22 July 2018

Super Soldier King 89

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

LIAT-LIUT

"Dua tahun, dua tahun. Aku menghabiskan dua tahun memimpin Wolf Fang menuju ketinggian baru, memusnahkan kelompok bayaran nomor 1, Blood Leopard, yang mengubah Wolf Fang menjadi raja bayaran sejati. Apakah aku punya nama panggilan? Wolf King Ye Qian. Hehe. Sungguh kejam kan? Tapi tidak ada yang tahu apa nama panggilan itu. Itu adalah tanggung jawab, sebuah beban. Terkadang aku merasa bahwa aku benar-benar lelah, bahwa tubuhku kelelahan — jenis kelelahan mental. Tapi, aku tahu bahwa aku tidak boleh berhenti. Kalau aku berhenti, hanya bila seseorang bisa melampauiku. Mungkin akan ada hari dimana aku dan Wolf Fang akan lenyap dari dunia ini.

Kau adalah wanitaku, oleh karena itu aku merasa harus memberi tahumu tentang urusanku. Bagi dua orang yang sangat dekat satu sama lain, kejujuran itu penting kan? Aku tidak berpikir aku adalah orang baik dengan membunuh orang. Tapi, setidaknya aku bisa menjadi suami yang baik. Aku tidak akan membiarkan wanitaku menderita dan berduka, bahkan tidak sedikit pun. Tidak peduli apa, aku akan menghadapi orang, bahkan pihak berwenang pun tidak akan menghalangi."

Ye Qian berbicara dengan tenang, betapapun Lin Rou Rou bisa membayangkan kehidupan Ye Qian sebelumnya. Itu tidak sesederhana dan fakta yang mungkin sangat mengganggu itu sudah jelas. Meski sejak dulu merasa begitu, Ye Qian memiliki banyak beban, dia tidak menyangka hal ini terjadi. Bagaimanapun juga, ini baik-baik saja, dan tidak keberatan. Ye Qian hanya seorang penjaga keamanan biasa sekarang dan membunuh orang jahat juga baik. Di matanya, Ye Qian selamanya bisa menghadapi musuh yang mengerikan, tapi dia menghargai keluarganya dengan cara apa pun yang mungkin. Dia adalah orang yang kuat tapi terkadang, dia mungkin juga menangis.

"Bagaimana? Kisahku sangat bagus kan? Terkadang, aku pikir kalau aku menulis kisah ini ke dalam sebuah buku, ini akan menjadi best seller. Tapi, aku tidak bisa menyelesaikan sekolah, jadi aku tidak setingkat itu, hehe." Ye Qian tidak ingin suasana hatinya menjadi berat sehingga ia sengaja mencoba meringankan mood.

Lin Rou Rou menatap tajam pandangan Ye Qian, meringkuk di pelukannya. Di dadanya yang tebal, Lin Rou Rou merasa sangat hangat, dia merasa sangat aman.

"Kira-kira saat ini, sebagai rasa hormat, aku harus menemui ibu dan ayahmu nanti, aku tidak bisa membiarkan mereka mengirim istriku ke orang lain untuk menjadi istri mereka." Ye Qian tertawa pelan, hanya saja ekspresinya sangat serius.

"Pamanku akan kembali, pasti dia akan mengambil masalah ini dan mengeluh kepada orangtuaku, meski kau tidak mengatakannya, mereka akan datang dan mencarimu. Ye Qian, bagaimanapun juga mereka adalah orangtuaku, makanya......" kata Lin Rou Rou.

"Gadis bodoh, pikirkanlah." Ye Qian menggaruk hidungnya sekali dengan ringan dan berkata, "Jangan khawatir, bagaimanapun juga mereka adalah orangtuamu, aku punya rencana."

"Terima kasih!" Kata Lin Rou Rou.

Ye Qian tersenyum kecil dan berkata, "Malam yang indah sepadan dengan seribu momen, ini malam yang panjang, kita harus menemukan sesuatu untuk dilakukan, kalau tidak itu akan membosankan."

Lin Rou Rou tersipu, meringkuk dekat dengan Ye Qian, berharap bisa tinggal di sana.

"Ayolah sayang!" Ye Qian membawa Lin Rou Rou ke kamar mandi, "Kita di sini untuk bercinta."

"Ah!" Tiba-tiba Ye Qian membawanya, Lin Rou Rou tidak dapat menahan ketakutan, setelah mendengarkan Ye Qian, Lin Rou Rou bahkan lebih pemalu, memukul dada Ye Qian dengan ringan dan berkata, "Orang mesum, kau menyebalkan!"

Ye Qian tertawa tanpa henti, meskipun dia menolak kesetiaan Lin Rou Rou malam itu, namun dia juga mengeruk untuk mengembalikannya dengan penuh minat.

Ketika mereka berdua telanjang, wajah Lin Rou Rou menyerupai apel matang, sangat merah sehingga bisa pecah. Tidak ada tindakan Ye Qian yang berlebihan. Mengisi bak mandi dengan air, lalu dia membawa Lin Rou Rou, membaringkannya, dan membersihkan tubuhnya dengan lembut. Kulit Lin Rou Rou sangat putih, sangat lembut. Kulit kremnya seolah-olah ada sejumput yang bisa merusaknya.

"Apa ini tato?" Lin Rou Rou membelai dada Ye Qian dan bertanya.

"Tidak, itu dari besi panas." kata Ye Qian

Lin Rou Rou menggigil, dia khawatir dan berkata, "Pastinya menyakitkan, bukan?"

Ye Qian tersenyum samar dan berkata, "Baru pada awalnya, ini sangat menyakitkan, tapi sekarang bukan apa-apa."

Melihat bekas luka Ye Qian, Lin Rou Rou merasa hatinya hancur. Bekas luka ini, yang didapat dari luka pelatihan, pelaksana misi adalah penyebab luka-luka ini, ada bekas luka pisau, luka tembak, Lin Rou Rou tidak dapat percaya bahwa selama delapan tahun masa hidup Ye Qian seperti ini. Dengan lembut membelai bekas luka Ye Qian, Lin Rou Rou tidak bisa tidak menangis.

"Gadis bodoh, kenapa menangis?" Ye Qian menyeka air mata Lin Rou Rou dengan lembut dan berkata, "Bekas luka ini sudah lama sekali, tidak lagi sakit."

"Berjanjilah bahwa di masa depan, kau tidak akan melakukan hal-hal berbahaya lagi?" kata Lin Rou Rou dengan pelan.

Ye Qian mengangguk dan berkata, "Aku berjanji, di masa depan, terlepas dari berapa banyak hal berbahaya yang kuhadapi, aku pasti akan menyelamatkan diri, karena aku masih ingin melindungimu seumur hidup."

Lin Rou Rou memegang dan mengubur dirinya pada Ye Qian. Hampir satu sama lain, Ye Qian sedang mengalami masa sulit untuk bereaksi, Lin Rou Rou mendengar suara yang keluar dari perutnya, wajahnya tidak bisa menahan belenggu merah. Sambil mengangkat kepalanya, Lin Rou Rou dengan malu-malu berkata, "Apa kau kurang sehat? Bagaimana dengan……"

Ye Qian tertawa nakal dan berkata, "Apa? Gadis kecil, kau menjadi mudah jatuh cinta?"

"Kau adalah orang yang tidak berperasaan, kau orang yang menyebalkan." Kata Lin Rou Rou dengan malu-malu sambil memukul dada Ye Qian.

★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★★

Keesokan paginya, Ye Qian bangkit dari tempat tidur lebih awal. Meskipun dia juga ingin memegang Lin Rou Rou dan tidur sejenak, tanpa pilihan, karena dia sudah lama mengembangkan kebiasaan ini, sulit untuk menghancurkannya dalam waktu singkat.

Menatap Lin Rou Rou saat dia tidur, Ye Qian mencium keningnya dengan ringan. Gadis kecil tidur nyenyak, sudut mulutnya juga menunjukkan ekspresi tersenyum, semoga bisa mewujudkan impian indah ini. Gadis baik hati seperti ini, selamanya harus bahagia.

Sepanjang malam, Ye Qian tidak melakukan apapun padanya meskipun sebenarnya dia menginginkannya. Dia ingin membebaskannya dari semua masalahnya lebih dulu sebelum membiarkannya menyerahkan seluruh tubuhnya kepadanya. Ye Qian bukan gentleman tapi dia punya dedikasinya sendiri.. tapi, Ye Qian pasti tidak akan membiarkan kesempatan bagus ini terlepas, ada sesuatu yang tidak dapat dihindari.

Tiba-tiba telepon genggamnya berdering, Ye Qian buru-buru menjawab telepon, takut akan membangunkan Lin Rou Rou. Sambil memegang telepon, Ye Qian pergi ke ruang duduk dan duduk di sofa. "Halo kau dimana?" kata Ye Qian

"Kakak kedua, dimana kau? Wakil sekretaris Wang sedang mencarimu." Suara Lin Hao terdengar sebagai balasan.

"Bagus, kapan? Dan dimana?" kata Ye Qian, sedikit mengangkat sudut mulutnya dan menunjukkan senyum jahat.
Super Soldier King 89

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment