16 July 2018

Kujibiki Tokushou Bab 288

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 288 – Matahari, Bulan, dan Penyu

『 Aku benar-benar berpikir sudah waktunya kau memberi tahu aku apa yang kau lakukan 』

Setelah melihat Nikki pergi, aku mendengar Eleanor di dalam kepalaku.

Meskipun dia mengatakan itu, dia sepertinya tidak kesal padaku karena tidak memberitahunya. Sebaliknya, dia bahkan tampak menikmati kesenangannya.

Baru-baru ini, Eleanor tampaknya suka bermain-main dan menikmati segalanya.

『 Kau menyelimuti pleton pertamamu dengan auramu dan membuat mereka menyusup ke gereja. Kupikir kau berencana membuat mereka melakukan sesuatu, tetapi itu tidak menjadi masalah. Semua itu kau biarkan mereka lakukan adalah membuat mereka menghabiskan hari-hari mereka seperti biasanya. Apa sih tujuanmu 』

「 Ini tebakanku...... tapi Caroline mungkin tidak menganggap manusia sebagai manusia 」

『 Hmm? Sama denganku? 』

「 Bukan itu. Kau menganggap manusia sebagai manusia bukan? Tapi meskipun kau menyebut manusia sebagai manusia, itu identik dengan sampah...... begitulah dalam kasusmu, kan? 」

『 Umu. Tepat 』

「 Dalam kasus Caroline, itu masalah bahkan sebelum itu. Hanya Tuhan yang ada di dunia gadis itu. Tuhan dan yang lainnya, itulah dunia yang dikuasai Caroline 」

『 Aku mengerti. Untuk kebaikan atau keburukan, dia tidak menganggap manusia sebagai manusia. Dia menganggap mereka sama dengan kucing dan anjing atau pohon dan rumput 』

「 Kau hampir benar pada intinya. Meskipun kau sudah menggambarkannya dengan sangat rendah 」

『 ……Begitu , sama dengan monster juga huh 』

Aku mengangguk.

Aku pikir begitu, terutama setelah melihat Caroline. Bahkan jika kau berpikir tentang keterampilan lotere "Kompatibilitas Terbalik" dan tentang frekuensi, mungkin tidak ada keraguan.

「 Dia harus mulai dari awal, dia harus mengenali manusia sebagai manusia. Itu akan mengisi kepalanya yang kosong 」

『 Aku mengerti itu. Tapi mengapa tentara budak? Di atas itu, mengapa kau memilih peleton pertama dari semuanya? 』

「 Aku harus membuatnya mengerti “manusia. Tidak akan ada artinya jika aku menunjukkan padanya satu atau dua manusia super. Aku harus membiarkan dia melihat banyak orang yang menarik 」

『 Itulah alasan mengapa kau mengirim tentara budakmu ya.Tapi mengapa peleton pertama? 』

「 …… 」

Yaitu, yah……

『 Kukuku. Melihatmu tidak menjawab, itu benar-benar seperti itu ya. Ada banyak hal yang terjadi dengan peleton pertama. Bahkan dalam semua tentara budakmu, mereka memiliki hubungan terdalam denganmuーーmereka benar-benar ternoda oleh baumu 』

「 Di situlah orang akan mengatakan "jangan mengatakannya dengan keras, itu sangat memalukan" 」

Ini persis seperti yang dikatakan Eleanor.

Peleton pertama dari tentara budak yang dipimpin Nikki. Mereka dulu memiliki keinginan yang terlalu kuat untuk mendapatkan pencapaian pertempuran untukku, membuat mereka berulang kali melakukan tindakan nekat di medan perang.

Selama waktu itu, peleton pertama akan memiliki pencapaian pertempuran terbesar atau mereka akan memiliki paling banyak yang terluka.

Aku memarahi mereka tentang itu dan bahkan melatih mereka lebih jauh.

Yang paling penting, aku menghabiskan banyak waktu dengan mereka semua di ranjang, melihat betapa sulitnya mereka bekerja.

Sebagai hasilnya, mereka menjadi peleton yang memiliki hubungan terdalam denganku di dalam tentara budakku.

「 Jangan menggambarkannya dengan kata-kata seperti bau 」

『 Mereka adalah selimut keselamatan yang kau berikan pada gadis itu. Agar dia tidak terlalu khawatir setelah Tuhan nya menghilang tiba-tiba. Tidak ada cara untuk menggambarkannya selain bau 』

Aku tidak mengatakan apa-apa selain mengetuk pedang Eleanor.

Aku merasa rumit diketahui oleh Eleanor, tetapi kemajuannya tidak buruk.

Aku harus mengawasi mereka sedikit lebih lama.

Memikirkan hal itu, aku mengeluarkan Warp Feather dan akan kembali ke rumahku.

Saat itu. Sebuah kereta berhenti di depan gereja.

Seorang wanita turun dari kereta.

Umurnya tampaknya sedikit melebihi 30, dia memiliki kaki yang seimbang dan sosok yang indah.

Tipenya agak membuatku berpikir tentang Delfina.

Wanita itu mengenakan pakaian ulama di Gereja Solon, yang dekat dengan apa yang dikenakan Melissa.

「 Seorang eksekutif, ya 」

『 Pakaian itu adalah yang dikenakan oleh pendeta kepala 』

「 Pendeta kepala? 」

『 Posisi di mana seseorang akan mengawasi gereja-gereja di beberapa kota 』

Begitu ya. Dia benar-benar VIP.

Mengapa seseorang seperti itu datang kemari?

Wanita pendeta kepala itu memasuki gereja. Aku ingin tahu mengapa dia datang ke sini.

Aku menyelimuti diriku dengan aura kamuflase membuatku tidak terlihat.

『 Kuku, sungguh overprotektif 』

Aku menjentikkan pedang Eleanor dengan satu jari.

Meskipun Caroline bisa mendengar suaraku, dia masih tidak bisa melihat sosokku.

Aku berkata pada diri sendiri untuk berhati-hati agar tidak mengatakan apapun saat aku memasuki gereja.



Sementara Caroline sedang berdoa, dia melirik sekitarnya.

(Orang itu berbicara dengan Tuhan sebelumnya...... apakah dia...... adalah wanita cantik itu, apakah mereka dikirim oleh Tuhan untuk tinggal di dekatku? Itu artinya, mereka adalah malaikat?)

Itu baik-baik saja sampai Caroline mulai menebak identitas tentara budak setelah melihat salah satu dari mereka berbicara dengan Kakeru, tapi itu benar-benar Caroline. Imajinasinya luar biasa.

Dia melihat malaikat-malaikat ituーーmatanya mengikuti para wanita yang dikirim Kakeru untuk tetap berada di dekatnya lebih banyak lagi.

Terutama sekali, wanita yang berbicara dengan Kakeru.

Nikki Cephalis.

Caroline menatapnya paling dalam.

Semua wanita itu berbeda dari orang lain karena mereka cantik dan menakjubkan, tetapi Nikki berada di atas mereka.

Itu bahkan cukup untuk mengatakan bahwa dia tampak bersinar cerah.

Caroline hampir tidak memiliki interaksi dengan orang biasa. Dalam arti, dia bahkan lebih tidak mengerti dunia jika dibandingkan dengan Selene.

Itu sebabnya dia tidak dapat memperhatikan bahwa hal-hal yang dia lihat sebenarnya adalah sesuatu yang tidak bisa dilihat oleh orang biasa.

Tapi itu bagus. Dia pasti bingung kalau dia memiliki pengetahuan setengah matang.

Hal-hal yang dia lihat...... mereka adalah warna jiwa.

Ini adalah sesuatu yang orang biasa tidak bisa lihat, itu adalah adegan yang akan membuat orang-orang dengan akal sehat bingung.

Namun, Caroline tidak tahu itu. Dia tidak menganggapnya aneh.

Dia hanya melihat wanita cantik itu bersinar cerah. Dia hanya melihat fenomena itu.

(Aku tahu ini...... apa lagi?)

Melihat Nikki menyala, Caroline merasa itu sudah akrab baginya.

Dia telah melihat sesuatu yang serupa, bahkan baru-baru ini.

Caroline melihat sekeliling untuk mencari tahu apa itu.

Dia melihat ke kanan dan ke kiri, dia berbalik dan terus mencarinya.

Akhirnya, dia melihat "itu" di luar jendela.

Dia melihat langit biru di luar jendela.

Tetapi hal lain adalah bulan putih.

Dia merasa bahwa cahaya bersinar Nikki sama dengan bulan.

Itu membuat Caroline semakin bingung, tetapi dalam arti, dia melihat esensinya.

Jiwa Nikki memiliki jenis cahaya yang sama dengan bulan dan mengikuti kecerahan bulan adalah matahari.

Bulan (Nikki) menerima cahaya matahari (Kakeru) untuk bersinar.

「 Pasti kau, Anak Tuhan 」

「 Eh? 」

Caroline mencocokkan frekuensi dirinya dengan orang lain sehingga dia bisa melihat dan mendengar para wanita yang luar biasa.

Tapi tiba-tiba, suara wanita yang berbeda mengganggu kesadarannya.

Dia mendongak dan melihat seorang wanita mengenakan pakaian ulama untuk pendeta kepala.

「 Senang bertemu denganmu. Namaku Eudora Canasis 」

Itu adalah wanita yang elegan dengan bantalan yang menyenangkan.

Namun, di mata Caroline.

Dia memiliki warna gelap dan menjijikkan, dibandingkan dengan sinar Nikki yang tampak seperti matahari.
Kujibiki Tokushou Bab 288

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment