16 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 279

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 279 – Ratu Dunia

「 Jika memungkinkan, aku ingin semua anak diajar untuk membaca dan menulis, dan bagaimana menggunakan matematika sederhana 」

Sybil berkata gugup di depan Ratu Rica.

Suaranya sedikit tinggi, dan wajahnya kaku.

Di sisi lain, Rica menunjukkan martabat yang kuat. Dia dalam gaya ratu yang memberi banyak tekanan.

「 Kenapa? 」

「 Eh? 」

「 Kenapa kau merencanakan hal semacam itu? 」

「 T-Tolong maafkan aku karena kekasaranku. Apakah Yang Mulia tahu situasi desa-desa pertanian? Akan ada pengumuman, tetapi ada kebutuhan bagi orang-orang dari sedikit orang yang dapat membaca dan menulis untuk menjelaskan apa yang dikatakan kepada semua penduduk desa. Di tempat-tempat terburuk, tidak akan ada orang yang bisa melakukannya. Adalah hal yang biasa bagi mereka untuk menunggu wisatawan memahami apa pun 」

「 Salahkah itu? 」

Rica bertanya balik. Wajahnya tampak seperti dia bertindak bodoh.

「 Keputusan kerajaan tidak akan tersebar secara menyeluruh. Belum lagi yang memiliki urgensi tinggi, jika hanya ada beberapa orang yang bisa membaca, rincian pemberitahuan resmi akan menjadi tidak jelas lebih banyak yang diteruskan kepada orang lain kecuali orang-orang yang benar-benar bisa membacanya. Karena informasi tersebut diteruskan dari seseorang ke orang lain, arti yang sebenarnya akan hilang secara bertahap 」

Sybil dengan bersemangat berbicara tentang alasan mengapa dia ingin menyebarkan pendidikan, mengajari semua orang cara membaca dan menulis.

Dia gugup pada awalnya, tetapi sedikit demi sedikit dia melepaskan ketegangan itu, sampai nadanya ke arah Rica menjadi kuat.

『 Dia terlihat sangat antusias 』

「 Jika tidak, maka dia mungkin tidak bisa melakukan apa yang dia lakukan. Hal-hal seperti menggunakan kekayaannya sendiri dan berkeliaran di banyak desa 」

『 Belajar, ini kan penting〜 』

Ucapannya berlanjut selama hampir satu jam.

Setelah itu, Rica yang mendengarkannya dengan tenang berkata.

「 Aku memahami inti dari apa yang coba kau katakan. Namun, ini sulit 」

「 M-Mengapa demikian? 」

「 Tenaga kerja, dan kotak 」

Rica mengangkat dua jarinya dengan cara yang anggun.

「 Alasan kau terdorong untuk menggunakan kekayaanmu sendiri adalah mendapatkan tempat untuk mengajari anak-anak. Dan alasan mengapa kau dipaksa berkeliaran sendiri adalah karena terlalu sedikit orang yang bisa mengajar 」

「 Ya…… 」

「 Tidak mudah untuk menyelesaikan kesulitan seperti itu 」

「 J-Jika itu kekuatan Yang Mulia! 」

Teriak Sybil, tetapi Rica tetap tidak terganggu.

「 Seorang penguasa bukanlah dewa. Ada batas untuk otoritas seseorang dalam memberikan perintah kepada semua bangsawan 」

「 ………………orang-orang terhormat seperti itu tidak ingin membuang monopoli pengetahuan mereka 」

「 Benar. Semakin tinggi pangkat seorang bangsawan, semakin mereka percaya bahwa pengetahuan adalah kekayaan 」

Sybil merasa sedih dengan jawaban Rica.

Dia tampak seolah-olah dia baru menyadari bahwa itu tidak berguna, meski dia langsung naik banding ke ratu Calamba.

「 Lord Yuuki 」

「 Mn? 」

「 Bagaimana menurutmu? 」

「 Tentang para bangsawan? Ini harus berhasil entah bagaimana, kalau kau benar-benar memaksakan perintah kepada mereka 」

「 Umu, perlu tekad untuk memahaminya bagaimanapun hasilnya. Kalau saja ada cara lain 」

「 Setelah kau menyebutkannya…… 」

Aku ingat sesuatu.

Berbicara tentang sekolah di era feodal, sebagai orang Jepang, aku hanya bisa memikirkan itu.

「 Ada sesuatu yang disebut sekolah gereja 」

「 Sekolah gereja? 」

「 Ya. Ini adalah lembaga yang mengajarkan anak-anak cara membaca dan menulis seperti apa yang dikatakannya. Namanya diciptakan karena mereka berada di gereja, dengan para biarawan yang dapat membaca tulisan suci sebagai pengajar 」

「 Para bhikkhu dan tulisan suci 」

「 Di sini, kupikir itu Gereja Solon 」

「 Aku mengerti, itu mengingatkanku, Gereja Solon telah membangun gereja-gereja mereka di banyak tempat. Dalam beberapa tahun terakhir, kegiatan mereka bahkan telah menyebar berkat upaya Saint Melissa 」

「 Gereja…… 」

Sybil berbisik dengan ekspresi tertegun.

Dia tampak seperti tidak pernah memikirkan hal itu.

Sama seperti sekolah-sekolah gereja, bila dia mampu memanfaatkan gereja, masalah lokasi dan tenaga bisa diselesaikan.

「 Namun, itu harusnya lebih rumit lagi dengan gereja. Bagaimanapun, mereka tidak akan mengambil tindakan. Yah, kecuali itu adalah sabda dari Tuhan 」

「 Ya…… 」

Sybil menjadi semakin kecewa.

Aku ragu apakah akan mengganggu.

Aku tidak bisa mengerti maksud Rica sama sekali.

Meskipun aku bisa membuat “suara Tuhan” melalui Caroline, aneh bagiku untuk memberi tahu Sybil bahwa itu akan dijamin.

Karena itu, jika hanya mengambil tindakan, Rica bisa saja bertindak untuk melakukannya. Tidak perlu menghadapi Sybil seperti ini.

Aku tidak bisa membaca niatnya di bagian itu, jadi aku hanya bisa menonton selama beberapa saat lagi.

「 Bukan itu, tidak ada jalan lain 」

「 Apa itu?! 」

Sybil dengan cepat bertanya kembali kepada Rica.

「 Anak Tuhan. Apakah kau tahu desas-desus tentang dia? 」

「 T-Tidak…… 」

「 Seorang gadis yang tiba-tiba turun ke Gereja Solon. Anak tuhan sejati yang bisa mendengar suara Tuhan. Tidak, konon dia bisa berbicara dengan Tuhan 」

「 O-orang seperti itu ada?! 」

「 Dia sangat istimewa dan sulit untuk berbicara dengannya, tetapi jika suaramu mencapai Tuhan, maka mungkin…… 」

「 Di mana anak Tuhan itu? 」

「 Namanya Caroline dan dia di Ainon 」

「 Ehhhhhhh?! 」

Sybil mengangkat suaranya seolah-olah berteriak

「 Ainon……? Lalu, orang yang menyelamatkanku...... 」

「 Apakah kau sudah memiliki koneksi dengannya? 」

「 I-Ini bukan sesuatu yang dilebih-lebihkan sebagai koneksi. Orang yang baru saja menyelamatkan nyawaku 」

「 Itu seharusnya cukup 」

「 Ainon…… Anak Tuhan…… 」

Mata Sybil berubah saat dia berbisik.

Mereka tampak seolah-olah penuh dengan niat mengatakan, “Aku pasti akan membuatnya mendengarkan!”.



Setelah itu, Sybil pingsan lagi.

Sepertinya dia masih lelah, jadi setelah melelahkan dirinya sendiri dalam mencoba meyakinkan Rica, dia akhirnya pingsan.

Meninggalkan dia untuk beristirahat, aku ditinggal sendirian dengan Rica.

Di ruangan, Rica duduk di singgasana.

Dibandingkan ketika dia berbicara dengan Sybil, ekspresi dan nada suaranya kembali ke nada feminin.

「 Apa yang kau rencanakan? 」

「 Aku memikirkannya ketika Kakeru membawa Anak Tuhan ke sini. kupikir aku bisa menggunakannya 」

「 Kau berencana untuk menyebarkan pendidikan ke seluruh kerajaan? 」

「 Ini untuk seluruh dunia 」

Ucap Rica tanpa ragu-ragu.

「 Apa yang kubicarakan dengannya bukanlah kebohongan. Aku merasa terganggu bahwa pengetahuan sedang dimonopoli oleh hanya beberapa orang. Dalam beberapa tahun terakhir, kegiatan bisnis telah berkembang dan permintaan untuk membaca dan menulis dokumen telah meningkat. Namun, itu hanya oligopoli oleh para bangsawan dan pedagang. Kebanyakan orang tidak memiliki sarana untuk belajar 」

「 Itulah mengapa Gereja Solon ya 」

「 Benar. Jika mereka menggunakan cara mengajar orang untuk membaca dan menulis sebagai umpan, kecepatan mereka mengumpulkan orang beriman akan meningkat secara eksponensial dibandingkan dengan sekarang. Dan untuk Gereja Solon, itu adalah sesuatu yang tidak memiliki kekurangan. Namun, sekarang pun, mereka tetap tidak melakukannya. Tidak hanya itu, mereka bahkan membiarkan Saintess mereka melakukan kerja fisik 」

『 Kerja fisik ya, itu hanya menggambarkan apa yang dilakukan Immortal Saintess 』

「 Itulah sebabnya aku memutuskan untuk melibatkan gereja. Tidak peduli bagaimana kau memikirkannya, meningkatkan peluang belajar akan meningkatkan kekuatan kerajaan sebagai hasilnya. Orang-orang dapat diselamatkan dari penjara tidak berpendidikan 」

「 Begitu ya 」

「 Dan, semua itu adalah aku sebagai ratu 」

「 Mn? 」

"Apa maksudmu", aku menatapnya lagi. Rica tersenyum anggun di singgasananya.

「 Aku memberikannya sebuah pemikiran, dan menyadari bahwa “wanita baik” yang dibicarakan Kakeru, tidak akan muncul tanpa tingkat pendidikan tertentu. Dengan menggunakan Sybil untuk melibatkan Gereja Solon, membuat pendidikan menyebar ke seluruh dunia, aku akan dapat menemukan lebih banyak lagi “wanita baik” yang diinginkan Kakeru. Itu adalah aku sebagai "Pemilik Taman Mawar" 」

Itu membuatku merasa kagum, itu benar-benar terjadi.

Di dalam wanitaku, Rica adalah yang paling aktif ketika harus mendorong perempuan lain ke arahku.

Dia mengumpulkan wanita-wanita baik dari seluruh kerajaannya yang menyebutnya harem ratu, dan sekarang, dia membuat Taman Mawar yang pada dasarnya milikku tumbuh lebih jauh. Dia ingin menyebar ke seluruh dunia.

Aku terpesona oleh skalanya.

『 Untuk saat ini, dia harusnya jadi Anak Tuhan Gereja Kakeru 』

Eleanor menggoda. Namun, persis seperti itu.

Tingkat apa yang dilakukan Rica sudah sejauh itu.

「 Jika aku membuat Anak Tuhan melakukannya, orang beriman akan tumbuh secara eksponensial, membuatnya menjadi paus berikutnya ーー Kakeru? 」

Rica tampak terkejut. Itu karena aku tidak mengatakan apa-apa, tapi aku membawanya ke sebuah pelukan.

Aku mengambil ratu dari tahtanya, perlahan menuju ke pintu, dan pergi ke koridor yang lebar.

Para tentara atau para pelayan tidak menghentikan kami. Rica sendiri bahkan tidak berusaha menyembunyikannya, jadi semua orang di istana tahu siapa penguasa yang sebenarnya.

Aku maju melalui koridor sambil menggendongnya.

Rica segera mengerti apa yang ingin kulakukan.

「 Hei, Kakeru. Ada gadis yang melakukan yang terbaik baru-baru ini. Meskipun dia kedinginan, dia sangat berbakat, dan dia benar-benar mempertimbangkan pikiran orang-orang, jadi Kakeruーー 」

「 Cuma kau hari ini 」

「ーーeh? 」

「 Ratu dalam skala dunia. Aku hanya menginginkanmu hari ini 」

Kataku sambil menatap lurus ke matanya.

「 Kakeru…… 」

Matanya yang demam, napasnya yang terengah-engah, dan bau harum yang tercekik

Aku membawanya ke kamar tidurnya, dan sebagaimana aku melakukannya dengan Olivia, aku mengambil waktuku tanpa membiarkan dia merasa tegang. Aku menggunakan sepanjang malam untuk menyayanginya dengan penuh cinta.
Kujibiki Tokushou Bab 279

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment