19 July 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 20

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 20 – Sumpah dan Pedang Berharga

"Nah sekarang, jadi apa ini?"

Sudah makan siang. Kami saling bergoda di kamarku.

Nonna berada di atas ranjang, Celia bersikap menakutkan.

"Kau mengangkat tanganmu terhadap Aegir-sama dan bahkan melukainya"

Pukulan Nonna tidak berpengaruh sama sekali tapi tangan yang memegang pisau itu teriris hebat. Itu tampak akan menyakitkan selama 2-3 hari bahkan dengan obat-obatan.

Nonna menunduk sedih.

Dampak dia dari kemarin sudah pergi ke suatu tempat dan sekarang dia memiliki aura seorang gadis remaja belaka.

"Bagaimana aku harus minta maaf, aku sungguh menyesal"

"Tidak apa. Aku suka gadisku dengan tulang belakang"

Nonna mengangkat wajahnya dan tersenyum.

Itu bukan senyum palsu, itu asli.

"Tapi aku tidak bisa memaafkannya menyakiti Aegir-sama! Tolong hukum dia!"

Hanya Celia sedang bermain polisi jahat.

"Kukira, Nonna, sini"

"Ya……"

Aku meminta Nonna mendekat dan disuruh merangkak, lalu aku menggulung roknya, memperlihatkan pantat putih, ramping.

Melihat pantat manis itu membuatku ingin memasukkan sesuatu ke dalam tapi ini adalah waktu hukuman.

Aku tamparan pantat beberapa kali dengan kuat.

"Aaah! Oww! Jangaaan♪ "

Aku melepaskannya setelah 5 tamparan, tapi Nonna terus menatapku dengan mata basah.

Dia bahkan tidak ingin menutupi pose memalukannya, dengan bagian-bagian pribadinya diperlihatkan seorang pria.

"Aku sudah dihukum..."

Dia menatapku dengan mata manis.

"Masih kurang. Berikutnya adalah ini "

Aku memberi Nonna ciuman kasar dan menggunakan dua jariku, memutar mereka ke dalam vagina Nonna.

Kupikir dia akan kesakitan karena jari dimasukan paksa padanya, tapi perutnya yang agak basah dan jemariku masuk dengan mudah. Apakah dia terangsang setelah pantatnya dipukul?

"Apakah kau mencerminkan?"

"Ya, tentu"

Aku berbalik pada Celia.

"Apa ini cukup?"

"––––––––––––––!"

Dia mengatakan sesuatu dalam bahasa tak dapat dimengerti.

Wajah dan nada Nonna kemudian menjadi serius sambil menarik celana dalamnya kembali.

"Aku akan percaya apa yang kau katakan kemarin. Untuk itu, ada tempat yang ingin kukunjungi"

Nonna menekan topinya dan membawaku keluar.

Dia tampaknya tidak memiliki perasaan panjang, tapi dia masih tidak bisa membiarkan kehadirannyanya diketahui oleh Lord saat ini.

Tapi langkah berjalannya yakin, dia membusungkan dadanya dengan bermartabat, sempurna untuk putri Count.

Tidak ada mata yang lebih tertunduk, tidak lagi menyembunyikan jati dirinya.

Akankah ada pria yang tidak akan jatuh hati pada sosok itu?

Kami tiba di reruntuhan, dari ukuran bangunan bekas terbakar, mungkin dulunya rumah besar.

"Ini adalah rumahku"

"Begitu ya"

"Gedung utamanya digunakan oleh Lord saat ini, tapi kediaman pribadi ini agak jauh dari pusat kota di mana aku dibesarkan"

Nonna memilih puing-puing dari kediaman yang telah dibiarkan membusuk tanpa dibersihkan setelah dibakar, untuk menunjukkan kepada kita sesuatu.

"Aku tak pernah menduga aku akan kembali ke sini lagi"

Aku mencoba untuk memeluk Nonna dari belakang tapi dia menghindar dengan sigap.

"Sebelah sini"

Nonna berdiri di depan sebuah bangunan kecil di sebelah rumah bekas terbakar.

Bangunan ini seluruhnya terbuat dari batu sehingga meskipun permukaannya hangus itu tidak runtuh.

"Ini adalah gudang harta"

Ada tangga menuju bawah tanah di dalam.

Setiap lantai mungkin pernah penuh dengan segala macam harta, tetapi mereka telah benar-benar dijarah dan hanya rak batu yang tertinggal.

Nonna turun di bawah tanah lebih lanjut.

Di lantai terendah, ada yang besar, peti besi cantik di tengah, itu pastinya mengandung pusaka keluarga.

Tentu saja, itu telah terbuka dan kosong.

Nonna melewati kotak seolah-olah itu tidak ada gunanya dan meletakkan tangannya di dinding bagian dalam.

"Itu disini. Tidak ada tombol jadi tolong hancurkan"

Begitu ya, sehingga pusaka nyata disimpan di sini.

Sepintas, dinding bagian hanya dinding batu biasa.

Dengan peti besi mewah di sini siapa pun akan gila untuk memutuskan hal ini.

Aku mengangkat bardiche dan menyerang dinding.

Itu tiba-tiba rapuh, runtuh dalam satu pukulan.

Di dalamnya ada emas dan perak... bukan, tapi ada sebuah kotak logam berhias dimasukkan ke dalam.

Itu sudah tua dan tidak terlihat secantik peti besi tetapi memiliki bobot sejarah di baliknya.

Nonna membukanya dengan pelan, menunjukkan sebilah pedang.

Itu panjangnya 140 cm, tidak ada permata di gagang tetapi memiliki ukiran yang indah.

Tapi apa yang paling menarik mataku adalah bilah perak bersinar, seperti permata.

"Cantik…."

Celia terpesona.

"Ini adalah pedang diturunkan dari generasi pertama kami, [Dual Crater]"

"Dual Crater..."

Ini terlalu besar untuk pedang berharga bangsawan dan nama itu berbahaya, juga.

"Ini bukan pedang seremonial. Ini diberikan kepada pendiri oleh roh-roh, yang digunakan untuk membersihkan negeri ini dari monster dan orang barbar"

Tapi sedikit tentang roh hampir mitos, ia menambahkan.

"Lalu…"

Nonna mengangkat pedang dan memeluk ke dadanya dengan bilah ke bawah.

Mataku dan mata Celia melebar.

Bilah pedang itu tidaklah kecil.

Seorang gadis muda mengambil 140 cm greatsword dengan tangan ramping.

Ada poin lebih aneh.

Itu terlalu bersih menjadi pedang yang digunakan dalam pertempuran nyata.

Bardicheku sangat keras tapi goresannya sangat banyak sampai bisa dibilang itu usang.

Apalagi pedang berusia lebih dari seratus tahun ini tanpa karat.

"Pedang ini konon terbuat dari logam yang tak bisa dihancurkan Mithril. Ini ringan dan lebih keras dari apapun. Dual Crater ini adalah warisan terakhir dari Elektra..."

Nonna melangkah padaku sambil memeluk pedang.

"Kau bilang kau pasti akan mengambil kembali kota suatu hari nanti, dan kau bilang untuk bahkan menyerahkan jiwaku"

Dia melangkah lebih dekat padaku.

"Jika apa yang kau katakan itu benar maka aku akan memberikan segalanya, pedang ini dan juga jiwaku"

Aku tidak ragu-ragu.

Aku melangkah padanya dan mengambil pedang yang dipegangnya, lalu memeluknya.

"Kalau kau tidak bisa memenuhi janjimu, aku akan menghabisimu dan mengutukmu sepanjang jalan, oke?"

Bisik Nonna ke telingaku.

"Sungguh wanita yang menakutkan"

"Begitulah wanita bangsawan"

Tertawa bersama-sama, kami akan jatuh ke dalam pelukan tapi Celia menyela.

Hal ini tidak dapat membantu, jadi kami berjalan keluar dengan tangan kanannya dipegang oleh Nonna dan kirinya olehku.

"Kita terlihat seperti orang tua dan anak, bukan, Aegir-sama?"

"TIDAK!"

Teriakan Celia berdering di seluruh ruang bawah tanah.

 

Dual Crater akan menarik orang jika ditarik dari sarungnya tapi di dalam, sepertinya hanya sebuah pedang dua tangan berkualitas tinggi biasa.

Ini juga ringannya tak biasa, ketika aku menggantungnya di pinggangku tidak ada perbedaan besar dengan steel knife.

Aku mulai khawatir apakah itu benar-benar dapat memotong, jadi aku mencoba memotong tong di gang belakang tanpa siapa pun yang hadir, tetapi potongannya seperti pisau panas memotong mentega.

Kalau aku tidak mencobanya aku mungkin telah memotong diri dalam pertempuran dengan itu.

Ini mengagumkan, pikirku saat memotong sampah dengan gembira dan Nonna menyerudukku, tapi aku melantur.

Setelah selesai dan kami kembali ke penginapan, Nonna berbicara.

"Bolehkah aku bertanya sesuatu yang egois?"

"Kenapa mendadak?"

"Aku bersumpah ini sebelumnya tapi aku memberikan semua, tubuh, hati, dan jiwaku"

"Ya, dan aku menerima"

"Dan kupikir, mungkin, Aegir-sama akan tidur denganku dan memberikan perawanku hari ini"

"Itulah rencanaku, kalau kau tidak menentangnya"

"Tentu saja tidak. Lalu sekarang aku sudah menawarkan semuaku, ingat saja bahwa aku harus membiarkan Aegir-sama memutuskan, tapi..."

Dia tidak ingin membiarkan aku memutuskan?

"Bolehkah aku memintamu untuk melakukan itu padaku seperti seorang gadis bangsawan mesum?"

Kenapa jadi begini?

Nonna mendekat ke telingaku dan bergumam keinginannya.

"Kau ingin permainan seperti itu?"

"Ya, mimpiku untuk pengalaman pertamaku.... boleh?"

Nonna menatapku dengan mata menengadah, dan aku benar-benar tidak keberatan sama sekali.

Yang aneh seperti ini bagus untuk sementara.

Kemudian panggung terbentang dengan drama cinta ksatria dan putri.

"Aegir, kakiku sakit. Beri aku pijat?"

Nonna menempatkan kakinya ke depan dan sengaja menggulung roknya, menunjukkan celana dalamnya.

"Kau tidak bisa begitu tidak senonoh seperti itu"

"Ara, apa yang kau lihat? Pakaianku? Atau mungkin kau pikir kau bisa melihat daging perempuanku basah?"

Aku menyambar gadis cekikikan itu.

"Milady! Aku tak bisa tahan lagi!"

"Ah! Jangan! Aku hanya menggodamu sedikit, aku tidak serius"

Aku mengunci bibir dengan dia dan merobek pakaiannya.

"Aku, tidak bisa kembali lagi. Aku akan memperkosamu Milady!"

"Aaah, aku diperkosa oleh ksatria yang seharusnya melindungiku!"

Aku menjepit kedua tangan Nonna dan memasukkan batang dagingku... atau aku pura-pura dan membiarkannya di antara pahanya.

"Oww–. Aku tidak bisa menikah lagi... Aegir, bertanggung jawablah dan nikahiku!"

"Tentu saja Milady. Aku akan melindungimu segenap hidupku seperti yang selalu kulakukan!"

"....Lalu aku akan mengizinkannya. Sekarang, cabuli dengan lembut Nonna-mu!"

Babak pertama adalah cerita tentang seorang putri nakal dan seorang ksatria.

 

"Aegir! Apakah kau kembali?"

"Ya, aku telah menghabisi musuh dan kembali menang!"

"Seperti yang diharapkan dari ksatria terkuatku!"

Ketika Nonna memelukku payudara raksasanya menempel padaku.

"...."

"Aegir? Ada apa?"

"Ketidaktahuanmu itu. Kau tidak punya pengetahuan bagaimana bersemangatnya seorang pria kembali dari pertempuran"

Aku mendorong Nonna di atas ranjang, merobek bajunya dengan paksa, dan menyusui di payudaranya.

Pada saat yang sama aku mencubit kuncup bawahnya.

"Wha! Apa yang kau lakukan! Hentikan brengsek!"

"UOOOOOOH!!"

Tanpa membiarkan ruang untuk argumen, aku memasukkan kedewasaanku... berpura-pura untuk memasukkan dan meluncur di perutnya.

"TIDAAAK!! APA YANG KAU LAKUKAN! KAU MENCURI KESUCIAN MAJIKANMU! "

"Tutup mulutmu dan diam! Ini semua karena payudara itu yang merayuku!"

Aku melakukan penyisipan pura-pura dari depan dan belakang, menggosok batang dagingku di selangkangannya.

"HENTIKAN! Aku masih akan memaafkanmu untuk keberanianmu... begitu!"

"Ini keluar!"

Nonna menekan kukunya padaku dalam perlawanan.

Dia seorang aktris pro.

"HENTIKAN! Apa kau serius ingin membuat majikanmu hamil!? Kau tidak boleh muncrat, keluarkan!!"

"GUUH!"

Pencocokan waktu, aku ejakulasi, dan sperma terbang menuju payudara Nonna.

"....untungnya sekarang kalau tidak, aku pasti hamil. Mengerikan, kau. Uuuu"

Aku membelai lembut Nonna yang menangis di ranjang.

Dia akhirnya mendongak dan menatapku dengan cemberut.

"Baik, aku akan menjadikanmu suamiku! Kalau kau menolak aku akan membuatmu dieksekusi karena lèse majesté (penghianatan), memperkosa majikanmu! Ini adalah apa yang kau inginkan, bukan? Tunggu kau mau lagi? Cukup, Aaaah! Tidak, itu besar sekali!"

Babak 2, wanita bangsawan diperkosa oleh ksatria yang kembali dari pertempuran.

"Yang berikutnya adalah..."

Setelah babak ketiga, di mana aku memainkan ksatria meng-NTR putri dari pasangan yang orangtuanya putuskan, aku memeluk erat Nonna, yang akan memberitahu fantasi lain miliknya.

"Eh? Um..."

"Sementara rutinitas Ksatria dan Putri agak panas, aku ingin mencoba jadi Putri Nonna Elektra, juga"

Wajah Nonna berubah merah cerah.

"Tapi aku jatuh dan jadinya seorang budak"

"Putri seorang mantan bangsawan jatuh bertemu seorang tentara bayaran di jalan yang berjanji untuk mengambil kembali tanah ayahnya. Itu cukup romantis, bukan?"

Nonna berpikir sejenak.

"Ini..lumayan. Kedengarannya bagus setelah kau bilang seperti itu!"

"Jadi Nonna, karena itu aku ingin mengambil keperawananmu"

"Ya, aku akan memberikan. keperawanan putri mantan bangsawan ini, tolong merobeknya dengan alat yang luar biasamu"

Kami berdiri berhadapan sambil telanjang di depan ranjang, lalu aku memeluk bahunya dan bertukar ciuman.

Hal yang mengejutkan adalah, meskipun kedua tangan kami di bahu masing-masing, payudaranya menyentuhku dalam perut.

"Sungguh payudara menakjubkan"

"Fufu, payudara ini jadi masalah karena gaunku akan tak bisa dipakai dalam waktu setengah tahun"

Nonna memberi isyarat untuk duduk di ranjang, sementara dia berlutut di lantai.

"Kau suka payudara besar?"

"Tentu saja"

Aku menjawab tanpa penundaan sesaatpun.

Apakah ada orang yang membenci payudara besar?

"Kau orang yang jujur. Untuk hadiahmu aku akan menahan itu di antara payudara"

Nonna mengangkat payudara raksasa dan memasukkan batang dagingku di antaranya.

Penis yang wanita lain puji, yang aku yakini ukurannya, hampir sepenuhnya terkubur.

Sungguh payudara menakutkan.

Stimulasi itu tidaklah kuat tetapi memiliki payudara besar bergoyang di depan mataku itu meningkatkan kenikmatan.

Dia menggerakkan payudaranya saat berkeringat, mungkin berat badan yang terlalu berat bahkan untuk dirinya sendiri tahan.

Ketika kenikmatanku pun membengkak, kepala anggotaku membesar lebih lanjut dan mengintip keluar dari payudaranya.

"Sampai muncul dari antara payudaraku... burung yang hebat... akankah kau mengotori payudaraku dengan itu sekarang?"

"Tidak, pertama aku akan mengambil keperawananmu"

Karena anggotaku sudah begitu amat besar, aku harus membiarkan dia menerimanya.

Nonna berguling di ranjang dan menyebarkan kakinya.

Tidak seperti dada peledak, dia agak sederhana di sana.

Bibir samar, rambut tipis, dan hanya tunas daging dibungkus kulit sedikit besar.

"Ngyaah! Ini memalukan!"

Aku mulai mencium lubang dengan kasar dan memasukkan lidahku dan saatnya tiba.

Aku meletakkan bendaku di perut Nonna, pada Nonna yang mungil kecuali payudaranya, dan meluncur ke bawah.

Tentu saja, Nonna gugup dan tegang, menempatkan tangannya ke mulutnya.

"Aku akan masuk"

Aku memandu batang dagingku ke lubang luar biasa basah.

Pintu masuk itu sekarang jadi membentang tampaknya akan retak dan membran tebal akan sobek.

Tidak dapat menahannya, Nonna memintaku.

"Ah! Masuk perlahan-lahan! Kumohon!"

"Hm? Ini kurang menyakitkan kalau aku masuk sekaligus, tahu?"

"Tidak, tolong ambil kesucianku perlahan-lahan!"

Yah, kalau dia mengatakan itu, maka aku akan masuk secara perlahan-lahan dan selaput daranya yang robek terdengar.

Meskipun itu akan menjadi menyakitkan tak perlu seperti ini.

"GUH! Ow ow! Uuuu—"

"Nah, itu menyakitkan bukan? Haruskah aku masuk sekaligus?"

"Tidak, terus seperti ini! Lebih lambat!"

Aku mengambil waktuku dengan itu seperti yang orang aneh inginkan, dan akhirnya, ketika perlawanan terakhir terdengar memberi jalan, misteri itu terpecahkan.

"OOOOOOWWW!! ITU ROBEK! RASANYA ENAAAAK!!"

Lalu ada banjir cairan genital.

Dia entah bagaimana muncrat dari rasa sakit kehilangan keperawanannya.

Sepertinya Nonna suka itu menyakitkan.

Omong-omong, permainan kami pada dasarnya dia diserang dan diperkosa oleh laki-laki.

Jadi ada perempuan yang suka hal-hal seperti ini.

Dalam hal itu maka aku tidak perlu menahan lagi, aku mengabaikan rasa sakit Nonna dan menggerakkan pinggulku.

Itu seharusnya sudah menyakitkan untuk bergerak tanpa istirahat setelah kehilangan keperawanan, tapi Nonna tampaknya menikmati itu sambil dia meneteskan air liur.

Aku membenamkan wajahku di dada seperti bantal dan mengisap puting, dan akhirnya dengan kedua tangan menekan payudaranya bersama-sama.

"Ah! Di luar! Hari ini berbaha..."

"UUOOOOOOHHHH!!!!"

".... lupakan"

Berkat payudara besar yang bukan main-main, aku keluar sehingga perut Nonna membengkak.

Setelah beberapa menit ejakulasi dan aku akan keluar, Nonna mengikatku dengan kakinya.

"Kau satu-satunya yang bisa kuandalkan. Kalau kita mendapatkan seorang anak maka kau akan mengurus itu selamanya, kan?"

Menguraikan kata-katanya, maksudnya yakni aku harus benar-benar merawat setiap anak kalau sudah keluar.

Kebetulan, saat pertempuran berakhir dan aku membuka pintu untuk pergi mendapatkan air, aku melihat Celia memainkan alat kelamin mungilnya dengan jari mungilnya.

"I, ini! Bukanlah yang kau pikirkan!"

Celia mencoba mengucapkan alasan dengan tak berdaya sehingga aku mencengkeram daging tunas dan mengusap titik lemah dalam dirinya dan dia langsung tegang dan jatuh.

Dia bahkan muncrat kecil, manisnya.

Aku harus memberi Nonna air melalui mulut ke mulut jadi aku kembali ke tempat dia.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

"Baiklah. Apakah semua orang di atas kapal? Kita tidak bisa kembali setelah kita berangkat!"

Pelaut berteriak dengan wajah merah mabuk dan suara serak.

Kami berada di atas kapal penumpang menuju White City dari Elektra, secara resmi bernama Jutlandgrad.

Tarifnya adalah 5 emas per orang, 10 untuk Schwarz.

Harga yang cukup tinggi, karena kami memilih kapal dengan kamar pribadi yang akan menampung tiga orang, meskipun kecil.

Untuk menghemat biaya, kami bisa menumpang di kapal kargo atau memilih ruangan biasa di palka, tapi aku tidak bisa membiarkan Nonna dan Celia tinggal di tempat bau cowok.

Juga, White City terletak di bagian barat Federation, yang 20 hari lagi dari Elektra di selatan dengan perahu.

Aku tidak mau menghabiskan semua waktu di tempat yang tidak nyaman.

Karena kami memiliki waktu, aku juga ingin bermain-main dengan Nonna.

Setelah di kapal, Celia berteriak atas pemandangan yang dia lihat untuk pertama kalinya, sementara Nonna mengelilingi setiap kamar untuk memberikan salam kami.

Menjadi mantan bangsawan, Nonna terasing dari akal sehat rakyat biasa tapi etiketnya sempurna.

Itu bagian dimana Celia dan aku, dengan kelahiran rendah kita kekurangan jadi aku senang untuk itu.

"Kami akan mengambil ruang sebelahmu. Kami mungkin akan mengganggumu dari sekarang sehingga lebih dulu..."

Dia mengangkat roknya dengan ringan sambil memberi salam.

Melihat Nonna berpayudara besar dalam gaun terbuka memberikan ucapan sopan, wanita itu terpesona dan para pria bermain mata.

Gaun yang kubeli untuk Nonna sebagai daster dan dia tampaknya sangat suka.

Dia tampak cantik di dalamnya sehingga aku tidak mengeluh.

Tamu-tamu lain yang sebagian besar warga negara kaya atau pedagang, tapi salah satu kamar yang disewa oleh seorang bangsawan, yang mengejutkan Nonna, tapi ia tampaknya tidak memiliki hubungan dengan Keluarga Count, dan matanya menatap payudara Nonna sepanjang waktu.

"Y, ya! Kau memiliki sopan santun yang bagus. Untuk menghormati rendahan dirimu, kau mau bergabung denganku di ruang bar."

"Ini suatu kehormatan untuk berada di hadapan seorang bangsawan, tapi aku punya rekan jadi aku akan mengambil bagian dalam makanan sederhana..."

Nonna menghindari pria yang berusaha mendekatinya sambil melihat payudaranya, dan ketika ia masih mencoba untuk maju dia tiba-tiba berbalik dan kembali ke kamar.

Seperti yang diharapkan dari seseorang yang terlatih dalam hal masyarakat tinggi.

Dia sudah tahu bangsawan itu mau melakukan sesuatu.

Dia penuh kerinduan melihat kamar kami, tapi ketika dorongan terpaksa tiba, aku hanya bisa mematahkan lehernya dan melemparkannya ke sungai.

Leher pria jangkung ini mungkin bisa kupatahkan dengan satu tangan.

"Huff, itu melelahkan"

"Baik sekali"

"Ini sesuatu yang kuingat dengan tubuhku"

Selama hampir satu tahun, ia hidup sambil dilatih dalam teknik seksual dan bagaimana untuk merayu laki-laki.

Tapi sekarang dia masih memiliki atmosfer keanggunan dirinya.

Perilaku yang diukir ke dalam jiwanya tidak akan hilang begitu saja.

"Aku ingin Aegir-sama belajar juga suatu hari nanti"

"Aku tidak cocok untuk sesuatu seperti itu. Aku akan serahkan padamu saja"

"Tidak boleh tidak!"

Nonna memarahiku dengan bertolak pinggang.

"Dengan merebut kembali Elektra kau harus mendapatkan kekuasaan. Makanya kau harus menjadi bangsawan atau ada tidak akan ada pembicaraan itu"

Nah, itu mungkin benar.

Seorang tentara bayaran, bahkan kepala ternama dari kelompok tentara bayaran, tidak akan diizinkan untuk mendapatkan sebuah kota.

Selain itu, menyambar salah satu dari Olga Federation dan membangun diri sebagai Raja akan terlalu sulit bagiku.

"Kalau kau bilang pada saat itu kau tidak dapat melakukannya, aku akan memotong tenggorokanmu kemudian melakukan bunuh diri, oke"

Nonna memelukku, ingin aku memeluk kembali.

Sementara di pelukanku dia meletakkan tangannya di pinggulku dan melepaskan.

Dia mencuri belati yang tergantung di pinggulku.

"Aku akan memegang ini untuk pertahanan diri. Aku akan mengajarimu sopan santun seorang bangsawan sedikit pada suatu waktu, oke"

Nonna datang ke jendela dan memeluk Celia yang menatap luar.

Celia menjerit namun tidak menjauhkan matanya dari jendela.

Sejak insiden Elektra keduanya telah berteman, huh.

Seperti saudari, Celia terbakar iri pada hubungan Nonna denganku.

Aku bisa menyelesaikannya dengan tidur dengan Celia, tapi aku tidak memiliki keinginan sedikit pun untuk melakukan itu sekarang.

Benar saja, setelah melihat payudara raksasa Nonna, payudara kecilnya ditatap lagi.

Tujuanku adalah mendapatkan Kerajaanku sendiri dan mengambil Lucy sebagai wanitaku.

Bagian itu masih tak tergoyahkan, tapi hanya melakukan itu takkan memenuhi janjiku dengan Nonna.

Sebuah Kerajaan biasa takkan setara dengan Federation.

Tapi aku akan melakukannya.

Tidur dengan Lucy dan Nonna akan menjadi luar biasa.

Ditambah Celia saat aku begitu mungkin bagus juga.

Dirangsang oleh imajinasiku sendiri, aku menemukan diriku menatap Nonna yang bermain-main dengan Celia, aku cepat-cepat menurunkan celana dalamnya dan memasukkan itu ke dalam.

Mendengar Nonna membuat jeritan centil terkejut, Celia berbalik dan kehabisan kata-kata.

Toh, ada seseorang yang bersetubuh ketika sedang terpaku pada dirinya sendiri.

Dia mengeluh, tentu saja, tapi Nonna dan aku terlalu bersemangat untuk berhenti.

Celia merajuk dan pergi tidur, tapi dia jelas mengintip dari bawah selimut, Nonna dan aku bertukar mengedipkan mata dan melanjutkan tindakan kami tepat di depan hidungnya.

Aku mendengar suara yang jelas dari masturbasi, sengaja teredam, dari bawah selimut.

Kami bertiga terlibat dalam kenikmatan dalam setiap cara kami sendiri.

 

Di bawah angin dan arus, kapal tetap berlayar lancar menuju White City.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Nama: Aegir

Pekerjaan: Tentara Bayaran Independen

Uang: 124 Emas (Perak dan bawahnya tidak dihitung)
(Uang dipotong untuk biaya perjalanan tanpa disebutkan dalam cerita. Taksiran kasar)

Senjata: Dual Crater (Longsword), Large Bardiche

Armor: High Leather Armor, High Leather Gauntlets, High Leather Boots, Black Cloak (Cursed), Fur Coat

Rekan: Schwarz (Kuda), Celia, Nonna Elektra

Jumlah Pasangan Seksual: 15
Oukoku e Tsudzuku Michi 20

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment