

Ada beberapa pajangan di depan toko dan jay dapat menemukan ulat sutera di dalamnya.

Sepertinya mereka membiarkan pelanggan memberi makan ulat sutera. Orangtua dan anak yang tampak seperti pengembara sedang memberi makan ulat sutera dengan daun yang disiapkan oleh toko.

Ulat itu akan makan daun-daun itu dan segera memuntahkan benang.

「 Benangnya dibuat seperti ini ya 」

「 Kau tidak tahu? 」

「 Ya. Ini berbeda dengan ulat sutera yang kutahu 」

「begitu」

Aku mengambil satu daun dan memutar daun itu di atas jariku. Aku juga akan membungkusnya dengan auraku yang menyembunyikannya dari orang lain.

Saat melakukan itu, aku berbicara dengan Rica.

「 Mengapa kau datang menemui Caroline? 」

「 Aku sudah mengenal Anak Tuhan Caroline. Aku baru saja mendengar desas-desus bahwa Anak Tuhan sekarang dapat memahami orang lain 」

「 Kau tahu bahwa aku terlibat, kan? 」

「 Ya. Itu sebabnya saya berpikir untuk mengabaikannya. Tapi dari apa yang kudengar, kupikir dia mungkin mendengar suara Tuhan yang sebenarnya 」

「 Muu…… 」

Itu mungkin benar.

Skill "Kompatibilitas Terbalik" adalah sesuatu seperti pencocokan frekuensi.

Jika seseorang dapat memahaminya seperti itu, maka tidak aneh untuk menghasilkan sesuatu seperti apa yang dipikirkan Rica.

「 Itu sebabnya aku datang untuk bertanya padanya tentang hal itu. Demi kota ini, aku berpikir bahwa akan lebih baik jika dia membuat lebih banyak keajaiban 」

「 Seperti yang diharapkan dari seorang Ratu 」

「 Dan jika ini terus berlanjut, dia akan segera berada di antara eselon atas Gereja Solon. Dia berasal dari kota ini, jadi tidak buruk untuk bergaul dengannya sekarang. Stabilitas agama di wilayah itu sangat penting 」

「 Seperti yang diharapkan darimu 」

Aku mengatakan hal yang sama sekali lagi.

「 Daripada itu, apakah Kakeru mencoba melakukan sesuatu menggunakan dia? 」

Mata Rica melepaskan cahaya aneh.

Aku tahu tatapannya itu.

Pemilik dari Taman Mawaar, harem Ratu.

Dia membuat harem dan memberikan harem itu padaku.

Dia akan membuat tatapan itu ketika kita membicarakan hal itu.

Aku benar-benar yakin dia akan memberitahuku dia akan bekerja sama jika aku memberitahunya bahwa aku menyukai Caroline.

「 Tidak, kali ini tidak seperti itu. Alasanku mendekatinya adalahーー 」

Tapi ketika aku berpikir untuk bertanya tentang "Diatheke".

Mataku tertangkap oleh sesuatu yang lain. Kesadaranku, minatku sepenuhnya diambil oleh itu.

Daun yang saya mainkan dan berputar-putar dimakan oleh ulat sutera.

Ulat sutera yang memakan itu meludahkan benang hitam.

Aku menatap itu dan Rica memperhatikan aku melakukannya.

「 Huh? Ini memuntahkan benang hitam...... aku belum pernah melihatnya meludah seperti ini sebelumnya 」

「 Ini seperti permen kapas…… mu! 」

「 Ada apa, Kakeru? 」

Begitu aku berbicara permen kapas, aku mendapat eureka.

Benang hitam yang dirambati ulat sutera. Benang yang belum pernah dilihat oleh Rica sebelumnya, itu membawa aura Pedang Iblis.

Aku membuatnya makan daun biasa yang dicampur dengan aura Pedang Iblis dan meludahkan sebuah benang dengan warna yang berbeda.

Menambah fakta bahwa ulat sutera itu berbeda dengan yang kutahu, mereka melihatku seperti mesin yang menyemburkan permen kapas berwarna-warni.

Dan itu memberiku eureka.

「 ……Rica 」

「 Apa? 」

「 Aku akan memberimu keajaiban 」

「 Bagaimana? 」

Biasanya, orang akan bingung pada titik ini, bertanya kembali "keajaiban, sungguh?".

『 Hubungan lamamu dengannya bukan untuk pertunjukan 』

Seperti yang dikatakan Eleanor dengan riang.

Karena hubungan kami yang panjang, Rica menebak inti dari apa yang akan kulakukan. Matanya mulai menunjukkan kegembiraan.
Kujibiki Tokushou Bab 270

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment