25 July 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 24

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 24 – Jalan Baru

“Halo, selamat datang di Little Bird Pavilion”

Aku melihat seorang gadis baru di meja.

“Bisakah kau memanggil Maria?”

“Umm, apa hubungan Anda dengan...”

Ini terlihat terlalu mencurigakan untuk seorang pria yang membawa tombak di punggungnya untuk memanggil putri pemilik.

“Kalau kau mengatakan padanya ‘Aegir telah kembali’, dia akan tahu.”

“Oke...... Tunggu sebentar”

Gadis itu menghilang di dalam toko untuk menyampaikan pesanku.

Keheningan berlanjut untuk sementara, tiba-tiba aku mendengar *ledakan* dari dalam toko, suara sesuatu pecah dan jeritan. Lalu aku mendengar suara langkah kaki yang datang dari belakang.

“Aegir-san!”

Maria melompat di atas meja...... Kalau kau gagal melompat, kau akan tersungkur.

“Kau benar-benar kembali. Aku senang~~~!”

Merobek kebahagiaan melayang di matanya.

Hanya ini saja membuat perjalanan berharga.

Sebelum aku memeluknya, aku menanyakan sesuatu padanya.

“Biaya hotel sudah cukup tapi, Carla masih di sini?”

Tubuh Maria berpisah dariku dan dia menutup kepalanya, dan kemudian dia mulai berbicara dengan suara yang suram.

“......Carla”

“Apakah sesuatu terjadi padanya?”

“Kami selalu menunggu dirimu tapi, fetish Carla akhirnya menguasainya, dan kadang-kadang selama musim panas dia berhubungan seks dengan kuda...... Dan kemudian kawin lari dengan kuda itu......”

Maria mulai menangis sementara aku mengenang pilihan Carla.

Kau telah berlari ke tempat di mana tanganku tidak dapat mencapaimu.

“Jangan mengatakan sesuatu yang bodoh!”

Carla melompati meja yang sama seperti Maria.

Meskipun aku tahu bahwa Maria sedang bercanda. Aku berkata

“Carla, kau kembali? Selain Schwarz di sini. Kuda itu besar ya”

“Salah! Aku menunggu selama ini cuma untuk penis besar Aegir saja!! Sebelum kau kembali, aku hanya menggunakan tongkat kayu! Aku dan Maria bersama-sama mengenang seberapa besar penismu......”

“WAAAAAHHH!!”

Maria berteriak untuk menekan Carla bermulut lebar..

Bagus juga kalau mereka berhubungan baik, bahkan selama malam.

Aku mendengar bahwa ketika Carla tidak melakukan apa-apa, dia selalu membantu di sini, karena dia tidak bisa terlepas ketika dia berpikir bahwa suatu hari nanti aku akan kembali ke sini lagi.

“Kau tidak berubah sedikitpun, Carla”

“Tentu saja, tampaknya kau sudah tumbuh lebih besar. Tubuhmu dan hatimu”

Tentu kami mulai berciuman. Aku berencana untuk menikmati ini ciuman “lama tak jumpa” tapi, tangan Carla mulai bermain dengan wilayah bagian bawahku.

“Adakah orang yang bermain di tempat umum seperti ini?”

“Tapiii... Sudah lama, tahu”

Dari belakangku, aku mendengar seseorang menjernihkan tenggorokan mereka, “ahem”

“Orang ini, bisakah kau memperkenalkan diri?”

“Huh? Mantan wanita Aegir?”

Ini 3 rekan perjalananku.

Sebelum aku tahu itu, ada kontes menatap di antara wanitaku, termasuk Celia yang disebelahku.

“Ada apa dengan payudara besar ini?”

“Wha! Kau juga, aku melihat bahwa kau melakukan hal-hal tidak senonoh di depan umum, memalukan!”

Nonna dan Carla saling menatap, wanita baru dan lamaku bercekcok segera.

Di samping mereka, Melissa dan Maria yang saling menyapa “Selamat datang” dan “silahkan memperlakukanku dengan baik.”

“Kau sudah makan mereka, kan? Lalu, tidak bagus kalau itu bukan ruangan besar, kan?”

“Kau mengatakan hal-hal mesum di depan umum lagi, memalukan!”

“Apa maksudmu dengan mesum? Bahkan kau sudah gemetar pada benda besarnya, kan!”

Aku meninggalkan keduanya saling melotot dan mulai berbicara dengan Maria.

“Karena telah menjadi perjalanan yang panjang, aku ingin beristirahat di sini untuk hari ini dan besok”

“Kau akan pergi lagi setelah besok?”

Wajah Maria menjadi suram.

“Tidak, aku tidak berencana untuk pergi jauh untuk saat ini. Aku punya ide untuk bekerja di Goldenia”

“Goldenia? Itu tidak terlalu jauh, bukan?”

“Dan apakah mungkin bagimu untuk pergi ke Goldenia melewati Acland?”

Karena aku pernah bertarung di sana sebelumnya.

Ini adalah sesuatu yang terjadi tahun lalu, tapi, akan bodoh untuk terjebak di jalan.

“Bukankah tak masalah kalau pergi dengan kapal? Banyak tamu kami melakukan perjalanan ke Goldenia, dan seharusnya aman karena mereka orang-orang dari ibukota kerajaan”

Begitu ya, ada sebuah kapal juga.

“Karena ini hulu North Teljes seharusnya cepat, kau bisa turun tetapi kau tidak bisa naik kembali. Tapi kau punya kuda juga, akan mahal dengan itu”

Ada beberapa kelemahan juga.

Tapi, hal yang paling memprihatinkan adalah tentang biaya perjalanan.

Itu mahal untuk perjalanan panjang sebelumnya..

Ini akan menjadi bodoh kalau entah bagaimana aku bisa membayar untuk perjalanan ke Goldenia tetapi tidak dapat membayar biaya hotel.

“Kalau soal uang, itu tidak masalah”

Menurut Maria, Carla akan mampu membayar semua biaya hotel dengan uang yang diperoleh dari bekerja.

“Kalau kau dikelilingi oleh 4 wanita, kau akan tekor. Kalau kau pergi ke sana, bekerja keras dengan serius biar kau tidak menyulitkan siapa pun”

Aku tidak punya kata-kata..

Karena Wing of Dawn adalah kelompok tentara bayaran, kau bisa mendapatkan banyak imbalan karena ada begitu banyak kegiatan.

Meskipun belum setahun sejak membicarakan merekrutku.

Sambli aku memeriksa buku rekening, Maria memberikan sebagian dari biaya hotel kembali padaku.

“Karena aku sudah dewasa, aku akan membuatnya menjadi prioritas bercinta malam ini”

Dia akan cemberut saat ia kembali ke pekerjaannya.

Seperti yang kuharapkan dengan 4 orang + Maria, kamar suite itu memang sempit, aku harus mendapatkan ruang 6 orang sebagai gantinya.

Peralatan ranjang sederhana tetapi, aku tidak boleh mengeluh.

Pada akhirnya, mereka semua tidur seperti batang kayu.

Pada malam hari, aku duduk di tepi ranjang.

“Lalu, aku akan menganggu...”

Nonna melepas mantel.

“Memiliki sesuatu untuk diminum”

Melissa memberiku wine dari mulut ke mulut.

“Pertemuan pertama kami sementara”

“Sangat memalukan”

Carla dan Maria berlutut di lantai dan mereka melepas celanaku, lalu mengeluarkan “benda”ku.

“A-apa yang harus kulakukan!?”

Celia berkerumun di sekitar gadis-gadis lain tak henti-hentinya.

Aku memeganginya, dan kemudian mencium keningnya.

“......Entah bagaimana, itu berbeda”

Aku akan memanenmu setelah kau sedikit lebih dewasa, meskipun kau mengatakan tidak.

“Guh”

Kesenangan mulai meningkat sementara aku bermain dengan Celia.

Carla dan Maria mengisapku bersama-sama.

Mereka berlutut di samping penisku di sisi kanan dan kiri, dan bergiliran memberiku layanan.

Waktunya sangat bagus sampai aku tidak pernah menduga ini adalah sebuah karya dari amatir.

Menggunakan mata menengadah dan mereka menjalin lidah mereka untuk merangsang kegembiraanku.

“Kalian berdua...... kalian sudah menjadi teman sejiwa sekarang?”

Maria menunduk, tapi Carla tertawa.

“Pada awalnya, kami berlatih bagaimana untuk melayanimu dengan menjilati modelmu, tapi lidah kami menjadi bersemangat ketika menjilatinya...... Kadang-kadang, kami berhubungan seks juga”

Dalam hal ini, aku di-netorare oleh mereka berdua?

(tl: NTR adalah 寝取られ. Ini berarti “mencuri kekasih orang lain”)

“Bukan seperti itu! Kami selalu membayangkan bahwa kaulah yang melakukannya”

“Karena kami pikir, itu akan menjadi buruk jika kami tinggal seperti ini, jadi kami menggunakan bagian tertentumu, benar?”

“Apapun itu OK tapi, apa kau yakin kau menginginkan yang sebenarnya?”

Keduanya menyangkalnya bersama-sama.

“Bukan begitu! Penis besar Aegir adalah yang terbaik!”

“Aku juga, aku ingin dipeluk oleh Aegir-san...”

Baik.

Kalau aku mengatakan kepada mereka mereka lebih baik, aku harus membawa mereka kembali dengan kenikmatan dengan mereka sampai mereka istirahat.

Selain itu, dengan bekerja sama, aku sangat menikmati layanan mereka.

Pada tubuh bagian atasku, Melissa menjilati putingku, dan Nonna menuntut ciumanku.

Celia menjadi telanjang sebelum aku tahu itu, membawa tubuhnya untuk melayaniku, dan cukup beruntung untuk dipukul oleh payudara Nonna.

Sebuah payudara menakjubkan, sama seperti palu perang.

“Apa itu tadi?”

Dan Nonna sendiri tidak menyadari bahwa dia memukul Celia si kecil dengan payudaranya.

Aku hampir tertawa tidak sengaja, karena ketenanganku tidak baik.

Penisku sudah berada pada ereksi terbesar, takkan aneh kalau aku ejakulasi saat ini.

“Menakjubkan, ereksi ini terdengar seperti biki biki”

“Benarkah? Mungkin ini......”

Maria dan Carla tampaknya mereka sedang bersenang-senang sambil melirik.

Carla adalah...... mengambil penis kayu.

Dia menjajarkan dengan penis tegakku.

“Ini berbeda seperti yang diharapkan”

“Ukurannya besar, juga. Aku yakin bahwa ukurannya sebesar ini sebelumnya”

Aku tidak peduli seberapa besar itu, tapi tolong biarkan aku muncrat.

Takkan enak harus dihentikan sebelum muncrat.

Sambil aku khawatir tanpa henti, Melissa muncul dari samping dan mengulum penisku.

Dia menjilati kepala penis kuat-kuat dengan lidahnya.

“Guh!”

“Wah, dia mengambil itu!”

“Eeeeh!?”

Aku tidak bisa menahan dia, karena aku di batasku, aku memegang kepala Melissa dan mendorong ke tenggorokannya, dan kemudian ejakulasi.

Melissa tersedak pada ejakulasiku, tapi dia memiliki wajah senang sambil menelan jus.

“Puhaa, terima kasih makannya”

“Hei! Kejam sekali untuk memonopoli dari samping”

“Betul! Meskipun kami sudah bekerja keras”

Melissa mengatakan “Maaf, maaf” tapi wajahnya mengisahkan cerita yang berbeda.

“Kalian tidak melihat bahwa Aegir-san ingin keluar. Kita wanita Aegir-san, jadi kita harus memberinya prioritas”

Setelah dia mengatakan itu, Melissa mengisap penisku sekali lagi, dan membersihkan sperma yang tersisa dari penis.

Merasa kesakitan ketika sedang dikulum, aku mencengkeram payudara terdekat Nonna sekaligus.

“Huuhuu, seperti yang diharapkan dari seorang mantan pelacur...... Kami tidak bisa menang dengan teknik”

“Yah, jangan mengatakan itu, karena kita memiliki 4 orang sebagai selir ‘Ini 5!’......Mari kita semua bisa bersama-sama”

Kata Nonna sambil berbaring di atas Carla.

Dua lubang mereka saling menyentuh batangku, lubang mereka basah dengan cairan, dan mereka membuat penisku licin.

“Karena kalian berdua bertengkar sebelumnya, saling ciuman sana”

Ekspresi wajah Nonna dan Carla pahit saat mereka berciuman, penisku menggosok tempat sensitif mereka dalam rangka untuk membuat tubuh mereka panas.

Selain itu, Maria bergabung dan menjilati penisku.

Aku memasukkan penis besarku ke mereka berdua sampai basis mereka dengan masih terlihat penis, tetapi masih memuaskan.

Dan kemudian, ada Melissa.

“Fufufu, aku berpikir bahwa ini akan menjadi menyenangkan karena ini bukan toko tapi...... aku menikmatinya sekarang”

Dari belakangku, dia terus menggoyangkan pinggangku...... Dan memasukkan lidahnya di lubang pantatku untuk memperluas itu.

“O-oi!”

Saat ia berharap aku membiarkan keluar teriakan.

Ini tidak mudah untuk mencoba untuk melakukannya bahkan untuk sementara.

Lidahnya dimasukkan dalam lubang pantatku, dan tangannya mulai bermain dengan bolaku.

Dan kemudian, ia menjilati lubang pantatku.

Ini harusnya menjadi tindakan yang sangat memalukan bagi seorang wanita.

Tetapi karena itu efektif, penisku menjadi sangat keras.

“Sa-sakit!”

Karena itu menjadi lebih besar, Carla menimbulkan suaranya.

Bahkan ketika aku tarik keluar, aku merasa bahwa dia menjerit kesakitan.

Hal ini tidak dapat membantu, aku meluncur di antara mereka berdua.

“Guh! Buu!”

Namun, langkah itu dilenyapkan oleh belaian pantat Melissa.

“Aw! sakit, tolong kasihanilah, Aegir-sama!”

Aku masukkan paksa pada Nonna yang tubuhnya lebih mampu dari Carla yang tidak lagi menjerit.

Nonna membuka mata lebar-lebar dan mengeluh karena aku membuat suara keras.

“Ini adalah batasnya, kau tahu? Jadilah lembut “UOOOHHHHH!!!” Sepertinya dia tidak tidak mendengarku.... aku berbelasungkawa”

Gerakan kekerasanku membuat Nonna tak dapat menanggungnya dan kakinya meronta-ronta, aku menjadi hewan buas dan menyelipkannya di antara mereka berdua, dan ejakulasi secara paksa.

“Wabuu! Terbang sampai mukakuuu...”

“Gobuu!”

Aku ejakulasi setengah lainnya itu dalam mulut Maria dan dia tersedak.

Celia mulai berteriak ketika aku ejakulasi karena dia merasa jengkel karena menonton saja.

“Hnmmm!! Nnn, hmmnnn♪”

Aku memegang dan mencium paksa Celia.

Melissa menjilati lubang pantatku, aku mencium bibir Celia, dan ejakulasi di dalam mulut Maria.

Selain itu, ada 2 tubuh perempuan ditumpuk di atas satu sama lain di depan mataku dan ditutupi oleh sirupku.

“Ahh...... aku puas”

Kuantitasnya beberapa kali biasa, aku berbaring di ranjang terhampar dalam bentuk 大.

Sangat enak bahwa Melissa dan Maria mengikuti setelah pelayanan.

Celia mulai tertidur meskipun aku memberikan wine mulut ke mulut padanya.

“Berikutnya, berbaris berdampingan, aku kan adil”

Mereka takkan dapat lupa mengapa mereka melayaniku.

Karena aku mendapatkan cinta mereka dengan melakukan hal ini.

Aku berbariskan tubuh telanjang mereka di ranjang pada posisi merangkak.

Meskipun Celia adalah bukan peserta dalam pertempuran ini, karena dia masih tidak bergerak.

Pertama adalah Carla.

“Nfuu”

“Kyaaa”

Semua orang masih basah dari tindakan sebelum jadi aku tidak perlu melakukan foreplay sama sekali, jadi aku hanya bergerak kejam.

Aku memasukkan dengan sepenuh hati ke pintu masuk rahim Carla sampai 8/10 dimasukkan, itu akan menyakitinya jika aku masukkan sepenuhnya.

Aku mengubah posturku, aku tidak perlu memberikan belaian apapun.

Apa yang harus kulakukan adalah membuat mereka klimaks.

“Ja-Jangan! Aku terbang!”

“Tidak apa-apa Carla! Muncrat!”

Carla berteriak intens dan panjang, dan kemudian pingsan tanpa alasan setelah mengubah arah di atas ranjang.

“Berikutnya, Maria”

“Y-ya! Kalau boleh, to-tolong lembut~ tehe”

“Nfuuu!!”

“Tidaaaaaaaaak!!”

Maria lebih dangkal dari Carla, dan stimulasi yang kuat karena dia yang sempit.

Aku tidak tahu apakah dia merasa sedih, tangannya mencapai kembali seolah-olah dia ingin mencapai putingku atau sesuatu.

“Aku mulai!!”

Dan kemudian, Maria jatuh ke ranjang pingsan.

“Nonna”

“Karena dia baru muncrat, tolong lembut ...”

“Nfuu!”

“Hyaaa!”

Meskipun Nonna berlutut, payudaranya masih mencapai ranjang.

Ketika aku berpikir tentang Maria, aku tidak bisa membantu untuk berpikir tentang ketidakadilan.

Meskipun payudara Nonna besar, tubuhnya masih langsing.

Penisku hanya setengah di dalam dan belum begitu sensitif, itu akan meningkat segera setelah aku mulai bergerak.

Sementara memukul pantat dan mendorong dia ke batas dalam dirinya, ia menggenggam sprai, dan pingsan saat meneteskan air mata.

“Melissa, datang ke sini”

“Fufu, jangan samakan aku dengan amatir ini, oke”

Sesuai keinginanmu!

“Nfuu!”

“Sini!”

Aku dorong ke dalam rahim Melissa.

Pada saat itu, aku mendorong sampai tidak ada yang tersisa dan menikmati.

Aku mencoba menarik keluar terburu-buru karena masuk dengan mudah, tetapi Melissa memutar pinggangnya sehingga tidak bisa ditarik keluar dengan mudah.

“Huhu, tolong dorong di dalam kalau kau ingin pindah ♪”

Di perjalanan, ia berusaha keras untuk membuatku merasa enak.

“Wanita nakal ini. Aku akan memberikan hukuman yang baik”

Kami saling menggerakkan pinggang kami, tapi ereksiku tidak lebih buruk daripada dengan 3 orang di hadapannya.

Setelah itu, penisku ereksi dan menjadi lebih keras.

Karena itu, Melissa mendapatkan stimulus yang lebih besar, dan secara bertahap ketenangannya meninggalkannya.

Selama sekitar 10 detik, kontes daya tahan menerus, dan akhirnya kram penisku seakan ingin ejakulasi.

Tentu, Melissa merasakan itu.

“Oh? Kau mau muncrat? Ini kemenanganku jadinya”

Melissa berubah wajahnya jadi memerah.

Tapi, itu kecerobohan fatal.

Vagina erat-erat tidak memiliki kekuatan lagi, jadi aku dorong penisku dengan kejam dalam rahimnya.

“AHH!”

Rahim bingung mengencangkan terlambat.

Aku, yang sudah menyatakan kalah karena ejakulasiku, dekat batasku zakar keras dan besar dorong dalam dalam ke rahimnya. Itu tidak dapat ditembus, rahimnya telah hancur karena kekejaman di masa lalunya.

“Heei! Tidaaaak!!”

Melissa memberikan kesenangan terbesar untuk penisku.

Daripada zona sensitif seksual, kelemahannya adalah di sisi mental dan emosional ketika tidak mengendalikan sesaknya.

Jadi, hal itu tidak dapat membantu jika aku menubruknya lebih keras.

Buih keluar dari mulutnya dan kakinya tidak bisa berhenti menggeliat, sementara dia menjulurkan lidahnya.

Sekarang adalah waktu untuk menyelesaikannya.

Aku membawa mulutku dekat telinganya.

“Melissa manis, kau bisa menyerah sekarang”

Pada saat itu aku memasukkan lidahku ke telinganya, dia berteriak dengan suara centil sampai seluruh kota dapat mendengar

“Unahhhhh”

“Guh!”

Aku mencapai klimaks juga, aku tuangkan spermaku di dalam sedikit setelah orgasme.

Gerakan kami berhenti sementara, Celia menunggu cemas melihat wajah Melissa dan berteriak “Hii”.

Meskipun dia tidak ingin dilihat oleh prianya, matanya yang putih tetap terbuka.

Ketika aku ejakulasi di dalam dirinya, tiba-tiba Melissa mengambil kesempatan untuk bergerak.

Tidak, akan meledak dengan sperma tidak mudah, diserahkan seperti ember di ranjang.

Itu mungkin kekuatan Melissa yang terakhir, aku mendukung dia hanya menggunakan penisku.

Ketika aku selesai ejakulasi dan peniskuu menjadi lembut, dia tergelincir ke ranjang dan berhenti bergerak.

Entah bagaimana, aku bisa menang.

Aku tidak boleh kalah dengan wanita selain Lucy.

“Fuh, aku lelah. Aku sudah banyak seks untuk saat ini”

“......”

Aku melihat pantat kecil muncul di depan mataku.

Untuk menampilkan lubang pantat untuk menggodaku, lubang pantat lucu menjadi memerah.

itu akan menyedihkan untuk meninggalkan seperti itu.

“Sini sini”

Aku memegang pinggang ramping ini dan menempatkan ujung penisku di pantat.

“......”

“...... Ahn”

Walaupun saya sudah makan banyak wanita malam ini. Sementara setengah tegak, itu masih ketat.

Jika aku memiliki ereksi penuh dalam dirinya, itu akan rusak.

“Aku masih belum mendorongnya. Tahan”

Melihat Celia gemetar, aku geser jariku di vagina pingsan Melissa.

Aku menggosok jus spermaku di perutnya, dan kemudian gosok penisku di atasnya.

Aku melekatkan penisku ke perutnya dan menggoyangkan pinggangku, rasanya seperti penyisipan.

“Aegir-sama! Lagi, tolong memberi aku lebih banyak!”

Celia merasa seperti itu juga.

Setelah itu, entah kenapa aku menggerakkan pinggangku penuh semangat dan dorong penisku sementara menyokong Celia, akhirnya ejakulasi di wajahnya dan kemaluan kurang pengalamannya.

Celia senang bahwa dia bisa ejakulasi bersama-sama denganku dan jatuh tertidur dengan wajah puas.

Sementara aku mencari bantal untuk tidur, aku mendengar suara.

“Aegir, bisa aku menanyakan sesuatu?”

Carla menghadapiku masih berbaring.

“Apakah kau sudah bangun?”

“Ya, setelah perpisahan kami, teknik dan benda itu telah besar, kupikir aku akan mati”

“Itu bagus deh”

“Bagaimana Mel dan Mirei?”

“Aku tidak punya berita tentang Mel.”

“Ada desas-desus bahwa desa Mirei memiliki kekurangan pangan yang parah, tapi aku belum pernah melihat sendiri.”

“Setelah ini, aku berencana untuk bergabung dengan rombongan tentara bayaran di Goldenia. Pasukan tentara bayaran ini tampaknya seperti pasukan khusus, jika semuanya berjalan dengan baik, mudah-mudahan aku bisa mengurus mereka semua”

“Begitu ya. kupikir, ini adalah rencana yang baik. Karena itu kau”

Carla meninggalkan sesuatu di atas meja, beberapa waktu yang lalu, ia telah benar-benar menggunakan kontrasepsi.

“Yah, kalau tak masalah...... Boleh aku memiliki bayimu?”

“Apa kau mau bayi?”

“Ketika Aegir tidak ada di sini selama satu tahun, aku kesepian. Dengan Maria, kami menggunakan alatmu untuk menghibur diri kami sendiri. Tapi ketika aku melihatmu datang kembali, perutku ‘Kyuun’. Pada saat itu aku tahu, ‘aku ingin anak pria ini”

Carla memegang tanganku dan meletakkannya di dadanya.

“Ya, ketika wanita mengatakan tak masalah, pria itu tidak akan mengeluh. Ketika waktu itu tiba, aku akan menghamilimu”

Aku membelai lembut perut Carla, dan bayangkan spermaku masuk dalam rahimnya, perutnya gemetar hebat.

Tapi, itu bukan kegembiraan...

“Maaf, aku harus pergi ke toilet...... aku tidak bisa berdiri, tolong gendong aku. Aku tidak ingin kau untuk membawaku ke luar, aku bisa menggunakan ember darurat. Kalau aku tidak membalik punggungku kepadamu...... Tidak, aku akan mengatakannya dengan jujur”

Aku menempatkan ember darurat di depan Carla.

Dan kemudian, ‘suuu’, Carla menghirup napas besar.

“Tolong lihat aku buang air kecil!! Lihat semuanya!! Aku ingin kau melihatkuuu!!”

Karena suara nyaring Carla, semua anggota terjaga, di depanku, dia buang air kecil dan mengumpulkan tampilan jijik dari yang lain.

Orang tersebut tak sadarkan diri karena ekspresi kagumku dan tatapan kotor wanita lain.

Keesokan paginya, Maria sedang sibuk mempersiapkan sesuatu.

“Sesuatu telah terjadi?”

“Kemarin kau bilang bahwa kau ingin pergi ke Goldenia, kan? Ini bukannya perjalanan panjang, tapi kita masih perlu persiapan”

“Kau ikut juga?”

“Jelas! Biarkan aku menjadi sedikit keterlaluan. Aku tidak akan mengampunimu kalau kau mengucapkan selamat tinggal. Mama bilang, ‘karena perang, pergi! Jangan kalah’ katanya, dan bukannya aku tidak bisa kembali lagi pula”

Maria diterima dengan baik oleh semua orang, dan semua orang menyambut padanya.

Sementara semua orang yang tersisa bersiap-siap, Nonna membawa mulutnya dekat dengan telingaku.

“Pada waktu itu ketika kita tiba di sana, tolong hamili aku juga”

Tampaknya ia mendengar percakapan Carla denganku.

“Aku tidak ingin wanita mesum itu melahirkan anak pertama Aegir-sama. Seekor kuda sudah cukup untuk bersanggama dengan si mesum itu”

Aku tidak akan kalah dan memakai pakaianku.

Dalam hal apapun, aku akan pergi ke Goldenia dulu.

Aku memeriksa tombakku, dan mengambil Dual Crater-ku dari sarungnya.

Kilaunya belum melemah sama sekali.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

“Aegir, sudah setahun, kan?”

Master paviliun keras kepala, Andrey melihatku dan bertanya dalam suara rendah.

Tapi, tangannya membawa 2 cangkir dan suling minuman keras, tampaknya ia sudah siap untuk sesuatu yang lain.

Pelayan bermata lembab menatap Andre dengan suasana hati yang pahit.

Jika pria itu mengundangnya ke ranjang, perempuan itu tidak akan menolak.

Aku tidak menghormati dia dengan cara yang sama.

Dia selalu berdiri dekat denganku bersemangat untuk melihat Celia dalam rok pendek.

“Disana ada 5 orang selain aku. Apakah ada cukup ruang? Aku ingin menginap di sini untuk sementara”

“Kupikir kau hanya pergi untuk sementara, sungguh mengejutkan kau memperdaya banyak wanita di jalan, bukan?”

Andrey menaruh alkohol di depanku.

Ini adalah caranya untuk menyambutku mungkin..

“Tugas prialah yang membawa serta setiap wanita yang jatuh cinta kepadanya. Sementara aku sendiri, aku tidak punya banyak tujuan sekarang”

Aku menghabiskan air dalam cangkir sekali teguk.

“Aku akan mengurus hal itu kalau kau membayarku”

Aku tak harapkan apa-apa lagi yang dibutuhkan dari itu, ruangan besar, tetapi bicara non-stop tidak diperlukan.

Kalau kau berbicara tentang memperlakukan seseorang, dia lebih dari mampu, tetapi hanya mampu saja.

Aku memandu semua wanita di lantai atas untuk menjelaskan situasi.

Aku menjelaskan tentang undangan untuk rombongan tentara bayaran, tentang fase perekrutan dan ingin mengajukan permohonan untuk itu. Aku menyelesaikan dengan meringkas bahwa toko ini bisa mengurus tempat tidur kami. Aku juga memperingatkan bahwa penjaga toko Andrey hanya menyukai loli.

“Kami mengerti. Kami hindari ketika datang untuk berada di rombongan tentara bayaran. Kemudian, kami akan menunggu kesuksesanmu”

Jika kita berbicara tentang perang, tidak ada hal seperti keberuntungan, Nonna dan Maria sepakat tentang hal itu.

Carla ragu-ragu, dia ingin ikut denganku tapi akan merepotkan ketika seorang pria ditemani seorang wanita untuk perang. Namun aku mengatakan bahwa aku berencana untuk datang ke sini dari waktu ke waktu untuk bercinta jadi dia setuju untuk tinggal.

“Aku tidak bisa bertarung tapi, aku bisa pergi sebagai kekasihmu?”

Melissa membuat pembicaraan ini sedikit lebih sulit.

“Kalau kita berbicara tentang dalam rombongan tentara bayaran, Ini tidak berbeda dari militer reguler. Aku dapat membujuk komandan sana, jadi Aegir-san dapat memperoleh posisi dengan mudah melalui rute itu...”

Melissa mencoba untuk membuatku mengambil keuntungan dari keahliannya.

Tapi, aku tidak ingin menggunakan wanitaku untuk memeluk pria lain.

Setelah aku melotot padanya, Melissa mengatakan ‘Maaf’ dengan patuh.

Aku berpikir bahwa semua orang menyetujui tapi ada seseorang yang tidak..

“Aku akan mengikuti Aegir-sama di mana saja! Sebagai pengikutmu, wajar saja untuk mengikutimu ke perang! Selain itu, aku bisa memotong rambutku seperti laki-laki, jadi tidak ada masalah”

Kalau dipikir-pikir, Celia masih pengiringku.

Aku tahu bahwa dia datar, akan orang mampu melayaniku sebagai pengiring?

“Tapi bagaimana kalau kau terluka?”

“Ini adalah tugas pengikut untuk melindungi Aegir-sama, meskipun aku terluka”

Tapi meskipun aku ingin membawa Celia bersama denganku...... aku harus membuat alasan untuk menolaknya.

“Pergi ke perang denganmu adalah satu-satunya hal yang dapat kulakukan untukmu. Silakan gunakan aku...... Bukankah aku sudah memberikan hidupku kepadamu?”

Keputusan Celia tegas.

Apakah ini ketidakpuasan ketika berhadapan dengan anak kecil? Namun kupikir tidak apa-apa jika itu pilihannya.

“Nah...... Lalu bukan sebagai pengiringku, akan kau pergi denganku sebagai partner?”

Wajah Celia menjadi lebih cerah tiba-tiba, tapi wanita lain merasa tidak senang dengan hal itu.

“Eeh! Ini tidak adil!! Apa bedanya?”

“Sudah diduga, kau hanya membawa Celia...... aku cemburu”

“Celia-chan, bukankah akan berbahaya? Kau masih kecil juga......”

“Apakah dia satu-satunya gadis yang partnermu? Dia akan rusak!”

Celia menolak untuk mengalah dan memotong rambutnya dengan pisau, dan mulai memakai senjata dan armor.

Dia tidak akan menjadi gadis kecil selamanya. Apakah dia akan entah selir kecilku atau pengiringku? Pilihan itu untuknya sendiri.

Omong-omong, satu-satunya yang menolak untuk membiarkan Celia menjadi tentara bayaran adalah Andrey sendiri.

Dia tidak bersemangat meskipun itu payudara Nonna, atau pakaian mesum Melissa, hanya kelemahannya adalah gadis kecil dan istrinya, Natalie berusia 18 tahun.

“Dia tegas. Mari kita mendukungnya”

“Ya. Mari kita beri dia dukungan penuh kami. Jangan mati!”

Dia orang yang sederhana.

Di sampingku, ada Celia dengan pedang di pinggang dan wajah halus, menyebabkan Schwarz ke pinggiran Goldenia untuk mengunjungi perkemahan Wing of Dawn.

“Apakah kau seorang tentara relawan?”

“Namaku Aegir. Aku menerima undangan. Ini adalah setahun yang lalu sih”

Ada seorang tentara bayaran berdiri di pintu masuk untuk memeriksa peralatan kami.

Half plate yang terbuat dari logam dengan tombak, ada pisau di pinggangnya, ada bowgun di menara, itu sulit dipercaya untuk tentara bayaran memiliki peralatan yang bagus.

Selain itu, peralatan semua orang tampaknya memiliki pemasok yang sama.

“Panggil komandan!”

Tentara bayaran itu mengiringku ke komandan.

Ada tentara berlatih tombak dan kavaleri yang berlatih serangan.

“Lama tidak bertemu, Aegir”

Seseorang dengan wajah yang sudah lama kutemui.

Apakah dia seseorang dari paviliun keras kepala? Meskipun aku tidak pernah belajar namanya.

“Aku belum pernah mengungkapkan namaku pada waktu itu, Eli Radhold. Aku pemimpin Wing of Dawn dan komandan batalion 1”

“Sepertinya, aku akan kehilangan kesempatanku”

“Ya, nyaris saja. Pertama, aku akan menjelaskan tentang rombongan ini sedikit. Yang lainnya diberhentikan”

Aku ingin membiarkan Celia pergi, tapi dia menghentikanku, Eli mengangguk setuju.

“Pertama aku ingin mengajukan pertanyaan. Apa kesanmu dari rombongan ini?”

Apakah dia akan mengujiku?

“Sebuah rombongan tentara bayaran yang aneh, kupikir. Pertama, lokasi. Mustahil untuk memiliki izin untuk perkemahan ini karena terlalu dekat dengan ibukota. Para bangsawan dan royalti kan membenci rombongan tentara bayaran”

Mata Eli mengatakan “silakan lanjutkan’.

Berikutnya adalah peralatan. rombongan tentara bayaran ini memiliki peralatan jauh di atas rata-rata seragam pasukan reguler. Berikutnya adalah praktek. Itu bukan praktek penyerangan tombak dan kavaleri dari rombongan tentara bayaran. Selama seseorang telah melihat bagaimana tentara bayaran, bahkan untuk sesaat, orang akan melihat kelainan ini, rombongan ini lebih seperti pasukan reguler.

Eli mengangguk.

“Aku lega bahwa kau tidak hanya memiliki kekuatan super. Seperti yang kau lihat, Wing of Dawn ini bukan rombongan tentara bayaran biasa. Meskipun sikap resminya adalah tentara bayaran”

Eli menuangkan sake dan menyerahkannya kepadaku.

Seorang Komandan yang memungkinkan orang untuk minum alkohol adalah komandan hebat. Tentu saja aku meminumnya.

“Orang yang membuat Wing of Dawn adalah putra kedua Yang Mulia, Hubel II. Pangeran kedua bernama “Eldio”-sama”

Nama orang penting ini keluar tiba-tiba.

“Eldio-sama sekarang menjabat sebagai Menteri Kabinet Urusan Domestik dan Menteri Kabinet Teknik, tapi karena ia tidak punya wilayah, dia tidak bisa memiliki pasukan sama sekali. Karena itu, ia mengumpulkan tentara bayaran untuk menjaga ketertiban umum”

Dengan kata lain, kami pasukan pribadi pangeran Eldio?

“Jadi, ini adalah akhir resmi percakapan kita. Mulai sekarang kau akan dituduh berkhianat kalau kau mengatakan apa-apa. ......Kehidupan saat Raja Huber II tidak akan berlangsung lama. Tampaknya, sakitnya terbaru membuatnya tidak berdiri. Meskipun ia meninggal hari ini, kami tidak akan terkejut”

“Apakah dia mengambil kesempatan bermahkota?”

“Ya, benar. Dan, jika raja meninggal, Jenderal Imperial Guard Knight, putra mahkota, [Beltrius], akan mendapatkan takhta. Atau mungkin, penggantinya akan ditransfer ke perdana menteri Duke Ditrit Allens
Putra sulung akan mendapatkan takhta, tapi di belakang adegan adik dan beberapa kekuatan lain akan terus bersaing demi takhta.

Ini bukan cerita biasa.

“Tapi, majikan kami, Eldio-sama tidak puas dengan perkembangan ini. Sementara aku sendiri, aku ingin Goldenia Knigdom menjadi kerajaan yang cocok”

“Jadi, kami ingin menempatkan pangeran kedua sebagai penerus sah ketika Raja meninggal, mengerti?”

“Ya. Putra Mahkota Beltrius sebagai Jenderal Imperial Guard Knight memiliki kekuasaan atas para prajurit. Dengan kata lain, tujuan asli kita untuk Perdana Menteri akan menentang kekuasaan itu”

Kalau seperti itu, aku mengerti.

Tidak seperti pencuri di medan perang tapi sebagai tentara reguler, tetap saja, aku tidak punya alasan sebagai tentara bayaran untuk bersekutu dengan beberapa tatanan ksatria.

Jadi, untuk mengumpulkan beberapa ketenaran militer nasional, ia membangun tentara ini?

“Ini adalah sertifikat pendaftaran. Tentu saja, kau tidak diperbolehkan untuk mengungkapkan ini bahkan setelah pensiun. Kau tidak memiliki pengalaman memimpin dalam perang ini, tapi, kau memiliki kuda yang bagus. Jadi aku akan mendaftarkan dirimu di unit kavaleri batalion 2. upah harianmu adalah 3 koin perak...... kalau kau termasuk pengikutmu itu, 4 koin perak”

Kalau aku memiliki 4 perak sebagai upah harian, aku dapat mencakup semua biaya penginapan dan makan.

“Di atas kertas, kami akan melakukan pembasmian pencuri dan membersihkan monster di jalan raya untuk sementara. Tentu saja, ketika kau mendapatkan prestasi militer, ,kau akan dihargai tapi, harap berhati-hati, karena itu bukan tujuan kita yang sebenarnya”

“Berapa banyak orang yang tahu tujuan asli kita di sini?”

Tentu saja akan sulit untuk menjadi rahasia bagi semua orang.

“Sekitar 3 orang di setiap batalion, pada tingkat komandan dan ajudan mereka. Tapi, aku tidak tahu. Ada banyak telinga dari yang kuasumsikan. Jangan menyebarkan hal ini dengan segala cara”

Sekarang ini adalah masalah yang mengganggu.

“Sampai sesuatu terjadi, misimu adalah persiapan dan latihan, menunjukkan kekuatan aslimu di unitmu untuk mendapatkan kepercayaan atau mungkin tidak apa-apa hanya untuk menyombongkan kekuatanmu”

“Tampaknya kau berpikir terlalu tinggi dariku, atau itu hanya pujian dari mulutmu?”

“Tidak, bahkan seperti ini, kalau aku memikirkanmu jadi gila, aku bakal menggigil ketakutan”

Kami mengisi cangkir sake kami dan mengatakan ‘Kanpai’.

Kehidupan harianku telah berakhir, dan sekarang hidupku sebagai tentara bayaran dimulai.

Pasti aku akan terjebak dalam gelombang yang lebih besar, tidak, aku percaya aku akan menjadi orang yang akan melompat ke dalamnya.



Nama: Aegir

Status: Wing of Dawn; anggota dari batalion 2 unit kavaleri.

Uang: 20 koin Emas (Perak dan bawahnya tidak dihitung)
(Uang dipotong untuk biaya perjalanan tanpa disebutkan dalam cerita. Taksiran kasar)

Senjata: Dual Crater (Longsword), Large Bardiche (Lance)

Peralatan: High Leather Armor, High Leather Gauntlets, High Leather Boots, Black Cloak (Cursed)

Rekan: Schwarz (kuda), Celia (pengikut)

Rekan yang bersiap di penginapan: Nonna Elektra, Melissa, Maria, Carla (mesum sekali)

Jumlah Pasangan Seksual: 28
Oukoku e Tsudzuku Michi 24

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment