18 July 2018

Super Soldier King 85

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PERTEMUAN KELUARGA

Ye Qian menyerahkan semua urusan perusahaan keamanan kepada Jack. IQ anak muda ini relatif tinggi dan dia adalah pekerja yang sangat keras, selain itu dia yang menangani bisnis membuat Ye Qian merasa nyaman.

Setelah mengobrol dengan Jack dan Li Wei sebentar, Ye Qian meninggalkan kantor Clear Sky Conglomerate. Setelah keluar, Ye Qian merasa agak bosan, saat ini semua berjalan lancar, dia bahkan tidak perlu pergi ke Tian Ya Conglomerate lagi. Bagaimanapun, saat ini dia adalah pengawal Zhao Ya, kepala kantor keamanan Tian Ya Conglomerate pasti tidak berani mengatakan apapun terhadapnya.

Pada saat ini, telepon Ye Qian tiba-tiba berbunyi, dia segera mengeluarkan telepon genggamnya dan melihat bahwa Lin Rou Rou sedang memanggilnya.

"Ye Qian, apakah kau punya waktu malam ini?" Saat telepon tersambung, suara Lin Rou Rou terdengar, masih terasa hangat seperti sebelumnya

Jika dia memilih seorang istri, Lin Rou Rou tidak diragukan lagi adalah kandidat terbaik, tapi mengingat hari itu di pusat perbelanjaan, melihat Lin Rou Rou memegangi lengan seorang pria paruh baya dan terlihat intim, membuat Ye Qian sedikit kesal. Terdengar agak dingin, "Memang, kenapa?" Ye Qian mengatakannya secara tidak antusias.

Lin Rou Rou tampak menyadari perubahan perilaku Ye Qian, dia sedikit terganggu untuk beberapa saat kemudian terus berkata, "Paman dan bibiku baru saja tiba di SH city, mereka ingin bertemu denganmu."

Bertemu? Ye Qian tidak bisa menahan diri untuk tidak mengalihkan perhatian tiba-tiba, dia hanya bisa mengatakan bahwa dia tidak ingin bertemu, tapi karena keluarga sudah tiba, dia tidak punya pilihan kecuali bertemu dengan mereka, jika tidak, Lin Rou Rou akan malu. Selain itu, dia juga ingin bertanya dan membersihkan tentang hari itu. "Ok, jam berapa? Dan dimana?" Tanya Ye Qian.

"Pukul enam malam, di Xiangfeipavilion." Kata Lin Rou Rou.

"Ok, aku akan tepat waktu." kata Ye Qian

Mendengar Ye Qian setuju untuk bertemu dengan keluarganya, dia sangat senang, dia tersenyum kecil dan berkata, "Sampai jumpa malam ini. Tapi istri pamanku mungkin sulit diatasi, kau harus siap secara mental."

Ye Qian sedikit tercengang tapi berkata, "Jangan khawatir, biarpun itu adalah raja neraka, aku tidak takut."

Lin Rou Rou pucat dan berkata, "Aku tidak bercanda denganmu. Malam ini, kau harus mencapai seratus sepuluh persen saat kau tiba. Ini akan sulit dari awal sampai akhir. Begitu kau menyeberang gunung ini, kau bisa rileks."

Mau tak mau Ye Qian meyakinkannya, "Kau bisa yakin, malam ini aku bisa mengatasi konflik yang mungkin timbul. Aku benar-benar percaya diri, aku jamin bahwa aku bisa membuat istri pamanmu mengagumiku."

Setelah menutup telepon, Ye Qian masih merasa perlu berpakaian dengan baik, bagaimanapun juga ini adalah pertama kalinya dia bertemu dengan keluarga Lin Rou Rou, dia juga tidak kekurangan sopan santun. Ini akan menjadi pertama kalinya dia berada dalam situasi ini, karena ini yang pertama, hatinya pasti gugup.

Mengenai pakaiannya, Ye Qian selalu mengenakan apapun yang menurutinya terasa nyaman, tapi untuk tujuan pertemuan ini dengan bibi Lin Rou Rou, dia pergi ke mal dan membeli beberapa pakaian meski agak membingungkannya. Bagaimanapun, usahanya tidak sia-sia, akhirnya dia menemukan jas yang membuatnya senang.

Pukul enam sore, Ye Qian tiba di paviliun Xiangfei tepat waktu. Dalam perjalanan ke sini, Ye Qian merasa bahwa dia agak terlalu mencolok, siapa yang tahu berapa banyak penampilan yang dia tarik. Ye Qian tidak merasa ada yang salah dengan itu, sebenarnya dia cukup senang karena orang lain "menghargai" penampilannya.

Melihat Ye Qian dari ujung rambut sampai ujung kaki, Lin Rou Rou tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis, dia melangkah maju lalu memegang tangannya dan berkata, "Dari mana kau mendapatkan pakaian itu?"

"Aku membelinya, bagaimana? Trendi, kan?" kata Ye Qian dengan bangga.

Lin Rou Rou mengukurnya dan berkata, "Kau terlihat sangat unik, kalau aku tidak tahu siapa kau sebenarnya, kukira kau sedang syuting film."

Memang, pakaian Ye Qian sedikit berlebihan, setelan hitam yang disetrika dengan baik, di atas semua itu, dia juga memakai kacamata hitam besar dan rambutnya disisir rapi.

"Ayo, bibiku menungguku." Kata Lin Rou Rou, menyeret Ye Qian ke dalam.

Ye Qian tampak agak berhati-hati, namun dia juga tidak terlalu memikirkannya, karena Ye Qian, bahkan jika paman, bibi, ayah, dan kerabat Lin Rou Rou adalah orang yang mencari keuntungan, hal terburuk yang bisa mereka lakukan sekarang. hanya untuk mengusirnya keluar dari pintu.. Selama Lin Rou Rou tidak akan meninggalkannya, tidak ada orang yang bisa mencegahnya berkencan dengannya.

Penyetelan makan malam sama sekali tidak berlebihan, tidak terlalu mencolok dan boros sangat sesuai untuk paman Xu Hai dari si pujangga Lin Rou Rou dan status bibi Cheng Feng Zhen. Melihat saat itu, saat itu, Xu Hai dan Cheng Feng Zhen tidak bisa menahan diri untuk tidak menatap kosong. Namun mereka terbiasa bergaul dengan semua orang saat bekerja untuk pemerintah dan terbiasa menyesuaikan diri dengan situasi ini. Mereka sama sekali tidak bertanya kepadaYe Qian, hanya tersenyum dan menjabat tangannya di lobi hotel. Cheng Feng Zhen tidak memiliki banyak keraguan, Dia mengukur Ye Qian dengan hati-hati, tapi bahkan ketika mereka memasuki ruang makan pribadi mereka dan duduk, Cheng Feng Zhen sepertinya tidak dapat menemukan apapun yang bisa menjadi titik lemah Ye Qian. Selanjutnya, terlepas dari bagaimana dia berjalan, duduk, atau muncul, semua penuh vitalitas. Yang lebih penting lagi, Ye Qian memancarkan udara yang mendominasi dengan samar. Mungkin karena Ye Qian terlalu gugup, akibatnya udara mendominasinya tidak begitu jelas

Melihat Xu Hai saat itu, semuanya menjadi jelas bagi Ye Qian. Dia salah menilai Lin Rou Rou, hari itu pria yang dipegang Lin Rou Rou adalah Xu Hai. Ye Qian merasa sedikit bersalah, dia seharusnya tidak meragukan Lin Rou Rou, namun dia merasa bahagia sekarang karena dia mengerti dengan jelas. Bagaimanapun, Lin Rou Rou masih Lin Rou Rou yang dia kenal: lembut, baik hati, dan pandai dalam memahami orang lain.

Mungkin karena masalah yang telah disantapnya selama berhari-hari itu kini teratasi, suasana hati Ye Qian menjadi jauh lebih baik, dan dia relaks sekali. Dia belum lama bersama Lin Rou Rou, tapi dia masih pacarnya. Tapi, bagi Ye Qian, bahkan latar belakang keluarga Lin Rou Rou tidak jelas. Baru setelah melihat Xu Hai dan Cheng Feng Zhen, Ye Qian agak mendapat ide. Lagipula, Ye Qian juga memiliki banyak teman kaya, dia bisa merasakan dari Xu Hai dan Cheng Feng Zhen, perasaan canggih yang hanya ada di kalangan pejabat. Rupanya keluarga Lin Rou Rou tidak sesederhana itu, pikir Ye Qian diam-diam.

Bagaimanapun, meski latar belakang keluarga Lin Rou Rou luar biasa, mereka tetap tidak bisa mengabaikan Ye Qian untuk menikahi gadis ini. Menyadari kesalahpahamannya dengan Lin Rou Rou, Ye Qian bahkan lebih yakin bahwa di masa depan Lin Rou Rou mungkin pasangan yang baik; Dia pasti bisa menjadi istri dan ibu yang baik juga.

"Kali ini kita di sini di SH city untuk perjalanan bisnis, itu sebabnya kita bisa mengunjungi Rou Rou. Mencari tahu bahwa dia memiliki pacar adalah alasan mengapa kami memintamu dengan berani untuk berada di sini. Kau tidak tersinggung, kan?" kata Xu Hai.
Super Soldier King 85

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment