25 July 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 23

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 23 – Kembali

“‘Aegir-sama!!’”

Setelah aku kembali ke penginapan setelah aku berlaga dengan Claudia, Nonna dan Celia menyambutku dengan pelukan saat mereka sedang menangis.

“Aegir-sama, kau baik-baik saja? Aku berpikir bahwa kau ditangkap dan dipenjara.”

“Kami ingin melakukan sesuatu untukmu tapi kami tidak tahu apa yang harus kami lakukan!”

Aku merangkul dan membelai kepala mereka sampai mereka merasa lega.

“Alvens Mallord? Apa Nonna tahu tentangnya?”

“Ya, Alvens adalah nama dari kota besar, dan Mallord adalah nama bangsawan yang paling berpengaruh di Federation. Jangan-jangan...”

Dia melangkah mundur dengan terguncang.

“Dia tampaknya suka gadis yang dipeluk dari kemarin. Jadi aku dipanggil oleh ibunya.”

Wajah Nonna menjadi pucat.

Tampaknya dia tidak bisa diajak bercanda.

“A-Ayo keluar dari Federation! Kalau kita pergi ke Empire, mereka tidak bisa melacak kita lagi!”

“Tidak masalah. Kalau soal kepuasan ibu, tidak boleh ada pertanyaan perlu ditanyakan.”

Diam…

“Apakah kau mungkin... berhubungan seks dengan istri marquis juga?”

“Ya, dia pingsan berkali-kali juga”

“Maniak seks!! Kenapa kau meletakkan tanganmu pada orang yang kau temui? Apakah kau Orc?!”

Karena ia berasal dari Elektra, Nonna mengejek dan sundulannya menjadi lebih kuat.

Dan aku selalu disembuhkan oleh belaian Celia yang menyipit.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

“Di sisi Merah! Sang Kstaria Pertama, Kapten Imperial Guard, Viscount Cedric Orion.”

“Di sisi Putih! Seorang tentara bayaran veteran, dewa bengis dengan kekuatan Hercules, Aegir!”

Kenapa si pembawa acara selalu mengucapkan nama baru setiap kali.

Aku bahkan tidak ingat sebagai seorang veteran.

Kapten Cedric mempersiapkan pedangnya dalam keheningan, ia tampaknya orang yang tidak pernah berbicara dengan rakyat jelata.

Dia memegang pedangnya dengan dua tangannya, bahkan ukurannya sama dengan pedangku. Tampaknya kita jenis yang sama.

Sambil sinyal mulai terdengar, dia menyerangku.

Dia bahkan tidak repot-repot untuk menyorot.

Aku benar-benar yakin dengan kemampuanku.

Sepakannya dua kali lebih berat dan dua kali lebih cepat Luciff

Dalam hal kekuatan, aku masih lebih baik tetapi dengan kecepatanku, aku tidak bisa menyerangnya. Kalau aku menunjukkan kepadanya kesempatan, aku pasti akan kalah.

Dalam sekejap ia memperpendek jarak kami dan melompat di belakangku.

Tampaknya ia ingin mengakhiri ini dengan cepat.

Lalu aku membawa pedang di belakang dadaku dan bertemu pedangnya

Keadaan ini terkait dengan perbedaan pihak lain dalam kemampuan.

Aku tahu bahwa Cedric menungguku untuk bergerak.

Kalau aku mendorong maju dan menangkal itu dan tidak mundur, seharusnya menjadi akhir bagiku.

Bahkan aku tahu bahwa itu adalah situasi tanpa harapan bagiku, itu akan menjadi kerugianku kalau ini terus berlanjut.

Itulah mengapa aku memutuskan untuk bergantung pada Nonna.

Jadi aku menarik kembali pedangku, aku memutuskan untuk menyerah mengayunkan pedangku dan menyundul Cedric.

Karena itu, pedangnya tidak menebasku.

Ternyata dahiku menjadi pedang.

Cedric tak terduga mampu menutupi perbedaan kami dalam kemampuan.

Arti sundulan ini adalah untuk menjauhkan diri.

Aku menempatkan pedang di bahu kananku dan meletakkan kaki kiriku sedikit ke depan.

Tidak ada pertahanan atau gerakan, postur ini adalah untuk membuat serangan sekuat mungkin.

Panjang pedangnya dan pedangku identik, ia harus melompat untuk memecahkan berbagai pertahanan pedangku untuk menang.

Jika dia benar-benar melompat, ia tidak bisa menghindar ke sisi sehingga ia tak dapat melakukan apa-apa kecuali untuk menangkal pedangku.

Kemampuanku lebih rendah, tapi kecepatan dan kekuatanku lebih tinggi.

Datang!

Kesombongan Cedric yang berwajah pahit tidak bisa mentolerir konfrontasi tatapan denganku.

Pengalamanku mengatakan bahwa jarak Cedric hampir semakin dekat untuk melompat padaku.

Aku tidak akan tertipu dengan tipuannya dengan melihat otot dan gerakan mata.

Matanya marah.

Dia datang, sehingga itu tidak dapat disembunyikan.

Aku melihat bahwa dia tertawa sedikit.

Dia melompat, dan aku menangkal pedangnya.

Dia mencoba membelokkan pedangku secara diagonal.

Aku menyerang kepalanya.

suara logam bergema di kursi penonton saat helmnya terlempar di udara.

Pedangku mengirim terbang helm dan......tak memotong apa-apa kecuali udara.

Tubuhku tak terjaga dan pedangku terkena, lalu pedangku meninggalkan tanganku dan memukul bumi.

Aku kalah di turnamen seni pedang musim dingin di semifinal.

Aku berdiri saat meluruskan tubuhku yang terserang dan mengambil napas.

Ada Cedric di depan saya.

“Ini kemenanganku”

Apakah kau hanya menungguku untuk mengatakan itu? Dasar orang berpikiran sempit.

“Ya, kau menang”

Setelah aku mengatakan itu, aku pergi.

Mungkin, aku akan diminta oleh Nonna nanti.

Seorang bangsawan memang sangat merepotkan.

Itu bukan sarkasme.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

~ Cedric POV ~

“Sungguh kemenangan yang indah”

Aku menerima pujian kemenangan dari bawahanku.

Cedric tidak mengatakan apa-apa, dia membuang pedangnya dan berjalan pergi dengan wajah aneh.

(Itu sebabnya kau tidak baik!) (Tl: kalimat Cedric)

Ketika mereka orang yang melaan tentara bayaran itu, mereka akan kalah langsung!

Kalau itu adalah pertandingan yang serius, ia akan dikalahkan.

Pedang tentara bayaran itu mengenai helmnya.

Kalau itu adalah pedang diasah, kepalanya akan pecah juga.

Tentu saja, itu adalah kemenangan Cedric.

Tak ada orang yang meragukan hal itu.

Tapi, ia merasa tidak enak bahwa ia hampir tidak menang.

Cedric memasuki ruangan dengan tidak ada orang di dalamnya dan menendang keras kursi.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

~ Aegir POV ~

“Ini kekalahanku.”

Aku memberitahu Kristoff dan Agor dalam pertarungan minum.

Mereka melihat permainannya.

“Kalau itu adalah pertandingan yang serius, serangan itu akan meretakkan helmnya”

Teori Agor agak aneh.

“Pertandingan itu memiliki kondisi yang menggunakan pedang tumpul. Kalau pengguna pedang yang menang melawan pengguna tombak, seharusnya tidak ada perbedaan dengan keributan”

“Benarkah begitu~?”

Dengan gelas kosong, Kristoff adalah melihat sekitarnya tapi tidak ada yang isi gelasnya.

“Kalau kau sudah mengalami pertempuran sungguhan kau harus tahu. Tapi peralatanmu sekarang digunakan untuk pertandingan sungguhan. Tentu saja, satu vs banyak tidak dihitung”

“Aku malu bahwa pengalaman tempur sungguhanku berasal dari pemusnahan monster dan pencuri. Aku hanya tidak bisa mengatakan itu adalah pengalaman tempur yang tepat”

“Sama denganku~ Kami tidak mendapatkan pertempuran sungguhan dengan tinggal di White City”

Bukankah menyenangkan untuk hidup tanpa bertarung?

Bahkan aku berkata “Kalau kau berubah pikiran, nikahi aku!” pada Lucy.

Tapi Nonna tampaknya membencinya.

“Jadi, turnamen telah berakhir, aku harus pergi ke kota lain segera”

“Ah, Aegir masih dalam perjalanannya, benar”

“Sungguh? Dasar membosankan~”

Kristoff, kau hanya ingin melihat payudara Nonna, kan?

Kebetulan, setelah Nonna melihatnya, ia meletakkan handuk di belahan dadanya.

Kota ini adalah tempat yang bagus, tapi aku tidak bisa tinggal di sini.

Tidak perlu terburu-buru, tapi aku tidak punya waktu untuk bersantai juga.

Aku juga ingin melihat kota berikutnya.

Aku ingin menjadi raja berikutnya tempat itu, apalagi aku tidak ingin melawan Federation.

Tapi, sulit untuk bangkit dalam masyarakat sudah stabil, Federation ini adalah contoh terbaik.

Meskipun aku tidak tahu tentang kekaisaran, dengan kekacauan di seluruh dunia, itu harusnya seperti Central Plain.

Ada negara yang tak terhitung jumlahnya dikelompokkan bersama yang tiba-tiba naik berkuasa, dan kemudian runtuh.

Di tengah kekacauan itu, ada kesempatan untuk mengibarkan bendera

“Berikutnya, ke mana kau akan pergi?” kata Agor.

“Kurasa, aku akan kembali ke sisi selatan Central Plain. Triea....... Tidak, mungkin Goldenia”

Aku tidak tahu mengapa aku memikirkan “Wing of Dawn”

“Kalau kau ingin pergi ke selatan, itu bagus untuk pergi pada bulan April, hujan di daerah selatan Federation akan berakhir. jalan menjadi becek ketika hujan dan kau tidak dapat melanjutkan perjalananmu”

Agor mengatakan sesuatu yang serius sekali.

Tampaknya ini adalah informasi terpercaya.

“Lalu aku akan bersanai. Sesekali, aku bisa melepaskan sokonganku kalau Celia dan Nonna ingin pergi ke suatu tempat di sekitar perjalanan”

Sebagai warga negara, tidak ada masalah ketika seorang wanita lajang berjalan sendirian.

Celia dan Nonna senang bahwa mereka tidak perlu merasa tidak nyaman.

“Aku penasaran, apa yang sedang dilakukan Aegir-sama? Ini akan bagus kalau kita pergi bersama-sama”

“Tentu saja. Ketika aku bebas, kita akan pergi bersama-sama”

Karena aku memiliki sesuatu untuk dilakukan, juga.

“.........Tolong beri alatmu istirahat, juga”

Aku mendengar sarkasme Nonna ketika meneguk sake-ku.

“Ah, Selamat datang!”

Aku memeluk Claudia di kamar pribadinya.

Tapi, aku tidak memaksanya.

Bagaimanapun, aku tidak tinggal di distrik bangsawan. Bahkan dia memanggil kereta untukku, pandangan pelayan itu menyakitkan.

Ini lucu sekali sampai berkomedi ketika seseorang yang bertujuan untuk menjadi seorang raja harus menjadi seseorang kekasih rahasia.

“Cepat...... Meskipun aku ingin kau datang ke suatu tempat untuk saat ini”

Claudia mengambil sesuatu dari tasnya dan memasukkannya ke dalam meja.

Sudah 100 keping koin emas di sana, seperti yang diharapkan dari Marquess. Tapi, soal apa itu?

“Ufufu, tolong terima ini. Bagaimanapun, karena pesonaku, orang itu memberiku sebanyak ini”

Meskipun ia ditendang, Marquis Mallord masih memberikan banyak uang untuk Claudia.

Aku mendengar dari Nonna bahwa Marquis Mallord memiliki kota besar, seorang bangsawan terkenal, sehingga jumlah ini mungkin kecil.

“Sampai hari ini, uang itu dibuang-buang, karena itu anakku menjadi seperti itu”

Diusir dari rumah oleh ayah, jadi ada uang untuk digunakan untuk hidup canggung dengan ibu tiri.

Jadi, ia menjadi seperti itu.

“Tapi, sekarang sudah tidak perlu. Selama aku punya kau, aku akan senang. Aku tidak perlu penis lainnya!”

Kemudian Claudia mendorongku ke ranjang, dan kemudian membuka baju dari atas ke bawah.
Akan sulit untuk mengatakan sekarang, aku hanya datang ke sini untuk mengucapkan selamat tinggal.

Apa boleh buat, aku hanya akan memikirkan hal itu setelah satu pertempuran.

Dia melayani penisku di mulutnya, dan menjerit ketika aku menjejalkan di tenggorokannya.

Aku sangat senang bahwa aku membuat dia merangkak di atas tanah dan masuk kepadanya dari belakang seperti anjing,

Setelah berhubungan seks, di dadaku, Claudia berbisik cintanya dan kemudian...

“Dasar pengkhianat! Meskipun aku berteman denganmu sebanyak ini... dasar rendahan, pergi!!”

Pada akhirnya, Claudia berteriak padaku untuk meninggalkan kota ini, dan melemparkan aku kantong koin emas.

Bisa jadi, sebelum ini, dia sudah mengatakan kepada tentara.

Seperti yang diharapkan, aku akan ragu-ragu untuk berbelanja dengan emas dibuang oleh seseorang.

Di sisi lain, aku akan marah kalau dibuat main-main seperti itu.

Jadi, aku akan menggunakan ini dengan niat yang baik.

Niat baikku... akan menghabiskan itu di rumah bordil.

“Selamat datang!”

Nyonya rumah yang membungkuk kepadaku saat pintu terbuka.

Di belakangnya, Melissa melambaikan tangannya.

Tapi, aku tidak datang ke sini untuk bermain.

Aku memegang tangan Melissa yang ingin memimpinku ke kamar, dan membawanya ke nyonya rumah.

“Berapa banyak untuk membeli dia dari sini?”

Semua gadis-gadis lain membuat keributan.

Bukankah mimpi untuk dibeli dari sebuah pelacuran?

“Apakah itu... untuk kencan?”

“Tidak, bukan. Yang kumaksud adalah untuk membawanya keluar dari sini menjadi wanitaku.”

Melissa membuka mulutnya sebesar tangan karena dia tidak percaya apa yang kukatakan.

“Hmm. Aku memutuskan untuk menjualnya seharga 100 emas, karena dia adalah seorang gadis cantik.”

“AP!! Hal bodoh apa itu!! Kau membeliku seharga 10 emas saja!”

Melissa marah pada nyonya rumah.

Kalau aku tidak dapat mengambil 100 emas, maka aku tidak bisa membelinya.

“Diam! Akulah yang berbicara kepadanya! Bukan kau!”

Kalau itu adalah pembicaraan tentang membeli seseorang, si pelacur tidak bisa mengatakan apa-apa.

Itu selalu aturan ketat bordil.

“Jadi, bagaimana soal itu, tn. pelanggan?”

Aku tidak pernah berpikir bahwa nyonya rumah akan menanyakan hal ini.

Kukira bahwa aku bisa menegosiasikan dengan memotong harga hingga setengahnya.

Karena aku melihat Celia bernegosiasi seperti ini.

Tapi, kalau aku bernegosiasi tentang harga dirinya, itu akan menurunkan nilai dirinya.

Aku tidak akan pernah menurunkan nilai wanitaku.

Bagaimanapun, uang ini diberikan oleh wanita lain, jadi aku bahkan tidak bisa bicara besar tentang uang ini.

“Hitung itu!”

Aku meletakkan kantong di meja.

Dan kemudian, Melissa berteriak “Wa!!” saat ia melompat dan berteriak.

Nyonya rumah bingung ketika melihat kantong dan lupa untuk menghitung koin.

“Aku akan pergi sekarang, sudah cukup?”

“Baik. Tidak masalah. Sekarang perempuan itu bebas.”

Melissa memasang mantelku saat keluar dari toko dengan berpakaian ringan.

“*Hiks* aku *hiks* oleh laki-laki... Selalu berpikir *hiks* tentangmu... aku tidak *hiks* percaya *sob*”

Karena dia terisak-isak keras, aku tidak bisa mengerti apa yang dia katakan. Jadi aku menciumnya untuk menghentikan tangisannya dan membawanya ke penginapan kami.

Dari dalam, aku berpikir bahwa aku mendengar suara lembut “Aku senang” dari nyonya rumah.

Aku berdiri di depan penginapan.

Aku memegang keadaan melamun Melissa di lenganku.

Ini adalah kamarku, setelah aku membuka pintu, tidak ada yang akan mengkritikku di dalam.

Tapi, sudah ada Celia dan Nonna di dalam. Baru-baru ini wanita kami memiliki masalah mengenai “Jangan membawa wanita lain!” di wajah mereka.

Aku akan berhenti memikirkan alasan sejenak.

“Aku pulang”

“Selamat datang kembali”

“Aegir-sama, aku ingin kue panggang di kafe...”

Keduanya tidak menggerakkan mata mereka untuk sesaat.

Apakah kehadiran Mellisa ini membuat mereka seperti ini?

“Namaku Melissa. Mulai hari ini, aku menjadi wanita Aegir. Silakan memperlakukanku dengan baik”

Dia menyapa mereka sebagai wanitaku.

Celia berteriak tanpa henti, dan Nonna seperti “Lagi?” heran.

Baiklah, aku harus menempatkan mereka dalam urutan sekarang, sehingga kami dapat memulai perjalanan kami berikutnya tanpa kesulitan.

 

Ada 3 kereta di depan penginapan, bangsawan memang menjengkelkan.

Namun, aku tidak pernah mengharapkan orang yang keluar dari kereta.

“Aegir-dono!”

Claudia-lah yang naik kereta.

Perhatian sekitarnya tidak baik tetapi, dirinya tidak pernah peduli tentang mereka.

Ini tidak baik untuk membawanya ke kamarku.

Meskipun semua orang terkejut tentang pengunjung yang tiba-tiba ini, dia hanya memiliki aku di matanya.
Untuk bangsawan kelas atas, seorang pengiring tidak dapat diperlakukan sebagai manusia.

Nonna memimpin Celia dan Melissa dari kamar kami.

“Aku minta maaf tentang pembicaraan yang kejam sebelumnya! Setelah kau pergi, aku takut sampai mati”

“Tidak apa-apa tapi, tidak apa-apa bagimu untuk datang ke sini?”

Aku tidak langsung mengatakan bahwa ia harus kembali.

Aku juga ingat jalan memutar.

“Aku tidak peduli tentang hal yang kecil. Karena aku tidak bisa hidup tanpamu!”

“Meskipun kau mengatakan sesuatu seperti itu, bagaimanapun juga, aku hanya seorang pelancong. Tempat ini bukan rumahku, cepat atau lambat ...”

“Lalu…!”

Kau keras.

“Lalu, tinggal di rumahku! Tidak, jadilah salah satu ksatriaku dan tinggal di sana! Setelah itu, kau dapat merangkulku sesukamu!”

“Tidak, bukan itu...”

“Kau bahkan dapat merangkul pelayan kami. Kau bahkan dapat merangkul putri kami kalau kau mau! Karena tidak ada yang bisa mengatakan tidak padaku!”

Aku memeluk Claudia untuk menenangkannya.

“Aku minta maaf tapi aku punya sesuatu yang harus kulakukan. Aku tidak bisa tinggal di sini”

“Tidak......... Oh ya, ini!”

Claudia mengambil ornamen emas dari tasnya, dan belati permata sebesar pisau buah.

“Ini! Aku akan memberikan ini! Jadi, kumohon, tinggal di sini.........”

Aku mengangkat Claudia di lenganku dan menyingkirkan harta di dalam tasnya dengan lembut, lalu membawanya ke ranjang.

“Aku tidak berhubungan seks denganmu karena ini, kau tahu. Kalau aku ingin melakukannya, maka itu karena dirimu”

Claudia tidak lagi mengatakan apa-apa.

Tampaknya, ini adalah satu-satunya solusi.

 

Aku meletakkan penisnya di mulutku, dan melayani dia. (Tl: penulis suka mengubah POV tanpa peringatan.)

Aku merasa bersalah karena aku menawarkan uang untuk mencoba untuk menahan dia untuk diriku sendiri.

Aku berbaring di ranjang, dan menyebarkan lubangku.

Ketika ia menjilatku sebelumnya, ia membersihkan rambut publik berantakanku.

Dan sekarang sudah tidak ada rambut dan sebersih bayi.

Hal ini tidak dapat dibandingkan dengan lubang kotor sebelumnya.

“Sepertinya lubang seorang bocah”

“Jangan katakan itu! Apa boleh buat kan...... Sebelum aku bertemu denganmu, cuma ada pria yang tidak berguna di sana”

 

Dia mengatakan itu tanpa peduli.

Pada awalnya, si pemalu Claudia selalu berusaha untuk mendorong pantatnya padaku.

Dia ingin membuat pantatnya sedikit lebih sensual.

“Aaaaah, rasanya enak. Ini adalah yang terbaik...... Oooh......Wha!? Jangaaan!”

Mungkin juga memasukkan dalam lubang pantatnya.

Yap, mari kita mencobanya.

“Claudia, mari kita membuat lubang pantatmu lebih besar”

“Eh? Apa maksudmu... !!!”

Dia mematuhi perintahku bahkan dia melihat bahwa aku ingin memasukkannya ke dalam lubang pantatnya.

Aku masih melebarkan lubang pantatnya saat dia berkata “Tidak” atau “jangan”.

“Aaaooooohh!!!”

Dia berteriak saat ia melengkungkan punggungnya seperti udang.

Ada darah sedikit dari lubang pantatnya, sehingga bukan luka besar.

“Oooh! Pantatku!! Tempat kotorku...!!”

“Katakan sesuatu yang lebih mesum”

“Pantatku... pantatku... bokong! Penis besar masuk ke lubang pantatku! Aku tidak bisa mengendalikan lubang pantatkuuuu!!!”

Setelah itu, aku menembak di dalam lubang pantat, dan Claudia yang khawatir klimaks saat ia menjerti tidak seperti seorang pria atau wanita, tapi seperti hewan.

Setelah mencabulinya, dia berbaring di dadaku dan kemudian aku berbicara lembut dengannya.

Ini adalah hal biasa bagiku.

“Aku tidak mengatakan bahwa ini adalah akhir. Karena kita masih hidup, kita akan bertemu lagi. Sampai saat itu, tolong membuat dirimu tetap cantik”

“Ya...........ya! Aku mengerti. Aku akan mencoba yang terbaik untuk dirimu!”

Bisakah kita mengatakan masalah sudah diselesaikan dengan ini?

“Tapi, kau masih memiliki satu atau dua hari untuk berangkat, kan?”

Meskipun cuaca berubah menjadi buruk, ini masih merupakan tanggungjawab seorang pria.

“Tolong serahkan padaku, Mulai hari ini aku akan mengunjungimu setiap hari”

Setelah dia pulang, Celia dan Nonna diam di atas ranjang, tetapi Melissa mengatakan “seperti yang diharapkan dari Aegir, perempuan tadi seorang bangsawan, kan?” Aku tidak akan khawatir tentang dia untuk saat ini.

Setelah beberapa waktu berlalu, waktu untuk berangkat telah tiba.

Aku tinggal di Roleil selama 5 bulan, memiliki satu kuda dan 3 wanita sebagai teman perjalanan.

Aku menolak hadiah dari Claudia ketika dia bilang dia ingin memberiku sebuah kereta.

Aku berpikir bahwa dia orang aneh.

Dia mencoba untuk memberikan warisan bangsawan tertentu, dan mengatakan bahwa aku bisa berhubungan seks dengan putrinya. Sudah diduga, aku akan memikirkan dirinya sebagai orang aneh.

Aku mungkin takut seorang wanita setengah baya frustasi.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Aku menyeberangi sungai North Teljes dari White City, perjalanan sepanjang dataran barat kemudian masuk kekaisaran, tiba ke tempat tertentu di kerajaan dimana sungai Teljes dan bertemu laut, dan kemudian datang ke berbagai kota di sekitar jalan.

Selanjutnya musim berubah, cuaca dingin kali ini, perjalanan kami pun selesai di Central Plain di selatan, Roleil, Triea Kingdom.

“Akhirnya aku kembali setelah waktu yang lama”

Kalau memikirkan itu, setelah meninggalkan hutan (rumah Lucy), aku tinggal di sini selama sekitar satu bulan.

Setelah aku keluar dari hutan, sebagian besar waktu kugunakan untuk bepergian.

Tapi, aku tidak pernah lupa.

Carla dan Maria, di sampingku bertemu Mel dan Mireille di sini.

Setahun panjang, mereka tidak akan menunggu untukku, dan mereka mungkin akan menjadi wanitanya pria lain sekarang.

Dalam hal ini, aku akan membawa mereka kembali.

Setelah satu tahun ini, aku akan terbang tinggi.

Setelah kembali ke Roleil.

 

Nama: Aegir

Status: Tentara Bayaran Independen

Uang: 30 koin Emas (Perak dan bawahnya tidak dihitung)
(Uang dipotong untuk biaya perjalanan tanpa disebutkan dalam cerita. Taksiran kasar)

Senjata: Dual Crater (Longsword), Large Bardiche (Lance)

Peralatan: High Leather Armor, High Leather Gauntlets, High Leather Boots, Black Cloak (Cursed), Fur Coat

Rekan: Schwarz (Kuda), Celia, Nonna Elektra, Melissa

Jumlah Pasangan Seksual: 28
Oukoku e Tsudzuku Michi 23

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment