16 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 272

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 272 – Sabda

Di kota Ainon, di dalam gereja.

Aku masuk sambil diselimuti oleh aura kamuflaseku dan melihat Caroline menawarkan doanya di antara banyak orang beriman.

Apakah karena dia disebut Anak Tuhan? Atau apakah itu karena "terbukti" belakangan ini?

Di antara orang banyak yang menawarkan doa-doa mereka, Caroline jelas berada di tengah-tengah mereka, seolah-olah dia berada dalam posisi yang menuntun orang-orang beriman lainnya.

Dan juga terasa seperti ada jarak di antara mereka.

『 Ini wajar saja. Toh, dia disebut Anak Tuhan 』

Aku mengabaikan kata-kata Eleanor dan pergi di depan orang-orang beriman.

Aku berjalan alami tanpa menyembunyikan suara langkah kakiku.

Namun demikian, berkat aura kamuflaseku, tidak ada yang memperhatikan. Semua orang beriman melanjutkan doa mereka.

【 Caroline 】

「 Ya Tuhan?! 」

Aku memanggilnya sambil diselimuti oleh aura dan Caroline dengan cepat membuka matanya.

Dia melihat sekeliling mencariku.

「 Apakah dia baru saja mengatakan Tuhan? 」

「 Apakah ini sabda?! 」

「 Shh! Jangan menghalangi jalannya! 」

Reaksi Caroline menggerakkan orang-orang beriman di sekitarnya.

Orang-orang beriman ini tidak dapat mendengar suaraku. Mereka hanya bereaksi pada kata-kata yang diucapkan Caroline.

Mereka menimbulkan keributan langsung tetapi juga langsung terdiam.

Namun, mereka semua memiliki harapan, mengirim semua tatapan mereka kepada Caroline.

「 Ya Tuhan? Apa engkau tidak ada? 」

Dengan ekspresi setengah kecewa dan setengah panik ーー dengan suara yang terdengar seperti berasal dari seorang anak yang akan ditinggalkan, Caroline memanggilku.

【 Aku disini 】

「 Syukurlah…… 」

Itu menggerakkan orang beriman lagi, tetapi aku mengabaikan mereka dan melanjutkan.

【 Caroline, ada sesuatu yang aku ingin kau lakukan 】

「 Tolong katakan padaku Tuhan, aku akan mengikuti semua perintah engkau! 」

【 Pertama, kumpulkan penduduk kota yang pergi ke Lembah Orycuto 】

「 O……ry? 」

【 Lembah Orycuto 】

Apakah karena itu adalah tempat yang dia dengar untuk pertama kalinya? Caroline memiringkan kepalanya dengan bingung.

Setelah ragu sejenak, dia mengubah frekuensi dan berkata kepada orang beriman.

「 Tuhan berkata, kumpulkan orang-orang yang telah pergi ke Lembah Orycuto 」

Orang-orang beriman itu bercampur.

「 Lembah Orycuto...... bukankah itu tempat kau bisa mendapatkan Orycudite? 」

「 Kenapa…… 」

「 Itu adalah kata-kata Solon-sama. Pokoknya, ayo pergi dan tanyakan orang-orang di kota 」

Orang-orang beriman juga bingung, tetapi meskipun demikian, mereka meninggalkan gereja dengan terburu-buru.

Cepat setelah itu. Dalam waktu tiga puluh menit, ada lima pemuda ーー semuanya petualang ーー yang telah berkumpul di dalam gereja.

「 Ya Tuhan, kami telah mengumpulkannya 」

【 Yosh. Setelah itu, buat mereka menggunakan sihir ini 】

「 Sihir? 」

Di depan Caroline yang memiringkan kepalanya, aku menjatuhkan daun yang merupakan makanan pokok dari ulat sutera.

Itu diselimuti oleh auraku sampai saat itu, tetapi segera setelah itu meninggalkan tanganku, itu akan tampak seolah-olah itu tiba-tiba muncul dari ketiadaan.

Orang-orang beriman yang telah berkumpul sebelumnya, lima petualang, dan penduduk kota yang datang untuk menonton.

Mereka semua mengeluarkan suara kejutan.

「 Tiba-tiba muncul 」

「 Aku tidak merasakan kekuatan sihir 」

「 Aku beritahu kau, Solon-sama pasti telah mengunjungi kami 」

Aku melanjutkan setelah melihat Caroline menangkap daun dalam kepanikan.

【 Nama sihirnya adalah Chroma 】

「 Aku mengerti ーー uhm…… tolong gunakan sihir yang bernama Chroma kepada ini 」

Ketika Caroline mengatakan itu, para petualang saling memandang wajah.

「 Chroma……? Kita bisa menggunakan mantra sihir seperti itu? 」

「 Tidak, sebelum itu, ini pertama kalinya aku mendengarnya 」

「 Mantra sihir apa itu? 」

Para petualang bingung, tetapi di sisi lain, Caroline tenang ketika dia menatap lurus ke arah mereka.

Kata-kata Tuhan dan Caroline yang membawa sabda. Dibandingkan dengan para petualang, orang-orang di sekitarnya tahu siapa yang harus dipercaya dan hanya mendesak mereka untuk bergegas.

Setelah ragu sejenak, para petualang dengan enggan melakukan apa yang diperintahkan.

Mereka meneriakkan “Chroma” menuju daun yang dibawa Caroline.

Mereka meneriakkannya satu demi satu. Tidak ada yang terjadi sampai pria keempat, tetapi pada gilirannya orang kelima, kekuatan sihir dilepaskan dari seluruh tubuhnya.

Itu adalah kekuatan sihir berwarna merah, kekuatan sihir yang tampak seolah-olah itu adalah api.

Suara-suara kejutan muncul di dalam gereja, tetapi setelah mereka melihat Caroline dan petualang itu tidak terluka, mengetahui bahwa itu hanya kekuatan sihir, mereka mendapatkan kembali diri mereka.

Kekuatan sihir itu menempel di daun. Kekuatan sihir menempel pada daun hijau biasa, mengubahnya menjadi warna merah menyala.

【 Pegang seperti itu, Caroline. Jangan jatuhkan itu 】

「 Ya 」

Setelah memberi tahu dia sebelumnya, kali ini, aku menempatkan ulat sutera di atas telapak tangan Caroline dan melepaskan aura kamuflaseku.

Ulat sutera yang tiba-tiba muncul menggerakkan penduduk kota, tetapi Caroline yang diberitahu untuk tidak menjatuhkannya tidak bergeming.

Ulat itu memakan daun berwarna merah dan meludahkan benang dengan warna yang sama.

「「「 Ohhhhhhh !! 」」」

Warga kota mengangkat suara kagum sekaligus.

「 T-Tolong biarkan aku melihatnya sebentar 」

Melewati kerumunan, seorang pria tua mendekati Caroline.

Dia bergerak mendekat dan matanya melebar luar biasa saat dia melihat benang merah.

「 Warna ini ...... kilau ini 」

「 Ada apa, Old Biron? 」

Seorang lelaki yang sepertinya kenalan lelaki tua itu bertanya dalam kerumunan.

「 Warna ini murni, warna dengan warna yang seragam. Ini adalah warna yang sudah pernah kucoba tapi tidak bisa 」

「 Apakah itu benar?! 」

Orang-orang di sekitarnya diaduk.

「 Umu. Mewarnai benang akan selalu cenderung kusam dan warnanya cenderung berbintik-bintik. Untuk membuat warna secantik ini, cukup luar biasa kalau kau berhasil sekali setiap seratus kali mencoba 」

「 Biarkan aku melihatnya juga 」

「 Hei, apakah warna lain bisa dibuat juga? 」

Orang-orang yang tampaknya terlibat dalam serikultur terus muncul dari kerumunan. Mereka akan menatap benang yang ulat sutera ludahkan dan akan menanyakan pada Caroline.

Aku memberi tahu Caroline tentang hal itu.

Tentang mantra sihir "Chroma" yang digunakan Orycudite dan tentang benang yang dibuat dengan membiarkan ulat sutra memakan daun yang diselimuti olehnya.

Warna yang diciptakan oleh mantra sihir "Chroma" tergantung pada kecerdasan dan atribut orang itu.

Dan dengan menggunakan suara Caroline, aku mengungkapkan itu kepada penduduk kota.

Mantra sihir "Chroma" sendiri belum ditemukan sampai sekarang.

Itu wajar saja. Itu adalah mantra sihir yang bisa kau pelajari dengan terkena kekuatan sihir Orycuto. Ini bukan mantra ofensif, jadi meskipun kau “terserang” kau tidak akan menyadarinya.

Dan tentu saja, metode mengubah daun yang dimakan oleh ulat sutera adalah yang pertama juga.

Segera, orang-orang yang terlibat dengan serikultur yang mendengarnya pergi dengan terburu-buru. Mereka mungkin akan mengumpulkan orang-orang dari kota yang memiliki pengalaman pergi ke lembah Orycuto, mereka bahkan mungkin mengumpulkan mereka dari kota-kota lain.

Rasanya seolah-olah mereka tidak sabar untuk menguji metode ini.

Di dalam orang-orang yang tersisa, lelaki tua bernama Old Biron berlutut ke arah Caroline.

「 Terima kasih banyak. Kami tidak akan pernah melupakan utang syukur ini, Caroline-sama 」

Lelaki tua itu menyatukan tangannya dan memuja Caroline, tetapi reaksi Caroline kaku.

Dia mungkin tidak bisa mendengarnya. Aku bisa tahu dari gerakan mata Caroline. Dia sedang menunggu kata-kataku.

Dia masih mencocokkan frekuensi dengan milikku, jadi dia sepertinya tidak mendengar kata-kata lelaki tua itu.

Namun, bahkan jika Caroline tidak bisa, itu tidak sama untuk penduduk kota.

Sesaat setelah Old Biron berlutut, orang-orang lain mengikutinya dan memuja Caroline.

「 Terima kasih banyak, Caroline-sama 」

「 Terima kasih, Ya Tuhan 」

「 Panjang umur Solon-sama 」

Mereka mengatakan kata-kata pujian itu di samping yang lain.

『 Baik untukmu, Ya Tuhan 』

Eleanor menggodaku sambil nyengir.

Suasana hati yang baik yang bisa kurasakan darinya ketika dia menggodaku membuktikan kesuksesan kami.

Melihat Caroline disembah oleh orang-orang beriman, aku yakin akan kesuksesankuーーapapun Diatheke itu, aku yakin bahwa aku telah berhasil membangun landasan untuk menjadikan Caroline sebagai paus.
Kujibiki Tokushou Bab 272

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment